Kepemimpinan

5 Peran dan tanggung jawab pemimpin tim

Bergantung pada struktur organisasi, pemimpin tim dapat memainkan peran dalam mengelola grup, subgrup, atau proyek tertentu. Cara mereka melakukan tugas mereka dapat memiliki dampak besar pada produktivitas dan keberhasilan tim mereka.

Dalam artikel ini, kami membahas peran dan tanggung jawab umum pemimpin tim beserta contoh sifat dan kualitas khusus yang membuat mereka sukses.

  • Pemimpin tim bertanggung jawab untuk melatih anggota tim, menetapkan strategi, dan memantau kemajuan menuju tujuan.
  • Pemimpin yang baik harus memiliki komunikasi yang kuat, pemecahan masalah, keterampilan organisasi dan delegasi.
  • Pemimpin tim biasanya dapat tumbuh menjadi manajer dan akhirnya kepemimpinan senior.

Apa peran seorang pemimpin tim?

Seorang pemimpin tim adalah seseorang yang mengawasi fungsi kelompok kerja dengan memberikan bimbingan dan instruksi. Orang-orang ini dapat memiliki banyak peran, termasuk:

  • Manajer atau penyelia: Bertanggung jawab untuk mengawasi semua kegiatan dalam tim.
  • Ahli Strategi: Bertanggung jawab untuk memutuskan bagaimana mendekati tugas dan mengembangkan rencana untuk menyelesaikannya.
  • Komunikator: Bertanggung jawab untuk mendistribusikan informasi kepada anggota tim dan pemangku kepentingan.
  • Organizer: Bertanggung jawab untuk melacak dan menyusun berbagai tugas, karyawan, dan dokumen.
  • Penentu tujuan: Bertanggung jawab untuk menentukan tujuan yang akan dicapai oleh anggota.

Setiap peran mencakup tanggung jawab yang dapat tumpang tindih dengan orang lain. Misalnya, seorang manajer dan komunikator keduanya termasuk mendiskusikan strategi dengan tim dan memberikan arahan verbal untuk menyelesaikan tugas.

Tanggung jawab pemimpin tim

Tanggung jawab seorang pemimpin tim termasuk pengambilan keputusan, pembinaan, pendampingan, mengembangkan keterampilan tim dan mengelola konflik. Mempelajari keterampilan pemimpin tim yang penting ini adalah proses berkelanjutan yang membutuhkan latihan dan penggunaan secara teratur. Berikut adalah lima tanggung jawab penting seorang pemimpin tim:

Anggota tim pelatih

Seorang pemimpin tim yang efektif melatih anggota untuk mencapai tujuan dan mengembangkan keterampilan yang diperlukan untuk mendapatkan hasil. Coaching melibatkan pengembangan kinerja anggota tim, menawarkan umpan balik dan menunjukkan keterampilan yang diinginkan dan etos kerja yang diharapkan. Seorang pemimpin tim bergaya pelatih bekerja bersama anggotanya untuk mengembangkan keterampilan mereka.

Baca juga:  5 keputusan sulit yang akan Anda hadapi sebagai pengusaha

Contoh: Pemimpin tim penjualan Erin merencanakan pertemuan satu lawan satu mingguan dengan masing-masing anggota tim individu. Selama pertemuan ini, Leonardo membahas bidang-bidang perbaikan sekaligus menunjukkan karakteristik kepemimpinan yang efektif. Leonardo mengidentifikasi bahwa Erin membutuhkan bantuan untuk memenuhi kuota penjualan. Erin dan Leonardo menjalani setiap langkah proses penjualan dan menentukan poin mana yang paling sulit baginya. Mereka secara kolaboratif menemukan cara alternatif untuk menyelesaikan langkah-langkah ini dalam upaya meningkatkan angka penjualan Erin.

Kembangkan kekuatan tim dan perbaiki kelemahan

Ini juga merupakan tanggung jawab pemimpin tim untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan tim. Dengan menentukan anggota tim mana yang unggul dalam tugas mana, Anda dapat mendelegasikan tugas yang diperlukan kepada orang yang tepat. Ini juga membantu untuk menentukan area peluang dan langkah-langkah yang tepat untuk memperbaikinya.

Contoh: Tyonna bertanggung jawab atas perencanaan penggalangan dana yang akan datang. Dia pertama-tama duduk dan mempertimbangkan kekuatan masing-masing anggota tim. Dia menggunakan kekuatan ini untuk mendelegasikan setiap tugas yang diperlukan. Tyonna sadar bahwa Jennifer berjuang dengan penganggaran. Dia juga tahu bahwa Jennifer telah meminta kemampuan untuk mengembangkan keterampilan ini, sehingga Tyonna memberikan tugas kepadanya bersama dengan Jordan, yang ahli dalam penganggaran.

