Karir

Haruskah saya memasukkan hobi ke dalam CV saya?

Bagi sebagian orang mungkin tampak mudah untuk membuat daftar pendidikan atau riwayat pekerjaan Anda, namun ketika mencoba menulis hobi Anda di atas kertas, hal itu bisa menjadi hal yang jauh lebih menantang.

Jika Anda tidak yakin apakah hobi dan minat Anda layak untuk dimasukkan, berikut beberapa hal yang perlu diingat:

Apa itu hobi?

Hobi adalah kegiatan atau hiburan yang dilakukan secara teratur di waktu luang Anda – biasanya untuk bersenang-senang, tetapi juga bisa menjadi cara yang bagus untuk menambah penghasilan Anda secara bersamaan.

Hobi dan minat umum dapat mencakup apa saja mulai dari olahraga, musik, dan tari, hingga seni, blogging, atau membaca.

Mengapa memasukkan hobi dan minat?

Sementara CV Anda menceritakan kisah kualifikasi dan karier Anda, bagian hobi dan minat mengungkapkan sedikit lebih banyak tentang kepribadian Anda.

Manfaat memasukkan hobi di CV Anda meliputi:

  • Mendemonstrasikan keterampilan Anda yang relevan untuk peran tersebut
  • Membantu CV Anda menonjol dari keramaian
  • Membuat CV Anda lebih individual
  • Memungkinkan Anda menampilkan proyek sukarela dan berfokus pada komunitas
  • Memberi Anda sesuatu untuk dibicarakan selama wawancara

Apakah perekrut membacanya?

Inilah masalahnya dengan hobi: mereka subjektif.

Beberapa perekrut menganggapnya sebagai hal yang penting, mereka percaya bahwa hal itu merupakan bagian integral dari CV menyeluruh. Sebaliknya, beberapa mungkin hanya menganggapnya penting jika itu dilakukan untuk mengambil keputusan final, atau jika memiliki kecocokan dengan budaya perusahaan.

Sebagai aturan umum, sebagian besar perekrut hanya akan tertarik pada hobi Anda jika itu relevan dengan peran atau pekerjaan yang Anda lamar tersebut.

Di mana saya harus memasukkan hobi saya?

Memang bagus untuk menunjukkan apa yang Anda lakukan di luar lingkungan kerja, tetapi Anda tidak boleh memprioritaskan hobi Anda.

Jika Anda memasukkannya, selalu pastikan mereka berada pada akhir CV Anda.

Gunakan mereka untuk menyegel kesepakatan, bukan sebagai titik penjualan utama Anda.

Apakah hobi harus selalu relevan dengan pekerjaan yang dilamar?

Oke, jadi tidak semua orang penggemar Morris Dancing. Tapi tentunya lebih baik memasukkan sesuatu untuk membantu menjual diri Anda daripada meninggalkan lebih banyak ruang kosong, bukan? Salah.

Baca juga:  Jenis-jenis gelar perguruan tinggi

Sayangnya, tidak semua orang menyukai tarian tradisional Inggris. Dan kecuali Anda telah melamar pekerjaan di mana keterampilan ini akan sangat berguna, mereka mungkin tidak akan membantu Anda mendapatkan pekerjaan itu.

Jika memungkinkan, hobi dan minat Anda harus memperkuat lamaran Anda dan gagasan bahwa Anda akan menjadi orang yang tepat untuk peran tersebut – bahkan jika itu hanya melalui keterampilan yang dapat ditransfer.

Contoh CV hobi dan minat

Beberapa contoh hobi yang relevan meliputi:

  • Coding atau pemrograman (untuk pekerjaan teknologi)
  • Blogging mode dan kecantikan (untuk Jurnalis dan Copywriter)
  • Pelatihan olahraga dan pengkondisian (untuk Personal Trainer dan pekerjaan di bidang olahraga)
  • Presiden masyarakat atau klub (untuk posisi manajemen)
  • Permainan/puzzle strategis (seperti catur) (untuk Manajer Proyek dan Pengembang)
  • Mentoring, coaching, dan tutoring (untuk Guru dan pekerjaan di retail)
  • Pembuatan model dan DIY (untuk pekerjaan di bidang konstruksi dan teknik)
  • Cooking/baking/flambéing (untuk pekerjaan di industri katering/mereka yang ingin menjadi flambé-ers profesional)

Terlebih lagi, hobi Anda bahkan tidak harus terkait langsung dengan peran Anda. Ada banyak keterampilan yang dapat dipindahtangankan yang mungkin muncul dalam hobi Anda dan dapat diterapkan pada aplikasi Anda.

