4 Hal yang akan membunuh bisnis Anda

By -

Ketika kita berbicara mengenai kesehatan maka tekanan darah tinggi dikenal sebagai “silent killer”. Jika tidak diobati, dapat menimbulkan penyakit lain seperti kolesterol tinggi atau diabetes dan menyebabkan penyakit jantung dan stroke.

Tetapi bagaimana jika kita berbicara tentang bisnis ? Apakah di sana ada “silent killer”, juga ? Steve Blue, konsultan pengembangan bisnis dan CEO dari Miller Ingenuity, sebuah perusahaan engineer yang berbasis di Minnesota, mengatakan ya, ada.

“Sebagian besar perusahaan memiliki setidaknya satu silent killer mengintai di sekitarnya”, kata Blue. “Satu hal mungkin tidak terlalu buruk, tetapi jika mereka bergabung, mereka bisa membunuh bisnis Anda”.

Dia memberitahukan empat tanda-tanda peringatan yang dapat mengganggu kesehatan bisnis Anda :

1. Rapat merupakan tempat menunjukkan cinta

Bila Anda memiliki rapat atau konferensi, lihat apakah tim Anda terlihat baik dan tersenyum atau apakah mereka merasa cukup nyaman untuk menantang satu sama lain ? rapat yang terlalu bagus – dengan tidak ada perbedaan pendapat, konflik atau perdebatan – dapat menjadi tanda bahwa ada sesuatu yang salah, kata Blue.

Baca juga:  Apa yang harus dilakukan ketika Anda kehilangan klien

“Jika tidak ada konflik apapun, itu bisa menjadi tanda bahwa orang-orang Anda tidak peduli atau mereka tidak memiliki gairah untuk apa yang mereka lakukan”, kata Blue. “Anda tidak dapat memajukan bisnis ke depan tanpa konflik. Adanya konflik tidak harus menjadi tujuan Anda. Yang Anda perlukan adalah konflik yang produktif”.

Pengusaha harus mendorong dan melatih staff mereka untuk terlibat dalam pengelolaan, pengukuran dan diskusi bermakna.

2. Hilangnya Inovasi

Berapa persentase penjualan Anda dari produk atau jasa yang Anda perkenalkan dalam dua tahun terakhir ? Jika kurang dari 20 persen, produk inovasi perusahaan Anda mungkin DOA (Death on Arrival), dan sudah waktunya Anda memberi energi kembali, kata Blue.

“Inovasi bukanlah tujuan, itu syarat mutlak”, kata Biru. Menambahkan inovasi bukan hanya pada produk baru saja, melainkan semua proses dan prosedur internal dan eksternal.

Pada perusahaan Blue, Miller Ingenuity, karyawan menghabiskan jam terakhir mereka di creation station, untuk bertukar ide dan brainstorming. “Anda harus menciptakan waktu dan ruang untuk inovasi dan mengalokasikan sumber daya untuk itu”, kata Blue. Dia juga memiliki penghargaan inovasi tahunan di mana 5.000 dollar diberikan kepada karyawan yang memberikan kontribusi ide yang paling inovatif.

Baca juga:  4 Cara mudah untuk test ide bisnis Anda sebelum diluncurkan

3. Pelanggan Selalu Benar

Ketika terjadi konflik antara perusahaan dan pelanggan, apakah bagian penjualan Anda berpihak dengan pelanggan ? Walaupun “pelanggan selalu benar” telah menjadi moto bisnis untuk waktu yang lama, Blue memperingatkan pengusaha untuk melangkah dengan hati-hati.

Pelanggan Anda dapat membuat Anda keluar dari bisnis dengan menghancurkan margin Anda jika mereka selalu benar”, katanya. “Pelanggan Anda juga dapat meninggalkan Anda dalam satu menit jika mereka menemukan kesepakatan yang lebih baik di tempat lain. Jadi mengapa tenaga penjualan Anda bekerja untuk pelanggan Anda ? ”

Sebaliknya, latih tenaga penjualan Anda untuk mengembangkan hubungan yang mendalam dengan pelanggan mereka, sehingga ketika saatnya mereka memberitahukan berita buruk, seperti kenaikan harga, hubungan dan faktor pelayanan akan sepadan dengan biaya.

Baca juga:  5 Tips merekrut sosial media marketing

“Meskipun Anda ingin staff Anda untuk mengurus pelanggan Anda, loyalitas mereka tetap harus untuk perusahaan Anda”, kata Blue. “Pelanggan tidak membayar tagihan Anda, keuntunganlah yang melakukannya”.

4. Karyawan beracun

Apakah Anda memiliki orang-orang beracun diantara staff Anda ? Hanya satu yang dapat mempengaruhi bisnis yang berulang dan menghancurkan loyalitas yang sudah dibangun bertahun – tahun dengan pelanggan. Bahkan, itu adalah hal yang terburuk dari “silent killer”, kata Blue.

Audit kembali organisasi Anda suatu waktu, tanyakan staff dan pelanggan Anda siapa saja orang – orang yang beracun. Seseorang pasti mengetahuinya. Setelah Anda berhasil mengidentifikasi mereka, katakan bahwa mereka harus segera mengubah perilaku mereka atau mereka tidak bisa berada disana lagi. Tetapkan standar baru perilaku untuk seluruh perusahaan, dan tawarkan pelatihan kepada karyawan mengenai bagaimana meng-engage pelanggan yang tepat.

“Setelah Anda membersihkannya, Anda harus sadar bahwa gulma akan selalu tumbuh”, kata Blue. “Bersiaplah untuk memangkas mereka kembali”.

Fill Gunawan

Dia adalah seorang web developer yang sudah berkecimpung selama kurang lebih 7 tahun dalam industri kreatif, dia juga merupakan founder situs kerjayuk.com. Saat ini dia bekerja di sebuah perusahaan startup dan mulai merintis usaha di industri kreatif.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *