Karir

Tahapan rekrutmen karyawan

Menemukan dan mempertahankan karyawan berbakat adalah bagian penting dari setiap bisnis yang sukses. Namun karyawan yang memenuhi syarat bisa menjadi sangat sulit untuk ditemukan dan sulit dipertahankan.

Perusahaan dapat mengurangi pergantian karyawan dan biaya penggantian karyawan dengan menerapkan proses rekrutmen yang efektif. Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang praktik terbaik dan langkah-langkah tahapan rekrutmen karyawan yang efektif.

Bagaimana proses rekrutmen SDM?

Proses rekrutmen adalah langkah-langkah untuk menarik dan memilih karyawan baru untuk mengisi lowongan di suatu organisasi. Pekerjaan ini biasanya dilakukan oleh manajer, manajemen sumber daya manusia (SDM), perekrut, atau kombinasi ketiganya. Manajer sumber daya manusia biasanya memimpin proses ini, berkolaborasi dengan departemen dan anggota tim terkait untuk merampingkan perekrutan.

Proses rekrutmen melibatkan pencarian kandidat dengan keterampilan, pengalaman, dan kepribadian terbaik agar sesuai dengan pekerjaan. Ini membutuhkan serangkaian pengumpulan dan peninjauan resume, melakukan wawancara kerja, dan akhirnya memilih dan menempatkan karyawan untuk mulai bekerja untuk organisasi.

Apa yang membuat proses rekrutmen yang baik?

Proses rekrutmen yang baik memungkinkan Anda menemukan kandidat yang memenuhi syarat dengan cepat dan efisien. Proses ini membutuhkan perencanaan yang disengaja dan evaluasi yang konstan.

Proses rekrutmen harus dirampingkan sehingga setiap anggota staf memiliki alat dan sumber daya yang mereka butuhkan untuk langkah mereka dalam proses. Misalnya, jika seorang manajer ditugaskan untuk melakukan wawancara, perekrut atau manajer SDM harus mempermudah prosesnya dengan memberikan resume dan latar belakang kandidat kepada manajer tersebut sebelum wawancara dimulai. Perekrut atau manajer SDM juga harus memberi tahu kandidat tentang jadwal wawancara lengkap sehingga mereka tidak bertanya-tanya tentang langkah selanjutnya dalam proses tersebut.

Berikut ini adalah tujuan utama lainnya dalam mengembangkan proses rekrutmen yang efektif:

Maksimalkan otomatisasi

Gunakan sistem pelacakan pelamar untuk memaksimalkan kebutuhan otomatisasi Anda. Anda akan dapat mengotomatiskan tempat Anda memposting daftar pekerjaan, melacak jumlah pelamar, dan memfilter resume untuk menemukan pelamar yang paling memenuhi syarat. Dengan semua waktu yang dihemat, Anda akan dapat menghabiskan lebih banyak waktu untuk membina hubungan dengan calon karyawan.

Buat keputusan berdasarkan data

Berinvestasilah dalam sistem analisis data yang komprehensif untuk melihat berapa banyak orang yang melamar pekerjaan, berapa banyak orang yang diwawancarai, dari mana kandidat terbaik berasal, dll. Merefleksikan proses dengan setiap perekrutan akan membantu meningkatkan proses rekrutmen dari waktu ke waktu.

Baca juga:  Jenis-jenis sistem akuntansi?

Buat program referral karyawan

Buat program referral karyawan untuk melibatkan karyawan Anda dalam proses rekrutmen. Mereka akan lebih termotivasi untuk menyebarkan berita tentang pembukaan lowongan kerja, dan mereka kemungkinan akan mengarahkan Anda ke kandidat yang lebih memenuhi syarat untuk pekerjaan itu. Organisasi yang menggunakan jaringan karyawan mereka dapat memiliki kumpulan bakat sepuluh kali lebih besar untuk direkrut.

Kembangkan merek perusahaan yang jelas

Rekrutmen adalah jalan dua arah. Sama seperti kandidat yang menginvestasikan waktu untuk mengesankan calon pemberi kerja dengan berbagi pengalaman dan keterampilan mereka, bisnis Anda harus melakukan hal yang sama dalam menarik bakat dengan menggambarkan mengapa orang harus bekerja untuk Anda. Pikirkan tentang misi dan nilai-nilai perusahaan. Apakah mereka ditampilkan secara efektif di situs web dan halaman media sosial Anda? Karena kandidat Anda kemungkinan besar akan meneliti perusahaan Anda secara online, sangat penting untuk membangun merek digital yang kuat.

Apa manfaat memiliki proses rekrutmen dan seleksi yang efektif?

Menginvestasikan waktu untuk membuat dan menerapkan proses rekrutmen yang efektif dapat memberikan manfaat berikut:

Biaya perekrutan yang lebih rendah – Menjadi proaktif dalam mempekerjakan karyawan baru meningkatkan profitabilitas dan kinerja bisnis Anda. Anda dapat membantu departemen Anda dengan menyediakan sumber daya dan tenaga kerja yang diperlukan untuk memenuhi tanggung jawab mereka bersama dengan membantu organisasi Anda secara finansial dengan mengurangi biaya per sewa.

Kualitas karyawan baru yang lebih baik – Dengan melacak kandidat berkualitas tinggi dengan cepat, kemungkinan besar Anda akan mempertahankan minat mereka. Proses yang lebih lambat dapat membuat mereka kecewa dan tergoda untuk melihat perusahaan lain. Sebuah survei terhadap lebih dari 3.000 pencari kerja dan 100 pemberi kerja menemukan bahwa 92 persen perusahaan ”membuat penawaran dalam waktu seminggu setelah proses wawancara”.

