Tips Kerja

Apa yang harus Anda ketahui sebelum melamar kerja di startup

Bekerja untuk sebuah startup telah menjadi hal baru yang trendi untuk dilakukan, bekerja di perusahaan biasa tidak memiliki daya tarik yang sama hari ini. Untungnya, 65% responden dalam survei HireArt baru-baru ini terhadap 147 perusahaan rintisan setuju bahwa perekrutan adalah salah satu dari tiga prioritas teratas mereka saat ini. Namun, survei tersebut juga mengungkapkan bahwa 50% kandidat tidak tahu apa artinya bekerja untuk sebuah startup.

Salah satu pendiri HireArt, Elli Sharef mengomentari perbedaan antara ekspektasi dan kenyataan bagi kandidat yang melamar ke startup: “Orang-orang berpikir belakangan ini, bahwa mereka ingin bekerja di sebuah startup. Ini merupakan hal baru yang bergengsi. Bahkan ada istilah, bahwa bekerja di startup merupakan hal yang seksi, tetapi banyak orang yang tidak benar-benar mengerti apa artinya bekerja di perusahaan startup. Ini pekerjaan berat, bayarannya sangat rendah, banyak perusahaan startup adalah bekerja dengan penuh tekanan dan Anda harus mencapai hasil dengan cepat. Ya, memang ada beberapa perusahaan startup yang sangat menyenangkan, namun banyak orang yang tidak realistis tentang apa sebenarnya bekerja untuk sebuah perusahaan startup. ”

Lantas bagaimana cara kita menutup gap antara persepsi glamor dengan kenyataan bekerja di sebuah startup? Di bawah ini kami akan memberitahukan lebih dalam tentang temuan HireArt dan menjelajahi lima skill yang paling langka di perusahaan startup, dan cara memastikan apakah Anda cocok untuk bekerja  disana.

Skill

Bagi mereka yang mengejar pekerjaan di startup, memiliki skill yang sulit untuk diisi  merupakan sebuah keuntungan. Jika Anda memiliki keahlian tertentu yang sangat diminati, hal ini akan membedakan Anda dari pesaing. Lima skill yang paling sulit untuk diisi di startup dijelaskan di bawah ini.

  1. Sales berpengalaman: Kebanyakan startup menjual sesuatu, dan mereka sering membutuhkan tenaga penjualan yang efektif. Tetapi sangat sedikit tenaga penjualan berpengalaman yang melamar untuk bekerja di perusahaan startup. Dengan tidak adanya pengalaman, startup juga mencari orang-orang dengan attitude yang tepat untuk melakukan penjualan: self-starter, energik dan gigih.
  2. Pemasar dengan keterampilan SEO/SEM: Meskipun ada banyak orang yang mencari posisi pemasaran dan media sosial di perusahaan startup, sangat sedikit yang tampaknya memiliki kualifikasi yang diperlukan. Yang terpenting di antara keterampilan ini adalah SEO/SEM, yang ingin dimiliki oleh setiap startup dengan situs web (setiap perusahaan).
  3. Data analis: Jika kewirausahaan adalah ilmu manajemen, maka mengetahui apa yang diukur dan bagaimana mengukurnya adalah hal yang sangat penting. Namun jarang sekali startup mendapatkan kandidat yang memiliki pengalaman yang sesuai untuk melakukan analisis data bagi perusahaan pemula.
  4. Engineer berpengalaman: Engineer adalah karyawan yang paling didambakan di startup dan itu masih belum berubah hingga saat ini. Untuk pengembangan web, sebagian besar startup mencari keterampilan Ruby atau Python, sementara produk berbasis aplikasi bersaing untuk pengembang iOS dan Android.
  5. Kemampuan untuk memiliki beberapa peran: Jika Anda bukan seorang engineer, sangat membantu sekali jika Anda memiliki setidaknya dua dari keterampilan ini. Startup mencari orang yang memiliki pengalaman di berbagai bidang dan memberikan pendapat cerdas tentang hampir semua hal, jadi semakin banyak keahlian khusus yang Anda miliki, semakin berharga Anda.

Eksekusi

Meskipun penting untuk terampil di banyak bidang yang berbeda, Elli Sharef merekomendasikan untuk memilih satu keterampilan yang sangat Anda kuasai dan menyorotinya: “Beberapa orang yang kami wawancarai datang dan berkata ‘Saya seorang pemasar yang hebat, tetapi selain itu saya juga sangat hebat dalam pengembangan bisnis, dan kemudian, saya juga sangat hebat dalam desain, dan saya juga tahu cara koding.’ Tidak. Jelas Anda tidak hebat dalam semua hal itu. Pilih satu hal yang Anda kuasai, dan tekankan bahwa hal itu akan membantu Anda dalam mendapatkan pekerjaan di perusahaan startup dengan pasti.”

Jika Anda memiliki beberapa keterampilan ini, sepertinya Anda berada dalam posisi yang bagus untuk melamar ke sebuah perusahaan startup. Namun, menemukan perusahaan yang tepat juga sangatlah penting. Sehubungan dengan retensi karyawan, 25% perusahaan melaporkan kehilangan 50% atau lebih dari karyawan non-teknis mereka dalam waktu enam bulan. Dari kandidat yang keluar dalam waktu enam bulan, perusahaan mengatakan alasan terbesar mereka adalah “tidak cocok”.

Untuk mengurangi tingkat turnover yang tinggi ini, Elli Sharef membagikan beberapa wawasan tentang bagaimana Anda dapat melihat apakah Anda cocok untuk bekerja di perusahaan startup: “Tanyakan kepada founder perusahaan: Apa yang sebenarnya akan saya lakukan setiap harinya? Breakdown hal tersebut dalam hitungan jam. Dan pikirkan baik-baik. Selain itu,kenali diri Anda sendiri dengan sangat baik, dan benar-benar memahami apa itu startup sebelum Anda terjun ke dalamnya.”

Jadi, sebelum Anda memutuskan untuk bekerja di sebuah startup, pastikan Anda memiliki keterampilan yang diperlukan dan pola pikir yang realistis tentang seperti apa pekerjaan Anda sehari-hari. Juga, lakukan pencarian jiwa untuk memastikan bahwa startup adalah tempat yang benar-benar Anda inginkan, dan perusahaan itu cocok untuk Anda.

Related Articles