Bisnis

Apa itu CEO? Definisi dan saran karir

Anda mungkin pernah mendengar istilah CEO cukup sering digunakan di lingkungan bisnis. CEO adalah pejabat manajemen puncak yang bertanggung jawab atas pertumbuhan dan kesuksesan organisasi yang berkelanjutan. Menjadi CEO yang sukses membutuhkan berbagai keterampilan manajerial dan komitmen bertahun-tahun. Dalam artikel ini, kita akan membahas apa itu CEO, apa yang mereka lakukan, keterampilan yang dibutuhkan untuk pekerjaan itu, dan bagaimana menjadi CEO.

Apa itu CEO?

Pejabat berpangkat tertinggi di organisasi atau perusahaan mana pun disebut sebagai CEO. Mereka bertanggung jawab untuk membuat keputusan manajemen tingkat atas untuk memastikan keberhasilan keseluruhan perusahaan/merek dan usaha bisnisnya. Mereka mungkin dibimbing oleh tim profesional dalam menjalankan fungsinya sehari-hari, tetapi kekuatan pengambilan keputusan tertinggi ada di tangan mereka. Jabatan CEO dapat bervariasi dari satu perusahaan ke perusahaan lainnya. Beberapa gelar yang biasa digunakan adalah CE (Chief Executive), MD (Managing Director) dan President.

Apa singkatan dari CEO?

CEO adalah singkatan dari Chief Executive Officer. Jabatan CEO dapat bervariasi dari satu perusahaan ke perusahaan lainnya. Beberapa gelar yang biasa digunakan adalah CE (Chief Executive), MD (Managing Director) dan President.

Apakah CEO sama dengan pemilik?

CEO perusahaan mungkin atau mungkin bukan pemilik perusahaan. Adalah umum bagi pemilik usaha kecil untuk melakukan tugas CEO, yang berarti mereka dapat mengelola aspek operasi bisnis sehari-hari. Di perusahaan yang lebih besar, CEO dapat diinvestasikan dalam merumuskan kebijakan dan memastikan bahwa kebijakan tersebut diimplementasikan dengan bantuan manajer. Biasanya, tugas seorang CEO akan bervariasi tergantung pada ukuran organisasi dan sifat operasinya.

Siapa yang lebih tinggi dari CEO?

CEO sebuah perusahaan biasanya bukanlah otoritas tertinggi dalam hierarki perusahaan. CEO biasanya melapor ke dewan direksi dan bertanggung jawab atas kinerja perusahaan. Dewan direksi terdiri dari perwakilan terpilih yang melindungi kepentingan pemegang saham utama perusahaan. Seorang CEO akan berpartisipasi dalam rapat dewan dan bahkan mungkin memegang jabatan Ketua Dewan.

Ketua mengawasi operasi perusahaan selama rapat dewan. Rapat dewan dapat diadakan beberapa kali dalam setahun untuk menetapkan target kinerja dan sasaran produktivitas, meninjau laporan keuangan, mengambil suara untuk keputusan bisnis utama, dan menilai kinerja anggota staf dan eksekutif. CEO tidak dapat membuat keputusan besar tanpa persetujuan dewan. Dengan cara ini, posisi ketua secara teknis lebih tinggi daripada CEO, meskipun mereka mungkin tidak terlibat dalam operasi bisnis sehari-hari.

Baca juga:  6 Tantangan yang dihadapi kebanyakan bisnis

Apa yang dilakukan seorang CEO?

Tugas dan tanggung jawab seorang CEO akan bervariasi dari satu perusahaan ke perusahaan lainnya. Namun, beberapa aspek mendasar dari pekerjaan mereka tetap sama sepanjang:

  • Memfasilitasi komunikasi antara pemegang saham perusahaan, entitas pemerintah dan publik
  • Bertindak sebagai saluran komunikasi antara karyawan perusahaan dan dewan direksi
  • Memahami dan melaksanakan misi dan visi perusahaan
  • Memfasilitasi pengembangan strategi bisnis jangka panjang dan jangka pendek
  • Memantau dan mengevaluasi pekerjaan dan kinerja manajer dan staf
  • Tetap diperbarui pada perkembangan yang relevan di pasar dan industri
  • Mengembangkan dan mengawasi inisiatif CSR (Corporate Social Responsibility)
  • Mengidentifikasi dan mempelajari potensi risiko untuk meminimalkan dampaknya terhadap bisnis
  • Menetapkan, mendefinisikan, dan menindaklanjuti tujuan nyata yang berkaitan dengan strategi, efisiensi, dan produktivitas

Keterampilan yang dibutuhkan untuk CEO

Untuk mengelola perusahaan dengan sukses, CEO harus sangat terampil dalam berbagai bidang. Keterampilan penting untuk CEO meliputi:

Keterampilan kepemimpinan dan manajemen

Karena CEO bertanggung jawab untuk mengarahkan operasi dan staf perusahaan, mereka harus yakin dengan kemampuan mereka untuk memimpin. Mereka harus merasa nyaman mengelola setiap aspek organisasi, mulai dari karyawan hingga keuangannya.

Untuk membangun kualitas kepemimpinan, Anda dapat secara aktif secara sukarela mengambil kesempatan untuk memimpin tim karyawan dalam kegiatan perusahaan yang santai atau rekreasi. Setelah Anda menjadi tim pemimpin yang lebih nyaman, Anda dapat mengambil peluang untuk menunjukkan kualitas khusus ini dalam skenario profesional.

Kemampuan berkomunikasi

Eksekutif membuat visi untuk perusahaan mereka dan menugaskan tugas kepada manajer departemen dan staf mereka. Mereka harus dapat menjelaskan tujuan mereka dengan jelas dan efektif. Mereka juga harus nyaman berbicara di depan umum, karena banyak CEO memberikan presentasi dan memimpin rapat.

Untuk mengembangkan keterampilan komunikasi yang lebih baik, berlatih membaca dan menulis di waktu luang Anda untuk meningkatkan artikulasi Anda. Cobalah untuk menerjemahkan keterampilan komunikasi tertulis Anda ke dalam komunikasi verbal Anda melalui latihan. Bersikap formal dalam semua komunikasi profesional, dan baca email dan pesan untuk memastikan bahwa nadanya sesuai untuk skenario yang diberikan.

Kemampuan membuat keputusan

CEO membuat kebijakan harian dan keputusan manajemen untuk seluruh perusahaan. Mereka harus mampu menilai situasi dan membuat keputusan yang menguntungkan organisasi dan orang-orangnya.

Anda dapat mengembangkan kemampuan pengambilan keputusan dengan belajar mengevaluasi semua aspek masalah sebelum membuat keputusan. Bersikaplah terbuka untuk menerima umpan balik dari rekan-rekan dan mengevaluasi kembali keputusan Anda. Cobalah dan identifikasi situasi yang membuat Anda berperilaku impulsif, dan berhati-hatilah untuk mempertahankan proses pemikiran yang rasional dan komprehensif dalam skenario seperti itu.

Baca juga:  Apa itu modal cair?

Kemampuan memecahkan masalah

Chief executive sering menghadapi dilema di seluruh perusahaan. Mereka harus memiliki keterampilan analitis dan pemecahan masalah yang cepat untuk menemukan solusi terbaik untuk berbagai jenis masalah.

Kemampuan pemecahan masalah Anda dapat dikembangkan lebih lanjut dengan mempraktikkan pemecahan masalah dengan memberi diri Anda tugas-tugas kompleks dan tugas-tugas berjangka waktu. Masalah kompleks apa pun dapat dipecah menjadi bagian-bagian yang lebih sederhana, yang kemudian dapat ditangani dengan relatif mudah. Tetapkan dan kembangkan strategi Anda sendiri dan ujilah untuk melihat seberapa baik kinerjanya dalam skenario dunia nyata.

Manajemen waktu

Dengan banyak tanggung jawab mereka yang berbeda, CEO harus tahu bagaimana melakukan banyak tugas. Mereka harus memiliki keterampilan organisasi dan manajemen waktu yang baik untuk menyelesaikan tugas setiap hari, sehingga mereka dapat mencapai tujuan mereka.

Anda dapat meningkatkan keterampilan manajemen waktu Anda dengan membuat jadwal kerja dan menaatinya. Evaluasi jadwal kerja Anda secara berkala untuk mengidentifikasi area yang dapat dioptimalkan. Meskipun mengikuti jadwal yang ketat mungkin tampak sulit pada awalnya, Anda pada akhirnya akan dapat mengatur waktu Anda secara efisien dengan sedikit usaha.

