Kepemimpinan

Apa itu gaya kepemimpinan partisipatif?

Kepemimpinan yang efektif adalah ciri dari sebuah perusahaan yang sukses. Ada banyak gaya dan tipe kepemimpinan, seperti gaya kepemimpinan kritis, gaya kepemimpinan konsultasi dan gaya kepemimpinan partisipatif.

Gaya kepemimpinan partisipatif adalah gaya yang bagus untuk manajer yang tertarik pada kontribusi seluruh tim dan pengambilan keputusan. Pada artikel ini, kita membahas apa itu gaya kepemimpinan partisipatif dan empat jenisnya, serta kelebihan dan kekurangan gaya kepemimpinan partisipatif.

Definisi gaya kepemimpinan partisipatif

Gaya kepemimpinan partisipatif adalah gaya kepemimpinan di mana semua anggota organisasi bekerja sama untuk membuat keputusan. Gaya kepemimpinan partisipatif juga dikenal sebagai kepemimpinan demokratis, karena setiap orang didorong untuk berpartisipasi.

Gaya kepemimpinan partisipatif umumnya mengikuti langkah-langkah berikut:

  • Diskusi sebagai kelompok. Biasanya ada seorang pemimpin yang mengawasi prosesnya. Pemimpin ini memfasilitasi diskusi tentang masalah yang dihadapi atau keputusan yang perlu dibuat.
  • Memberikan informasi. Pemimpin berbagi semua informasi yang relevan untuk mengambil keputusan dengan seluruh kelompok.
  • Bagikan ide. Kelompok berbagi ide tentang bagaimana memecahkan masalah.
  • Memproses ide dan informasi. Pemimpin merangkum informasi dan ide untuk kelompok.
  • Membuat sebuah keputusan. Kelompok membuat keputusan terbaik berdasarkan informasi dan ide yang disajikan.
  • Melaksanakan keputusan. Semua anggota organisasi melaksanakan keputusan tersebut.

Proses pengambilan keputusan kepemimpinan partisipatif memiliki banyak bentuk, tetapi elemen kuncinya adalah masukan kolektif dari semua anggota organisasi.

Kepemimpinan partisipatif paling berhasil dalam organisasi atau perusahaan yang telah menetapkan peran yang membutuhkan sedikit manajemen atau pengawasan, seperti universitas, perusahaan teknologi, atau perusahaan konstruksi. Namun, kepemimpinan partisipatif dapat diterapkan dengan berbagai tingkat kepemilikan kelompok untuk memenuhi kebutuhan organisasi.

Jenis-jenis gaya kepemimpinan partisipatif

Ada empat jenis gaya kepemimpinan partisipatif: konsensus, kolektif, demokratis dan otokratis. Organisasi atau perusahaan yang tertarik untuk menerapkan gaya kepemimpinan partisipatif dapat menjelajahi spektrum tanggung jawab dan kekuasaan kelompok dengan mencoba salah satu jenis berikut:

Konsensus kepemimpinan partisipatif

Dalam kepemimpinan partisipatif konsensus, pemimpin tidak memiliki kekuatan tambahan atas anggota lain dan bekerja secara eksklusif sebagai fasilitator. Untuk mencapai keputusan, semua anggota organisasi harus setuju. Ini berarti bahwa tujuan atau keputusan dapat diubah sampai semua pihak setuju.

Kepemimpinan partisipatif kolektif

Dalam kepemimpinan partisipatif kolektif, semua tanggung jawab jatuh sama rata pada kelompok. Pemimpin akan membantu memfasilitasi, tetapi semua anggota kelompok bertanggung jawab atas proses dan hasil. Mayoritas kelompok harus setuju untuk melanjutkan keputusan.

Kepemimpinan partisipatif demokratis

Dalam kepemimpinan partisipatif demokratis, pemimpin memiliki kekuatan lebih dari kelompok secara keseluruhan. Ide dan saran diberikan oleh kelompok, dan pemungutan suara dapat terjadi pada hasilnya, tetapi pemimpin memiliki keputusan akhir tentang tindakan apa yang harus diambil.

Kepemimpinan partisipatif otokratis

Kepemimpinan partisipatif otokratis mirip dengan kepemimpinan partisipatif demokratis, tetapi pemimpin memegang kekuasaan yang lebih besar. Ide kelompok kurang diutamakan dan lebih diutamakan pada pemimpin.

Keuntungan dari gaya kepemimpinan partisipatif

Kepemimpinan partisipatif menawarkan banyak keuntungan bagi kepemimpinan organisasi dan anggota kelompok:

Penerimaan karyawan

Anggota organisasi merasa diberdayakan ketika mereka berpartisipasi dalam pengambilan keputusan tingkat tinggi. Mereka akan lebih mungkin untuk menerapkan perubahan jika mereka merasa sebagai bagian dari proses untuk sampai pada keputusan itu.

Meningkatkan semangat

Anggota kelompok yang merasa menjadi bagian dari sebuah tim akan memiliki semangat kerja yang lebih tinggi dibandingkan jika mereka merasa bekerja dalam ruang hampa. Kepemimpinan partisipatif memberikan perasaan komunitas yang lebih dalam kepada anggota kelompok yang lebih rendah.

Pemikiran kolektif

Dengan memperkenalkan banyak suara dan ide dalam diskusi, kepemimpinan lebih mungkin menerima pemikiran kreatif dan inventif. Masalah dapat diselesaikan dengan cara yang tidak pernah diantisipasi oleh kepemimpinan dengan masukan dari semua tingkatan organisasi.

Retention

Anggota kelompok lebih cenderung akan bertahan dengan organisasi yang menerima masukan mereka. Mereka akan merasakan loyalitas terhadap organisasi.

Persatuan

Beberapa organisasi mengembangkan persaingan melalui sifat industri mereka. Anggota kelompok yang mungkin bersaing langsung untuk klien atau peluang internal lebih cenderung merasa bersatu jika semua orang bekerja menuju tujuan bersama.

Nilai

Anggota kelompok akan merasa dihargai ketika pemimpin mendengarkan ide-ide mereka. Merasa dihargai mengarah pada produktivitas yang lebih tinggi.

Kebebasan

Jika anggota kelompok merupakan bagian aktif dari proses pengambilan keputusan, ketika tiba saatnya untuk mengimplementasikan hasil keputusan itu, mereka akan membutuhkan lebih sedikit pengawasan manajerial. Karena mereka adalah bagian dari proses, mereka sudah tahu apa yang harus mereka lakukan dan bagaimana melakukannya.

Kekurangan gaya kepemimpinan partisipatif

Ada juga kelemahan kepemimpinan partisipatif bagi para pemimpin, anggota kelompok dan organisasi secara keseluruhan:

Lambat

Gaya kepemimpinan partisipatif bisa memakan waktu lama untuk diterapkan. Mengorganisir kelompok besar, memperoleh ide dan umpan balik, mendiskusikan kemungkinan tindakan dan kemudian mengkomunikasikan keputusan bisa menjadi proses yang panjang.

Tekanan sosial

Anggota kelompok tingkat bawah mungkin merasakan tekanan sosial untuk menyesuaikan diri dengan keinginan mayoritas kelompok atau atasan mereka. Sulit untuk mencapai keputusan yang benar-benar demokratis.

Biaya tinggi

Karena jumlah waktu yang dibutuhkan oleh gaya kepemimpinan partisipatif, gaya kepemimpinan partisipatif membutuhkan biaya yang tinggi. Anggota kelompok kehilangan waktu untuk menyelesaikan tanggung jawab sehari-hari mereka.

Tidak efisien

Ini bisa menjadi tantangan untuk mengatur sekelompok besar orang dan mengumpulkan pemikiran dan ide secara efisien.

Kurangnya pengetahuan

Tidak semua orang dalam organisasi mungkin memiliki latar belakang atau pengetahuan yang diperlukan untuk berpartisipasi secara produktif dalam percakapan pengambilan keputusan. Tidak setiap keputusan akan berdampak langsung pada keseluruhan organisasi.

Keraguan

Ini bisa menjadi tantangan untuk mencapai konsensus kelompok. Beberapa anggota kelompok mungkin tidak memiliki banyak kontribusi, sementara yang lain merasa lebih berkontribusi. Para pemimpin mungkin merasa sulit untuk mengambil keputusan yang konklusif dan terpadu.

Related Articles