Karir

Mengapa manajemen kinerja penting

Mengelola kinerja sangat penting untuk kesuksesan di tempat kerja, tetapi banyak tim membutuhkan strategi yang melampaui evaluasi dasar. Manajemen kinerja menggabungkan sistem tujuan, refleksi, dan penghargaan yang lengkap yang mendorong anggota tim untuk melakukan pekerjaan terbaik mereka.

Pada artikel ini, kita membahas apa itu manajemen kinerja dan bagaimana membangun strategi manajemen kinerja yang kuat.

Apa itu manajemen kinerja?

Manajemen kinerja adalah proses mengamati dan mengarahkan pencapaian seorang karyawan di tempat kerja. Sebagai alternatif dari sistem penilaian karyawan standar, manajemen kinerja mengambil pandangan yang lebih komprehensif tentang pekerjaan tim Anda. Strategi manajemen kinerja yang sukses adalah berkelanjutan, memungkinkan manajer banyak peluang untuk mengoreksi dan memberi penghargaan kepada anggota tim.

Hal ini juga memungkinkan anggota tim untuk memiliki banyak kesempatan untuk meningkatkan pekerjaan mereka. Manajemen kinerja yang efektif berdampak pada pekerjaan sehari-hari dan proses keseluruhan, memberdayakan tim untuk berhasil dalam jangka pendek dan dalam jangka waktu yang lama.

Menetapkan tujuan yang efektif

Strategi manajemen kinerja yang baik dimulai dengan menetapkan tujuan praktis. Pertimbangkan untuk menyiapkan deskripsi pekerjaan yang diperbarui untuk anggota tim Anda dan diskusikan bagaimana Anda ingin masing-masing berkembang. Kemudian bekerja dengan tim Anda untuk menetapkan tujuan SMART yang selaras dengan peran dan tujuan karir mereka saat ini. Tujuan ini harus memenuhi kriteria berikut:

  • Spesifik: Tujuan tim Anda harus setepat mungkin. Misalnya, anggota tim mungkin bertujuan untuk mendapatkan peran asisten senior di perusahaan Anda.
  • Terukur: Setiap tujuan membutuhkan batasan yang dapat diukur oleh anggota tim Anda. Misalnya, menyelesaikan sesi pelatihan dan menguasai keterampilan pada tanggal tertentu adalah tujuan yang mudah diukur.
  • Achievable: Tujuan tim Anda harus realistis. Misalnya, mencapai promosi selama tahun depan mungkin lebih dapat dicapai daripada beralih dari peran tingkat awal ke posisi CEO dalam beberapa bulan.
  • Relevan: Setiap tujuan harus menjadi sesuatu yang benar-benar ingin dicapai oleh anggota tim Anda dan harus berhubungan dengan rencana yang lebih besar. Misalnya, setiap keterampilan yang ingin dikuasai oleh anggota tim Anda harus penting untuk tujuan akhir yang ingin mereka capai.
  • Berbasis waktu: Tanggal penyelesaian akan membantu anggota tim Anda mencapai tujuan mereka tepat waktu. Misalnya, seorang karyawan dapat memutuskan untuk mendapatkan sertifikasi administratif dalam enam bulan ke depan.
Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan interview: "Bagaimana perasaan Anda bekerja di lingkungan tim?

Selanjutnya, bekerja dengan tim Anda untuk mengubah tujuan mereka menjadi rencana yang dapat ditindaklanjuti. Cobalah untuk memberi mereka sumber daya dan waktu yang mereka butuhkan untuk mencapai tujuan mereka. Anda kemudian dapat memutuskan bersama-sama tentang poin di masa mendatang untuk check-in dan melaporkan kemajuan.

Membangun tim yang terlibat

Sistem manajemen kinerja yang sukses membangun tim yang terlibat dengan menyambut dialog terbuka. Anda dapat melakukan ini dengan mengadakan rapat tim mingguan atau check-in bulanan.

Saat Anda terhubung dengan tim Anda, kembangkan proses untuk mengukur seberapa terlibat dan termotivasinya anggota tim Anda. Pertimbangkan untuk meminta mereka menyelesaikan survei secara teratur dengan memberikan ulasan pascaproyek. Jadwalkan check-in ini sebulan sekali atau sebulan sekali untuk memastikan bahwa Anda membuat anggota tim tetap termotivasi sesering mungkin.

Meningkatkan produktivitas

Manfaat manajemen kinerja yang efektif jauh melampaui anggota tim itu sendiri. Kinerja yang lebih baik sering kali mengarah pada peningkatan produktivitas, yang dapat memberikan dampak besar di seluruh organisasi Anda.

Saat menasihati anggota tim tentang tujuan SMART, diskusikan bagaimana karyawan akan melacak output mereka dan mengukur kemajuan mereka. Selain rapat kemajuan rutin, kumpulkan data untuk memantau dan menganalisis produktivitas tim. Dengan memilih pengukuran objektif ini, Anda dapat menawarkan umpan balik dan panduan yang tidak memihak untuk membantu anggota tim Anda mencapai tujuan mereka.

Membangun transparansi

Untuk menciptakan sistem manajemen kinerja yang mencakup transparansi, buat garis besar prosesnya sedini mungkin. Tunjukkan bagaimana mereka harus bersiap dan bagaimana mencapai hasil positif untuk menyediakan struktur dan membantu mereka sukses.

Perjelas motivasi di balik proses manajemen kinerja untuk mendorong karyawan agar mau berinvestasi. Jelaskan bagaimana tujuan tim dan pencapaian individu berkontribusi pada keunggulan perusahaan dan berusaha setransparan mungkin tentang potensi imbalan atau kemajuan yang mungkin dihasilkan.

Perencanaan untuk perbaikan

Dengan manajemen kinerja berkelanjutan, karyawan dapat dengan mudah memahami kinerja mereka setiap saat. Akibatnya, mereka memiliki pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana mengelola diri mereka sendiri dalam pekerjaan, dan mereka dapat menetapkan tujuan dan rencana masa depan dengan lebih efektif.

Baca juga:  Tahapan rekrutmen karyawan

Manajer yang berhasil mengadopsi program manajemen kinerja juga dapat membuat rencana perbaikan yang lebih tepat. Sebagai supervisor, manajemen kinerja memberi Anda gambaran yang lebih jelas tentang kemajuan tim Anda sehingga Anda dapat mengalokasikan sumber daya dan mengoptimalkan produktivitas.

Mengakui kinerja tinggi

Sistem manajemen kinerja yang baik menggabungkan pengakuan di setiap langkah. Sebagai seorang manajer, Anda dapat mengenali anggota tim selama check-in mingguan, pada penutupan proyek atau saat mereka telah mencapai tujuan utama. Karena sistem ini menawarkan wawasan yang jelas tentang rencana tindakan anggota tim dan tujuan SMART, Anda dapat merencanakan penghargaan dan menawarkan insentif ketika mereka akan memberikan dampak maksimal.

Penghargaan dan pengakuan juga dapat melampaui insentif finansial. Menawarkan penghargaan publik dan fasilitas tambahan dapat membantu anggota tim merasa dihargai, memperkuat kinerja yang baik, dan meningkatkan retensi karyawan.

Mengembangkan pemimpin yang kuat

Program manajemen kinerja terbaik menjadikan pengembangan kepemimpinan sebagai bagian dari proses yang berkelanjutan. Anggota tim dapat menetapkan diri mereka sebagai pemimpin potensial saat mereka memetakan tujuan SMART mereka. Manajer dapat mengidentifikasi kualitas kepemimpinan selama sering berdialog dengan anggota tim.

Sebagai manajer, Anda dapat memberdayakan anggota tim untuk mengembangkan keterampilan kepemimpinan dengan mengambil alih proyek atau mengikuti program pelatihan. Dengan menawarkan dukungan dan umpan balik selama proses berlangsung, Anda dapat memungkinkan anggota tim untuk melakukan yang terbaik, mendorong kepuasan pribadi, dan manfaat hemat biaya bagi perusahaan.

Related Articles

Back to top button