Tips Kerja

Pertanyaan yang sering ditanyakan pewawancara saat wawancara kerja

Wawancara kerja merupakan pekerjaan yang pahit. Di satu sisi, Anda biasanya sangat senang bertemu dengan calon pemberi kerja. Di sisi lain, Anda tahu bahwa Anda akan dengan sukarela menjawab beberapa pertanyaan paling canggung yang pernah Anda rasakan. Termasuk pertanyaan yang tak dapat dihindar seperti, “Bisakah Anda ceritakan sedikit tentang diri Anda?”

Membicarakan tentang diri Anda seharusnya merupakan hal yang mudah — Anda telah mengenal diri sendiri sepanjang hidup Anda! Tetapi bagi kebanyakan dari kita, itu cukup sulit, terutama saat Anda duduk di kursi panas dalam sebuah wawancara kerja.

Untungnya, ada beberapa cara agar Anda bisa mempersiapkan diri Anda untuk menghadapi hari penting ini. Begini caranya:

Asumsikan posisi tersebut

Bahasa tubuh itu penting, dan disadari atau tidak, bahasa tubuh berbicara banyak hal tentang kepribadian dan keadaan pikiran Anda tanpa Anda mengucapkan sepatah kata pun.

Jadi, ketika Anda diminta untuk berbicara tentang diri Anda sendiri, berikan tubuh Anda waktu sejenak untuk mengejar otak Anda sebelum Anda berbicara. Tarik napas dalam-dalam, dan sesuaikan postur tubuh Anda. Relaksasikan bahu Anda, luruskan kaki Anda, dan lakukan apa pun yang perlu Anda lakukan untuk “beralih” ke postur yang lebih santai. Jangan terlalu santai karena Anda masih dalam proses wawancara kerja — cukup untuk memberi pewawancara beberapa isyarat bahasa tubuh yang memberi tahu dia bahwa Anda nyaman dan bersemangat untuk membicarakan diri sendiri.

Ceritakan dengan singkat

Meskipun pewawancara meminta Anda untuk berbicara tentang diri Anda sendiri, dia mungkin tidak ingin menghabiskan seluruh waktu wawancara kerja untuk mendengarkan kisah hidup Anda. Meskipun Anda ingin memberikan jawaban yang lengkap, namun jika terlalu lama berbicara mengenai hal tersebut, Anda cenderung terlihat tidak fokus — atau lebih buruk lagi, membuat pewawancara kehilangan minat untuk mewawancarai Anda.

Untuk membantu menjaga agar tanggapan Anda tetap menarik perhatian pewawancara, pertahankan antara satu dan dua menit. Anda harus mempraktikkannya di rumah beberapa kali untuk mengetahui apa yang dapat Anda sesuaikan dengan jangka waktu tersebut, tetapi begitu Anda melakukannya, Anda akan dapat mengatur kecepatan diri Anda sendiri ketika tiba saatnya untuk wawancara.

Artikel Terkait:  Bagaimana cara saya menjawab pertanyaan negatif saat interview?

Ikuti formulanya

Jadi, apa formula yang harus Anda ikuti? Pewawancara Anda telah melihat resume Anda, jadi jangan mengulang-ulang menceritakan tentang poin-poin yang ada di resume Anda — cukup pilih beberapa cerita tentang beberapa pencapaian yang lebih signifikan dan relevan untuk pekerjaan baru yang sedang Anda dekati.

Triknya, tentu saja, adalah menjaga diri Anda tetap pada topik saat melakukan ini. Fokuslah pada tiga poin berikut:

  • Mulailah dengan membagikan hal-hal yang sederhana, seperti apa yang sedang Anda lakukan, apa yang Anda pelajari di perguruan tinggi, atau fokus pada jalur karier Anda. Misalnya, “Seperti yang telah Anda lihat, saya belajar bisnis di perguruan tinggi, dan telah berfokus pada hubungan pelanggan dan pengembangan bisnis di dunia teknologi sejak saat itu.”
  • Selanjutnya, lanjutkan ke pencapaian profesional Anda. Pilih dua atau tiga pencapaian yang sangat unik yang terkait dengan pekerjaan yang Anda lamar — misalnya, mungkin Anda diberi kesempatan untuk bekerja sama dengan klien terkenal sebagai hasil dari keterampilan Anda sebagai negosiator. Atau, mungkin Anda memenangkan penghargaan karena berhasil memberikan layanan kepada pelanggan yang luar biasa. Jika Anda juga dapat memberikan hasil yang nyata dari pencapaian Anda — seperti retensi klien yang lebih baik atau penjualan yang meningkat — semuanya menjadi lebih baik!
  • Terakhir, satukan semuanya dengan membicarakan tentang bagaimana semua pengalaman Anda sebelumnya telah menempatkan Anda untuk mengejar tantangan dan peluang yang akan ditawarkan oleh perusahaan. Sesuatu seperti, “Dengan latar belakang teknologi dan rekam jejak saya dalam memecahkan masalah klien yang sangat sulit, saya rasa saya akan benar-benar berhasil dalam peran ini (posisi lowongan yang dibuka).”

Jadi diri sendiri

Ketika pewawancara ingin mendengar lebih banyak tentang Anda, mereka biasanya sangat tertarik kepada Anda. Sisa pertanyaan yang akan Anda tanyakan selama wawancara akan mencakup keterampilan dan kapasitas Anda untuk melakukan pekerjaan — tetapi pertanyaan pertama ini berusaha mengungkap apa yang sebenarnya Anda inginkan untuk bekerja setiap harinya.

Artikel Terkait:  Email template: Cara menolak kandidat

Dengan kata lain, ini adalah kesempatan besar bagi Anda untuk menunjukkan kepribadian Anda yang cemerlang. Jangan takut untuk bersantai, tersenyum, dan memasukkan cerita atau anekdot yang menunjukkan passion dan minat Anda (pikirkan: “Perusahaan terakhir tempat saya bekerja berfokus pada tim olahraga — Dan itu sangat bagus, karena saya seorang fanatik bola basket”).

Berbicara tentang diri Anda mungkin tidak pernah mudah, tetapi dengan menggunakan tips-tips ini akan membantu membuatnya terlihat mudah bagi pewawancara Anda. Meskipun resume Anda mungkin memiliki daftar pencapaian yang mengesankan, tidak ada di atas kertas yang dapat menghidupkan bakat tersebut seperti orang yang membuatnya — yaitu Anda sendiri!

Related Articles