Contohnya termasuk keterampilan akting atau drama untuk pekerjaan di industri penjualan, melatih tim sepak bola lokal dan menunjukkan keterampilan motivasi Anda, dan bahkan menjadi pendeteksi logam bagi mereka yang mencari terobosan ke arkeologi.

Bagaimana jika saya tidak punya hobi?

Jika Anda tidak dapat memikirkan hasrat atau minat tertentu yang Anda kejar, jangan tergoda untuk hanya berpegang pada klise.

Bersosialisasi dengan teman, makan di luar, dan pergi ke bioskop mungkin akurat, tetapi semuanya tidak akan menambah nilai aplikasi Anda. Dan jauh lebih baik untuk kehilangan bagian sepenuhnya daripada menawarkan isyarat token.

Jika Anda benar-benar menginginkan sesuatu untuk membedakan diri Anda, Anda juga bisa menjadi sukarelawan. Tidak hanya hobi yang bagus untuk dimiliki, itu juga dapat membantu Anda memasuki industri pilihan Anda.

Bagaimana saya harus menulisnya?

Jika Anda memutuskan untuk memasukkan beberapa hobi, gaya bisa sama pentingnya dengan substansi.

Baca juga:  7 Cara untuk bahagia di tempat kerja

Poin-poin baik-baik saja, tetapi tidak boleh digunakan sebagai cara untuk membuat daftar semua aktivitas Anda secara individual dengan konteks nol. CV paling efektif memiliki hobi yang mendukung semua yang telah dibaca perekrut sejauh ini.

Misalnya, ‘permainan lima lawan lima mingguan dengan teman’ menjadi jauh lebih menarik ketika ditulis sebagai ‘berhasil menyelenggarakan berbagai turnamen sepak bola lima lawan lima regional, termasuk mengelola semua pemesanan, tempat, dan peserta serta membantu melatih tim sendiri’.

Contoh CV hobi dan minat

Avid blogger dan pengguna media sosial, dan pemilik blog saya sendiri. Saya tidak hanya menggunakannya untuk menulis dan mengedit artikel tentang semua topik yang terkait dengan olahraga (khususnya sepak bola), saya juga menggunakannya sebagai platform untuk menjual ruang iklan berdasarkan BPK. Saat belajar, saya juga berhasil menyelenggarakan berbagai turnamen sepak bola lima lawan lima regional, termasuk mengelola semua pemesanan, tempat dan peserta dan membantu melatih tim saya sendiri, dan berkontribusi pada bagian olahraga di koran siswa dan situs sosial.

Jadi, haruskah saya memasukkan mereka?

Pada dasarnya, tidak ada jawaban benar atau salah untuk yang satu ini.

Beberapa perekrut menyukai detail ekstra, sementara yang lain lebih memilih untuk membuatnya tetap profesional. Penyertaan mereka tidak akan pernah terlalu membebani pembaca, tetapi harus selalu serelevan mungkin. Terutama jika Anda kekurangan ruang. Namun, jika hobi dan minat Anda digunakan untuk menambah penghasilan Anda, itu bisa menjadi cara yang bagus untuk menunjukkan keterampilan yang mungkin tidak tercakup dalam bagian pengalaman kerja Anda.

Jika Anda masih mengalami kesulitan membuat keputusan, gunakan daftar periksa cepat kami di bawah ini:

Siapa saja yang dapat memasukkan hobi CV:

  • Lulusan sekolah
  • Lulusan
  • Mereka yang kurang pengalaman
  • Mereka yang melamar peran yang berhubungan langsung dengan hobi mereka

Siapa saja yang tidak perlu memasukkan hobi ke CV:

  • Mereka yang ingin mengurangi CV mereka
  • Mereka yang tidak tahu harus berkata apa
  • Mereka yang tidak memiliki hobi nyata
  • hobi dan minat cv contoh menjahit tekstil

Related Articles

Back to top button