Kepemimpinan

9 Langkah kunci untuk penyelesaian konflik di tempat kerja

Strategi resolusi konflik memungkinkan Anda untuk meningkatkan produktivitas di tempat kerja dengan mengurangi konflik saat pertama kali terjadi. Mereka juga memungkinkan Anda untuk meningkatkan moral dan kerja tim di tempat kerja. Mengembangkan keterampilan dan menguasai proses penyelesaian konflik membutuhkan waktu dan latihan. Dalam artikel ini, kami membahas mengapa resolusi konflik sangat penting di tempat kerja dan langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk menyelesaikan konflik dengan cepat saat muncul.

Apa itu resolusi konflik?

Resolusi konflik adalah proses penyelesaian perselisihan antara dua orang atau lebih. Konflik dapat terjadi antara rekan kerja individu, antara manajer, antara manajer dan anggota tim mereka atau antara penyedia layanan dan pelanggan atau klien. Hal ini juga dapat terjadi antara kelompok orang, seperti antara manajemen dan tenaga kerja mereka atau antara seluruh departemen. Ketika perselisihan muncul, tindakan terbaik adalah menggunakan negosiasi untuk menyelesaikan masalah. Melalui negosiasi, Anda dapat menyelesaikan masalah dengan cepat, mengidentifikasi solusi yang disetujui semua pihak dan meningkatkan hubungan antara kelompok-kelompok yang berkonflik.

Mengapa resolusi konflik penting?

Resolusi konflik sangat penting untuk mempertahankan tenaga kerja yang produktif dan semangat kerja yang tinggi. Melalui resolusi konflik, Anda dapat:

  • Pahami lebih banyak tentang ide, latar belakang, dan keyakinan orang lain dan dapatkan perspektif baru yang bahkan dapat mengubah perspektif Anda sendiri.
  • Lebih baik memastikan bahwa hubungan berlanjut dan tumbuh di masa depan.
  • Temukan solusi damai untuk tantangan sehari-hari dan gunakan sumber daya berharga seperti waktu, energi, reputasi, dan motivasi untuk digunakan dengan lebih baik di tempat kerja.
  • Bagaimana menyelesaikan konflik di tempat kerja

Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda gunakan untuk menyelesaikan konflik di tempat kerja Anda sendiri:

Pahami konfliknya

Sebelum Anda mulai berkomunikasi dengan pihak lain, pahami sepenuhnya posisi Anda dalam konflik dan posisi pihak lain. Penting juga untuk mengklarifikasi minat Anda sendiri dan orang lain. Pikirkan tentang apa yang benar-benar Anda pedulikan dalam konflik, apa yang menjadi perhatian Anda dan apa yang ingin Anda lihat terjadi. Lakukan latihan yang sama, pikirkan konflik dari sudut pandang pihak lain. Pikirkan kesepakatan apa yang mungkin bisa Anda capai.

Baca juga:  Kualitas pemimpin yang baik

Jelajahi alternatif

Dalam beberapa kasus, para pihak tidak dapat mencapai solusi yang disepakati dalam suatu konflik. Anda perlu mempertimbangkan hal ini sebelum Anda duduk bersama pihak lain untuk menyelesaikan masalah. Pikirkan tentang pada titik mana Anda akan meninggalkan konflik dan apa yang akan Anda lakukan jika Anda tidak dapat mencapai kesepakatan. Kemudian ketika Anda melakukan brainstorming kemungkinan resolusi untuk konflik tersebut, Anda dapat membandingkan masing-masing solusi tersebut dengan alternatif terbaik yang telah Anda putuskan dan dengan cepat menentukan apakah solusi baru tersebut lebih baik.

Temukan tempat pribadi yang netral

Sangat penting untuk menemukan lokasi yang tenang dan netral di mana Anda dapat mendiskusikan konflik secara pribadi. Karena tujuannya, pada akhirnya, adalah untuk menghilangkan ketegangan, lokasi pribadi sangat penting. Kantor manajer atau bahkan di ruang konferensi dapat bekerja dengan baik jika Anda dapat menutup pintu dan berbicara secara pribadi tanpa terganggu.

Komunikasikan kedua belah pihak

Setelah Anda memikirkan minat Anda dan kepentingan pihak lain dan telah menemukan tempat pribadi yang netral di mana Anda dapat berbicara, inilah saatnya untuk berkomunikasi satu sama lain secara langsung. Berikut adalah beberapa tips yang dapat Anda gunakan untuk memanfaatkan waktu bersama sebaik-baiknya:

  • Jadilah pendengar yang aktif. Dengarkan secara aktif, ulangi pernyataan dengan kata-kata Anda sendiri untuk memastikan Anda sepenuhnya memahami apa yang dikatakan pihak lain. Misalnya, Anda dapat memulai dengan, “Jadi maksud Anda… Apakah saya memahami Anda dengan benar?”
  • Biarkan semua orang berpartisipasi. Jika ada banyak pihak yang terlibat dalam percakapan, izinkan semua orang yang ingin berkontribusi dalam percakapan untuk melakukannya. Orang-orang yang berpartisipasi akan memiliki suara tentang bagaimana konflik diselesaikan dan akan membantu dalam mengidentifikasi solusi.
  • Hindari membentuk asumsi. Tetap berpikiran terbuka, mengajukan pertanyaan dan mengumpulkan informasi sehingga Anda sepenuhnya memahami setiap posisi.
  • Tetap tenang. Tetap tenang, bahkan jika pihak lain menjadi emosional. Anda bahkan mungkin ingin meminta maaf jika diperlukan, karena dapat membantu meredakan situasi.
Baca juga:  Entrepreneur, jangan pernah takut untuk percaya pada karyawan Anda

Waspadai bahasa tubuh

Perhatikan bahasa tubuh Anda, karena Anda sedang menyampaikan informasi kepada pihak lain tanpa harus berbicara. Anda ingin memproyeksikan ketenangan dan pikiran terbuka. Beberapa cara untuk melakukannya adalah dengan:

  • Mempertahankan kontak mata
  • Sadar akan ekspresimu
  • Rilekskan leher dan bahu Anda
  • Menggunakan nada netral dengan kecepatan dan volume sedang
  • Menghindari penggunaan kata-kata yang menyiratkan sesuatu yang mutlak seperti “selalu” atau “tidak pernah”

Identifikasi tujuan bersama

Dalam langkah ini, kedua belah pihak menyepakati hasil yang diinginkan dari konflik. Begitu semua orang telah melewati akar penyebab masalah, mereka sering menemukan bahwa mereka bekerja menuju tujuan yang sama, mereka hanya memiliki pendapat yang berbeda tentang bagaimana mencapai tujuan itu. Diskusikan apa yang ingin Anda lihat terjadi dan apa minat Anda. Ajak pihak lain untuk melakukan hal yang sama. Setelah Anda mengidentifikasi tujuan bersama, Anda dapat mulai bekerja menuju resolusi.

Gunakan mediator pihak ketiga

Dalam beberapa kasus, mungkin berguna untuk menggunakan pihak ketiga yang netral yang dipercaya semua orang untuk bersikap adil. Ini dapat membantu memastikan kedua belah pihak saling memahami sepenuhnya dan, jika perlu, terus mengingatkan semua orang tentang tujuan akhir sehingga percakapan dan sesi curah pendapat tetap produktif. Beberapa kemungkinan pekerjaan untuk mediator adalah:

  • Mendengarkan kedua belah pihak dan menjelaskan posisi mereka satu sama lain
  • Menemukan minat bersama
  • Menjaga kedua belah pihak tetap fokus, hormat, dan masuk akal
  • Mencari solusi yang akan dianggap sebagai win-win bagi kedua belah pihak

Solusi brainstorming

Sekarang setelah Anda sepenuhnya memahami konflik, kepentingan masing-masing pihak, dan tujuan bersama untuk semua pihak, Anda dapat mulai memikirkan solusi yang mungkin. Cobalah untuk menemukan ide sebanyak mungkin. Carilah solusi win-win atau kompromi yang dapat disepakati semua pihak.

Diskusikan setiap ide. Pertimbangkan apa yang terlibat dan apakah gagasan itu melibatkan orang lain yang harus diajak berkonsultasi. Jika sebuah ide tidak dapat digunakan, diskusikan mengapa itu tidak berhasil. Jika konflik terjadi antara Anda dan seseorang yang bekerja di bawah Anda, gunakan ide mereka terlebih dahulu untuk meningkatkan komitmen pribadi mereka dan membuat mereka merasa didengar.

Baca juga:  5 Langkah untuk menjadi pemimpin yang diakui dalam bidang keahlian Anda

Menyetujui rencana aksi

Identifikasi solusi berbeda yang dapat diterima oleh Anda dan pihak lain dan lihat di mana ada kesamaan. Idealnya, Anda akan mengidentifikasi solusi yang saling menguntungkan bagi semua orang yang terlibat. Namun, jika ini tidak memungkinkan, carilah ide yang dapat disetujui dan disepakati oleh semua orang.

Related Articles

Back to top button