Kepemimpinan

Apa yang membuat seseorang menjadi pemimpin yang baik?

Apa yang membuat seseorang menjadi pemimpin?

Kepemimpinan tidak ada hubungannya dengan senioritas atau posisi seseorang dalam hierarki sebuah perusahaan. Terlalu banyak orang yang berbicara bahwa kepemimpinan perusahaan mengacu pada senioritas di dalam sebuah organisasi. Mereka itu hanya, eksekutif senior. Kepemimpinan tidak otomatis terjadi saat Anda mencapai nilai gaji tertentu. Mudah-mudahan Anda menemukannya saat itu, tapi tidak ada jaminan.

Kepemimpinan tidak ada hubungannya dengan jabatan. Mirip dengan poin di atas, hanya karena Anda memiliki gelar tertentu, bukan berarti secara otomatis hal tersebut menjadikan Anda “pemimpin”. Kami sering menekankan fakta bahwa Anda tidak memerlukan jabatan untuk memimpin. Anda bisa menjadi pemimpin di tempat kerja, lingkungan sekitar, atau keluarga Anda, semua tanpa jabatan.

Kepemimpinan tidak ada hubungannya dengan atribut pribadi. Ucapkan kata “pemimpin” dan kebanyakan orang akan memikirkan seorang individu yang mendominasi, bertanggung jawab, karismatik. Kepemimpinan bukan kata sifat. Kita tidak perlu menjadi ekstrovert atau karismatik untuk melatih kepemimpinan. Dan orang-orang dengan karisma tidak otomatis menjadi pemimpin.

Baca juga:  5 Langkah untuk menjadi pemimpin otentik

Kepemimpinan bukan manajemen. Ini merupakan hal yang besar. Kepemimpinan dan manajemen tidak identik. Anda memiliki 15 orang bawahan dan tanggung jawab terhadap P&L (profit & loss)? Itu merupakan hal yang bagus dan menandakan bahwa Anda merupakan seorang manajer yang baik. Manajemen yang bagus sangat dibutuhkan. Manajer perlu merencanakan, mengukur, memantau, mengkoordinasikan, memecahkan, mempekerjakan, memecat, dan lain – lain. Manajer menghabiskan sebagian besar waktu mereka untuk mengelola berbagai hal. Sedangkan pemimpin memimpin orang.

Jadi, sekali lagi, apa yang membuat seseorang menjadi pemimpin?

Mari kita lihat bagaimana beberapa pemikir bisnis yang paling dihormati pada zaman kita mendefinisikan kepemimpinan, dan mari kita pertimbangkan apa yang salah dengan definisi mereka.

Peter Drucker: “Satu-satunya definisi seorang pemimpin adalah seseorang yang memiliki pengikut.”

Benarkah? Contoh ini sangat sederhana dan berbahaya. Kapten Angkatan Darat yang baru ditempatkan di komando 200 tentara. Dia tidak pernah meninggalkan kamarnya, atau mengucapkan sepatah kata pun kepada pria dan wanita di unitnya. Bahkan perintah rutin mereka berikan melalui seorang bawahan. Normalnya pasukan tersebut harus “mengikuti” perintah. Tetapi apakah Kapten tersebut benar-benar seorang pemimpin? Komandan ya, pemimpin tidak. Drucker tentu saja pemikir brilian, tapi definisinya terlalu sederhana.

Baca juga:  Perbedaan antara bos dan pemimpin

Warren Bennis: “Kepemimpinan adalah kemampuan untuk menerjemahkan visi menjadi kenyataan.”

Setiap musim tertentu mungkin Anda memiliki visi untuk sebuah kebun, dan Anda mungkin telah menghasilkan banyak sayur dan buah – buahan dari kebun tersebut. Lalu, apakah kamu seorang pemimpin? bukan, Anda tukang kebun. Definisi Bennis tampaknya telah melupakan hal lain.

John Maxwell: “Kepemimpinan adalah pengaruh. Tidak lebih, tidak kurang.”

Kami menyukai minimalisme tapi pengurangan ini terlalu banyak. Seorang perampok dengan pistol memiliki “pengaruh” atas korbannya. Seorang manajer memiliki kekuatan untuk memecat anggota timnya yang jelas tentu memberi banyak pengaruh. Tapi apakah pengaruh ini membuat perampok atau manajer menjadi pemimpin? Definisi Maxwell menghilangkan sumber pengaruhnya.

Baca juga:  4 Langkah untuk mengeluarkan potensi karyawan Anda

Jadi apa itu kepemimpinan?

DEFINISI: Kepemimpinan adalah proses pengaruh sosial yang memaksimalkan usaha orang lain menuju tercapainya suatu kebaikan yang lebih besar.

Perhatikan elemen kunci dari definisi ini:

  1. Kepemimpinan berawal dari pengaruh sosial, bukan otoritas atau kekuasaan.
  2. Kepemimpinan membutuhkan orang lain, dan itu menyiratkan bahwa mereka tidak perlu diberi laporan secara langsung.
  3. Tidak menyebutkan sifat kepribadian, atribut, atau bahkan jabatan. Ada banyak gaya, banyak jalan menuju kepemimpinan yang efektif.
  4. Ini merupakan sesuatu yang besar, tidak berpengaruh terhadap hasil yang diinginkan.

Kepemimpinan adalah pola pikir dalam tindakan. Jadi jangan menunggu jabatan. Kepemimpinan bukanlah sesuatu yang bisa diberikan seseorang kepada Anda. Anda yang harus mendapatkannya dan mengklaimnya untuk diri Anda sendiri.

Tags

Fill Gunawan

Dia adalah seorang web developer yang sudah berkecimpung selama kurang lebih 7 tahun dalam industri kreatif, dia juga merupakan founder situs kerjayuk.com. Saat ini dia bekerja di sebuah perusahaan startup dan mulai merintis usaha di industri kreatif.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *