Bisnis

Apa itu Balanced Scorecard?

Balanced scorecard atau BSC adalah kerangka perencanaan dan manajemen strategis populer yang menjelaskan bagaimana bisnis dapat meningkatkan operasi dan hasilnya. Ini membantu fokus bisnis pada nilai-nilai penting untuk memenuhi tujuan pertumbuhan sambil menghubungkan faktor internal dan eksternal. Mempelajari lebih lanjut tentang BSC dapat membantu bisnis memantau kemajuan menuju target strategis, mencapai tujuan bisnis, dan memprioritaskan proyek dan tugas. Dalam artikel ini, kami menjawab “Apa itu balanced scorecard?”, mengeksplorasi empat perspektif, memahami pentingnya BSC, menemukan komponennya dan memberikan beberapa contoh balanced scorecard.

Apa itu kartu balanced scorecard?

Mengetahui jawaban atas “Apa itu balanced scorecard”‘ dapat membantu Anda membuat rencana strategis untuk memenuhi tujuan organisasi Anda. Balanced scorecard adalah metrik kinerja utama yang membantu bisnis merencanakan tujuannya dan meningkatkan proses dan hasil internal. Kartu skor ini memberikan informasi tentang seberapa sukses strategi bisnis dan menentukan seberapa baik kinerja bisnis. Salah satu alasan utama organisasi tidak berkinerja sesuai harapan adalah ketidakmampuan mereka untuk memahami dan mematuhi tujuan bisnis.

BSC memberikan solusi untuk masalah ini dengan merinci tujuan dan sasaran dan membuatnya lebih mudah bagi manajemen dan karyawan untuk memahaminya. Balanced scorecard mendapatkan namanya dari gagasan bahwa perusahaan dapat mengevaluasi aktivitas mereka dari perspektif keuangan dan mempertimbangkan perspektif lain, seperti kepuasan karyawan dan layanan pelanggan. Perusahaan banyak menggunakan kartu skor ini karena berfokus pada topik strategis yang relevan dengan organisasi dan kemudian menggunakan data keuangan dan non-keuangan untuk membuat strategi bisnis.

Mengapa perspektif BSC penting?

Saat menggunakan BSC, mengetahui tentang perspektif yang berbeda dapat membantu menciptakan strategi yang dikonseptualisasikan dan menganalisis dampaknya dari pandangan yang berbeda. Mengetahui tentang perspektif yang berbeda dapat membantu organisasi melakukan pemetaan strategi yang secara visual mengomunikasikan nilai-nilai perusahaan dan menyarankan cara untuk memenuhi tujuan. Ini dapat membantu organisasi mengidentifikasi dan memperbaiki kesalahan dalam rencana strategisnya.

Apa perspektif dari balanced scorecard?

Sebuah BSC mengukur kinerja organisasi dari empat perspektif, termasuk:

Baca juga:  Ketika meluncurkan sebuah perusahaan, pertimbangkan 5 hal ini

Perspektif keuangan

Perspektif keuangan mengukur strategi dan rencana yang membantu meningkatkan pendapatan dan mengelola risiko keuangan bisnis. Sebuah organisasi mencapai tujuan ini dengan memenuhi kebutuhan pelanggan, pemegang saham dan pemasok. Juga, scorecard perspektif keuangan mengukur metrik seperti profitabilitas, biaya operasi dan laba atas investasi atau ROI. Seringkali, langkah-langkah yang diambil perusahaan untuk mencapai tujuan ini meliputi:

  • meluncurkan produk dan layanan baru
  • mengurangi biaya melakukan bisnis
  • meningkatkan proposisi nilai perusahaan

Perspektif pelanggan

Perspektif pelanggan dari BSC mengidentifikasi bagaimana perusahaan memberikan nilai kepada pelanggannya dan memahami seberapa puas pelanggan dengan produk atau layanan. Kepuasan pelanggan menunjukkan keberhasilan suatu perusahaan. Kartu skor perspektif pelanggan mengevaluasi biaya akuisisi pelanggan, laba atas investasi, ulasan, rujukan, testimonial, dan tingkat retensi pelanggan. Ini membantu organisasi memahami dirinya sendiri dari sudut pandang pelanggan, bukan hanya perspektif internal. Seringkali, langkah-langkah yang diambil perusahaan untuk mencapai kepuasan pelanggan dapat mencakup:

  • meningkatkan pengalaman berbelanja pelanggan
  • menyesuaikan harga produk atau layanannya
  • meningkatkan kualitas produk

Perspektif bisnis internal

Perspektif ketiga dari BSC adalah proses internal perusahaan. Proses ini dapat menentukan seberapa baik fungsi organisasi. Dengan menggunakan kartu skor, perusahaan dapat memahami apakah produk atau layanan mereka sesuai dengan standar pelanggan. Dengan menggunakan kerangka BSC, perusahaan dapat mengidentifikasi proses internal yang memerlukan perbaikan dan menerapkan perubahan yang diinginkan untuk mencapai tujuan keuangan dan kepuasan pelanggan. Seringkali, langkah-langkah yang diambil perusahaan untuk mencapai peningkatan dalam proses bisnis meliputi:

  • menerapkan sistem manajemen tugas
  • menggunakan proses pengelolaan sampah
  • mengejar inovasi untuk menciptakan cara baru untuk memenuhi permintaan pelanggan

Perspektif pembelajaran dan pertumbuhan

Perspektif keempat BSC berfokus pada elemen-elemen yang dibutuhkan perusahaan untuk memperoleh kinerja di tempat kerja. Perubahan positif yang dilakukan perusahaan dalam perspektif ini juga dapat meningkatkan proses internal perusahaan. Perspektif ini mengevaluasi tingkat kepuasan karyawan, tingkat retensi karyawan, pelatihan karyawan dan tonggak pembelajaran. Seringkali, langkah-langkah yang diambil perusahaan untuk mendorong kinerja di tempat kerja dapat mencakup:

  • melaksanakan program dan pelatihan untuk pengembangan karyawan
  • mengubah budaya perusahaan untuk memastikan kepuasan karyawan yang lebih besar
  • menggunakan teknologi baru untuk meningkatkan keamanan informasi perusahaan
Baca juga:  Rasio keuangan untuk analisa credit rating

Apa pentingnya balanced scorecard?

Berikut adalah beberapa alasan balanced scorecard sangat penting untuk bisnis:

Meningkatkan perencanaan strategis

BSC memungkinkan organisasi untuk membuat struktur untuk strategi bisnis mereka. Ketika sebuah organisasi menetapkan tujuan yang jelas, menjadi mudah untuk memahami tujuannya. Ini memberikan gambaran umum tentang tujuan yang berdampak lebih besar dan yang berdampak lebih kecil. Jadi, sebuah organisasi dapat memprioritaskan tujuan dan sasaran yang menciptakan dampak bisnis yang positif.

Meningkatkan komunikasi strategi

Cuplikan dan ikhtisar strategi bisnis Anda dapat membantu memastikan bahwa para pemangku kepentingan mengetahui tentang rencana strategis. Ini menghilangkan miskomunikasi dalam organisasi. Juga, ketika semua orang tahu tentang strategi bisnis, mereka menyadari peran mereka.

Memfasilitasi keselarasan organisasi

BSC sangat penting karena membantu organisasi menyelaraskan tujuan organisasi mereka dengan tujuan bisnis strategis. Ini memastikan bahwa setiap orang dalam organisasi bekerja untuk mencapai tujuan bersama. Memiliki tujuan yang dipetakan membantu pemangku kepentingan memahami apa yang perlu mereka lakukan.

Memberikan informasi manajemen yang berwawasan luas

Organisasi dapat merancang indikator kinerja utama (KPI) untuk tujuan bisnis strategis mereka menggunakan pendekatan balanced scorecard. Ini memastikan bahwa perusahaan mengukur metrik yang paling penting bagi mereka. Karena pendekatan BSC menyediakan informasi manajemen tingkat tinggi, pendekatan ini memberdayakan para pembuat keputusan untuk membuat keputusan bisnis yang cerdas.

Memastikan manajemen kinerja yang efektif

Meskipun kartu skor ini adalah kerangka kerja manajemen, organisasi menggunakannya untuk mengukur kinerja dan meningkatkan hasil. Kartu skor menciptakan kerangka kerja terstruktur untuk mengukur kinerja di tempat kerja. Ini juga membantu organisasi melaksanakan upaya tingkat rendah yang diperlukan untuk mencapai tujuan tingkat tinggi.

Komponen kartu balanced scorecard

Berikut adalah beberapa komponen penting dari balanced scorecard:

Tujuan

Ini adalah tujuan organisasi tingkat tinggi Anda. Anda dapat mengembangkan tujuan tersebut dengan melakukan SWOT atau analisis kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman bisnis untuk menciptakan tujuan. Juga, pastikan bahwa tujuan Anda SMART, yang berarti spesifik, terukur, dapat dicapai, realistis, dan terikat waktu.

Baca juga:  Pengertian grosir

Pengukuran

Setelah menentukan tujuan dan sasaran Anda, fokuslah pada pemahaman bagaimana mengukur tujuan bisnis. Langkah-langkah ini membantu bisnis memahami apakah Anda maju ke arah pencapaian tujuan. Lampirkan KPI khusus untuk memastikan strategi bisnis berjalan.

Indikator

Saat menentukan tujuan bisnis, pastikan mereka berhubungan langsung dengan KPI. Sangat penting untuk memiliki nilai terkait untuk setiap KPI yang ditentukan oleh bisnis. Juga, pastikan bahwa indikator tersebut dapat dicapai.

Prakarsa

Dalam kerangka balanced scorecard, inisiatif membantu bisnis berhasil dalam strateginya. Sebuah bisnis mengidentifikasi inisiatif ini saat menulis BSC dan menetapkannya saat menerapkan kartu skor. Biasanya, inisiatif ini memiliki tanggal mulai dan berakhir.

Related Articles

Back to top button