10 Pertanyaan yang harus ditanyakan sebelum menentukan target market Anda

By -

Semakin baik Anda memahami pelanggan Anda, bisnis Anda akan tumbuh lebih cepat. Namun perusahaan baru seringkali berjuang untuk menentukan target pasar mereka dan mulai mengubah pandangan mereka menjadi luas.

“Kita sering overestimate ukuran pasar, dan dalam banyak kasus bahkan mungkin tidak ada satu pun (pasar yang sesuai) sama sekali” kata Robert Hisrich, direktur Walker Center for Global Entrepreneurship di Thunderbird School of Global Management di Glendale, Arizona.

Berikut adalah 10 pertanyaan yang dapat membantu Anda menentukan apakah Anda memiliki target pasar dan apa itu:

Siapa yang akan membayar untuk produk atau jasa saya ?

Pertama, cobalah untuk memahami sebuah masalah yang dapat dipecahkan oleh produk atau jasa Anda, kata Greg Habstritt, pendiri SimpleWealth.com, Alberta, sebuah website yang berbasis di Kanada. Kemudian, gunakan informasi tersebut untuk membantu menentukan siapa yang akan bersedia membayar untuk solusi yang Anda tawarkan. “Tidak perlu hanya (pelanggan potensial Anda) memiliki masalah, tetapi mereka perlu menyadari bahwa mereka memiliki masalah”, kata Habstritt. Dia merekomendasikan untuk menggunakan Google keyword tool untuk melihat berapa banyak orang yang mencari kata-kata yang berhubungan dengan ide bisnis Anda.

Siapa yang telah membeli dari saya ?

Untuk memperbaiki target pemasaran dan strategi harga Anda, lihat siapa yang telah membeli produk atau jasa Anda, kata Amos Adler, presiden Memotext, pembuat aplikasi medication compliance di Bethesda, Md. Anda bisa mendapatkan wawasan berharga dengan merilis produk dalam tahap uji coba dan membiarkan calon konsumen berbicara mengenai harganya.

Apakah saya overestimate jangkauan saya ?

Sangat mudah untuk mengasumsikan bahwa kebanyakan orang akan membutuhkan layanan atau produk Anda. Namun, daripada membuat asumsi, jangkau kelompok pelanggan potensial untuk mendapatkan gambaran yang lebih realistis dari audiens Anda dan membuat kegiatan pemasaran Anda menjadi lebih spesifik. Anda dapat melakukan survey, melakukan jenis wawancara langsung ke jalan – jalan atau ke toko-toko, atau kumpulkan sekelompok grup kecil. “Kami mendapatkan begitu banyak orang yang tertarik tentang ide tersebut dan itulah sisi positif jika kita overestimate ukuran pasar”, kata Hisrich.

Apa yang dipikirkan oleh jaringan saya ?

Ketika Anda mencoba untuk memahami target pasar Anda, yang mana akan menjadi tantangan – dan sangat mahal – untuk mendapatkan feedback dari calon konsumen melalui survei, kelompok fokus dan sarana lainnya. Namun Anda dapat memanfaatkan jaringan sosial Anda untuk mendapatkan feedback gratis. Banyak orang di jaringan Anda yang mungkin akan bersedia meluangkan waktu untuk memberikan pendapat dan saran, kata Bryan Darr, pendiri Mosaik Solutions, sebuah perusahaan analisa data di Memphis, Tenn.

Apakah saya membuat asumsi berdasarkan pengetahuan dan pengalaman pribadi saya ?

Pengalaman pribadi dan pengetahuan Anda dapat membuat Anda percaya bahwa Anda memahami target pasar Anda bahkan sebelum Anda melakukan penelitian apapun, kata Habstritt. Misalnya, jika Anda penggemar kebugaran dan ingin memulai bisnis yang berhubungan dengan kesehatan pribadi, Anda mungkin menganggap Anda tahu pelanggan Anda. “Jangan berasumsi bahwa Anda dapat berpikir seperti target pasar Anda”, kata Habstritt. “Anda harus bertanya dan berbicara dengan mereka untuk benar-benar memahami mereka”.

Apa model pendapatan saya ?

Mencari tahu bagaimana Anda akan menghasilkan pendapatan dapat membantu Anda menemukan target pasar Anda, kata Hisrich. Perusahaan sosial dapat menjadi sangat tricky, katanya, karena tanpa rencana yang spesifik untuk mendapatkan pendapatan, maka Anda akan menjadi mudah untuk overestimate ukuran pelanggan. Namun jika model pendapatan Anda hanya menjual produk secara online, maka akan lebih mudah untuk mengetahui target pelanggan Anda.

Bagaimana saya akan menjual produk atau jasa saya ?

Strategi ritel Anda dapat membantu menentukan target pasar Anda, kata Hisrich. Apakah Anda memiliki sebuah toko, website atau keduanya ? Apakah Anda akan melakukan pemasaran hanya di negara asal Anda atau global ? Sebagai contoh, sebuah bisnis online mungkin memiliki pelanggan yang lebih muda daripada toko-toko. Sebuah bisnis tradisional dapat mempersempit target pasar hanya di orang-orang sekitar lingkungan.

Bagaimana kompetitor Anda memulai ?

Mengevaluasi strategi pemasaran kompetisi dapat membantu Anda menentukan target pelanggan Anda sendiri, kata Darr. Tapi tentu saja, jangan hanya menyalin pendekatan pemasaran dari pesaing terbesar Anda setelah Anda menentukan target konsumen Anda. “Anda harus memiliki cara yang membedakan, apa yang Anda lakukan dengan apa yang ditawarkan orang lain”, katanya.

Bagaimana saya akan menemukan pelanggan saya ?

Saat Anda mulai mendefinisikan target pelanggan Anda, cobalah untuk menentukan apakah Anda dapat secara efisien memasarkannya kepada mereka. Anda akan perlu melakukan beberapa riset pasar dan studi demografis, geografis dan pola pembelian target audiens Anda. Jika Anda menjual dari depan sebuah toko, Anda perlu tahu berapa banyak orang yang sesuai dengan target market Anda yang mungkin tinggal disekitar lingkungan tersebut. Jika Anda menjual dari sebuah situs web, Anda perlu belajar tentang perilaku online calon pelanggan Anda. Memahami bagaimana untuk mencari pelanggan Anda sejak dini dapat membantu Anda membangun game plan setelah Anda membangun strategi pemasaran, kata Hisrich.

Apakah ada ruang untuk memperluas target pasar saya?

Bersiaplah untuk mendefinisikan target pasar Anda atau memperluasnya dari waktu ke waktu, kata Darr. Misalnya, mencari tahu apakah Anda menargetkan konsumen dalam negeri atau pelanggan di seluruh dunia dapat menjadi awal yang baik. Darr mengatakan, sebagai kekuatan dalam pemetaan mobile, dia melihat jumlah target pasar tumbuh pada perusahaannya sendiri. Pada awalnya, Mosaik menangani operator nirkabel, tapi sekarang ia juga menghitung penyedia kabel dan penyiaran sebagai klien.

Fill Gunawan

Dia adalah seorang web developer yang sudah berkecimpung selama kurang lebih 7 tahun dalam industri kreatif, dia juga merupakan founder situs kerjayuk.com. Saat ini dia bekerja di sebuah perusahaan startup dan mulai merintis usaha di industri kreatif.

1 Comment to 10 Pertanyaan yang harus ditanyakan sebelum menentukan target market Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *