Pemasaran

Apa itu strategi penetapan harga?

Menentukan strategi penetapan harga merupakan langkah penting bagi semua perusahaan manufaktur dan ritel. Menetapkan harga yang menarik bagi pelanggan Anda dan menghasilkan keuntungan bisa jadi rumit, tetapi memilih strategi penetapan harga yang efektif dapat membantu Anda menemukan keseimbangan. Dalam artikel ini, kita membahas apa itu strategi penetapan harga, delapan jenis strategi penetapan harga yang umum, dan cara memilihnya.

Apa itu strategi penetapan harga?

Strategi penetapan harga mengacu pada metode yang digunakan perusahaan untuk memutuskan harga mana yang akan ditetapkan untuk produknya. Strategi penetapan harga yang baik melibatkan penetapan harga yang sesuai dengan nilai produk sekaligus menghasilkan keuntungan.

Tujuan perusahaan dalam hal strategi penetapan harga biasanya untuk menetapkan harga satuan yang menarik bagi pelanggan dan lebih tinggi dari biaya produksi produk. Ketika memilih strategi penetapan harga, perusahaan harus mempertimbangkan sejumlah faktor penting, termasuk kualitas produk mereka, biaya produksi, dan permintaan pasar.

Jenis strategi penetapan harga

Strategi penetapan harga yang terbaik bagi perusahaan tergantung pada tujuan strategis individunya. Berikut adalah ikhtisar dari delapan strategi penetapan harga umum, dengan contoh masing-masing:

  • Harga yang kompetitif
  • Biaya Ditambah Harga
  • Strategi freemium
  • Harga dinamis
  • Harga tinggi-rendah
  • Skimming harga
  • Harga penetrasi
  • Harga promosi

Strategi penetapan harga yang kompetitif

Perusahaan dengan strategi penetapan harga yang kompetitif memilih harganya dengan melihat harga pasar saat ini atau harga yang berlaku dari produk tertentu. Strategi penetapan harga yang kompetitif menggunakan harga perusahaan lain sebagai standar. Jika sebuah perusahaan ada di pasar yang sangat jenuh dengan banyak pesaing langsung, strategi penetapan harga yang kompetitif dapat membantu perusahaan menarik pelanggan yang terutama peduli untuk menemukan harga terendah.

Contoh strategi penetapan harga kompetitif: Perusahaan yang menjual aksesori ponsel sengaja menetapkan harga rendah untuk membantu produknya menonjol di pasar itu.

Strategi penetapan harga biaya-plus

Strategi penetapan harga biaya-plus berfokus pada biaya produksi item individual. Hal ini biasa disebut strategi “markup” karena perusahaan yang menggunakannya sering kali melakukan mark up harga produk untuk mendapatkan keuntungan tertentu. Markup harga biasanya dinyatakan sebagai persentase. Jenis strategi ini biasanya bekerja paling baik dengan produk fisik, karena mudah bagi perusahaan untuk menghitung biaya produksi.

Baca juga:  Apa itu pillar content?

Contoh strategi penetapan harga biaya-plus: Sebuah perusahaan pakaian memproduksi gaun yang biaya pembuatannya $20, dan menjualnya dengan markup 100% seharga $40. Perusahaan mendapat untung $20 untuk setiap gaun.

Strategi Freemium

Strategi ini, kombinasi dari konsep “gratis” dan “premium”, menjadi semakin umum. Perusahaan yang menggunakan strategi ini menawarkan versi terbatas produk atau layanan mereka secara gratis dengan harapan bahwa pengguna kemudian akan memutuskan untuk mulai membayar akses ke versi “penuh” dengan fitur yang lebih canggih. Berbeda dengan strategi biaya-plus, metode ini biasanya digunakan oleh layanan digital dan perusahaan perangkat lunak.

Contoh strategi freemium: Sebuah perusahaan perangkat lunak menawarkan uji coba gratis produknya kepada publik, yang menarik lebih banyak pengguna untuk menjadi pelanggan yang membayar.

Strategi penetapan harga dinamis

Strategi penetapan harga yang dinamis memungkinkan harga naik dan turun tergantung pada pasar saat ini dan tingkat permintaan. Perusahaan yang menggunakan strategi penetapan harga dinamis harus memiliki fleksibilitas untuk dapat menyesuaikan harga untuk memaksimalkan periode permintaan puncak.

Contoh strategi penetapan harga dinamis: Sebuah maskapai penerbangan menaikkan harga tiket selama musim liburan ketika jumlah pelanggan tertinggi membeli tiket pesawat. Strategi ini memungkinkan perusahaan untuk memaksimalkan keuntungan sementara juga memungkinkan pelanggan yang cerdas untuk mengambil keuntungan dari periode harga rendah.

Strategi penetapan harga tinggi-rendah

Perusahaan yang menggunakan strategi penetapan harga tinggi-rendah pada awalnya menjual barang dengan harga tinggi yang kemudian diturunkan secara dramatis ketika permintaan melambat atau ketika daya tarik produk berkurang. Anda akan melihat bukti dari strategi ini dalam diskon, rak kliring, dan penjualan “semuanya harus berjalan”. Strategi ini berguna untuk perusahaan ritel atau merek yang menjual produk musiman, seperti dekorasi liburan atau furnitur luar ruangan.

Contoh strategi penetapan harga tinggi-rendah: Toko perlengkapan rumah menjual dekorasi Halloween dengan harga tinggi selama bulan September dan Oktober, lalu menjual sisa persediaan dengan diskon 80% di bulan November.

Strategi skimming harga

Skimming harga adalah strategi penetapan harga yang efektif ketika perusahaan menargetkan pelanggan yang sudah tertarik dengan produk mereka. Strateginya adalah menetapkan harga tinggi di awal untuk memaksimalkan keuntungan jangka pendek. Anda membuat lebih sedikit penjualan pada awalnya, tetapi mereka lebih menguntungkan. Harga kemudian terus dikurangi dari waktu ke waktu untuk menarik pelanggan lain.

Baca juga:  Apa itu perencanaan pemasaran?

Skimming memberikan peluang bagi pesaing untuk memotong harga Anda dan mencoba menarik pelanggan Anda. Oleh karena itu, produk berkualitas tinggi sangat penting untuk mempertahankan minat pelanggan Anda yang berorientasi pada nilai.

Contoh strategi skimming harga: Sebuah pabrikan mobil merilis SUV mewah delapan silinder dengan berbagai fitur inovatif yang tidak ditawarkan mobil lain di pasar saat ini. Harga awal untuk model ini adalah pada titik tertinggi. Setahun kemudian, perusahaan mobil merilis model lain yang menyerupai model kelas atas. Ini hanya memiliki enam silinder dan harga yang lebih rendah.

Strategi penetapan harga penetrasi

Strategi penetrasi adalah taktik pemasaran yang digunakan para profesional untuk memperkenalkan produk baru atau memasuki pasar baru. Saat menggunakan strategi penetapan harga penetrasi, perusahaan menawarkan harga yang lebih rendah untuk produk mereka saat pertama kali dimulai. Harga tergantung pada berapa banyak pesaing yang ada di pasar, seberapa mirip produk mereka dan bagaimana mereka memberi harga produk mereka.

Dengan menunjukkan nilai produk mereka dengan harga murah, profesional pemasaran bertujuan untuk mempertahankan pelanggan mereka bahkan setelah mereka menaikkan harga untuk setiap produk. Hal ini penting karena memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan basis konsumen dan keuntungan mereka.

Contoh strategi harga penetrasi: Sebuah perusahaan film sedang mencoba memasuki pasar video streaming. Perusahaan mengiklankan uji coba gratis untuk paket berlangganannya, dengan harga setengah dari pesaing mereka selama tiga bulan setelah uji coba gratis. Setelah mencoba layanan dengan harga lebih murah, pelanggan akan lebih mudah bertahan dengan perusahaan streaming baru jika kualitas layanannya dapat diterima.

Strategi penetapan harga promosi

Perusahaan sering menggunakan harga promosi, atau diskon, untuk menarik pelanggan dan meningkatkan eksposur merek mereka. Penetapan harga promosi menggunakan diskon satu kali, penjualan sepanjang waktu, dan penawaran waktu terbatas untuk mendorong pelanggan melakukan pembelian.

Jenis harga promosi termasuk program loyalitas, penjualan kilat, beli satu, dapatkan satu penawaran gratis, penjualan musiman, dan penjualan persentase.

Contoh strategi penetapan harga promosi: Butik kota kecil memberi penghargaan kepada pelanggannya atas perlindungan mereka dengan menawarkan hadiah khusus anggota, diskon, dan acara pratinjau penjualan pribadi. Ini meningkatkan nilai persepsi pelanggan mereka tentang apa yang ditawarkan butik dan mereka lebih cenderung membicarakannya dengan teman-teman mereka.

Baca juga:  5 Elemen call to action yang menarik perhatian pelanggan

Bagaimana memilih strategi penetapan harga

Memilih strategi penetapan harga melibatkan pertimbangan sejumlah faktor penting, seperti biaya produksi, nilai pasar, dan permintaan pelanggan. Ikuti tips berikut untuk memilih strategi pemasaran yang efektif:

  • Kenali pelanggan Anda: Langkah pertama dalam memilih strategi penetapan harga adalah mengantisipasi kebutuhan dan keinginan basis pelanggan Anda. Jika Anda tahu apa yang mereka cari dan apa yang mereka mampu, Anda akan dapat menyediakan produk yang menarik dengan harga yang bersedia mereka bayar. Salah satu cara untuk mengetahui lebih banyak tentang basis pelanggan Anda adalah dengan mengeluarkan survei pelanggan yang menanyakan pertanyaan seperti: “Apa yang Anda sukai dari produk ini?” “Apakah Anda merekomendasikan produk ini?” dan “Apakah nilai produk ini sama dengan harganya?”
  • Kenali produk Anda: Langkah selanjutnya adalah memahami nilai unik produk Anda. Untuk melakukan ini, perusahaan harus mendedikasikan waktu dan upaya untuk riset pasar. Ini melibatkan membandingkan produk dengan produk serupa yang sudah ada di pasar, mempertimbangkan harga yang bersaing dan melakukan survei untuk menentukan demografi target terbaik. Mengetahui nilai produk mereka akan membantu produsen untuk memilih strategi penetapan harga yang menjamin keuntungan.
  • Pertimbangkan industri Anda: Strategi penetapan harga terbaik untuk setiap perusahaan sangat bervariasi menurut industri. Saat memilih strategi penetapan harga, Anda perlu melihat perusahaan lain di industri yang sama yang menjual produk serupa. Kemungkinannya adalah, mereka menggunakan strategi penetapan harga tertentu karena cocok dengan produk atau model bisnis mereka. Jika Anda dapat belajar dengan mengamati keberhasilan dan kesalahan orang lain, Anda akan sangat meningkatkan peluang Anda untuk sukses

Related Articles

Back to top button