Tips Karir

Haruskah Anda bergabung di perusahaan besar atau startup?

Saya mengajar mata kuliah tentang kepemimpinan dan kewirausahaan untuk siswa MBA Stanford tahun kedua. Banyak dari mereka akhirnya beralih ke perbankan investasi, ekuitas swasta atau konsultasi, atau mereka bergabung dengan perusahaan yang lebih besar di bidang fungsional seperti keuangan, pemasaran atau IT. Yang lain tertarik pada gagasan memulai atau membeli bisnis, atau bergabung dengan perusahaan kecil yang tumbuh. Semuanya merupakan pilihan yang bagus, kata Joel Peterson, chairman dari JetBlue Airways.

Jadi, bagaimana Anda tahu jalan mana yang tepat untuk Anda?

Perusahaan yang lebih besar memiliki sumber daya, kerangka waktu yang lebih lama untuk pengambilan keputusan, proses dan prosedur yang berbelit dan politik kantor. Perusahaan besar memberikan kejelasan mengenai karir dan bertahun – tahun pengalaman yang tertanam dalam manual kebijakan, serta akses ke penyedia layanan lain. Mereka umumnya dipimpin oleh manajemen senior yang berpengalaman dan diatur oleh investor. Banyak perusahaan besar yang memberikan pelatihan di tempat yang hebat, yang memungkinkan para pemimpin muda dan eksekutif melakukan perjalanan karir dengan pemandu berpengalaman (mentor) di sisi mereka. Gaji dan tunjangan di perusahaan besar umumnya lebih tinggi. Tapi perusahaan besar bisa menjadi terlalu protektif terhadap tradisi (cara – cara kuno), lamban bergerak dan bisa membuat beberapa orang merasa santai.

Baca juga:  Mengapa Anda bekerja begitu keras?

Di sinilah perusahaan-perusahaan kecil masuk. Mereka tidak memiliki ketertarikan pada hal yang sudah pernah dilakukan, jadi pada umumnya mereka tidak menyukai status quo. Mereka sering memiliki pemimpin muda baru yang sama sekali tidak tahu apa yang bisa dilakukan dan apa yang tidak bisa dilakukan. Hal ini bisa menjadi hal menyenangkan. tetapi jika Anda bergabung, membeli atau memulai karir di salah satu dari perusahaan ini, Anda harus puas dengan banyak hal dan mampu untuk bergerak dengan cepat. Anda mungkin tidak menerima banyak latihan, dan kemungkinan besar Anda akan mengalami kendala sumber daya.

Ada kemungkinan bahwa Anda juga harus mencari modal, mengecek referensi Anda sendiri untuk setiap karyawan, dan ahli dalam mempekerjakan talenta (dan juga memecat mereka). Anda harus menetapkan prioritas, mengalokasikan sumber daya, dan melakukan banyak pemotongan seperti yang dilakukan oleh perusahaan besar. Sebagai contoh, Anda secara pribadi akan mengarahkan karyawan baru, mengelola inventori barang dan layanan pihak ketiga, memberikan feedback secara real-time, menjadi tenaga penjual, dan menegosiasikan sewa atau pembiayaan. Dan masih banyak pekerjaan lainnya yang tidak bisa saya sebutkan semuanya.

Baca juga:  5 Perilaku kerja yang mengatakan “Saya tidak peduli”

Saya mendarat di sebuah perusahaan kecil tempat saya melatih diri untuk mengirim dan menerima telegraph, menjemput pengunjung di Bandara Charles de Gaulle, mengetik catatan tentang rapat, mempekerjakan karyawan administrasi dan mencari ruangan yang dapat digunakan sebagai kantor. Daftar pekerjaan saya sepertinya tidak ada habisnya dan tidak ada orang yang bisa saya delegasikan untuk mengerjakan tugas tersebut.

Ini merupakan masa – masa yang penuh tekanan, tapi sejak saat itulah saya menghargai semua usaha yang sudah saya lakukan sebagai sebuah pengalaman yang berharga. Banyak pengusaha dan eksekutif perusahaan kecil menceritakan kejadian serupa ketika pertama kali mengembangkan perusahaan mereka dan bagaimana cara mereka menghadapi kemunduran dan ketidakpastian.

Semua tugas ini penting, tentu saja, termasuk dalam organisasi yang lebih besar. Lalu apa perbedaannya? Dalam organisasi yang lebih besar, Anda mungkin tidak pernah terlibat secara langsung ketika mengerjakan pekerjaan tersebut. Tapi di perusahaan yang lebih kecil, Anda mungkin secara pribadi akan menyentuh semua pekerjaan tersebut dalam waktu sebulan.

Baca juga:  12 Hal penting yang harus dipertimbangkan sebelum Anda menerima pekerjaan

Bagi banyak orang, karakteristik sebuah bisnis kecil adalah mereka dipimpin oleh generalis yang berurusan dalam banyak hal dengan kerangka waktu yang lebih pendek, sumber daya yang lebih sedikit dan banyak ketidakpastian. Bagi mereka yang suka dengan tantangan, mungkin berpikir bahwa ini merupakan pekerjaan utama pengusaha atau eksekutif perusahaan kecil. Tapi percayalah, ini hanya sebagian dari pekerjaan. Anda juga memerlukan “keahlian domain” yang jelas, sebuah passion nyata tentang produk atau layanan yang Anda berikan, dan kemampuan untuk bangkit kembali dari kemunduran yang hampir pasti dalam perjalanan menuju puncak.

Pada akhirnya, ini bukan tentang besar atau kecil, tetapi tentang makna, rasa hormat, pembelajaran dan orang-orang yang berada di dalamnya. Jika Anda adalah anggota terhormat dari tim pemenang yang ingin melakukan sesuatu yang berarti, Anda mungkin akan berkembang, baik di perusahaan besar atau kecil.

Tags

Fill Gunawan

Dia adalah seorang web developer yang sudah berkecimpung selama kurang lebih 7 tahun dalam industri kreatif, dia juga merupakan founder situs kerjayuk.com. Saat ini dia bekerja di sebuah perusahaan startup dan mulai merintis usaha di industri kreatif.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *