Tips Kerja

Lebih baik mengundurkan diri atau dipecat?

Mungkin ada saatnya ketika Anda memiliki pilihan antara mengundurkan diri atau menunggu untuk dipecat. Opsi mana yang Anda pilih dapat berdampak signifikan pada karier Anda. Dalam artikel kali ini, kami akan membahas perbedaan antara mengundurkan diri dan dipecat, bersama dengan beberapa tips tentang bagaimana Anda dapat memutuskan opsi mana yang terbaik untuk Anda.

Perbedaan antara mengundurkan diri dan dipecat

Mengundurkan diri dan dipecat adalah dua cara untuk meninggalkan pekerjaan tetapi ada perbedaan besar di antara keduanya. Mengundurkan diri adalah cara formal untuk mengatakan bahwa Anda meninggalkan pekerjaan secara sukarela. Artinya, Anda memilih untuk meninggalkan pekerjaan itu atas keinginan sendiri, mungkin karena peluang karir lain atau alasan pribadi. Sementara itu, dipecat adalah ketika Anda dipaksa untuk meninggalkan pekerjaan Anda. Sebuah perusahaan biasanya memiliki alasan untuk memecat Anda dan Anda tidak bisa melakukan apapun untuk menghentikan itu. Biasanya perusahaan melakukan pemecatan karena beberapa hal, tetapi pada intinya adalah mereka melakukan hal tersebut biasanya untuk mengurangi tenaga kerja mereka.

Kata-kata yang digunakan untuk menggambarkan kepergian Anda dari suatu pekerjaan dapat mempengaruhi Anda di masa depan. Misalnya, seringkali lebih mudah untuk menjelaskan mengapa Anda mengundurkan diri dari pekerjaan daripada mengapa Anda dipecat. Ketika Anda berhenti kerja, entah apakah Anda dipecat atau berhenti dapat mempengaruhi kelayakan Anda untuk beberapa tunjangan.

Tanda-tanda Anda mungkin dipecat

Dipecat sering kali menjadi sebuah kejutan. Namun, biasanya ada beberapa tanda-tanda yang menunjukkan bahwa Anda terancam kehilangan pekerjaan. Dengan memperhatikan tanda-tanda ini sejak dini, Anda dapat memperbaiki masalah atau mempersiapkan diri untuk dilepaskan perusahaan. Tanda-tanda Anda mungkin dipecat adalah:

Hubungan yang buruk dengan manajer Anda

Manajer ingin bekerja dengan orang yang mereka sukai dan dapat diandalkan. Jika Anda memiliki hubungan yang buruk dengan manajer Anda, atau memburuk seiring waktu, hal ini sering kali menjadi memicu pemecatan. Cobalah untuk mengevaluasi bagaimana tindakan manajer Anda terhadap Anda dan karyawan lain.

Review kinerja buruk

Review kinerja buruk adalah tanda utama bahwa pemecatan mungkin terjadi di masa depan. Manajer akan selalu memberikan review kinerja dari waktu ke waktu sehingga karyawan dapat mengetahui apa saja yang perlu mereka kerjakan dan raih. Hal ini menjadi tolak ukur perusahaan kepada karyawan untuk menentukan apakah karyawan tersebut mampu memenuhi ekspektasi perusahaan atau tidak. Jika Anda menerima beberapa review kinerja yang buruk, maka ini bisa menjadi pertimbangan bagi perusahaan untuk melepas karyawan mereka.

Artikel Terkait:  Apa yang harus dilakukan ketika Anda melebihi syarat untuk suatu pekerjaan?

Lebih sedikit tugas atau tidak dilibatkan dalam proyek

Ketika seseorang semakin dekat untuk dipecat, mereka biasanya akan mulai menerima lebih sedikit pekerjaan. Ketika perusahaan kehilangan kepercayaan pada kemampuan Anda, mereka akan mulai menugaskan tugas Anda kepada orang lain. Jika Anda merasa bahwa beban kerja Anda telah berkurang secara signifikan, atau bahwa Anda tidak lagi disertakan dalam proyek tim, ini bisa mengisyaratkan bahwa sebentar lagi perusahaan akan memecat Anda.

Lebih banyak micromanaging dari atasan

Tanda lain bahwa atasan Anda telah kehilangan kepercayaan pada kemampuan Anda adalah ketika mereka mulai mengatur Anda secara detil. Micromanaging terjadi ketika seorang atasan ingin melihat semua pekerjaan yang Anda lakukan dan memastikan Anda melakukannya dengan cara yang benar. Jika mereka tidak merasa bahwa pekerjaan Anda membaik, mereka mungkin akan memutuskan bahwa pilihan terbaik adalah melepas Anda.

Peringatan formal tentang perilaku Anda

Tanda yang jelas bahwa Anda bisa dipecat adalah ketika Anda menerima peringatan formal tentang perilaku Anda. Jika Anda melakukan sesuatu di tempat kerja yang patut mendapat peringatan dari atasan Anda, Anda harus memperbaiki perilaku ini. Begitu Anda mulai menerima beberapa peringatan formal tentang sesuatu, kemungkinan Anda untuk dipecat meningkat.

