Karir

Keterampilan manajemen adalah: Pengertian dan contohnya

Saat Anda maju dalam karir Anda, mendapatkan pengalaman dan memperluas keahlian profesional Anda, Anda mungkin mempertimbangkan untuk mengambil peran manajemen. Peran manajemen sering kali mencakup tanggung jawab mengelola proyek, memimpin tim, atau kombinasi keduanya.

Ketika majikan mempromosikan atau mempekerjakan Anda untuk posisi manajemen, mereka mempercayai Anda untuk membuat keputusan penting dan membantu membangun dan melaksanakan rencana yang akan memengaruhi hasil perusahaan. Mengembangkan seperangkat keterampilan manajerial dapat membantu Anda sukses dalam tanggung jawab ini.

Baik Anda sedang mempersiapkan diri untuk peran kepemimpinan masa depan atau Anda seorang manajer yang ingin menumbuhkan dan meningkatkan kemampuan Anda, informasi, tip, dan contoh keterampilan manajerial berikut dapat membantu.

Apa itu keterampilan manajerial?

Ada dua jenis keterampilan yang Anda butuhkan untuk unggul dalam karir Anda: hard skill dan soft skill. Untuk menjadi manajer yang sukses, Anda perlu mengembangkan keduanya.

Keterampilan keras adalah kemampuan teknis dan dapat diajarkan yang Anda pelajari melalui sekolah, pelatihan, dan pengalaman kerja. Misalnya, jika Anda seorang insinyur perangkat lunak, salah satu keterampilan keras Anda mungkin adalah kemahiran dalam bahasa pemrograman. Sebagai seorang manajer, penting untuk mengembangkan kemampuan ini sehingga Anda dapat secara efektif memimpin orang lain dalam mengasah keterampilan yang sama.

Di sisi lain, soft skill dapat diterapkan dalam peran atau industri apa pun dan seringkali bahkan lebih penting bagi manajemen daripada kecakapan teknis. Umumnya, soft skill dikembangkan dari waktu ke waktu dengan mengelola tanggung jawab Anda dan berinteraksi dengan orang lain. Pemecahan masalah, manajemen waktu dan komunikasi verbal adalah contoh soft skill yang penting.

Sementara keterampilan keras adalah kunci ketika menyelesaikan tugas-tugas tertentu, keterampilan lunak sangat penting ketika mengarahkan orang, mengawasi proyek dan membuat keputusan yang tepat.

Keterampilan manajemen kunci

Keterampilan manajemen paling efektif yang harus Anda kembangkan, terlepas dari departemen atau industri Anda, dapat dikelompokkan ke dalam lima kategori utama:

  • Kepemimpinan
  • Perencanaan
  • Strategi
  • Komunikasi
  • Organisasi

Berikut adalah rincian dari setiap kategori dengan beberapa contoh.

Baca juga:  12 Pertanyaan interview yang sulit berikut jawabannya

Kepemimpinan

Sebagai seorang manajer, Anda kemungkinan besar akan bertanggung jawab untuk mengawasi pekerjaan orang lain dan memotivasi tim menuju tujuan bersama. Anda mungkin juga bertanggung jawab untuk memimpin rapat, menetapkan beban kerja, dan mendukung kolaborasi antar tim dan departemen. Keterampilan kepemimpinan yang dikembangkan dengan baik akan membantu Anda mengkoordinasikan tugas dan mengarahkan semua pihak untuk memastikan pekerjaan selesai sesuai rencana dan selesai tepat waktu.

Ini juga merupakan keterampilan yang Anda perlukan untuk menangani tugas kepemimpinan secara memadai seperti evaluasi karyawan dan pengembangan profesional.

Contoh keterampilan kepemimpinan:

  • Ketegasan
  • Membangun tim
  • Empati
  • Keteguhan
  • Kritik membangun
  • Mendelegasikan tugas
  • Pemberdayaan
  • Integritas
  • Mentoring
  • Memotivasi orang lain
  • Kesabaran
  • Manajemen hubungan

Perencanaan

Baik Anda mengelola orang, proyek, atau kombinasi keduanya, kemampuan untuk menyiapkan visi untuk masa depan dan menyusun strategi solusi sangat penting untuk manajemen yang baik. Keterampilan perencanaan membantu ketika menetapkan tujuan dan menentukan jalur yang paling efisien untuk memenuhi tujuan.

Contoh keterampilan perencanaan:

  • Kemampuan kognitif
  • Kemampuan beradaptasi
  • Pengembangan bisnis
  • Berpikir kritis
  • Fleksibilitas
  • Penalaran logis

Strategi

Manajer strategis adalah seseorang yang dapat melihat ketidakefisienan dan dengan cepat mengidentifikasi solusi untuk tantangan. Mereka juga dapat mengenali langkah-langkah yang harus diambil setiap anggota tim untuk mengatasi hambatan dan menyelesaikan proyek.

Contoh keterampilan strategi:

  • Pemikiran strategis
  • Penyelesaian masalah
  • Resolusi konflik
  • Kreativitas
  • Berpikir analitis

Komunikasi

Untuk memimpin orang dan proyek secara efektif, Anda harus dapat memahami kebutuhan dan tujuan bisnis dan menyampaikan informasi ini kepada orang lain melalui instruksi yang sederhana dan lugas. Keterampilan komunikasi yang berkembang dengan baik akan memastikan Anda dapat menerjemahkan informasi yang paling akurat kepada orang yang tepat pada waktu yang tepat. Komunikator yang hebat secara aktif mendengarkan, menyimpan informasi dengan baik dan menyebarkannya secara efisien kepada orang lain.

