Pemasaran

Apa itu guerrilla marketing?

Merek di seluruh dunia terus mengembangkan cara baru dan inovatif untuk memasarkan produk mereka ke publik. Salah satu teknik yang sangat efektif di era media sosial dan kamera portabel adalah guerrilla marketing. Jika Anda tertarik dengan bagaimana guerrilla marketing dapat digunakan untuk mempromosikan produk secara efektif, Anda harus tahu apa arti istilah tersebut dan jenis kampanye pemasaran apa yang dianggap gerilya. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan guerrilla marketing, membahas jenis guerrilla marketing tertentu, dan melihat beberapa contoh sukses.

Apa itu guerrilla marketing?

Istilah “guerrilla marketing”, mengacu pada teknik pemasaran yang melibatkan unsur kejutan. Tujuan dari kampanye guerrilla marketing adalah untuk menarik perhatian publik secara tidak terduga atau tidak konvensional. Ini biasanya melibatkan menyela seseorang yang sedang melakukan rutinitas harian mereka. Di pasar saat ini, teknik guerrilla marketing sering mengandalkan media digital dan media sosial untuk mencapai tujuannya.

Teknik guerrilla marketing dapat digunakan di tempat umum, di media cetak dan online. Tujuan utama mereka adalah untuk menarik perhatian pemirsa dengan cara yang kreatif dan tidak biasa. Banyak kampanye guerrilla marketing mengundang interaksi audiens dan mendorong publik untuk berbagi foto atau video secara online. Jika aksi guerrilla marketing menarik perhatian yang signifikan, kemungkinan akan menghasilkan diskusi dari mulut ke mulut dan membawa perhatian pada merek.

Jenis guerrilla marketing

Ada beberapa metode khusus yang digunakan merek untuk guerrilla marketing saat ini. Ini termasuk:

  • Instalasi luar ruangan
  • Instalasi dalam ruangan
  • Flashmob
  • Karya seni terintegrasi

Instalasi luar ruangan

Bentuk guerrilla marketing yang terkenal adalah menempatkan objek sementara atau karya seni yang menarik perhatian di area lalu lintas tinggi. Ini bisa melibatkan menambahkan sepotong pakaian ke patung, menempatkan versi produk yang lebih besar dari aslinya di tengah trotoar atau melukis mural promosi di dinding yang sangat terlihat. Teknik guerrilla marketing luar ruang berkembang pesat di dunia media sosial. Jika seseorang mengambil foto instalasi dan membagikannya di profil media sosial mereka, kemungkinan besar mereka akan menginspirasi orang lain untuk mengunjungi objek tersebut dan mendorong diskusi tentang produk tersebut.

Baca juga:  Cara membuat rencana pemasaran (Dengan tips dan template)

Instalasi luar ruangan harus bersifat sementara dan relatif mudah dilepas dan harus mematuhi peraturan kota.

Instalasi dalam ruangan

Mirip dengan teknik outdoor, guerrilla marketing dalam ruangan terjadi di dalam gedung yang sibuk, seperti bandara, stasiun kereta api, atau pusat perbelanjaan. Instalasi dalam ruangan tidak harus tahan cuaca atau tahan lama, sehingga lebih cenderung melibatkan karya seni halus dan aktor manusia. Contoh instalasi dalam ruangan termasuk poster atau tanda, proyek seni interaktif dan penambahan sementara ke tempat-tempat wisata populer. Instalasi dalam ruangan sering mengundang foto dan mengarahkan pemirsa untuk berinteraksi dengan merek di media sosial.

Instalasi dalam ruangan harus disetujui oleh pemilik properti dan biasanya hanya tersedia untuk waktu yang singkat.

Flashmob

Jenis guerrilla marketing ini paling sering dikaitkan dengan flash mob. Flash mob adalah sekelompok besar orang yang diam-diam mengatur dan melakukan pertunjukan yang tidak terduga di tempat umum. Mereka dapat terjadi di dalam atau di luar pintu dan sering terjadi tanpa sepengetahuan atau izin dari pihak berwenang. Daya tarik flash mob adalah kejutan yang menyebabkan para penonton yang kebetulan berada di dekatnya saat dimulai. Biasanya, sebuah merek akan menanam videografer di sekitar lokasi acara untuk menangkap rekaman kualitas pertunjukan. Kemudian, video tersebut diunggah secara online sebagai alat pemasaran dan periklanan.

Salah satu kelebihan flash mob adalah potensinya untuk viral secara online. Hampir semua orang dapat menghargai waktu, tenaga, dan latihan yang dilakukan untuk latihan flash mob, dan banyak pengguna internet akan terinspirasi dan bersedia membagikan video tersebut kepada teman-teman mereka.

Karya seni terintegrasi

Salah satu teknik guerrilla marketing yang paling populer adalah memposting karya seni atau stiker yang secara cerdik terhubung dengan objek yang ada. Anda mungkin melihatnya di pintu, pagar, mobil, halte bus, papan reklame, jendela, bus, dan barang sehari-hari lainnya. Merancang dan membuat karya seni terpadu membutuhkan kreativitas dan kecerdikan yang cukup besar. Gagasan untuk karya seni terpadu dapat berkembang jika Anda dapat mengamati dunia di sekitar Anda dengan cermat dan membayangkan cara unik untuk mempromosikan produk menggunakan benda-benda yang sudah tersedia.

Baca juga:  Apa itu viralitas? Definisi dan formulanya

Salah satu cara termudah untuk menemukan ide untuk karya seni terintegrasi adalah dengan melihat contoh kampanye merek lain. Pencarian internet untuk “iklan kreatif” akan menghasilkan ribuan hasil foto.

Contoh guerrilla marketing

Untuk lebih menjelaskan bagaimana teknik guerrilla marketing dapat digunakan untuk produk tertentu, berikut adalah beberapa contoh kampanye guerrilla marketing hipotetis:

Layanan cuci listrik

Untuk mendemonstrasikan kemampuan peralatan dan teknisi mereka, perusahaan cuci listrik mungkin akan mencuci sebagian kecil dinding atau trotoar yang kotor. Ruang yang bersih akan menarik perhatian orang yang lewat dengan menonjol dari sekitarnya. Untuk mengundang interaksi, perusahaan power washing dapat menempelkan tanda atau stiker dengan nama, nomor dan tagline perusahaan di dekat area power wash.

Film horor

Poster film dan papan reklame dikenal berhasil menerapkan teknik guerrilla marketing. Satu ide untuk film horor yang akan datang mungkin menggunakan efek 3D untuk membuatnya tampak seolah-olah gambar monster film itu keluar dari poster yang ditempatkan di area publik. Jika poster itu cukup realistis, mungkin berhasil mengejutkan atau mengkhawatirkan orang yang tidak curiga. Semakin sukses efeknya, semakin besar kemungkinan bagi pemirsa untuk mengambil foto dengan iklan tersebut dan membagikannya di profil media sosial mereka, sehingga mempromosikan film tersebut kepada pengikut mereka.

Sepatu atletik

Salah satu cara bagi perusahaan sepatu atletik untuk mempromosikan produknya adalah dengan mengorganisir flash mob. Merek tersebut dapat mempekerjakan 100 penari untuk mempelajari rutinitas koreografi dan datang ke pusat perbelanjaan tertentu pada waktu yang ditentukan. Ketika saatnya tiba, satu atau dua penari akan memulai rutinitasnya di tengah halaman yang ramai. Yang lain, berpura-pura menjadi pembeli yang tidak bersalah, akan berpura-pura terkejut. Seiring berjalannya waktu, semakin banyak penari yang bergabung, mengejutkan para penonton yang tidak terlibat.

Videografer yang disewa merek tersebut akan memfilmkan seluruh flash mob dan kemudian mengedit rekamannya untuk membuat video pendek. Saat video diposkan, merek akan menyertakan tagline yang mempromosikan sepatu mereka kepada pelanggan yang suka menari atau aktivitas atletik lainnya.

Related Articles