Kepemimpinan

Visi vs Strategi: Apa bedanya?

Para eksekutif perusahaan sering kali memiliki visi tentang bagaimana mereka ingin perusahaan mereka tumbuh, sementara karyawan mereka menyusun strategi untuk mewujudkan visi tersebut. Para profesional bisnis dapat menggunakan istilah-istilah ini untuk membantu mereka memahami apa yang diinginkan oleh para pemimpin organisasi dan bagaimana mereka dapat mencapainya. Jika Anda seorang profesional bisnis yang tertarik untuk memajukan tempat kerja Anda, mengetahui bagaimana visi perusahaan dan strateginya bekerja secara terpisah dan bersama-sama dapat membantu Anda.

Dalam artikel ini, kami membahas perbedaan antara visi vs. strategi untuk bisnis, termasuk bagaimana Anda dapat menggunakannya secara berbeda untuk perencanaan bisnis yang lebih komprehensif.

Apa itu visi?

Visi adalah tujuan akhir atau ide yang dimiliki pemimpin perusahaan untuk arah organisasi mereka. Ide ini menjadi dasar dari sebuah strategi, yang merencanakan bagaimana perusahaan dapat mencapai visinya. Seringkali, presiden dan eksekutif tingkat tinggi lainnya menciptakan visi untuk sebuah perusahaan, yang biasanya merupakan tujuan luas tentang bagaimana mereka ingin pelanggan melihat organisasi dan apa yang mereka definisikan sebagai kesuksesan.

Misalnya, seorang presiden perusahaan mungkin membayangkan bahwa organisasi mereka menjadi pemimpin dalam inisiatif lingkungan untuk industri mereka. Visi seperti ini membantu menciptakan reputasi bahwa organisasi peduli terhadap lingkungan sementara juga berharap untuk melampaui persaingan, tetapi hanya memberikan pandangan luas tentang apa yang ingin dicapai perusahaan.

Apa itu strategi?

Strategi dalam bisnis adalah bagaimana para profesional memutuskan langkah-langkah yang dapat mereka ambil untuk mencapai visi perusahaan mereka. Ini seperti rencana untuk langkah-langkah dasar atau perbaikan yang perlu dilakukan perusahaan Anda sebelum dapat mencapai visi, dan ini membantu karyawan di berbagai departemen memahami peran mereka.

Banyak strategi mencakup tujuan yang lebih rinci, meskipun strategi bisnis mungkin kurang rinci daripada rencana bisnis. Strategi membantu Anda memprioritaskan langkah dan memutuskan tujuan mana yang dapat membantu Anda lebih dekat dengan visi yang Anda atau manajer Anda miliki. Strategi kualitas menggunakan visi atau misi perusahaan untuk menetapkan metrik, seperti meningkatkan produktivitas di departemen tertentu dengan persentase atau menetapkan bagian tertentu dari anggaran untuk proyek baru.

Visi vs strategi

Ada banyak hal yang membedakan konsep-konsep ini dalam pengembangan bisnis karena mereka memiliki kegunaan yang berbeda dan memenuhi kebutuhan yang berbeda. Berikut adalah beberapa cara untuk membedakan visi dan strategi di tempat kerja untuk membantu Anda memperdalam pemahaman Anda tentang istilah-istilah ini:

Baca juga:  4 Tugas pengusaha yang lebih baik di outsource

Tinjau siklus

Penting untuk meninjau banyak aspek pengembangan bisnis secara teratur, tetapi ada perbedaan antara jumlah waktu yang dapat Anda tempuh antara meninjau visi perusahaan Anda dan strategi bisnis apa pun yang Anda miliki. Seringkali, Anda dapat meninjau visi perusahaan Anda setiap beberapa tahun atau setiap kali terjadi perubahan besar di perusahaan Anda atau di pasar. Contohnya adalah jika teknologi baru di pasar Anda membantu pesaing Anda menghasilkan lebih banyak uang, jadi organisasi Anda meninjau kembali visi yang ada untuk memperhitungkan inovasi ini.