Contoh keterampilan komunikasi:

  • Mendengarkan secara aktif
  • Kolaborasi
  • Komunikasi interpersonal
  • Perundingan
  • Bujukan
  • Berbicara di depan umum
  • Komunikasi lisan
  • Komunikasi tertulis
  • Wawancara
  • Membangun hubungan

Organisasi

Sebagai seorang manajer, Anda harus menyeimbangkan banyak tugas pada saat yang bersamaan. Seringkali, ini berarti mengawasi beberapa jadwal proyek, tenggat waktu, dan acara kalender seperti rapat, konferensi, dan presentasi. Keterampilan organisasi yang baik akan membantu Anda tetap di atas pekerjaan Anda, mengurangi stres, mencegah Anda dan tim Anda melewatkan tanggal penting dan memastikan Anda dapat menemukan informasi saat Anda paling membutuhkannya. Tetap teratur akan meningkatkan alur kerja Anda dan memastikan Anda dapat menyelesaikan tugas seefisien mungkin. Ini juga akan menjadi contoh yang bagus bagi setiap karyawan yang mungkin melapor kepada Anda.

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan interview: "Apakah Anda sedang aktif interview?"

Contoh keterampilan berorganisasi:

  • Penetapan tujuan
  • Keterampilan administrasi
  • Manajemen proyek
  • Manajemen waktu
  • Manajemen tenggat waktu
  • Koordinasi acara
  • Pencatatan
  • Penjadwalan

Tips untuk berhasil dalam peran manajer

Mengambil posisi manajemen dapat menjadi kesempatan yang berharga untuk memberikan kontribusi yang berarti bagi organisasi, mengambil tanggung jawab baru dan mengembangkan karir profesional Anda. Apakah Anda melamar peran manajemen pertama Anda atau Anda telah berada di posisi kepemimpinan untuk sementara waktu, mengembangkan keterampilan Anda akan membantu Anda mencapai kesuksesan.

Berikut adalah tiga hal yang dapat Anda lakukan untuk mengembangkan keterampilan manajerial yang tercantum di atas untuk memastikan Anda siap menghadapi tantangan peran baru.

Carilah kesempatan untuk memimpin

Seperti semua kemampuan profesional, keterampilan manajerial membutuhkan latihan. Untuk membantu mempersiapkan diri Anda, carilah peluang untuk memimpin dalam posisi Anda saat ini. Misalnya, menjadi sukarelawan untuk mengelola proyek dan memimpin rapat. Ini dapat membantu Anda mengidentifikasi dan meningkatkan bidang peluang Anda. Misalnya, pengalaman memimpin sebuah proyek dapat membantu Anda mengenali bahwa Anda kurang berpengalaman dalam penetapan tujuan tim. Setelah Anda menyoroti kelemahan potensial, Anda dapat menghabiskan waktu untuk memperbaikinya.

Selain itu, mengambil peluang kepemimpinan kecil dalam pekerjaan Anda saat ini akan membantu Anda menunjukkan kemampuan Anda kepada supervisor dan personel senior lainnya yang mungkin mencari kandidat manajerial.

Temukan panutan

Carilah pemimpin hebat baik di dalam maupun di luar organisasi Anda dan luangkan waktu untuk mengamati bagaimana mereka berinteraksi dengan orang lain. Perhatikan baik-baik sifat-sifat karakter yang mereka tunjukkan, bagaimana mereka berperilaku di bawah tekanan dan apa yang mereka lakukan ketika menghadapi tantangan yang kompleks. Pertimbangkan untuk meminta pemimpin lain untuk membimbing Anda guna membantu mengembangkan bakat manajerial Anda. Meskipun dibutuhkan waktu dan pengalaman untuk menjadi manajer yang sukses, nasihat seorang pemimpin yang ulung dapat membantu Anda memahami hambatan dan keadaan yang mungkin Anda hadapi dalam memimpin sebuah tim.

Mintalah umpan balik

Meskipun evaluasi diri itu penting, meminta umpan balik dari orang lain dapat membantu Anda mengidentifikasi area untuk ditingkatkan yang mungkin terlewatkan. Lain kali Anda mengadakan evaluasi karyawan, mintalah umpan balik dari supervisor Anda tentang organisasi Anda, perencanaan dan strategi, komunikasi, dan keterampilan manajemen orang. Setelah Anda mengetahui kekuatan dan kelemahan Anda di area ini, Anda dapat terus mengembangkan atribut terbaik Anda dan bekerja di area peningkatan. Ini akan membantu memastikan Anda siap menghadapi tuntutan peran kepemimpinan.

Baca juga:  6 Cara untuk mendapatkan pekerjaan ketika Anda tidak memiliki pengalaman kerja

Bagi banyak profesional, mencapai posisi manajemen adalah titik balik dalam karir mereka. Memiliki pengalaman kepemimpinan di resume atau CV Anda dapat meningkatkan potensi penghasilan Anda dan membantu Anda mendapatkan peran yang lebih senior. Selain itu, mengembangkan keterampilan manajerial Anda hari ini akan lebih membekali Anda untuk menangani berbagai tanggung jawab dan mengatasi tantangan yang Anda hadapi dalam pekerjaan Anda saat ini, bahkan jika Anda belum berada dalam posisi kepemimpinan.

Related Articles