Pemasaran

Apa itu segmentasi pasar?

Menemukan strategi pemasaran dan periklanan yang tepat yang memotivasi pelanggan untuk membeli seringkali sulit dilakukan ketika mendekati sekelompok besar pelanggan. Namun, segmentasi pasar adalah pendekatan periklanan untuk menjangkau pelanggan yang dapat membantu bisnis mengembangkan produk dan layanan yang lebih disesuaikan dengan pelanggan mereka.

Segmentasi pasar juga dapat memberikan wawasan berharga tentang strategi periklanan dan pemasaran terbaik untuk meningkatkan keterlibatan dan penjualan pelanggan. Pada artikel ini, kita akan melihat apa itu segmentasi pasar, mengapa itu diperlukan dan contoh cara segmentasi pasar dapat diterapkan.

Apa itu segmentasi pasar?

Segmentasi pasar adalah proses di mana bisnis memisahkan target pasar mereka ke dalam kelompok, atau segmen, berdasarkan kriteria yang berbeda seperti demografi, kebutuhan pasar, dan perilaku pembelian umum. Segmentasi pasar memungkinkan bisnis untuk membagi pasar sasaran mereka untuk menyesuaikan pendekatan pemasaran dan penjualan dengan lebih baik ke berbagai segmen yang dibuat.

Selain itu, segmentasi pasar dapat mencakup strategi penelitian, seperti menerapkan survei dan merekam data pengguna, yang memberi tahu perusahaan kelompok pelanggan mana yang memiliki kualitas serupa. Data ini kemudian dapat digunakan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang kebutuhan, preferensi, dan informasi penting masing-masing pasar yang membantu bisnis mempersonalisasi iklan produk dan layanan kepada pelanggan.

Contoh segmentasi pasar

Segmentasi pemasaran dapat terbentuk dalam berbagai cara tergantung pada apa yang ingin dicapai bisnis dalam target pasarnya secara keseluruhan. Misalnya, perusahaan pengembang perangkat lunak mungkin mensegmentasi pasar sasarannya ke dalam kelompok berdasarkan status organisasi. Ini berarti pasar sasaran baru mereka mungkin seluruh organisasi atau perusahaan yang mungkin lebih mungkin untuk membeli perangkat lunak mereka di pasar yang lebih luas. Contoh berikut dapat membantu menyoroti berbagai jenis segmentasi pasar.

Segmentasi berdasarkan kriteria demografi

Sebuah perusahaan mungkin memecah pasar secara keseluruhan menjadi segmen berdasarkan kriteria demografis seperti wilayah, usia, jenis kelamin, kelompok pendapatan dan karakteristik lain yang dikumpulkan dari meneliti tren pasar. Metode segmentasi pasar ini biasa disebut sebagai segmentasi demografis atau segmentasi geografis jika target pasar dikelompokkan berdasarkan lokasi.

Baca juga:  20 Tren pemasaran yang dapat Anda gunakan saat ini

Sebagai contoh: Mari kita asumsikan pengecer pakaian ingin meningkatkan penjualannya di kalangan remaja dan dewasa muda dengan mengembangkan lini produk untuk konsumen muda lokalnya. Dalam hal ini, perusahaan melakukan segmentasi pasar sasaran berdasarkan usia dan lokasi geografis. Perusahaan pakaian dapat lebih jauh mensegmentasikan pasar itu hanya untuk remaja perempuan dan dewasa muda yang tinggal di wilayah mereka. Setelah perusahaan pakaian menentukan karakteristik pasar sasaran mereka, mereka kemudian dapat mengembangkan produk dan strategi pemasaran yang paling menarik bagi segmen tersebut.

Segmentasi berdasarkan status individu dan organisasi

Bisnis mungkin juga menerapkan segmentasi pasar berdasarkan apakah pasar sasaran terdiri dari konsumen individu atau jika terdiri dari seluruh organisasi atau perusahaan. Ini bisa menjadi penting ketika mengoptimalkan strategi periklanan dan pemasaran yang disesuaikan dengan perusahaan dan operasi bisnis-ke-bisnis.

Sebagai contoh: Sebuah biro iklan skala besar mungkin segmen pasar target mereka berdasarkan bisnis mapan, perusahaan atau organisasi lain yang mungkin membutuhkan layanan periklanan. Dalam hal ini, biro iklan menargetkan perusahaan sebagai entitas bisnis daripada sekelompok konsumen individu.

Segmentasi berdasarkan kriteria perilaku dan psikologis

Perusahaan juga dapat menerapkan segmentasi pemasaran untuk membagi pasar sasaran mereka menjadi kelompok-kelompok berdasarkan pola umum perilaku atau karakteristik psikologis. Misalnya, sebuah organisasi mungkin menerapkan strategi pemasaran untuk menargetkan konsumen yang memiliki perilaku serupa saat melalui siklus pembelian.

Bisnis mungkin juga mensegmentasi pasar sasaran berdasarkan pola minat dan kebutuhan yang sama dalam produk dan layanan. Aspek psikologis seperti nilai, emosi, preferensi, dan prioritas juga dapat berfungsi sebagai kriteria untuk segmentasi pemasaran. Jenis segmentasi ini kadang-kadang disebut segmentasi perilaku dan psikografis karena hubungan antara pola, emosi, dan perilaku di balik pembelian konsumen.

Mengapa segmentasi pasar diperlukan?

Segmentasi pasar dapat menawarkan beberapa manfaat bagi bisnis yang melakukan implementasinya. Manfaatnya termasuk menarik audiens yang tepat, memenuhi kebutuhan pelanggan dan menciptakan peluang untuk mendapatkan pelanggan setia dan pelanggan tetap. Selain itu, segmentasi pasar dapat memberikan wawasan tentang kelompok individu tertentu yang ditargetkan sehingga perusahaan dapat mengoptimalkan pemasaran dan iklan mereka. Hal ini dapat meningkatkan tingkat keberhasilan untuk konversi prospek ke pelanggan dan menurunkan biaya akuisisi.

Baca juga:  Cara menggunakan konten untuk mendapatkan kredibilitas di penjualan

Demikian juga, segmentasi pemasaran dapat memberikan wawasan tentang kelompok yang dikategorikan perusahaan untuk mendapatkan pemahaman tentang masalah konsumen yang dapat mereka tingkatkan. Alasan berikut dapat membantu menggambarkan mengapa segmentasi pemasaran diperlukan dalam bisnis:

Meningkatkan penjualan dan pendapatan

Segmentasi pemasaran dapat memberikan peluang bagi pelaku usaha untuk meningkatkan penjualan dan pendapatan. Karena kemampuan segmentasi pemasaran untuk mempersonalisasi pemasaran produk dan layanan, perusahaan dapat menjual kepada audiens yang tepat yang membutuhkan produk atau layanan mereka.

Misalnya: Segmentasi pemasaran dapat digunakan dalam kasus dealer mobil mewah untuk menentukan populasi berpenghasilan terbesar untuk menjual kendaraan dengan harga tertinggi. Hal ini dapat menghasilkan potensi pendapatan yang lebih tinggi karena dealer menghemat uang dengan mengeluarkan sumber daya hanya di tempat yang dibutuhkan.

Pengembangan dan peningkatan produk

Data yang dikumpulkan dari segmentasi pemasaran juga diperlukan untuk meningkatkan produk dan mengidentifikasi masalah yang terkait dengan operasi bisnis. Karena banyak perusahaan dapat mengandalkan penjualan produk atau jasa untuk pendapatan mereka, segmentasi pasar dapat memungkinkan perusahaan untuk mengidentifikasi dan memecahkan masalah dengan kasus-kasus di mana pasar sasaran mungkin tidak puas. Mengumpulkan data ini di semua segmen pasar perusahaan dapat membantu mereka mengembangkan desain, rencana, metode, dan pendekatan yang lebih baik untuk menyediakan produk dan layanan berkualitas kepada pelanggan mereka.

Melibatkan pelanggan

Segmentasi pasar juga dapat menjadi alat yang diperlukan dalam membuat keterlibatan pelanggan lebih mudah dikelola untuk bisnis. Dengan mengelompokkan pasar konsumen yang lebih kecil dan lebih spesifik sasaran, bisnis dapat memperoleh pemahaman yang lebih dalam tentang apa yang menginspirasi dan memotivasi setiap segmen. Informasi ini dapat digunakan oleh tim pemasaran dan penjualan untuk mengembangkan konten dengan lebih baik, menyiapkan acara grup, pertemuan komunitas, atau mendekati cara khusus lainnya untuk melibatkan audiens mereka.

Related Articles

Back to top button