Pemasaran

5 Langkah untuk menciptakan rencana marketing

Ketika rencana bisnis secara umum menguraikan keseluruhan bisnis, rencana marketing malah berfokus secara spesifik, dan lebih detil pada satu fungsi. Saat pemilik bisnis ingin menyelam lebih dalam kepada strategi marketing, mereka harus membuat sebuah rencana yang detil yang menggambarkan tujuan marketing mereka, termasuk juga langkah – langkah yang diperlukan untuk mencapainya.

Komponen standar dari sebuah rencana marketing yang efektif dapat bervariasi tergantung kepada siapa Anda bertanya. Berikut ini lima langkah proses pengembangan rencana marketing yang akan membantu Anda mencapai tujuan yang diinginkan dalam mengembangkan sebuah bisnis.

Langkah pertama: Lihat ke dalam

Pikirkan perusahaan Anda sebagai seseorang yang memiliki keunikan personality dan identitas. Dengan pemikiran seperti itu, buat list terpisah yang mengidentifikasi kekuatan bisnis, kelemahan dan tujuan. Tulis semua yang bisa Anda pikirkan sebanyak mungkin.

Sekarang, buat prioritas berdasarkan list yang sudah Anda buat. Jika Anda melakukannya dengan benar, Anda akan menemukan beberapa hal yang penting. Pindahkan list yang penting ke bagian atas dan yang kurang penting ke bagian bawah, untuk menemukan hal ini terkadang membutuhkan masukan dari manager Anda.

Langkah kedua: Lihat ke luar

List berikutnya adalah Anda harus menguraikan apa yang menjadi kesempatan bisnis, berikut dengan ancamannya (business opportunity and thread). Pikirkan keduanya sebagai faktor eksternal bagi bisnis Anda, sebuah faktor yang tidak dapat Anda control namun dapat Anda prediksi. Kesempatan dapat mencakup pasar baru, produk baru, dan trend yang disukai pada bisnis Anda. Ancaman dapat mencakup kompetisi dan teknologi tinggi yang dapat membuat Anda berada dalam posisi yang kurang menguntungkan.

Selain itu, buat sebuah list organisasi atau orang – orang yang berpotensi sebagai pembeli atau target pasar ideal. Anda dapat menganggap mereka masing – masing sebagai persona, seperti seorang nenek yang menggunakan email atau seorang mahasiswa yang mendapatkan kartu kredit pertama mereka. Orang – orang ini unik dan ideal dan mereka merupakan pembeli yang berpotensial.

Letakkan diri Anda pada posisi ideal untuk masing – masing orang ini dan pikirkan mengenai media apa yang mereka gunakan dan bagaimana cara berkomunikasi yang efektif dengan mereka. Namun, tetap jaga identitas Anda selagi meraih target market Anda.

Langkah ketiga: Fokus pada strategi

Sekarang saatnya menggabungkan list Anda. Cari potongan (intersection) yang menjelaskan identitas unik Anda dengan target market Anda. Apa yang dapat Anda buang dari list, karena ini bukan merupakan hal yang strategis? Kemudian pikirkan mengenai apa yang bisa dibuang, karena hal ini tidak sesuai dengan target pasar Anda.

Sebagai contoh, sebuah bisnis restoran yang berfokus pada kesehatan, organik, dan fine dining mungkin akan melayani orang – orang yang peduli dengan kesehatan dan memiliki pendapatan lebih tinggi dari rata – rata. Sehingga, secara otomatis ini akan menyisihkan kelompok orang – orang yang lebih menyukai makanan cepat saji seperti hamburger, pizza, dan orang – orang yang suka menawar.

Hasil dari tahap ketiga adalah strategi: mempersempit fokus Anda sehingga sesuai dengan identitas dan menarik orang – orang yang menjadi target pasar Anda.

Langkah keempat: Tetapkan langkah – langkah yang terukur

Gambarkan segala sesuatu secara detil dan dapat diukur. Strategi marketing Anda harus menjadi rencana yang dapat direview, dipantau, dan diukur setiap bulannya. Hal ini termasuk sales lead, presentasi, panggilan telpon, link, blog, page views, conversion rates, proposal, dan perjalanan dinas.

Sesuaikan tugas – tugas penting kepada orang – orang yang berada dalam tim Anda biarkan mereka bertanggung jawab pada keberhasilan  dan kegagalan mereka.

Langkah kelima: Selalu review dan revisi

Seperti rencana bisnis Anda, rencana marketing Anda juga harus terus berkembang bersama bisnis Anda. Semua asumsi Anda mungkin akan berubah, jadi sesuaikan semua hal itu terhadap perubahan landscape bisnis Anda. Sebagian dari rencana Anda mungkin akan berhasil lebih baik dibandingkan dengan yang lainnya, jadi review terus dan revisi rencana marketing Anda berdasarkan apa yang sudah Anda pelajari.

Tags

Fill Gunawan

Dia adalah seorang web developer yang sudah berkecimpung selama kurang lebih 7 tahun dalam industri kreatif, dia juga merupakan founder situs kerjayuk.com. Saat ini dia bekerja di sebuah perusahaan startup dan mulai merintis usaha di industri kreatif.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *