Pemasaran

Apa itu viralitas? Definisi dan formulanya

Ketika suatu produk atau barang lain menjadi semakin populer dengan sangat cepat, hal itu dikenal sebagai viralitas atau “menjadi viral”. Ini dapat dicapai dengan berbagai cara dan dihitung menggunakan formula yang dapat memberi Anda wawasan berharga tentang pertumbuhan popularitas produk atau konten online Anda.

Berdasarkan teori ilmiah penyebaran virus, formula ini dapat membantu Anda merencanakan pengembangan produk, pembuatan konten, dan strategi bisnis lainnya untuk mendatangkan lebih banyak pelanggan. Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari lebih lanjut tentang apa yang dimaksud dengan viralitas, rumus untuk menghitungnya, dan pendekatan yang dapat Anda lakukan untuk mencapai viralitas.

Apa itu viralitas?

Viralitas adalah istilah, umumnya dikenal sebagai “menjadi viral”, yang mengacu pada video, alat, aplikasi, konten, produk, program perangkat lunak, game, atau item berbasis online baru lainnya yang menghasilkan hingga ribuan atau jutaan penayangan dari orang-orang yang menggunakan produk atau layanan tersebut. Fakta bahwa jenis sensasi internet ini bisa menjadi populer begitu cepat adalah mengapa hal itu disamakan dengan virus. Konsep viralitas internet berasal dari studi ilmiah tentang penyebaran virus, dan dapat dihitung menggunakan rumus matematika yang sama dengan yang digunakan para ilmuwan untuk mengukur penyebaran virus.

Formula viralitas

Jika Anda ingin menghitung waktu yang diperlukan untuk produk baru, aplikasi, game, konten artikel, atau item lain untuk mencapai viralitas, Anda dapat menggunakan rumus ini:

C(0) x k = jumlah orang pada akhir periode

Dengan menggunakan rumus ini, C mewakili jumlah orang yang Anda miliki di awal periode yang Anda ukur; dan k mewakili jumlah orang pada akhir periode dan merupakan produk dari jumlah rujukan atau undangan dikalikan dengan tingkat konversi setiap rujukan.

Cara mencapai viralitas

Beberapa faktor sering berkontribusi pada frekuensi berbagi konten atau barang dan jasa yang diiklankan yang akhirnya menjadi viral. Misalnya, ada banyak alasan mengapa suatu konten mungkin lebih mudah dibagikan daripada yang lain. Strategi berikut dapat membantu Anda membuat konten dengan peluang lebih tinggi untuk menjadi viral:

Baca juga:  Apa itu internet marketing?

Buat konten asli

Langkah pertama Anda dalam mencapai viralitas adalah membuat konten orisinal, pendekatan baru, atau perspektif baru tentang sesuatu yang telah dibahas. Misalnya, Anda dapat meneliti produk pesaing untuk menemukan cara meningkatkan atau membuat versi baru dan lebih berkembang dari hal-hal yang telah dinyatakan perlu oleh pasar Anda. Anda juga dapat meneliti kebutuhan pasar Anda dan membuat tutorial video dengan cara-cara yang membantu memecahkan masalah tertentu dengan cara yang kreatif yang belum pernah dilakukan sebelumnya.

Apa pun konten yang Anda buat, konten tersebut harus memiliki pendekatan orisinal dan kreatif terhadap sesuatu yang menarik minat audiens dan memancing respons.

Jadikan kontennya relatable

Membuat konten Anda sesuai dengan audiens Anda adalah faktor penting dalam memotivasi pemirsa untuk membagikannya dalam jaringan media sosial mereka. Misalnya, jika audiens target Anda terdiri dari orang tua, Anda dapat membuat video untuk orang tua dari remaja muda yang menyoroti sisi lucu membesarkan anak-anak dalam kelompok usia ini. Konten yang relevan bekerja dengan memprovokasi respons emosional pada pemirsa Anda, sehingga pemirsa Anda menemukan makna dalam konten Anda. Membuat konten Anda relatable dapat meningkatkan kemungkinan pemirsa Anda membagikannya.

Atasi keluhan atau minat umum

Untuk membuat konten menjadi viral, Anda juga dapat mengatasi keluhan, minat, atau pertanyaan umum yang terus muncul dalam pencarian internet. Misalnya, Anda dapat membuat posting blog seputar masalah politik yang berkembang seperti kandidat presiden berikutnya atau pertanyaan ekonomi tentang tarif pajak. Anda dapat menyusun konten Anda dengan cara yang membahas topik secara langsung dan memberikan jawaban yang spesifik.

Buat konten yang menarik secara visual

Ada alasan mengapa video, grafik, dan gambar tertentu menjadi viral, dan ini sebagian besar dapat dikaitkan dengan sifat visual populasi. Orang seringkali lebih tertarik pada gambar visual daripada bahasa tertulis, karena representasi visual mungkin lebih mudah untuk diproses daripada membaca untuk mendapatkan informasi.

Jadi, Anda dapat mempertimbangkan untuk menggunakan berbagai visual seperti gambar, bagan, atau bahkan klip video pendek selama itu terkait dengan konten yang Anda hasilkan. Demikian juga, jika Anda menjual produk, Anda dapat menggunakan gambar atau video tentang bagaimana produk digunakan atau bagaimana dapat memecahkan masalah pelanggan atau memenuhi kebutuhan.

Baca juga:  Meta description adalah: Pengertian, contoh, dan mengapa Anda membutuhkannya

Diskusikan peristiwa terkini atau tren populer

Anda juga dapat memusatkan konten Anda pada peristiwa atau tren terkini yang populer di antara target pasar Anda. Dalam contoh blog parenting, Anda dapat memperkenalkan produk populer atau saran yang sedang tren kepada audiens Anda.

Contoh viralitas

Untuk contoh ini, mari kita asumsikan perusahaan ini memproduksi penyedot debu dan baru-baru ini mengembangkan jenis penyedot debu nirkabel baru yang memiliki kemampuan yang sama dengan penyedot debu dengan kabel. Perusahaan memasarkan dan mulai menjual vakum nirkabel. Mencapai viralitas dalam pengertian ini mungkin berarti perusahaan telah mencapai desain yang lebih efisien atau memasukkan fitur ukuran penuh ke dalam produk yang lebih kecil. Semakin banyak pelanggan yang membeli produk dan berbagi kepuasan mereka dengan seberapa baik kinerjanya, semakin banyak pelanggan lain yang tertarik untuk membeli produk tersebut. Karena perusahaan menjual lebih banyak vaksin nirkabel, mereka dapat menerapkan formula untuk mengevaluasi apakah model baru mereka telah mencapai viralitas.

Perusahaan menghitung viralitasnya dengan rumus:

C(3) x k = jumlah pelanggan pada akhir periode waktu, di mana waktu—C(3)—mewakili tiga bulan

Menggunakan data penjualan dan pemasaran, perusahaan menentukan bahwa ada 325 pelanggan pada awal periode yang awalnya membeli produk vakum baru. Kemudian, perusahaan menentukan bahwa jumlah rujukan produk yang dibagikan pelanggan adalah 150, dan tingkat konversi untuk setiap rujukan produk adalah 17%. Menggunakan rumus, viralitas produk perusahaan terlihat seperti ini:

(325)(3) x (150 x 17%) = 975 x 25,5 = 24,862,5

Setelah menghitung viralitas produknya, perusahaan memperkirakan bahwa setelah tiga bulan, jumlah pelanggan yang membeli penyedot debu baru akan berjumlah sekitar 24.863 orang. Jika perusahaan terus pada tingkat ini, para eksekutif dapat mengharapkan popularitas penyedot debu nirkabel baru mereka tumbuh dalam target pasar mereka.

Related Articles

Back to top button