Keuntungan mengundurkan diri

Ada beberapa keuntungan yang Anda dapatkan dari tindakan Anda entah apakah Anda memutuskan untuk mengundurkan diri atau dipecat. Salah satu keuntungan terbesar dari mengundurkan diri adalah image Anda akan terlihat lebih baik di resume. Anda dapat menjelaskan tindakan pengunduran diri Anda sesuai dengan kondisi Anda dan membuat diri Anda lebih menarik bagi calon pemberi kerja. Misalnya, Anda dapat mengatakan sesuatu seperti “Saya mengundurkan diri karena saya ingin menghadapi tantangan yang lebih besar”.

Keuntungan lain dari mengundurkan diri adalah Anda dapat mengendalikan waktu. Pemecatan biasanya datang secara tak terduga, dan hal tersebut membuat Anda sulit untuk membuat rencana ke depannya. Namun, ketika Anda mengundurkan diri, Anda dapat memastikan situasi keuangan Anda sebelum melakukannya. Anda juga dapat melamar pekerjaan lain sebelum mengudurkan diri dari pekerjaan Anda saat ini.

Artikel Terkait:  4 Tanda Anda akan segera dipecat

Keuntungan dipecat

Meskipun dipecat bukanlah sesuatu hal yang menyenangkan, namun ada beberapa keuntungan. Salah satu keuntungannya adalah Anda akan mendapatkan tunjangan atau pesangon. Sebagian besar negara (undang-undang tenaga kerja) tidak akan memberikan tunjangan atau pesangon kepada siapa pun yang secara sukarela meninggalkan pekerjaan mereka. Namun ketika Anda dipaksa untuk meninggalkan pekerjaan, Anda berhak mendapatkan tunjangan atau pesangon sesuai dengan peraturan pemerintah setempat.

Jika Anda menduga akan terjadi pemecatan, Anda juga dapat menggunakan waktu sisa Anda untuk mencari pekerjaan lain. Selama Anda menunggu untuk dipecat, Anda masih akan menerima gaji normal Anda. Ketika Anda tidak memiliki pekerjaan lain, maka akan masuk akal jika Anda menunggu dipecat daripada segera mengundurkan diri.

Jadi, apa yang harus dipilih? Apakah mengundurkan diri atau menunggu untuk dipecat?

Anda mungkin menghadapi situasi di mana Anda memiliki pilihan untuk mengundurkan diri atau menunggu untuk dipecat. Setelah mempertimbangkan pro dan kontra dari keduanya, berikut ini adalah beberapa langkah yang dapat Anda lakukan untuk membantu Anda memutuskan opsi mana yang terbaik untuk Anda:

Mempertimbangkan pekerjaan di masa depan

Mulailah dengan mempertimbangkan seperti apa pekerjaan Anda di masa depan. Jika Anda memiliki pekerjaan lain, maka mungkin lebih masuk akal untuk mengundurkan diri daripada menunggu untuk dipecat. Jika Anda tidak memiliki pekerjaan, menunggu untuk dipecat dapat memberi Anda lebih banyak waktu untuk mencari pekerjaan dan selama itu pula Anda masih tetap mendapatkan gaji normal Anda.

Namun, pikirkan juga dampak pemecatan terhadap prospek pekerjaan Anda di masa depan versus mengundurkan diri. Pemberi kerja terkadang ragu untuk mempekerjakan seseorang dengan rekam jejak dipecat.

Putuskan apakah Anda membutuhkan tunjangan atau pesangon

Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah apakah Anda akan membutuhkan tunjangan atau pesangon. Kecuali Anda memiliki pekerjaan lain yang menunggu Anda, atau banyak tabungan, Anda mungkin memerlukan bantuan finansial sampai Anda mendapatkan pekerjaan baru. Dalam banyak kasus, Anda tidak akan mendapatkan pesangon jika Anda memilih untuk meninggalkan pekerjaan Anda secara sukarela. Dalam situasi ini, mungkin lebih masuk akal untuk menunggu dipecat.

Artikel Terkait:  3 Alasan umum mengapa Anda dipecat

Anda juga harus mempertimbangkan pesangon yang mungkin Anda terima dari perusahaan. Tunjangan atau pesangon ini dapat membantu Anda secara finansial saat Anda beralih ke pekerjaan lain, tetapi tidak semua orang memenuhi syarat untuk mendapatkan pesangon, oleh karena itu perhatikan detil peraturan pemerintah dan perusahaan tempat Anda bekerja.

Pertimbangkan hubungan profesional Anda

Anda juga harus mempertimbangkan hubungan profesional Anda di posisi Anda saat ini sebelum membuat keputusan apa pun. Anda mungkin memerlukan referensi dari manajer Anda di masa mendatang, sehingga Anda harus menjaga hubungan baik dengan mereka. Jika Anda mengundurkan diri secara profesional daripada menunggu untuk dipecat, ini dapat membantu menyelamatkan hubungan profesional.

Periksa kesehatan mental Anda

Hal terakhir yang perlu dipertimbangkan adalah kesehatan mental Anda sendiri. Jika Anda berada di pekerjaan yang Anda benci, mungkin lebih baik mengundurkan diri daripada menunggu dipecat. Pekerjaan yang tidak menyenangkan dapat berdampak serius pada kesehatan mental Anda, yang dapat menyebabkan penurunan kesehatan fisik Anda jika tidak ditangani. Terkadang situasi pekerjaan begitu buruk sehingga Anda harus keluar, terlepas dari konsekuensinya. Pikirkan tentang alasan Anda ingin meninggalkan perusahaan dan apakah alasan tersebut membuat Anda yakin untuk segera berhenti kerja.

Related Articles