Karir

Pertanyaan interview: “Apa hobi Anda?”

Saat Anda bersiap untuk wawancara pekerjaan baru, ingatlah bahwa tidak semua pertanyaan yang diajukan kepada Anda selama wawancara akan langsung berhubungan dengan posisi yang Anda wawancarai. Jika pewawancara tertarik pada Anda sebagai kandidat untuk pekerjaan itu, mereka akan mencari tahu tentang Anda lebih jauh melalui pertanyaan mereka.

Apa yang sebenarnya ingin diketahui pewawancara

Jika pewawancara tertarik pada Anda untuk mengisi pekerjaan itu, mereka ingin tahu apakah Anda adalah orang yang berpengetahuan luas yang akan cocok dengan budaya perusahaan. Pewawancara akan ingin tahu apakah Anda bergairah tentang hal-hal tertentu. Mereka mungkin bertanya tentang hobi, minat, dan aktivitas Anda di luar pekerjaan jika mereka benar-benar tertarik dengan Anda sebagai kandidat.

Mereka ingin tahu bahwa Anda memiliki kehidupan di luar pekerjaan, tetapi Anda tidak akan membiarkannya mengganggu kemampuan Anda untuk menyelesaikan tugas.

Bagaimana menjawab pertanyaan interview “Apa hobi Anda?”

Saat menjawab pertanyaan wawancara semacam ini, berikan jawaban yang jujur, tetapi berhati-hatilah untuk tidak menjelaskan terlalu banyak tentang hobi Anda sehingga hal itu tampaknya akan mengancam komitmen Anda terhadap pekerjaan itu. Jika, misalnya, hobi Anda mengikuti putri Anda dari kota ke kota karena dia tampil sebagai pesenam, itu mungkin mengkhawatirkan banyak pewawancara.

Sebelum wawancara, lakukan riset tentang perusahaan dan lihat apakah ada hobi atau minat Anda yang sesuai dengan budaya perusahaan. Itu adalah minat yang harus Anda tekankan jika pewawancara Anda menanyakan pertanyaan ini. Hindari jawaban yang membuat Anda tampak tidak menarik atau, lebih buruk lagi, tidak pantas. Jaga agar jawaban Anda tetap singkat.

Contoh jawaban terbaik

Berikut adalah beberapa contoh jawaban yang mungkin dapat membantu Anda ketika dihadapkan pada pertanyaan tentang hobi dan minat Anda. Anda dapat menggunakan ini untuk merumuskan tanggapan Anda sendiri.

Salah satu hobi saya adalah berolahraga dan saya perhatikan, dalam iklan pekerjaan Anda, bahwa Anda memiliki gym untuk karyawan Anda. Itu menarik bagi saya bukan hanya karena saya bisa bekerja di luar sana tetapi juga karena saya bisa bertemu karyawan lain di gym dan mengenal mereka secara lebih santai.

Baca juga:  3 Hal yang tidak boleh Anda katakan kepada pewawancara

Mengapa berhasil: Olahraga dan hobi yang berhubungan dengan kebugaran dapat menunjukkan kesehatan, energi, vitalitas, dan kemampuan untuk mengelola stres. Jika pelamar memiliki usia yang lebih tua dan memiliki hobi untuk olahraga, mak ini dapat mengurangi kekhawatiran pewawancara tentang usia pelamar. Pewawancara juga akan senang mendengar bahwa Anda tertarik untuk mengenal rekan kerja Anda, terutama jika organisasi tersebut berfokus pada pembangunan tim.

Tapi ingat untuk jujur ​​selalu jujur dalam memberikan tanggapan. Anda tidak boleh berbohong bahwa Anda adalah orang yang pro dalam olah raga dan kemudian pergi ke driving range dengan atasan baru Anda, tetapi Anda tidak tahu apa yang harus Anda lakukan.

Saya menikmati pekerjaan sukarela dan kegiatan komunitas. Saya melatih tim bisbol liga kecil putra saya. Saya juga menjadi sukarelawan beberapa jam per minggu di sebuah organisasi layanan sosial yang membagikan pakaian dan perabotan kepada para tunawisma.

Mengapa berhasil: Pekerjaan sukarelawan menunjukkan karakter dan kepedulian yang tinggi terhadap orang lain selain diri Anda sendiri. Bekerja untuk organisasi berbasis komunitas juga merupakan cara yang bagus untuk mencari klien potensial sambil mengejar kepentingan bersama.

Salah satu kegiatan ekstrakurikuler saya adalah mengikuti pengembangan profesional dan tanggung jawab pendidikan berkelanjutan saya. Seperti yang Anda ketahui, kita harus menyelesaikan enam jam pendidikan berkelanjutan setiap tahun. Saya mengikuti bidang keahlian saya melalui membaca jurnal profesional, menghadiri seminar, dan mengambil kelas sesekali, baik online atau di kelas tradisional. Saya juga sering menjadi salah satu pengurus asosiasi profesi kita.

Mengapa berhasil: Dalam beberapa profesi, adalah wajib untuk mengikuti perkembangan baru dengan mengikuti kelas pendidikan berkelanjutan dan mengikuti rapat dan konferensi, membaca jurnal, dan mengambil kelas minat lainnya. Dengan menunjukkan bahwa Anda melakukan hal-hal ini, maka akan lebih meyakinkan pewawancara Anda.