Identifikasi tujuan tim dan evaluasi kemajuan tim

Untuk mengukur kesuksesan tim, penting untuk mengidentifikasi apa arti kesuksesan. Mengevaluasi tujuan dan menentukan bagaimana tim akan mengukur keberhasilan dapat mencegah miskomunikasi. Ini juga memberi anggota tim pemahaman yang jelas tentang apa yang diharapkan untuk mereka selesaikan. Menetapkan tujuan tim yang jelas dan mengevaluasi kemajuan di sepanjang jalan memungkinkan tim untuk bekerja secara kolaboratif.

Contoh: Manajemen organisasi Anda menugaskan Lorna untuk memimpin tim tenaga penjualan top untuk membuat program pelatihan baru untuk orientasi. Tujuan utama tim ini adalah untuk membuat pelatihan bagi karyawan baru yang akan mengajari mereka keterampilan penjualan yang diperlukan. Tim mengidentifikasi tujuan bersama untuk menyelesaikan proyek. Namun, Lorna juga mengidentifikasi penyelesaian kursus individu dan pembuatan manual pelatihan penjualan sebagai tujuan. Dia menetapkan tenggat waktu untuk setiap aspek proyek dan menugaskan tugas individu sehingga setiap anggota tim memiliki pemahaman yang jelas tentang apa yang diharapkan untuk mereka lakukan dan kapan.

Baca juga:  5 Keahlian manajer yang dibutuhkan

Menyelesaikan konflik

Karena tim terdiri dari kepribadian, sifat kerja, dan motivasi yang berbeda, konflik terkadang dapat terjadi. Pemimpin tim bertanggung jawab untuk mencegah konflik jika memungkinkan dan menyelesaikannya ketika konflik itu muncul. Dengan menetapkan aturan dasar dan menetapkan tugas dengan jelas, Anda dapat mencegah banyak sumber konflik. Jika Anda melihat konflik, yang terbaik adalah menyelesaikannya sebelum meningkat. Bertemu dengan kedua anggota tim dapat memberi Anda wawasan tentang penyebab masalah. Berunding dengan anggota sebagai sebuah tim dapat memberi setiap orang kesempatan untuk menemukan solusi yang bekerja untuk kedua belah pihak.

Contoh: Suraya mulai merasa beban kerja yang didelegasikan tidak merata. Dia mengklaim bahwa Luz memiliki tugas yang lebih mudah dan sering membuat komentar selama rapat penjualan. Alih-alih mengambil waktu pertemuan tim yang berharga untuk membahas konflik ini, Yuri mengatur pertemuan yang berbeda dengan masing-masing individu dan kemudian bersama-sama. Metode ini memungkinkan pemimpin tim untuk memahami kekhawatiran masing-masing individu sambil mendorong komunikasi untuk mencapai tujuan yang disepakati.

Atur inisiatif tim

Organisasi diperlukan ketika ada beberapa anggota tim yang bekerja pada satu tujuan. Proyek individu, tujuan, komunikasi dan dokumen penting harus tetap jelas dan dapat diakses. Ini adalah tanggung jawab pemimpin tim untuk mengatur pertemuan tim, topik diskusi dan kemajuan menuju tujuan.

Contoh: Dina menggunakan keterampilan organisasinya yang kuat saat mengelola timnya. Dia memberi banyak pemberitahuan kepada anggota tim untuk rapat penjualan yang akan datang. Dia mempersiapkan setiap pertemuan dengan membuat garis besar topik yang paling penting untuk didiskusikan. Selama pertemuan, Dina mengikuti garis besar ini dengan cermat, membuat semua orang tetap pada topik dan menyelesaikan semua poin pembicaraan yang diperlukan.

Ciri-ciri seorang pemimpin tim

Karena pemimpin tim bertanggung jawab tidak hanya untuk mengelola tetapi juga mengatur tempat kerja, menyelesaikan konflik, dan merencanakan tugas, sifat-sifat berikut ini penting:

  • Keterampilan komunikasi verbal dan nonverbal: Komunikasi sangat penting ketika bekerja dengan dan memimpin tim karena Anda harus berkomunikasi dengan tim dan supervisor Anda. Seorang pemimpin tim berkomunikasi dengan cara yang jelas, efektif, dan terarah.
  • Keterampilan organisasi: Organisasi penting ketika Anda memiliki banyak anggota tim yang mengerjakan satu proyek. Keterampilan organisasi yang kuat akan membantu Anda memantau kemajuan dan membuat anggota tim tetap termotivasi.
  • Kemampuan untuk mendelegasikan: Pemimpin tim harus mendelegasikan tugas kepada anggota tim individu. Hal ini menuntut pemimpin tim untuk percaya pada kemampuan tim.
  • Integritas: Pemimpin tim harus memimpin dengan memberi contoh. Seorang pemimpin tim yang memiliki integritas tidak hanya akan lebih dipercaya oleh anggota timnya tetapi juga akan sering dihormati dan dihargai oleh tim.
  • Etos kerja yang percaya diri: Anggota tim sering meniru etos kerja pemimpin tim. Menampilkan kepercayaan diri dalam tugas dan tim itu sendiri dapat membantu menanamkan kepercayaan pada anggota tim.
Baca juga:  6 Hal yang dilakukan pemimpin sejati

Related Articles