Meningkatkan produktivitas karyawan – Proses rekrutmen yang efektif dapat memberikan ruang bagi tim SDM untuk menginvestasikan waktu dalam melatih karyawan baru dan yang sudah ada. Dengan berfokus pada pembelajaran dan pengembangan, Anda dapat mendorong keterlibatan dan kinerja karyawan yang akan membawa hasil yang bertahan lama.

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan interview "Mengapa Anda orang terbaik untuk posisi ini?"

Tahapan rekrutmen karyawan

Sekarang setelah Anda mengetahui seperti apa proses rekrutmen yang baik, bagaimana Anda membuatnya untuk bisnis Anda? Kami telah memecahnya menjadi beberapa tahapan rekrutmen karyawan yang sederhana dan dapat ditindaklanjuti:

Identifikasi kebutuhan Anda

Buat daftar kebutuhan sebelum Anda membuat lowongan pekerjaan. Tampaknya mudah untuk mengidentifikasi kebutuhan perekrutan saat Anda mengganti karyawan yang baru saja pergi, tetapi tugas menjadi lebih sulit jika Anda menciptakan posisi baru atau mengubah tanggung jawab suatu peran.

Siapkan deskripsi pekerjaan

Membuat deskripsi pekerjaan yang baik adalah bagian penting dalam menyusun strategi rekrutmen yang efektif. Setelah Anda memahami kebutuhan bisnis dan departemen Anda, Anda harus menentukan tugas dan tanggung jawab peran tersebut dan menuliskannya.

Deskripsi pekerjaan membantu mengkomunikasikan kebutuhan dan harapan organisasi kepada kandidat potensial. Sangat penting untuk membuat deskripsi pekerjaan yang detil untuk menarik dan mendapatkan kandidat yang memenuhi persyaratan untuk mengisi posisi tersebut.

Buat rencana rekrutmen

Hemat waktu dan energi dengan membuat rencana rekrutmen. Susun strategi terbaik untuk menyebarkan berita tentang pekerjaan itu. Tentukan siapa yang akan meninjau resume, menjadwalkan wawancara, dan memutuskan kandidat yang tepat.

Mulai mencari

Gunakan alat rekrutmen kata kunci untuk mengurangi waktu pencarian Anda selama proses rekrutmen. Ini bisa menjadi bagian perekrutan yang paling memakan waktu, dan alat kata kunci dapat menyingkirkan pelamar yang tidak memenuhi syarat.

Rekrut kandidat tingkat atas

Kandidat terbaik kemungkinan memiliki banyak pilihan, dan Anda harus menjaga komunikasi tepat waktu atau mereka akan segera beralih ke peluang lain. Gunakan aplikasi perekrutan seluler untuk meninjau kandidat teratas dengan cepat, langsung di ponsel cerdas Anda, baik Anda di kantor atau dalam perjalanan.

Lakukan screening via telepon

Setelah Anda memperhatikan pelamar tertentu, lakukan penyaringan via telepon untuk mempersempit proses seleksi dan pastikan Anda ingin meluangkan waktu untuk mewawancarai kandidat secara langsung. Buatlah daftar pertanyaan wawancara terbaik untuk ditanyakan sebelum Anda memulai.

Wawancara langsung

Wawancara harus dilakukan segera setelah penyaringan telepon—idealnya dalam waktu seminggu. Prosesnya tidak boleh terlalu lama, atau kandidat bisa kehilangan minat. Berkomunikasi dengan orang yang diwawancarai tentang di mana Anda berada dalam proses dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memberitahukan kepada mereka tentang keputusan Anda. Dan kemudian pastikan untuk menindaklanjuti, bahkan jika Anda memutuskan bahwa mereka tidak cocok untuk mengisi posisi di perusahaan Anda. Pastikan untuk memberikan waktu yang cukup sehingga Anda dapat fokus dan memberikan perhatian penuh kepada kandidat.

Baca juga:  Pertanyaan interview “Kontribusi apa yang dapat Anda berikan untuk perusahaan?”

Menawarkan pekerjaan

Hanya karena Anda menawarkan pekerjaan kepada karyawan tidak berarti mereka akan menerimanya. Berhati-hatilah dalam tahapan rekrutmen karyawan ini untuk menyajikan penawaran yang diinginkan oleh kandidat. Lebih dari 90 persen orang melaporkan bahwa kandidat yang dihubungi oleh manajer membuat mereka menerima tawaran pekerjaan lebih cepat, jadi jangan takut untuk menghubungi mereka. Tetapi perhatikan lama waktu ketika Anda mengambil keputusan, dan bersiaplah untuk menegosiasikan gaji dan tunjangan.

Mengangkat karyawan baru

Sekarang setelah Anda menentukan kandidat mana yang akan bergabung dengan tim Anda, pekerjaan sebenarnya baru akan dimulai. Terapkan proses perekrutan karyawan baru sehingga kandidat memiliki pengalaman positif dan dapat dengan mudah terjun ke pekerjaan yang Anda buka.

Proses orientasi seharusnya tidak hanya fokus pada dokumen perekrutan baru — itu harus fokus pada proses dan sumber daya yang akan membantu transisi karyawan baru dengan sukses ke dalam perusahaan. Misalnya, menugaskan seorang mentor atau teman dan mengatur waktu satu lawan satu dengan manajer dapat membantu mempercepat kemahiran karyawan baru.

Kesimpulan

Dengan mengikuti tahapan rekrutmen karyawan ini, Anda akan segera menemukan kandidat yang memenuhi syarat untuk organisasi Anda. Tahapan rekrutmen karyawan ini mungkin rumit, tetapi menginvestasikan waktu dalam strategi Anda akan sepadan dengan hasil yang akan Anda dapatkan. Semoga beruntung!

Related Articles