Saya memiliki berbagai hobi. Saya mendaki dengan anjing saya setiap ada kesempatan. Saya menghabiskan waktu bersama pasangan dan anak-anak saya. Saya mencoba mengerjakan teka-teki silang setiap akhir pekan. Saya suka memasak.

Baca juga:  Kapan waktunya merekrut talenta mentah vs pengalaman kerja

Mengapa berhasil: Jika Anda jujur, hal-hal ini dianggap positif. Kebugaran fisik dan perhatian terhadap hewan peliharaan dan keluarga selalu merupakan kegiatan positif. Bekerja pada teka-teki silang menunjukkan perhatian terhadap detail. Memasak menunjukkan kreativitas tertentu.

Tips untuk memberikan jawaban terbaik

Rileks saja. Beberapa orang terkejut dengan pertanyaan tentang hal-hal yang tidak berhubungan dengan pekerjaan. Jangan biarkan pertanyaan ini membuat Anda keluar dari permainan Anda. Jika perlu, ambil jeda dan pikirkan, lalu jawab seperti pertanyaan wawancara lainnya.

Cobalah untuk menghubungkan hobi dengan pekerjaan atau perusahaan. Jika memungkinkan, hubungkan hobi Anda dengan perusahaan atau pekerjaan. Ini akan menunjukkan minat mendalam Anda pada industri ini. Misalnya, jika Anda melamar pekerjaan di bidang game, Anda dapat menyebutkan minat Anda terhadap video game tertentu.

Anda mungkin juga berfokus pada jawaban yang menunjukkan kualitas positif yang secara tidak langsung dapat membantu Anda mencapai kesuksesan di tempat kerja. Misalnya, jika pekerjaan Anda mengharuskan Anda melakukan banyak penulisan dan pengeditan, Anda dapat menyebutkan hasrat Anda untuk membaca novel atau menulis cerita Anda sendiri.

Jelaskan bagaimana Anda memasukkan hobi Anda ke dalam hidup Anda. Jangan hanya menyebut aktivitas sebagai hobi Anda dan berhenti begitu saja. Jelaskan lebih lanjut (secara singkat) bagaimana Anda memasukkan hobi Anda ke dalam hidup Anda. Jika hobi Anda berkebun, Anda dapat mengatakan bahwa Anda memiliki sebidang tanah di taman komunitas di lingkungan Anda dan Anda menghabiskan beberapa jam di sana setiap akhir pekan. Tunjukkan kepada atasan Anda bahwa Anda menindaklanjuti dengan minat Anda.

Anda juga harus menghindari kesan seolah-olah Anda menghabiskan seluruh waktu Anda untuk hobi Anda. Anda ingin menunjukkan bahwa Anda memiliki minat, tetapi Anda juga memiliki waktu untuk melakukan pekerjaan dengan baik.

Jelaskan mengapa Anda menyukainya. Selain mengatakan bagaimana Anda menyesuaikan hobi Anda ke dalam hidup Anda, tambahkan penjelasan singkat mengapa Anda menyukai hobi tersebut. Mungkin Anda suka berkebun karena Anda merasa berada di luar menenangkan. Mungkin Anda bermain olahraga tim karena Anda suka bekerja sama dengan orang lain. Dengan menjelaskan mengapa Anda menyukai suatu aktivitas, Anda akan memberi atasan Anda pemahaman yang lebih baik tentang siapa Anda dan apa yang membuat Anda tergerak.

Baca juga:  Ini yang harus Anda lakukan ketika Anda membenci pekerjaan Anda

Tetap singkat. Meskipun Anda ingin memasukkan semua informasi ini, Anda tetap harus membuat jawaban Anda tetap singkat. Jangan melakukan monolog 10 menit tentang tanaman favorit Anda atau lima perjalanan berkemah terakhir Anda. Pertanyaan ini tidak dimaksudkan untuk menjadi bagian besar dari wawancara.

Jujur. Pastikan hobi yang Anda sebutkan adalah hobi yang benar-benar Anda sukai. Jika Anda mendapatkan pekerjaan itu, atasan Anda mungkin akan mengingat bahwa Anda mengatakan bahwa Anda menyukai sepak bola, misalnya, dan mungkin mengundang Anda untuk bergabung dengan sebuah tim. Jangan terjebak dalam kebohongan. Juga, bersiaplah untuk pertanyaan lanjutan: Jika Anda mengatakan Anda menyukai film, misalnya, pewawancara mungkin bertanya apa film favorit Anda, atau film terakhir yang Anda tonton di bioskop.

Apa yang tidak boleh dikatakan?

Jangan bicara tentang hobi yang kontroversial. Jika hobi Anda memprotes partai politik atau fanatisme agama, maka simpanlah itu untuk diri Anda sendiri. Anda tidak tahu pandangan pewawancara, dan Anda tidak ingin menimbulkan pelanggaran atau mengangkat topik yang sulit.

Berhati-hatilah tentang percakapan pribadi. Jangan mengungkit masalah pribadi kecuali yang berhubungan dengan hobi Anda. Anda tidak ingin membicarakan masalah kesehatan yang sulit yang menjadi perhatian Anda atau keluarga Anda selama wawancara. Jangan mengajukan pertanyaan pribadi kepada pewawancara.

Jangan terlalu banyak bicara tentang hobi Anda. Meskipun kegiatan diluar kantor merupakan hal yang penting jika pewawancara bertanya kepada Anda tentang hal itu, namun itu bukan bagian terpenting dari wawancara. Jadi jawablah pertanyaan pewawancara dengan penjelasan singkat.

Related Articles