Pemasaran

Tips email marketing

Email marketing adalah alat yang mudah dan terjangkau yang dapat digunakan pengusaha untuk mengembangkan bisnis kecil mereka, tetapi banyak yang tidak tahu harus mulai dari mana. Ikuti tujuh tips ini untuk meluncurkan kampanye email marketing yang sukses.

Meskipun akuisisi pelanggan penting untuk bisnis apa pun, penelitian menunjukkan bahwa mempertahankan pelanggan yang sudah ada lima kali lebih murah daripada menarik pelanggan baru. Untungnya, email marketing membuat mempertahankan pelanggan menjadi mudah dan terjangkau. Sekitar 80% UMKM menganggap email marketing sebagai strategi terbaik untuk mempertahankan pelanggan, sedangkan hanya 44% responden yang menganggap media sosial sebagai taktik utama.

Mengingat biayanya hampir tidak ada, mungkin Anda akan tergoda untuk menggunakan metode scattershot, mengirim email secara acak dengan harapan menarik klik. Namun, sebelum Anda melakukan taktik semacam itu, ingatlah trap marketing buruk Twitter pada hari-hari sebelum media sosial seperti saat ini. Iklan gratis bukanlah alasan untuk melakukan kecerobohan, jangan biarkan permainan email newsletter Anda mengikutinya.

Ternyata, ada banyak strategi yang terlibat dalam email marketing. Bagian terbaiknya adalah semuanya sangat mudah diukur.

Kami bertanya kepada pemilik usaha kecil dan pakar pemasaran tentang strategi kampanye email yang telah mereka coba. Mereka menjabarkannya dalam tujuh tips ini.

Merencanakan kampanye email marketing Anda

Cobalah segmentasi pasar

Tidak seperti papan reklame (karena Anda tidak memiliki kendali atas siapa yang mengemudi di jalan), email marketing bisa menjangkau targetnya setiap saat. Oleh karena itu, ini adalah media yang sempurna untuk segmentasi pemasaran. Dengan kata lain, Anda dapat menyesuaikan pesan Anda dengan audiens.

Salah satu cara umum untuk melakukan ini adalah berdasarkan kelompok usia. Ivan Veta, spesialis pemasaran digital di NexTravel.net, menganggap ini sebagai metode yang bermanfaat bagi kliennya, karena memungkinkan mereka untuk mengubah strategi mereka sesuai dengan preferensi pemasaran.

“Pelajaran kami sejauh ini menyimpulkan bahwa generasi millennial bereaksi positif terhadap kampanye yang berisi infografis,” kata Veta, sedangkan “Pembaca Gen X dan baby boomer cenderung mengklik tombol tindakan untuk membaca lebih lanjut tentang topik tertentu.”

Untuk kampanye lintas wilayah, Josh Ogle, salah satu pendiri The Original Agency, menyarankan kliennya mengelompokkan berdasarkan zona waktu.

“Kami mengirim email pada pukul 10 pagi, misalnya, tetapi selalu pada pukul 10 pagi di lokasi tempat tinggal pengguna,” kata Ogle, sehingga mengakhiri masalah pelanggan Eropa mereka yang menerima “selamat pagi!” email jam 4 sore Untuk satu klien, ini menghasilkan peningkatan 29% dalam tarif terbuka dalam 24 jam pertama.

Anda bahkan dapat melakukan segmentasi dalam beberapa lapisan.

“Pisahkan daftar berdasarkan di mana kontak Anda berada dalam perjalanan mereka melakukan pembelian, dan segmen berdasarkan apa yang Anda ketahui tentang mereka,” kata Maria Mora, wakil presiden strategi kreatif dan konten di Big Sea. “Kemudian sesuaikan pesan yang sesuai dengan kontak tersebut pada waktu yang tepat.”

Baca juga:  Advertising agency adalah: Pengertian, jenis, sumber pendapatan

Kriteria segmentasi tambahan dapat mencakup lokasi geografis, usia, tingkat pendidikan, fungsi pekerjaan, industri, persona pelanggan, dan interaksi dengan kampanye sebelumnya. Bagaimana Anda mengelompokkan daftar email Anda akan bergantung pada kebutuhan bisnis dan pelanggan Anda, tetapi berikut adalah beberapa ide untuk mengumpulkan data untuk segmen Anda.

Kuis pelanggan: Kuis adalah alat penghasil prospek interaktif yang hebat. Mereka juga merupakan cara mudah bagi pelanggan Anda untuk mengidentifikasi apa yang paling mereka minati, sehingga Anda dapat dengan mudah menyesuaikan apa yang Anda kirimkan kepada mereka berdasarkan minat mereka.

