Kepemimpinan

5 Keahlian manajer yang dibutuhkan

Manajer yang baik memiliki semua keterampilan dan dapat menerapkan keterampilan tersebut untuk menjalankan organisasi dengan baik. keterampilan manajerial adalah keterampilan teknis, keterampilan konseptual, keterampilan interpersonal dan komunikasi, keterampilan pengambilan keputusan.

Peran yang dimainkan seorang manajer dalam organisasi memerlukan beberapa keterampilan.

Ini adalah keterampilan atau kualitas yang dicari organisasi dalam diri seseorang untuk menugaskannya sebagai manajer.

Mari kita lihat dan coba pahami keterampilan yang dibutuhkan oleh manajer untuk mengelola sebuah organisasi.

5 Keterampilan manajerial adalah:

  • Keterampilan teknis.
  • Keterampilan konseptual.
  • Keterampilan interpersonal dan komunikasi.
  • Keterampilan membuat keputusan.
  • Keterampilan diagnostik dan analitik.

5 keahlian manajer

Keterampilan teknis

Keterampilan teknis adalah pengetahuan dan kemahiran dalam kegiatan yang melibatkan metode, proses, dan prosedur.

Jadi ini melibatkan bekerja dengan alat dan teknik khusus. Keterampilan teknis adalah kemampuan untuk menggunakan pengetahuan, prosedur, dan teknik khusus dari suatu bidang kegiatan.

Akuntan, insinyur, ahli bedah semuanya memiliki keterampilan teknis yang diperlukan untuk profesi masing-masing. Sebagian besar manajer, terutama di tingkat bawah dan menengah, membutuhkan keterampilan teknis untuk kinerja tugas yang efektif.

Misalnya, mekanik bekerja dengan alat, dan supervisor mereka harus memiliki kemampuan untuk mengajari mereka cara menggunakan alat ini.

Demikian pula, akuntan menerapkan teknik khusus dalam melakukan pekerjaan mereka. Keterampilan ini paling penting dan berharga di tingkat pengawasan atau manajemen tingkat pertama.

Keterampilan konseptual

Keterampilan konseptual adalah kemampuan untuk melihat “gambaran besar”, untuk mengenali elemen-elemen penting dalam suatu situasi dan untuk memahami hubungan di antara elemen-elemen tersebut.

Keterampilan konseptual adalah kemampuan untuk mengkoordinasikan dan mengintegrasikan semua kepentingan dan kegiatan organisasi.

Hal ini membutuhkan kemampuan untuk memvisualisasikan perusahaan secara keseluruhan, untuk membayangkan semua fungsi yang terlibat dalam situasi atau keadaan tertentu, untuk memahami bagaimana bagian-bagiannya bergantung satu sama lain dan mengantisipasi bagaimana perubahan di salah satu bagiannya akan mempengaruhi keseluruhan.

Kemampuan seorang manajer untuk berpikir secara abstrak dan melihat organisasi secara holistik adalah penting.

Menyarankan lini produk baru untuk perusahaan, memperkenalkan teknologi komputer ke operasi organisasi, atau memasuki pasar internasional. Untuk mengambil keputusan yang besar ini, seorang manajer membutuhkan keterampilan konseptual kepribadiannya.

Baca juga:  Cara mengevaluasi karyawan

Keterampilan interpersonal dan komunikasi

Keterampilan komunikasi bagi seorang manajer adalah suatu keharusan. Manajer harus mampu menyampaikan ide dan informasi kepada orang lain serta menerima informasi dan ide dari orang lain secara efektif.

Tugas seorang manajer adalah mengendalikan bawahan dan memberikan informasi kepada manajer atau administrator tingkat tinggi tentang apa yang sedang terjadi.

Keterampilan komunikasi memungkinkan seorang manajer untuk melakukannya dengan benar. Sebagian besar waktunya, seorang manajer akan dihabiskan dengan berinteraksi dengan orang-orang yang ada di dalam dan di luar organisasi.

Kemampuan manajer untuk berkomunikasi dengan individu dan kelompok, mengendalikan dan memotivasi mereka adalah keterampilan interpersonal dan komunikasi.

Seorang manajer membutuhkan keterampilan interpersonal dan komunikasi yang efektif untuk menjaga tanggung jawab yang diberikan kepadanya.

Keterampilan membuat keputusan

Sederhananya, tugas seorang manajer adalah membuat keputusan yang akan membawa organisasi pada pencapaian tujuan.

Keterampilan pengambilan keputusan adalah keterampilan yang membuat seorang manajer mampu mengenali peluang dan ancaman dan kemudian memilih tindakan yang tepat untuk mengatasinya secara efisien sehingga organisasi dapat menguntungkan mereka.

Manajer tidak selalu akan membuat keputusan terbaik.

Tetapi manajer yang baik sering membuat keputusan yang bijaksana dan belajar dari keputusan yang buruk. Pengambilan keputusan adalah keterampilan yang meningkat ketika manajer mendapatkan lebih banyak pengalaman.

Pelatihan atau pendidikan juga merupakan metode yang baik untuk mengembangkan keterampilan pengambilan keputusan seorang manajer.

Keterampilan diagnostik dan analitik

Manajer yang baik memiliki keterampilan diagnostik dan analitik di dalam tasnya. Keterampilan diagnostik mengacu pada kemampuan untuk memvisualisasikan respons terbaik terhadap suatu situasi.

Keterampilan analitis berarti, kemampuan untuk mengidentifikasi variabel kunci dalam suatu situasi. Keterampilan diagnostik manajer dan keterampilan analitis membantunya mengidentifikasi kemungkinan pendekatan terhadap suatu situasi.

Setelah itu juga membantu seorang manajer untuk memvisualisasikan hasil atau outcome dari pendekatan-pendekatan tersebut. Keterampilan ini terdengar mirip dengan keterampilan membuat keputusan, tetapi keterampilan ini diperlukan untuk membuat keputusan.

Bagaimana keterampilan manajerial saling terkait

Ini adalah keterampilan yang harus dimiliki seorang manajer ideal. Jika Anda melihat cukup dekat, kami akan menemukan keterampilan yang saling terkait dan tak tergantikan. Seorang manajer ditunjuk untuk membuat keputusan.

Baca juga:  4 Cara memotivasi karyawan Anda untuk mengambil resiko

Jadi, untuk membuat keputusan dia perlu mengidentifikasi situasi yang bisa menjadi peluang atau ancaman.

Pengetahuan konseptual sangat penting untuk ini karena membantu manajer memiliki pemahaman yang lengkap tentang organisasi. Seorang manajer tidak dapat memutuskan tanpa mendiagnosis dan menganalisis.

Mendiagnosis dan menganalisis situasi diperlukan untuk mengatasi situasi dan untuk ini membutuhkan informasi dan sumber daya.

Mengumpulkan Informasi dan mengumpulkan sumber daya memerlukan komunikasi dengan rekan kerja di tempat kerja dan orang-orang di luar organisasi.

Membujuk, memimpin, memotivasi diperlukan dan mendapatkan hasil yang terbaik dari mereka. Seorang manajer tidak bisa begitu saja memberikan keputusan dan duduk saja di kantor, dia perlu memiliki keterampilan teknis untuk melakukan tugas yang ditetapkan oleh keputusan.

Manajer yang baik memiliki semua keterampilan ini, tetapi tidak selalu benar bahwa semuanya keahlian tersebut diperlukan untuk pekerjaan atau jabatan manajer yang ditugaskan.

Kepentingan relatif dari keterampilan-keterampilan seorang manajer ini tergantung pada posisinya dalam hierarki organisasi.

Related Articles

Back to top button