Tips menjadi CEO

Kebanyakan CEO menjadi eksekutif puncak naik dari tingkat yang lebih rendah ke posisi manajemen. Untuk menjadi CEO, Anda dapat mengikuti jalur umum ini:

  • Dapatkan gelar sarjana. Sebagian besar posisi CEO membutuhkan setidaknya gelar empat tahun, lebih disukai di bidang yang terkait dengan bisnis.
  • Pertimbangkan untuk mendapatkan gelar master. Jika Anda tahu bahwa Anda ingin fokus pada bidang tertentu atau mengelola perusahaan besar, gelar master dapat memberi Anda lebih banyak kredibilitas dan keahlian. Anda dapat mengejar gelar master dalam administrasi bisnis (MBA), ekonomi (MA Ekonomi) atau hukum (MA LLM). Beberapa perusahaan mengharuskan CEO mereka memiliki gelar master untuk dipekerjakan.
  • Mendapatkan pengalaman. Anda biasanya membutuhkan pengalaman manajemen selama bertahun-tahun untuk memenuhi syarat untuk posisi CEO. Pertama, melamar pekerjaan atau posisi manajer tingkat rendah di perusahaan yang memungkinkan Anda untuk maju ke peran tingkat yang lebih tinggi.
  • Ikuti kursus pelatihan. Banyak perusahaan menawarkan pelatihan manajemen atau program pengembangan eksekutif. Anda juga dapat mengambil kursus online atau tatap muka tentang topik bisnis yang akan menguntungkan Anda sebagai CEO, seperti tanggung jawab sosial, etika bisnis, pemikiran kritis, dan berbicara di depan umum.
  • Dapatkan promosi. Saat Anda memperluas keahlian dan jaringan profesional Anda, Anda harus memiliki kesempatan untuk berpindah dari posisi manajemen tingkat bawah ke atas, yang pada akhirnya mendapatkan kualifikasi untuk menjadi CEO. Beberapa orang maju melalui satu perusahaan sepanjang karier mereka, sementara yang lain melamar ke posisi luar atau direkrut.
Baca juga:  4 Rahasia untuk mendapatkan kesetiaan pelanggan

Karir terkait

Ada beberapa jabatan dan posisi yang memiliki tanggung jawab serupa dengan CEO dan membutuhkan pengalaman serupa. Ini adalah beberapa yang umum:

  • Chief Operating Officer: Seorang chief operating officer (biasa disingkat COO) bertanggung jawab untuk mengawasi dan mengelola fungsi administrasi dan operasional sehari-hari dalam sebuah perusahaan. COO dianggap sebagai orang kedua bagi CEO dan dapat melapor langsung kepada CEO. COO juga dapat disebut menggunakan judul seperti Direktur Operasi atau Wakil Presiden Operasi.
  • Manajer Operasi: Manajer operasi memimpin departemen SDM (Sumber Daya Manusia) dan mengawasi tugas SDM tingkat tinggi, seperti proses rekrutmen dan program pelatihan. Mereka mengevaluasi struktur organisasi perusahaan dan hierarki yang terlibat untuk mengidentifikasi area untuk pengoptimalan. Dalam beberapa kasus, manajer operasi bahkan mungkin menggunakan jabatan COO.
  • Manajer Administratif: Manajer administratif mengawasi pekerjaan staf administrasi dan eksekutif dengan mendefinisikan ekspektasi pekerjaan, mengevaluasi hasil kerja, dan mendisiplinkan staf. Mereka juga dapat menetapkan protokol untuk pelatihan, konseling dan staf pembinaan untuk peran pekerjaan yang berbeda.
  • Manajer Sumber Daya Manusia: Para profesional ini mengawasi proses rekrutmen perusahaan. Mereka bahkan dapat mengambil bagian dalam proses wawancara untuk memastikan bahwa kandidat yang direkrut memenuhi syarat untuk peran pekerjaan dan cocok dengan budaya kerja perusahaan.
  • Chief Financial Officer: Seorang chief financial officer (biasa disingkat CFO) adalah kepala departemen keuangan sebuah perusahaan. Mereka memantau pendapatan, pengeluaran, keuntungan dan kontinjensi dan menyiapkan anggaran dan pedoman untuk memastikan kelancaran operasi keuangan.

Related Articles

Back to top button