Segmentasi perilaku: Saat pertama kali bertemu seseorang yang menurut Anda menarik, Anda meluangkan waktu untuk mengenal lebih banyak tentang mereka. Segmentasi perilaku bekerja dengan cara yang hampir sama, tetapi dengan cara yang terukur dan berharga untuk bisnis Anda. Pertama, Anda mengidentifikasi perilaku yang ingin Anda perhatikan. Untuk sebagian besar bisnis online, ini akan mencakup prospek baru, pengabai keranjang, dan pelanggan tidak aktif. Untuk melakukan ini secara efektif, Anda perlu mengintegrasikan layanan pemasaran email Anda dengan situs web atau platform e-commerce Anda. Kemudian, Anda perlu membuat urutan otomatis yang menargetkan perilaku yang diidentifikasi.

Survei keikutsertaan: Apakah Anda ingin tahu apa yang membuat pelanggan email Anda bersemangat atau penasaran? Tanyakan saja pada mereka. Saat Anda menawarkan hadiah keikutsertaan, mudah untuk menambahkan survei singkat yang memungkinkan pelanggan memberi tahu Anda lebih banyak tentang diri mereka sendiri. Bahkan pertanyaan sederhana seperti “Apa yang paling Anda sukai?” dapat menghasilkan banyak informasi.

Buatlah secara personal

Semakin personal email, semakin kecil kemungkinannya untuk tersesat di kotak masuk spam. Ada cara mudah untuk membuat email lebih menarik – apakah itu benar-benar berasal dari seseorang.

“Suatu hari kami melihat ada kenaikan tarif terbuka instan yang berasal dari nama pemilik, bukan nama perusahaan,” kata Jeff Moriarty, yang menjalankan pemasaran dan pengembangan web untuk Moriarty’s Gem Art.

Sebagai keuntungan sampingan, ini membantu membedakan perusahaan Anda demgan kompetitor sebagai bisnis kecil.

“Pelanggan menghargai bahwa mereka hanya mendapatkan email mengenai penjualan saja dan menemukan apa yang kami kirim jauh lebih berharga daripada kebanyakan retail lain,” kata Moriarty.

Beberapa perangkat lunak pemasaran email bahkan memungkinkan pengirim untuk memasukkan nama penerima dalam salam. (Ini akan tergantung pada tingkat keramahan yang Anda tuju.)

Membuat pesan email Anda

Mainkan dengan baris subjek Anda

Setelah Anda menurunkan strategi kampanye, fokuslah pada seluk-beluk pengiriman pesan. Ini dimulai dengan hal pertama yang akan dilihat pelanggan Anda: baris subjek. Jika itu tidak membuat mereka penasaran di antara email-email lain di kotak masuk mereka, kemungkinan besar mereka akan menghapusnya.

Jika Anda ingin pelanggan membuka email Anda, Anda perlu bermain-main dengan baris subjek Anda dan mencari tahu apa yang menarik perhatian mereka. Cobalah baris subjek yang berbeda dengan mengajukan pertanyaan atau subjek yang click bait. Hindari kata-kata yang berpotensi tidak menyenangkan, seperti “donasi”, yang dapat mengurangi tingkat pembukaan Anda hingga 50% atau lebih.

Baca juga:  Apa itu search engine result page (SERP)?

Nama manfaat, bukan fitur

Untuk menciptakan topik yang menarik, Ryan Gould, wakil presiden strategi dan layanan pemasaran di Elevation Marketing, menyarankan untuk menjalin hubungan pribadi dengan pelanggan dengan bersikap terbuka tentang siapa Anda dan apa yang dapat Anda lakukan untuk mereka.

“Pelanggan benar-benar tidak peduli dengan apa yang ditawarkan email Anda – mereka hanya ingin tahu bagaimana hal itu akan menguntungkan mereka,” katanya. “Jika itu muncul dengan jelas di baris subjek dan dipasangkan dengan rasa urgensi, seperti batas waktu, kemungkinan besar mereka akan ingin membaca lebih banyak. Menggunakan pertanyaan … dan menyebutkan peristiwa terkini (dan relevan) juga merupakan cara yang sangat baik. untuk memancing keingintahuan pembaca.”

Singkat

Jangan mempersulit email Anda. Katakan dengan tepat apa yang ingin Anda katakan dengan cara yang akan menarik minat pembaca. Anda tidak perlu mengetik paragraf konten yang tidak akan dibaca oleh siapa pun.

“Alih-alih memasukkan beberapa artikel panjang yang akan memakan waktu lama bagi pembaca untuk menelusuri, buatlah singkat dan sertakan tautan ke blog Anda di mana mereka dapat membaca lebih banyak,” kata Emily Sidley, direktur senior pemasaran dan PR di Three Girls Media Inc. “Ini sangat penting karena sebagian besar konsumen memeriksa email di ponsel mereka. Jika emailnya terlalu panjang, mereka tidak akan menghabiskan waktu untuk scrolling di layar kecil mereka.”

