Kepemimpinan

Apa tanggung jawab utama seorang manajer?

Manajer ada di berbagai tingkat organisasi. Istilah “manajer” dapat merujuk pada mengelola orang dalam peran kepemimpinan, atau mengelola proyek dan tugas. Baik Anda sedang mewawancarai posisi manajer atau sekadar bertanya-tanya apa yang dibutuhkan oleh posisi manajemen, memahami ruang lingkup peran ini akan sangat membantu.

Dalam artikel ini, kita membahas tanggung jawab manajemen umum dan peran manajer dalam bisnis.

Tanggung jawab kepemimpinan seorang manajer

Salah satu peran yang paling jelas dari seorang manajer orang adalah memberikan kepemimpinan bagi karyawan yang mereka awasi. Menjadi pemimpin yang baik adalah tugas yang kompleks, dan sangat penting bagi para profesional dalam peran ini untuk memberikan contoh positif.

Misalnya, seorang manajer orang seharusnya tidak mengharapkan orang lain tepat waktu ketika mereka sendiri secara konsisten datang terlambat ke rapat. Sebaliknya, mereka harus memenuhi harapan organisasi dan menginspirasi bawahan langsung mereka untuk melakukan yang terbaik.

Pemimpin yang baik juga harus menjadi komunikator yang efektif. Anda tidak dapat membimbing orang lain dengan sukses jika mereka tidak memahami harapan Anda. Pemimpin terbaik dapat berkomunikasi dengan jelas, singkat dan penuh hormat.

Selain itu, manajer juga sering bertanggung jawab atas pendelegasian. Manajer tidak dapat mengambil semua tanggung jawab staf, jadi penting bagi mereka untuk dapat mengidentifikasi siapa yang paling siap untuk setiap tugas dan mendelegasikan tugas dengan tepat.

Berikut adalah beberapa tanggung jawab tambahan yang biasanya berada di bawah peran manajemen:

Tanggung jawab penetapan tujuan

Manajer bertanggung jawab untuk menetapkan tujuan yang selaras dengan tujuan organisasi. Para profesional ini juga harus mengembangkan dan menerapkan strategi yang dapat ditindaklanjuti untuk membantu tim mereka memenuhi target tersebut.

Untuk memastikan tim mereka berhasil mencapai tujuan mereka, manajer harus melakukan hal berikut:

  • Komunikasikan tujuan dengan jelas kepada karyawan.
  • Pilih individu yang tepat untuk setiap tugas.
  • Memotivasi karyawan untuk mencapai setiap tujuan.
  • Tetapkan tenggat waktu yang sesuai.
  • Hubungi karyawan untuk memastikan mereka membuat kemajuan.
  • Tetapkan indikator kinerja utama untuk mengukur keberhasilan.
  • Tinjau metrik kinerja secara teratur.
  • Lakukan penyesuaian strategi seperlunya.

Manajer terbaik terus mengevaluasi kembali strategi penetapan tujuan mereka dan mencari cara untuk memastikan karyawan bekerja dengan cara terbaik dan seefisien mungkin.

Baca juga:  Gaya kepemimpinan laissez faire adalah: Definisi, tips, dan contohnya

Manajer yang efektif proaktif, bukan reaktif, tentang penetapan tujuan. Mereka mencari peluang untuk menyesuaikan tugas dan tujuan mereka, menilai dan menyesuaikan diri.

Pelatihan dan pengembangan

Manajer biasanya bertanggung jawab untuk melatih karyawan baru serta karyawan yang telah dipromosikan ke posisi baru. Mereka biasanya juga ditugaskan untuk melatih tim mereka tentang proses dan prosedur baru. Terlepas dari jenis pelatihannya, manajer terbaik biasanya adalah mereka yang terlibat secara pribadi selama proses pelatihan.