Strategi bisnis biasanya memerlukan tinjauan yang lebih sering untuk memastikannya tetap berguna untuk membantu departemen di tempat kerja Anda mencapai tujuan mereka. Sangat penting untuk meninjau kembali strategi seiring pertumbuhan dan perubahan perusahaan Anda karena ini dapat memengaruhi tujuan yang telah Anda uraikan sebelumnya dan mungkin mengharuskan Anda untuk memperbarui pendekatan Anda untuk mencapai tujuan. Ini berarti Anda dapat meninjau strategi Anda setidaknya setiap beberapa bulan, sementara Anda hanya meninjau visi perusahaan Anda setiap beberapa tahun.

Tujuan

Ada juga perbedaan dalam tujuan menciptakan visi dan strategi untuk perusahaan Anda, karena masing-masing memiliki perannya sendiri dalam proses pengembangan dan pertumbuhan bisnis. Ketika sebuah perusahaan mendefinisikan visinya, ini biasanya untuk menetapkan cita-cita yang dapat dikenali oleh pelanggan, eksekutif, dan karyawan sebagai hal yang penting bagi standar dan pencapaian organisasi. Banyak pemimpin perusahaan mungkin menggunakan cita-cita visioner mereka untuk menginspirasi karyawan agar melakukan yang terbaik dan mendorong pelanggan untuk melakukan pembelian.

Tujuan dari strategi, bagaimanapun, adalah untuk mengimplementasikan cita-cita perusahaan dan mencapai tujuan. Alih-alih menjadi inspirasi, strategi adalah metode praktis dan logis yang merinci langkah-langkah yang dapat diambil karyawan untuk mendapatkan manfaat dari visi tersebut. Strategi seringkali merupakan operasi internal dan langsung dengan tujuan tertentu, dan ini sedikit berbeda dari visi yang memandu tindakan perusahaan tetapi tidak memberikan langkah-langkah spesifik. Mereka membantu karyawan menentukan tindakan yang harus mereka ambil untuk membuktikan kepada pelanggan bahwa perusahaan mereka benar-benar menghargai visinya.

Baca juga:  Definisi kepemimpinan

Keterlibatan karyawan

Karyawan di tempat kerja Anda mungkin memiliki tingkat keterlibatan yang berbeda dengan penciptaan dan pelaksanaan visi atau strategi bisnis. Meskipun sebagian besar tergantung pada departemen tempat mereka bekerja dan peran mereka di perusahaan Anda, sebagian besar karyawan kurang terlibat dalam visi perusahaan. Visi perusahaan biasanya berasal dari eksekutif dan pendiri tingkat tinggi yang memahami cara kerja bisnis mereka dan apa yang ingin mereka capai dengannya.

Namun, karyawan masih terlibat dengan visi perusahaan dan dapat menggunakannya untuk membantu mereka membuat keputusan operasional, seperti membangun strategi. Strategi bisnis dan strategi departemen, seperti yang khusus untuk pemasaran atau keuangan, menyarankan bagaimana karyawan harus bekerja untuk menjadi lebih sukses dan mencapai tujuan bersama. Ini berarti strategi secara langsung memengaruhi pekerjaan yang dapat diberikan manajer kepada karyawan, sehingga mereka sering kali membantu menciptakannya dengan tim mereka. Misalnya, seluruh tim pemasaran dapat berkolaborasi untuk membuat strategi pemasaran untuk memimpin departemen mereka.

Tingkat tindakan

Visi perusahaan biasanya membutuhkan tindakan yang lebih sedikit daripada strategi bisnis karena visi seperti prinsip panduan sementara strategi adalah rencana yang dapat ditindaklanjuti. Penciptaan visi perusahaan Anda seringkali merupakan satu-satunya tindakan yang perlu Anda selesaikan saat menggunakan ide ini, karena visi tersebut tidak merinci langkah apa pun untuk membantu Anda mencapainya. Sebaliknya, visi Anda adalah konsep yang menetapkan nilai-nilai yang memimpin perusahaan Anda dan membantu membangun reputasi untuk apa yang menurut eksekutif Anda paling penting. Setelah menetapkan visi, tidak banyak yang perlu Anda lakukan kecuali meninjaunya setiap beberapa tahun.

Menerapkan strategi, bagaimanapun, membutuhkan lebih banyak tindakan dan usaha dari karyawan dan eksekutif. Strategi tersebut merinci langkah-langkah pertama yang harus Anda ambil untuk mencapai visi Anda, sehingga umumnya mencantumkan area di mana perusahaan Anda dapat meningkatkan dan tugas-tugas yang harus diselesaikan oleh berbagai departemen agar berhasil. Setelah Anda membuat daftar langkah ini, karyawan Anda harus melakukan tindakan yang tercantum untuk bekerja menuju visi dan tujuan perusahaan Anda.

Kekhususan

Visi yang Anda atau manajer Anda buat untuk perusahaan Anda mungkin jauh lebih spesifik daripada strategi apa pun yang Anda buat. Karena visi dimaksudkan untuk memandu operasi dan membantu karyawan dan pelanggan memahami arah umum perusahaan Anda, seringkali visi itu sangat luas. Banyak visi perusahaan menyebutkan tujuan besar atau ide umum untuk dikerjakan, dan tujuan atau ide ini mungkin tidak merinci tujuan spesifik dan terukur. Sebaliknya, visi membutuhkan informasi tambahan untuk menunjukkan kepada karyawan bagaimana mencapainya.

Baca juga:  10 Gaya kepemimpinan yang umum

Inilah saatnya strategi menjadi berguna, karena mengandung informasi yang lebih rinci tentang metrik untuk berhasil mencapai visi dan bagaimana karyawan dapat melakukannya. Meskipun tidak sespesifik rencana bisnis atau proyek, strategi menguraikan rincian untuk berbagai departemen dan tujuan kecil yang mempengaruhi apakah perusahaan Anda mencapai tujuan yang lebih besar. Arahan yang tepat ini memungkinkan karyawan untuk membuat keputusan berdasarkan informasi yang lebih baik selama hari kerja mereka dan memberi mereka informasi yang mereka butuhkan untuk membuat rencana yang lebih rinci untuk pekerjaan mereka.

Skala

Seringkali, visi perusahaan muncul dalam skala yang lebih besar daripada strategi perusahaan. Pelanggan, pesaing, dan karyawan mungkin mengetahui dan memahami visi perusahaan Anda, tetapi mereka mungkin tidak tahu banyak tentang strategi individu kecuali mereka terlibat dalam menciptakan dan menerapkannya. Misalnya, organisasi Anda dapat mempublikasikan visinya di situs web dan materi pemasaran untuk membantu menarik pelanggan yang tertarik dan meningkatkan posisinya di pasar. Orang yang melihat pernyataan visi biasanya memahami bahwa itu berlaku untuk seluruh perusahaan dan pengembangannya di masa depan.

Namun, strategi yang berbeda dalam perusahaan Anda mungkin tidak berlaku untuk organisasi secara keseluruhan. Setiap departemen dapat membuat strateginya sendiri untuk operasi yang sukses, dan Anda mungkin jarang mempublikasikan dokumen ini untuk dilihat pelanggan atau pesaing. Setiap karyawan mungkin juga tidak mengetahui strategi departemen lain, tetapi mereka biasanya mengetahui dan mematuhi visi perusahaan. Strategi muncul pada skala yang jauh lebih kecil dan individual daripada visi, dan ini memungkinkan departemen pencarian untuk menyesuaikannya sesuai kebutuhan.

Related Articles

Back to top button