Pemasaran

Apa itu perencanaan pemasaran?

Organisasi menggunakan berbagai metode pemasaran untuk mencapai tujuan bisnis mereka dan memposisikan merek mereka. Perencanaan pemasaran membantu Anda menetapkan tujuan pemasaran dan mencapainya. Jika Anda adalah pemilik bisnis atau penggemar pemasaran, Anda mungkin ingin tahu lebih banyak tentang perencanaan pemasaran. Pada artikel ini, kami menjelaskan apa itu perencanaan pemasaran dan langkah-langkahnya yang berbeda.

Apa itu perencanaan pemasaran?

Perencanaan pemasaran adalah suatu proses yang memungkinkan untuk menentukan tujuan dan mengembangkan strategi dan teknik pemasaran untuk mencapai tujuan tersebut.

Perencanaan pemasaran menyiratkan

  • Menganalisis situasi yang ada, informasi dan peluang pemasaran
  • Ramalan dan mulai perencanaan
  • Memilih target pasar
  • Mendefinisikan tujuan pemasaran
  • Merancang dan mengembangkan strategi pemasaran
  • Mengalokasikan sumber daya untuk mencapai tujuan ini

Anda dapat menyesuaikan perencanaan pemasaran dengan situasi organisasi, seperti peluncuran, perencanaan perutean, atau pemosisian ulang. Beberapa fase mungkin memperoleh lebih atau kurang penting sesuai dengan situasi tertentu. Misalnya, reposisi atau rebranding perusahaan memerlukan lebih banyak strategi dan teknik untuk meningkatkan visibilitas merek baru. Perusahaan yang sedang dalam tahap peluncuran, di sisi lain, perlu fokus pada pengembangan strategi go-to-market

Jenis perencanaan pemasaran

Ada dua jenis perencanaan pemasaran:

  • Perencanaan pemasaran jangka panjang: Perencanaan pemasaran jangka panjang adalah perencanaan pemasaran selama lebih dari satu tahun. Ini adalah tanggung jawab manajemen puncak. Perencanaan pemasaran ini menetapkan tujuan dan strategi masa depan, dan mempersiapkan kerangka kerja di mana rencana jangka pendek dibuat. Perencanaan pemasaran jangka panjang mencakup, misalnya, pemilihan kebijakan harga, saluran distribusi, dan iklan media.
  • Perencanaan pemasaran jangka pendek: Perencanaan pemasaran jangka pendek adalah perencanaan pemasaran selama kurang dari satu tahun, seperti rencana dua tahunan atau tahunan. Ini adalah tanggung jawab manajemen menengah. Rencana jangka pendek membantu memecahkan masalah yang berulang.

Sebagian besar perusahaan memperbarui rencana pemasaran mereka setahun sekali tetapi menilai kinerja rencana tersebut dan menyesuaikannya untuk sisa tahun itu.

Apa saja langkah-langkah dalam proses perencanaan pemasaran?

Perencanaan pemasaran dapat melibatkan dua fase utama. Fase pertama terdiri dari menganalisis situasi saat ini untuk memutuskan area mana yang membutuhkan lebih banyak fokus. Selama fase ini, Anda mengevaluasi promosi sebelumnya untuk memverifikasi keberhasilannya, menganalisis pesaing, dan menentukan tujuan. Kemudian, pada fase kedua, Anda membuat dan mengembangkan strategi pemasaran.

Baca juga:  Digital Marketing: Pengertian, manfaat, dan penerapannya dalam bisnis

Ada beberapa langkah yang harus diikuti selama proses perencanaan pemasaran:

Memahami situasi bisnis saat ini.

Tujuan dari perencanaan pemasaran adalah untuk mencapai tujuan bisnis perusahaan. Untuk melakukannya, sangat penting bagi Anda untuk memahami tujuan ini dan situasi bisnis saat ini, termasuk hal-hal yang dapat menghentikan Anda untuk mencapai tujuan tersebut. Kamu bisa:

  • Analisis peluang pasar atau audiens yang berbeda
  • Lakukan riset klien untuk memahami bagaimana mereka membuat keputusan pembelian.
  • Teliti merek Anda.

Pahami klien target Anda.

Penting untuk mengetahui bagaimana klien Anda berpikir dan memprioritaskan hal-hal tertentu untuk membantu Anda memahami bagaimana mereka memilih produk atau penyedia baru. Ketika Anda tahu apa yang mereka cari, Anda dapat memposisikan diri Anda seperti itu dan meminta mereka memilih Anda. Anda juga dapat meneliti bagaimana mereka mencari produk atau penyedia mereka untuk mengetahui cara memberikan informasi Anda kepada mereka.

Posisikan merek Anda

Positioning yang sukses adalah positioning yang menarik perhatian orang ke merek Anda dan menunjukkan keunggulan kompetitif Anda. Anda bisa mulai dengan memahami perbedaan Anda dari pesaing atau pembeda. Diferensiator harus benar, dapat dibuktikan dan relevan. Setelah Anda mengidentifikasi mereka, Anda dapat menulis pesan kepada audiens Anda. Ingatlah bahwa audiens yang berbeda mencari berbagai aspek merek Anda, jadi sesuaikan pesan Anda dengan berfokus pada manfaat yang ingin dilihat target Anda.

Tentukan dan sempurnakan penawaran Anda

Saat kebutuhan klien Anda berubah, Anda ingin menyesuaikan penawaran Anda dan menjawab kebutuhan tersebut. Langkah ini dipandu oleh analisis sebelumnya tentang situasi bisnis Anda saat ini, persaingan, dan klien.

Pilih teknik pemasaran Anda

Sekarang setelah Anda memahami audiens target Anda, Anda tahu bagaimana dan di mana mereka mencari informasi. Mengetahui hal ini memungkinkan Anda menggunakan saluran pilihan mereka untuk menjangkau mereka. Dengan begitu, Anda dapat membuat merek dan keahlian Anda lebih terlihat. Disarankan untuk menggunakan teknik pemasaran online dan offline untuk mendapatkan visibilitas yang lebih baik. Anda juga dapat menggunakan beragam konten untuk tingkat saluran penjualan yang berbeda, mulai dari menarik prospek hingga mengubahnya menjadi klien.

Baca juga:  Apa itu word of mouth dan mengapa itu penting?

Sesuaikan alat dan keterampilan Anda dengan teknik Anda

Jika Anda menyadari bahwa Anda perlu menambahkan teknik baru ke dalam perencanaan pemasaran Anda, Anda mungkin memerlukan alat baru. Alat-alat ini mungkin termasuk situs web, otomatisasi pemasaran, media sosial, atau pengoptimalan mesin pencari.

Anda mungkin juga perlu mempelajari keterampilan baru untuk membangun strategi baru Anda. Anda dapat meningkatkan keterampilan Anda atau menyewa bantuan profesional dari luar.

Tuliskan rencana Anda

Terjemahkan strategi Anda ke dalam rencana tertulis yang merinci tindakan yang harus diambil dengan garis waktu. Rencana ini akan membantu Anda mengevaluasi kemajuan Anda. Rencana Anda mencakup kalender pemasaran dan anggaran pemasaran. Kalender mencakup periode di mana Anda menerapkan rencana Anda, biasanya seperempat atau satu tahun. Ini merinci tindakan yang dijadwalkan dan membantu Anda untuk tetap konsisten. Anggaran menunjukkan biaya yang diperlukan untuk menutupi alat yang Anda identifikasi sebelumnya. Pastikan untuk menyisakan ruang untuk kemungkinan, seperti lima hingga sepuluh persen dari seluruh anggaran.

Rencana pemasaran yang baik terdiri dari proposisi nilai Anda, informasi tentang target pasar Anda, posisi Anda di pasar, strategi periklanan, saluran distribusi, dan anggaran yang dialokasikan untuk rencana tersebut.

Manfaat perencanaan pemasaran

Perencanaan pemasaran menyajikan beberapa keuntungan:

Perencanaan pemasaran membuat Anda tetap akuntabel

Perencanaan pemasaran membutuhkan pengembangan bisnis dan tim pemasaran untuk menetapkan tujuan dan mengevaluasi pencapaian mereka dibandingkan dengan tujuan ini. Manajemen bertanggung jawab untuk mengalokasikan sumber daya yang cukup untuk memungkinkan rencana tersebut berhasil.

Perencanaan pemasaran memaksa Anda untuk beradaptasi

Perencanaan pemasaran membuat Anda mempertanyakan kebiasaan Anda dan mencari tahu mengapa Anda membuat keputusan sebelumnya. Itu membuat Anda menyadari bahwa melakukan hal yang sama karena berhasil lebih awal belum tentu merupakan strategi kemenangan.

Perencanaan pemasaran mengurangi risiko

Perencanaan pemasaran mengundang Anda untuk mempelajari audiens target Anda, pesaing Anda, proposisi nilai Anda kepada klien dan pasar Anda. Ketika Anda melakukan penelitian seperti itu, Anda menilai program pemasaran dan model bisnis Anda sebelum menginvestasikan waktu dan uang di dalamnya, sehingga Anda mengambil risiko lebih sedikit. Selain itu, Anda juga mempelajari audiens target Anda dan terhubung dengannya lebih cepat, yang membuat keuntungan Anda tumbuh lebih cepat.

Baca juga:  Cara terbaik memilih topik blog

Perencanaan pemasaran dapat menjadi keunggulan kompetitif

Strategi pemasaran Anda dapat membantu Anda membedakan bisnis Anda dari pesaing. Anda merenungkan aspek unik Anda, sehingga Anda dapat menemukan lebih banyak alasan mengapa klien harus memilih Anda daripada perusahaan lain.

Perencanaan pemasaran memungkinkan Anda untuk menjadi proaktif

Ketika Anda merencanakan ke depan, Anda lebih memegang kendali atas pemasaran Anda. Ini menyiratkan bahwa Anda dapat memaksimalkan dampaknya dan mengubah rencana bila perlu.

Related Articles