Manajer hebat menemukan cara untuk menggabungkan pelatihan berkelanjutan sepanjang masa kerja karyawan dengan perusahaan, selalu menantang dan memotivasi karyawan untuk mengembangkan keterampilan mereka. Ini termasuk menawarkan dorongan, memberikan umpan balik yang membangun dan melakukan penilaian secara teratur. Manajer yang terlibat erat dengan karyawannya akan memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang di mana mereka dapat meningkatkan dan dapat mengidentifikasi peluang untuk pendidikan, pelatihan, dan pengembangan lebih lanjut.

Tugas administrasi

Manajer sering bertanggung jawab untuk menangani beberapa tugas administratif. Jenis tanggung jawab ini seringkali bervariasi tergantung pada pekerjaannya. Misalnya, manajer restoran mungkin harus merencanakan menu, mengelola reservasi, dan melengkapi dokumentasi tentang persyaratan kebersihan dan kesehatan. Manajer hotel akan sering menangani pemesanan kamar dan email pelanggan.

Tergantung pada organisasi dan posisinya, tugas-tugas ini mungkin termasuk:

  • Mengisi jadwal
  • Melengkapi dan mengarsipkan dokumen untuk karyawan baru
  • Memproses penggajian
  • Merencanakan acara
  • Menyiapkan materi pelatihan
  • Membuat atau mendistribusikan materi pemasaran
  • Melengkapi dokumen yang sesuai untuk perizinan atau persyaratan hukum
  • Mencatat prestasi karyawan
  • Menangani pengeluaran dan mengelola anggaran
  • Memesan persediaan

Manajer perlu diatur dan berorientasi pada tugas. Dan sementara para pemimpin mungkin sering mendelegasikan banyak tanggung jawab administratif mereka kepada karyawan lain, mereka harus memahami bagaimana menyelesaikan tugas-tugas ini sehingga mereka dapat mengembangkan prosedur yang efektif.

Organisasi tim dan individu

Manajer ditugaskan untuk menjaga tempat kerja tetap teratur dan efisien baik untuk diri mereka sendiri maupun untuk tim mereka. Ini mungkin termasuk tugas-tugas seperti:

  • Mengatur jadwal dan tugas karyawan
  • Menjaga jadwal pelatihan
  • Menjaga sumber daya disimpan dengan benar
  • Melacak tujuan dan pencapaian
  • Memastikan alat dan perlengkapan penting tertata dengan baik dan mudah diakses
Baca juga:  13 Tanda karyawan yang buruk

Manajer bertanggung jawab untuk menyiapkan ruang kerja dan merampingkan proses karyawan untuk meningkatkan efisiensi yang lebih besar. Jika tim atau departemen mereka berkinerja optimal, terserah manajer untuk mengidentifikasi tantangan dan mengembangkan solusi yang efektif.

Peran manajer dalam hierarki bisnis

Umumnya, CEO atau presiden duduk di puncak perusahaan dan terutama bertanggung jawab atas masalah tingkat tinggi dan luas jangkauannya seperti strategi perusahaan dan kebijakan perusahaan. Mungkin ada c-suite lengkap yang mendukung CEO, termasuk peran seperti chief financial officer, chief marketing officer, chief technical officer dan banyak lagi. VP dan profesional tingkat direktur biasanya melapor ke c-suite, dan mungkin ada manajer tambahan yang mengawasi berbagai tim atau proyek di setiap departemen.

Bergantung pada organisasinya, manajer tingkat menengah seringkali bertanggung jawab tidak hanya untuk mengelola karyawan, tetapi juga terkadang menangani tugas yang sama dengan anggota tim mereka. Misalnya, sementara perwakilan layanan pelanggan dapat berinteraksi dengan pelanggan secara lebih teratur, manajer layanan pelanggan dapat dipanggil untuk menyelesaikan perselisihan atau masalah pelanggan. Manajer juga dapat bertindak sebagai jembatan antara karyawan dan manajemen tingkat atas. Mereka sering bertanggung jawab untuk melaporkan kinerja tim mereka dan akan mengadvokasi atas nama tim mereka untuk mengamankan sumber daya dan dukungan yang mereka butuhkan.

Keterampilan penting untuk manajer

Manajer harus bertanggung jawab, profesional dan mampu memotivasi orang lain untuk bekerja sama menuju tujuan bersama. Berikut adalah beberapa keterampilan manajemen yang penting:

Kepemimpinan

Kepemimpinan adalah salah satu keterampilan yang paling penting untuk sukses sebagai seorang manajer. Orang-orang di posisi manajemen harus mampu membantu mendorong karyawan untuk mencapai tujuan, memotivasi mereka melalui tantangan dan memastikan mereka memiliki semua dukungan yang mereka butuhkan untuk unggul dalam pekerjaan mereka.

Komunikasi

Seorang pemimpin tidak dapat berhasil tanpa keterampilan komunikasi yang berkembang dengan baik. Manajer harus mampu mengomunikasikan tugas, sasaran, harapan, dan tujuan perusahaan dengan jelas. Manajer juga harus menguasai keterampilan kritik konstruktif untuk mendorong karyawan menangani bidang peluang.

Manajemen waktu

Manajer harus dapat secara efektif mengatur waktu mereka serta waktu tim mereka. Karena mereka sering ditugaskan untuk menangani banyak tanggung jawab sekaligus, mereka harus sangat terorganisir. Mereka yang berada di manajemen harus menilai semua tugas dalam agenda mereka, memprioritaskannya dengan tepat dan menghasilkan strategi yang efisien untuk menyelesaikannya. Memahami cara memanfaatkan waktu yang tersedia untuk Anda akan membantu Anda unggul dalam posisi manajemen apa pun.

Baca juga:  Jika Anda ingin membahagiakan karyawan, jangan mengabaikan 3 hal berikut ini

Keandalan

Karyawan perlu tahu bahwa mereka dapat meminta bantuan manajer mereka. Manajer harus membuat diri mereka tersedia bagi karyawan dan memberikan dukungan yang mereka butuhkan. Ketika manajer dapat diandalkan dan mudah dijangkau, anggota tim mereka merasa lebih percaya diri dan aman. Penting juga bagi manajer untuk tetap berkepala dingin dan profesional, bahkan dalam menghadapi tantangan yang membuat stres.

Ketegasan

Manajer bertanggung jawab untuk membuat banyak keputusan, baik kecil maupun signifikan. Sebagai seorang manajer, Anda mungkin harus membuat pilihan besar dalam waktu singkat, dan Anda bertanggung jawab untuk menentukan tindakan terbaik untuk tim Anda dan organisasi secara keseluruhan. Anda perlu bertindak dengan percaya diri selama proses pengambilan keputusan. Ketegasan di saat-saat kritis adalah kunci kepemimpinan yang efektif.

Keahlian

Manajer yang sukses adalah pakar industri yang memiliki pengetahuan dan keterampilan untuk membantu karyawan mereka bagaimanapun diperlukan. Misalnya, seorang manajer ritel harus dapat dengan percaya diri mengelola mesin kasir, persediaan lantai dan mengambil tugas penjagaan ketika toko kekurangan staf.

Mampu turun tangan dan membantu karyawan Anda juga akan membantu mendapatkan rasa hormat mereka. Meluangkan waktu untuk mempelajari pekerjaan orang lain juga akan membekali Anda dengan empati terhadap karyawan Anda sehingga Anda dapat secara efektif menanggapi perjuangan mereka dan membantu mereka mencapai solusi.

Jika Anda tertarik dengan pekerjaan sebagai manajer, mengasah keterampilan ini akan membantu mempersiapkan Anda untuk tanggung jawab posisi ini. Meskipun manajemen dapat menjadi tantangan, ini juga merupakan jalur karier yang bermanfaat di mana Anda akan menikmati banyak peluang untuk memberi dampak pada organisasi serta orang-orang yang Anda pimpin.

Related Articles