Aturan praktisnya adalah jika email Anda membutuhkan waktu lebih dari dua hingga tiga menit untuk dibaca, kemungkinan besar akan diabaikan, tambah Mora.

Salah satu cara untuk mengurangi jumlah kata adalah dengan menghilangkan semua basa basi. Misalnya, Kyle Turk, wakil presiden pemasaran di Keynote Search, menemukan bahwa transparansi yang lebih besar dalam baris subjek meningkatkan tarif terbuka dari 21% menjadi 30%.

“Ada begitu banyak suara di kotak masuk saat ini sehingga jika Anda tidak jelas dalam pesan Anda, itu tidak akan dilihat,” katanya.

Sertakan ajakan untuk bertindak (Call to action).

Dengan semua fokus untuk mendapatkan perhatian pelanggan, mudah untuk melupakan niat awal email. Apakah Anda mengingatkan mereka bahwa mereka memiliki barang di keranjang mereka? Memperingatkan mereka tentang penjualan? Mempromosikan produk baru? Baris subjek yang cerdas dapat meningkatkan rasio terbuka Anda, tetapi untuk meningkatkan keterlibatan, Anda harus meningkatkan rasio klik-tayang Anda, atau persentase pelanggan yang mengikuti tautan email ke halaman web Anda. Di sinilah Anda akan membutuhkan ajakan untuk bertindak.

Ajakan bertindak bisa sesederhana permintaan langsung. “Anda tidak dapat mengharapkan audiens Anda untuk menebak apa yang Anda ingin mereka lakukan selanjutnya,” kata Kendra Jones, seorang PR dan ahli strategi pemasaran yang berspesialisasi dalam pemasaran influencer. “Menempatkan ajakan bertindak singkat, seperti ‘Klik di sini untuk mengunduh panduan gratis Anda’, yang ditautkan ke keikutsertaan meningkatkan rasio klik-tayang saya sebesar 18%.”

Baca juga:  Seberapa sering saya harus posting di media sosial?

Perluas jangkauan Anda

Coba pengujian A/B

Sejauh ini, kami telah menyarankan pemasar mengambil pendekatan deduktif, menguji strategi baru dengan mengamati peningkatan relatif dalam rasio buka dan klik-tayang. Namun, ada cara lain untuk meningkatkannya, dan itu dengan mengadu dua strategi satu sama lain.

Dengan pengujian A/B, Anda dapat bereksperimen dengan dua variabel, seperti dua baris subjek, untuk menemukan mana yang berkinerja terbaik, kata Sean Nichols, manajer pemasaran di SiteVisibility.

Nichols merekomendasikan pengujian hanya satu bagian dari email (misalnya, baris subjek atau gambar) pada satu waktu sehingga tidak ada terlalu banyak variabel. Ini akan memastikan hasil yang lebih akurat.

Semakin banyak tes yang Anda jalankan, semakin besar kemungkinan Anda menemukan strategi yang tidak terduga. Misalnya, setelah menjalankan berbagai pengujian A/B, Keynote Search menemukan bahwa menggunakan citra dengan close-up wajah seseorang meningkatkan rasio klik-tayangnya sebesar 17%, kata Turk.

Cukup mudah untuk menguji strategi yang terbentuk sebelumnya seperti yang ada di daftar ini. Namun, dengan pengujian A/B, Anda mungkin menemukan strategi yang tidak pernah terpikirkan oleh Anda.

Tools dan platform email marketing

Ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan sebelum memilih layanan email marketing untuk bisnis Anda. Ketiga alat ini, yang digunakan bersama satu sama lain, dapat membantu Anda memulai, membuat daftar email, dan mengoptimalkan email Anda:

  • iContact: Ini adalah perusahaan perangkat lunak pemasaran email yang memiliki layanan hebat, editor kampanye yang mudah digunakan, pelaporan mendalam, dan harga bersaing.
  • Pengelola Iklan Facebook: Gunakan iklan Facebook untuk membuat daftar email Anda.
  • CoSchedule: Anda dapat menguji baris subjek email Anda dengan CoSchedule. Ini menilai baris subjek Anda dan menawarkan saran untuk meningkatkan tingkat terbuka Anda. Ini juga menilai jumlah karakter, jumlah kata, dan jumlah emoji Anda.

Kapan waktu terbaik untuk mengirim email?

Waktu terbaik untuk mengirim email tergantung pada audiens Anda. Menurut data agregat, waktu yang paling mungkin bagi pelanggan untuk membuka email adalah pukul 10 pagi pada hari Selasa dan pukul 3 sore. pada hari Kamis, email yang dikirim pada saat waktu tersebut kemungkinan besar akan memberikan hasil, meskipun kecil. Namun, untuk hasil yang optimal, Anda perlu mempelajari daftar email dan analisis kampanye khusus Anda.

Related Articles