Karir

Deskripsi pekerjaan adalah: Pengertian, pentingnya, panduan menulis

Deskripsi pekerjaan digunakan untuk berbagai alasan. Mereka adalah alat untuk merekrut, menentukan kisaran gaji dan tingkat atau nilai, menetapkan jabatan, menciptakan tujuan dan sasaran pekerjaan karyawan, dan melakukan tinjauan kinerja.

Mereka juga dapat digunakan untuk perencanaan karir, menciptakan akomodasi yang wajar, dan memenuhi persyaratan hukum untuk tujuan kepatuhan.

Karena itu, sangat penting untuk memiliki deskripsi pekerjaan tertulis yang secara akurat mencerminkan tugas dan tanggung jawab pekerjaan karyawan saat ini.

Catatan yang menyimpan semua informasi yang relevan tentang suatu pekerjaan disebut deskripsi pekerjaan. Ini adalah pernyataan tertulis tentang apa yang dilakukan oleh pemegang pekerjaan, bagaimana hal itu dilakukan, dan mengapa hal itu dilakukan.

Ini harus secara akurat menggambarkan konten pekerjaan, lingkungan, dan kondisi pekerjaan. Format umum untuk deskripsi pekerjaan meliputi:

  • Judul pekerjaan,
  • Tugas yang harus dilakukan,
  • Fitur utama pekerjaan,
  • Wewenang dan tanggung jawab pemegang jabatan.

Harus diingat bahwa lingkungan kerja berubah karena perubahan teknologi produksi, permintaan pasar, dan pilihan pelanggan, dan strategi pesaing.

Jadi deskripsi pekerjaan perlu ditinjau dan diperbarui. Manajer SDM harus menilai perubahan yang mungkin terjadi dari waktu ke waktu.

Definisi deskripsi pekerjaan

Deskripsi pekerjaan adalah pernyataan tertulis tentang apa yang sebenarnya dilakukan pekerja, bagaimana dia melakukannya, dan apa kondisi kerja pekerjaan itu.

Ini mencantumkan tugas pekerjaan, tanggung jawab, hubungan pelaporan, kondisi kerja, dan tanggung jawab pengawasan — salah satu produk dari analisis pekerjaan.

“Deskripsi pekerjaan adalah pernyataan faktual yang terorganisir tentang tugas dan tanggung jawab pekerjaan tertentu.” – Edwin B. Flippo.

“Deskripsi pekerjaan menunjukkan tugas, tugas, dan tanggung jawab suatu pekerjaan. Ini mengidentifikasi apa yang dilakukan, mengapa hal itu dilakukan, di mana hal itu dilakukan, dan secara singkat, bagaimana hal itu dilakukan.” – Decenzo dan Robbins.

Bagian dari deskripsi pekerjaan yang khas meliputi;

  • Identifikasi pekerjaan
  • Ringkasan pekerjaan
  • Tanggung jawab dan kewajiban
  • Kewenangan
  • Standar kinerja
  • Kondisi kerja
  • Spesifikasi pekerjaan

Pentingnya deskripsi pekerjaan

Deskripsi pekerjaan biasanya penting untuk mengelola orang dalam organisasi. Deskripsi pekerjaan diperlukan untuk rekrutmen sehingga manajer dan pelamar dapat memahami peran pekerjaan. Deskripsi pekerjaan diperlukan bagi kebanyakan orang di tempat kerja.

Deskripsi pekerjaan mendefinisikan peran dan akuntabilitas seseorang.

Tanpa deskripsi pekerjaan, biasanya sulit bagi seseorang untuk berkomitmen atau bertanggung jawab atas suatu peran dengan benar.

Deskripsi pekerjaan meningkatkan kemampuan organisasi untuk mengelola orang dan memainkan peran dengan cara berikut:

  • Menjelaskan harapan perusahaan untuk karyawan,
  • Memberikan dasar untuk mengukur prestasi kerja,
  • Memberikan gambaran yang jelas tentang peran kandidat pekerjaan,
  • Menyediakan struktur dan disiplin bagi perusahaan untuk memahami dan menyusun semua pekerjaan dan memastikan kegiatan, tugas dan tanggung jawab yang diperlukan dicakup oleh satu pekerjaan atau lainnya,
  • Memberikan kontinuitas parameter peran terlepas dari interpretasi manajer,
  • Memungkinkan sistem pembayaran dan penilaian terstruktur secara adil dan logis,
  • Mencegah interpretasi sewenang-wenang dari konten peran dan batasan oleh karyawan dan majikan dan manajer,
  • Menyediakan alat referensi dalam masalah perselisihan karyawan / atasan,
  • Menyediakan alat referensi untuk masalah disiplin,
  • Memberikan poin referensi penting untuk area pelatihan dan pengembangan,
  • Memberikan titik referensi yang netral dan objektif (sebagai lawan dari subjektif atau arbitrer) untuk penilaian, tinjauan kinerja, dan konseling,
  • Memungkinkan perumusan persyaratan keahlian dan perangkat perilaku per roll,
  • Memungkinkan organisasi untuk menyusun dan mengelola peran secara seragam, sehingga meningkatkan efisiensi dan efektivitas rekrutmen, pelatihan, dan pengembangan, struktur organisasi, alur kerja dan aktivitas, layanan pelanggan, dll.,
  • Memungkinkan pandangan faktual (sebagai lawan dari insting) untuk diambil oleh karyawan dan manajer dalam pengembangan karir dan perencanaan suksesi.

Batasan deskripsi pekerjaan

Deskripsi pekerjaan preskriptif dapat dilihat sebagai penghalang dalam keadaan tertentu:

  • Deskripsi pekerjaan mungkin tidak cocok untuk beberapa manajer senior karena mereka seharusnya memiliki kebebasan untuk mengambil inisiatif dan menemukan arah baru yang bermanfaat.
  • Deskripsi pekerjaan mungkin terlalu tidak fleksibel dalam organisasi yang berubah dengan cepat, misalnya, di area yang mengalami perubahan teknologi yang cepat.
  • Perubahan lain pada konten pekerjaan dapat menyebabkan deskripsi pekerjaan menjadi kedaluwarsa.
  • Proses yang digunakan organisasi untuk membuat deskripsi pekerjaan mungkin tidak optimal.

Perbedaan antara deskripsi pekerjaan dan spesifikasi pekerjaan

Baik deskripsi pekerjaan dan spesifikasi pekerjaan adalah dua bagian integral dari analisis pekerjaan. Mereka mendefinisikan pekerjaan sepenuhnya dan membimbing majikan dan karyawan tentang bagaimana menjalani seluruh proses rekrutmen.

Deskripsi Pekerjaan Spesifikasi Pekerjaan
Deskripsi pekerjaan mencantumkan tugas pekerjaan, tanggung jawab, hubungan pelaporan, kondisi kerja, dan tanggung jawab pengawasan. Spesifikasi pekerjaan adalah daftar “persyaratan manusia” pekerjaan, yaitu pendidikan yang diperlukan, keterampilan, pengalaman, kepribadian, dan sebagainya.
Deskripsi pekerjaan berisi judul pekerjaan, lokasi pekerjaan, ringkasan pekerjaan, sifat dan tujuan pekerjaan, tugas dan tugas yang harus dilakukan, kondisi kerja, mesin, peralatan, dan peralatan yang akan digunakan dalam pekerjaan. Spesifikasi pekerjaan berisi pendidikan, pengalaman, pelatihan, penilaian, inisiatif, upaya fisik, keterampilan komunikasi, karakteristik emosional, tuntutan sensorik yang tidak biasa seperti penglihatan, penciuman, dan pendengaran.
Tujuan utama dari deskripsi pekerjaan adalah untuk mengumpulkan data terkait pekerjaan untuk mengiklankan pekerjaan tertentu. Tujuan utama dari spesifikasi pekerjaan adalah untuk menganalisis apakah kandidat memenuhi syarat untuk melamar lowongan pekerjaan tertentu atau tidak.
Ini membantu dalam menarik, menargetkan, merekrut, dan memilih kandidat yang tepat untuk pekerjaan yang tepat. Ini membantu merekrut tim organisasi untuk memahami tingkat kualifikasi, kualitas, dan serangkaian karakteristik apa yang harus ada pada seorang kandidat untuk membuatnya memenuhi syarat untuk lowongan pekerjaan.
Ini menjelaskan apa yang seharusnya dilakukan karyawan jika dipilih untuk lowongan pekerjaan tertentu. Spesifikasi Pekerjaan memberikan informasi terperinci tentang pekerjaan apa pun, termasuk tanggung jawab pekerjaan, keterampilan teknis dan fisik yang diinginkan, kemampuan berbicara, dan banyak lagi.
Ini juga menjelaskan siapa yang akan melapor kepada siapa. Ini membantu dalam memilih kandidat yang paling tepat untuk pekerjaan tertentu.
Deskripsi pekerjaan adalah semua tentang pelaksanaan tugas. Sedangkan spesifikasi pekerjaan adalah semua tentang pendidikan dan kualifikasi karyawan sebelum perekrutannya.
Deskripsi Pekerjaan adalah apa yang diharapkan untuk dilakukan dan apa yang terlibat dalam pekerjaan itu. Spesifikasi pekerjaan adalah apa yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan itu.
Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan interview "Apa ketakutan terbesar Anda?"

Langkah-langkah menulis deskripsi pekerjaan

Langkah-langkah berikut diperlukan untuk menulis atau menyiapkan deskripsi pekerjaan.

  • Mulailah dengan analisis pekerjaan
  • Mengidentifikasi fungsi esensial daripada fungsi marginal
  • Mencakup bidang utama
  • Tulis dengan gaya sederhana

Mulailah dengan analisis pekerjaan

Menulis deskripsi pekerjaan biasanya didahului dengan analisis pekerjaan.

Analisis pekerjaan adalah studi tentang pekerjaan atau peran yang membantu pemberi kerja mengidentifikasi dan menggambarkan fungsi penting dari suatu posisi dan kompetensi, pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan yang dibutuhkan untuk memenuhi fungsi tersebut.

Identifikasi fungsi esensial daripada fungsi marginal

langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi fungsi penting pekerjaan, tujuan pekerjaan, dan pentingnya fungsi pekerjaan yang sebenarnya dalam mencapai tujuan ini.

Dalam mengevaluasi pentingnya fungsi pekerjaan, pertimbangkan, antara lain, frekuensi pelaksanaan suatu fungsi, jumlah waktu yang dihabiskan dalam fungsi tersebut, dan konsekuensi jika fungsi tersebut tidak dilakukan. Dalam mendefinisikan fungsi penting dari suatu pekerjaan, penting untuk membedakan antara metode dan hasil.

Sementara fungsi-fungsi penting perlu dilakukan, mereka seringkali tidak perlu dilakukan dengan satu cara tertentu.

Tutupi area utama

Deskripsi pekerjaan menggambarkan pekerjaan dan bukan individu yang mengisi pekerjaan itu. Mereka adalah narasi tertulis tentang tugas dan tanggung jawab utama dari posisi pekerjaan atau peran pekerjaan.

Deskripsi pekerjaan juga menyatakan hasil yang diharapkan dari siapa pun dalam pekerjaan itu. Ada banyak format yang digunakan dalam menyusun deskripsi pekerjaan.

Biasanya, bidang utama yang harus disertakan adalah:

  • Judul pekerjaan
  • Laporan posisi kepada (jabatan manajer lini, lokasi, dan manajer fungsional)
  • Ringkasan tujuan pekerjaan (idealnya satu kalimat)
  • Tanggung jawab dan akuntabilitas utama (atau tugas biasanya 8-15 poin bernomor)
  • Indikator Dimensi / Wilayah / Cakupan / Skala (area di mana tanggung jawab diperluas dan skala tanggung jawab – staf, pelanggan, wilayah, produk, peralatan, tempat, dll.)
  • Jam kerja
  • Tanggal dan referensi internal lain yang relevan

Tulis dengan gaya yang sederhana

Deskripsi pekerjaan harus ditulis dalam kalimat yang singkat dan jelas. Mari kita lihat contoh deskripsi pekerjaan.

contoh deskripsi pekerjaan

Panduan penulisan deskripsi pekerjaan

Panduan ini memberikan dasar-dasar penulisan deskripsi pekerjaan dan mencakup bagian berikut dari deskripsi pekerjaan:

  • Detail posisi
  • Tugas pekerjaan (“Apa yang Anda lakukan”)
  • Standar kinerja (“Bagaimana Anda melakukannya”)
  • Faktor pekerjaan

Detail posisi

Bagian Detail Posisi ini berisi informasi umum tentang pekerjaan – klasifikasi saat ini atau yang diminta, jabatan, kisaran gaji, status pengecualian, nama dan nomor departemen, nomor posisi, persentase upaya, ringkasan deskripsi pekerjaan, posisi yang sebanding, dll.

Jabatan kerja

Jabatan kerja untuk suatu pekerjaan harus didasarkan pada fungsi atau peran utama dari pekerjaan itu.

Penting untuk menjauh dari jabatan pekerjaan yang tidak jelas dan khusus, alih-alih membuat judul pekerjaan yang secara tepat menggambarkan tingkat tanggung jawab dan peran pekerjaan itu. Berikut adalah beberapa contoh judul kerja yang baik dan yang perlu diperbaiki:

job-description-position-details

Ringkasan deskripsi pekerjaan:

  • Berisi 1-3 paragraf
  • Meringkas poin-poin utama dari deskripsi pekerjaan, yang dapat mencakup tanggung jawab, fungsi, dan tugas utama. Persyaratan pendidikan dan pengalaman dan informasi terkait lainnya (yaitu, persyaratan penjadwalan, perjalanan, dll.)
  • Ini digunakan dalam posting pekerjaan

Posisi yang sebanding

Gunakan bagian ini untuk membuat daftar posisi apa pun di departemen yang memiliki peran atau tingkat tanggung jawab yang sama. Ini berguna bagi Analis Kompensasi selama proses klasifikasi dan membantu memastikan posisi diklasifikasikan secara konsisten.

Baca juga:  6 Metode pengujian penetrasi

Contoh detail posisi.

job-description-guideline

Tugas pekerjaan

Bagian tugas pekerjaan adalah dasar dari deskripsi pekerjaan. Ini menyampaikan kompleksitas, ruang lingkup, dan tingkat tanggung jawab pekerjaan. Karena pentingnya bagian ini, penting untuk menggambarkan secara akurat, singkat, dan lengkap tugas dan tanggung jawab suatu pekerjaan.

Bagian uraian pekerjaan ini terdiri dari tiga elemen utama:

Akuntabilitas kunci

Bidang tanggung jawab utama dalam suatu pekerjaan atau “ember pekerjaan”. Deskripsi pekerjaan biasanya berisi tiga sampai lima Akuntabilitas Utama.

Pernyataan tugas

Kalimat yang memberikan informasi tambahan tentang tugas yang terkait dengan Akuntabilitas Kunci.

Persentase waktu

Memperkirakan porsi pekerjaan yang dihabiskan untuk Akuntabilitas Utama tertentu.

Metode penulisan tugas pekerjaan

Ketika tugas pekerjaan ditulis dan diatur dengan baik, mereka dapat secara akurat menyampaikan kompleksitas, ruang lingkup, dan tanggung jawab suatu pekerjaan. Untuk membantu dalam pengorganisasian dan penulisan Tugas Kerja, dua metode penulisan telah dikembangkan:

Metode # 1:

Pikirkan pekerjaan dalam hal tanggung jawab / fungsi utama. Biasanya, sebuah pekerjaan akan memiliki 3 – 5 fungsi utama. Berikut beberapa contohnya:

  • Manajemen Anggaran
  • Dukungan Eksekutif
  • Koordinasi Acara

Setelah menetapkan fungsi utama, hasilkan tugas pekerjaan spesifik yang terkait dengan masing-masing. Ini adalah tugas atau tugas individu yang sesuai dengan fungsi utama. Misalnya, tugas manajemen anggaran tertentu mungkin termasuk:

  • Menyiapkan laporan anggaran
  • Analisis pengeluaran
  • Monitor level

Padatkan tugas pekerjaan tertentu menjadi dua hingga tiga “Pernyataan Tugas” singkat, awali setiap pernyataan dengan kata kerja tindakan.

Metode # 2:

Brainstorm daftar semua tugas yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan itu. Ini adalah tugas individu yang diselesaikan setiap hari, mingguan, bulanan, atau tahunan. Di bawah ini adalah contoh daftar tugas:

  • Mengatur katering
  • Menulis dan mengetik korespondensi
  • Mengkoordinasikan dukungan logistik untuk rapat, seminar, dan acara departemen
  • Menentukan dan mengamankan lokasi acara
  • Buat pengaturan perjalanan
  • Monitor level
  • Menyiapkan laporan anggaran

Tinjau daftar dan kelompokkan tugas berdasarkan fungsi dan tanggung jawab spesifik dari posisi tersebut, yang juga dikenal sebagai fungsi utama.

Tetapkan fungsi utama. Untuk grup ini, fungsi utama dapat mencakup koordinasi acara, dukungan administratif, dan administrasi anggaran.

Padatkan tugas pekerjaan tertentu menjadi dua hingga tiga “Pernyataan Tugas” singkat, awali setiap pernyataan dengan kata kerja tindakan (lihat halaman 8 untuk daftarnya).

Berikut adalah contoh Bagian Akuntabilitas Kunci yang ditulis dengan baik dan terorganisir dalam Deskripsi Pekerjaan:

Fungsi Utama Koordinasi Acara
Tugas Pekerjaan Mengkoordinir semua acara Kantor Dekan. Ini termasuk mengamankan lokasi acara, menjadwalkan presenter, mengoordinasikan materi dan program pemasaran acara, memelihara daftar RSVP, dan membuat semua pengaturan katering. Pada acara tersebut, awasi staf acara dan sapa para tamu.
Persentase Waktu 15%

Untuk meringkas, berikut adalah beberapa hal yang perlu diingat ketika menyelesaikan bagian tugas pekerjaan dari deskripsi pekerjaan:

  • Bagian tugas pekerjaan harus berisi 3-5 fungsi utama.
  • Beri judul setiap bagian fungsi utama untuk meringkas fungsi / peran.
  • Sertakan 2-3 pernyataan tugas singkat untuk setiap fungsi utama. Pernyataan tugas memperluas area tanggung jawab tertentu dan peran serta kompleksitas posisi tersebut.
  • Mulailah pernyataan tugas dengan kata kerja tindakan.
  • Batasi daftar pernyataan tugas dan fungsi utama pada apa yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan itu.
  • Jangan memasukkan tugas-tugas yang tidak lagi dilakukan atau tugas-tugas yang mungkin diperlukan di masa depan.
  • Tulis tugas sesuai dengan apa yang dibutuhkan oleh posisi tersebut, bukan berdasarkan kemampuan individu mana pun.
  • Tentukan persentase akurat dari waktu yang harus dihabiskan oleh pemegang jabatan untuk fungsi utama tersebut selama setahun.

Standar Kinerja

Bagian standar kinerja:

  • Menyampaikan harapan pekerjaan.
  • Menggambarkan pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan yang diperlukan untuk berhasil dalam pekerjaan.
  • Memberikan dasar untuk mengukur kinerja.

Bagian ini biasanya ditulis oleh supervisor, manajer perekrutan, atau administrator yang ditunjuk di departemen.

Berikut adalah contoh standar kinerja untuk contoh “Koordinasi Acara” di bagian konten pekerjaan:

Fungsi Utama Koordinasi Acara
Pernyataan Tugas ·        Mengkoordinasikan acara departemen dan program

·        Mengamankan lokasinya

·        Jadwal presenter

·        Mengatur perjalanan

·        Berkoordinasi dengan bagian produksi program / event marketing

·        Menjaga daftar RSVP

·        Mengatur catering dan peralatan yang dibutuhkan

Standar Kinerja ·        Kegiatan koordinasi acara diharapkan dilakukan dengan pengawasan kecil.

·        Harus mampu menetapkan prioritas dan bekerja di bawah tekanan

·        Harus bisa multi-tasking, merencanakan beberapa acara secara bersamaan

·        Kemampuan untuk bekerja dengan baik dengan peserta internal dan eksternal sangat penting.

·        Pengetahuan tentang Microsoft Office Suite sangat penting.

Faktor pekerjaan

Bagian faktor pekerjaan dari deskripsi pekerjaan menguraikan pengetahuan dan keterampilan pekerjaan agar berfungsi dengan sukses. Faktor pekerjaan mencakup berbagai bidang pekerjaan, misalnya, tingkat pendidikan / pengalaman yang dibutuhkan, pengawasan yang diterima, dan keterampilan dan kemampuan analitis yang dibutuhkan untuk pekerjaan itu.

Penugasan faktor pekerjaan harus diselesaikan oleh penyelia, manajer perekrutan, atau administrator departemen dan harus mencerminkan tingkat tanggung jawab umum dari posisi itu.

Penting untuk diingat hanya memasukkan informasi yang berkaitan dengan posisi dan tidak khusus untuk keterampilan, pengalaman, dan pendidikan incumbent.

Berikut ini adalah semua faktor pekerjaan yang tercantum dalam deskripsi pekerjaan dan contoh tanggapan:

Tingkat Pendidikan Minimum Diperlukan Sarjana
Tingkat pengalaman minimum yang diperlukan

Semua kualifikasi yang tercantum harus terkait dengan pekerjaan.

Tiga tahun pengalaman administrasi, pemasaran, dan / atau perencanaan acara yang relevan lebih disukai.
Besarnya pengawasan yang diterima oleh pegawai

Apa klasifikasi pekerjaan dan jabatan supervisor?

Bagaimana, dan sejauh mana, pekerjaan karyawan diperiksa?

Perhatikan perbedaan antara pelatihan awal atau khusus dan pengawasan berkelanjutan.

Incumbent melapor kepada Asisten Direktur.

Setelah orientasi awal, incumbent akan diberikan arahan umum dari Asisten Direktur namun diharapkan dapat menjalankan tugas dan tanggung jawabnya secara mandiri.

Keterampilan analitis yang dibutuhkan.

Apa kompleksitas standarisasi tugas yang dilakukan?

Pekerjaan ini membutuhkan keterampilan analitis dan komunikasi yang sangat baik, karena pelaporan statistik dan keuangan merupakan elemen penting dari posisi ini.
KEDUA tingkat dan volume anggaran (Jumlah Dolar) tanggung jawab/akuntabilitas keuangan

Luasnya tanggung jawab karyawan untuk menghitung dan memverifikasi angka; mengumpulkan data; pengetikan permintaan atau dokumen anggaran; memantau atau menganalisis pengeluaran; menyiapkan laporan; menyetujui pembelian; perencanaan dan otorisasi departemen atau anggaran hibah, dll.

Incumbent bertanggung jawab untuk mengelola anggaran acara.

Ini termasuk berkolaborasi dalam pengembangan anggaran, memantau dan menyetujui pengeluaran anggaran, dan menganalisis laporan statistik dan keuangan.

Anggaran untuk satu acara dapat berkisar dari $5.000 – $50.000.

Dampak dari tindakan yang dilakukan oleh posisi ini

Apa kemungkinan hasil dari kesalahan yang tidak disengaja atau kesalahan dalam penilaian, interpretasi, atau pelaksanaan tanggung jawab?

Acara yang dilaksanakan dengan buruk dapat mengakibatkan citra negatif bagi Sekolah dan Universitas atau berpotensi kehilangan peluang pendanaan.
KEDUA keragaman dan kompleksitas pengawasan yang dilakukan

Buat daftar klasifikasi pekerjaan dan jabatan dari mereka yang dilatih langsung dan/atau diawasi oleh orang ini.

Posisi ini tidak bertanggung jawab untuk mengawasi setiap posisi staf.
Cakupan dampak sumber daya manusia dari posisi ini

Jelaskan peran pengawasan dalam mempekerjakan, memecat, mempromosikan, mengevaluasi, meningkatkan gaji, dll, karyawan lain.

Apakah posisi itu membawa tanggung jawab “memimpin”?

Jelaskan bagaimana dan sejauh mana karyawan memeriksa pekerjaan orang lain.

Kadang-kadang bertanggung jawab untuk mewawancarai calon kandidat dan memberikan masukan ke dalam proses perekrutan.
KEDUA tingkat dan sifat kontak INTERNAL

Apa, jika ada, departemen Universitas membuat kontrak incumbent.

Mengapa kontak ini dibuat, dan seberapa sering mereka dibuat?

Pemegang jabatan memiliki kontak rutin dengan staf dan fakultas Universitas tingkat senior, seperti Dekan, Direktur, Administrator Senior, dll.

Selain itu, incumbent memelihara kontak dengan beberapa area di seluruh Universitas, termasuk Komunikasi Pemasaran Universitas, Pengembangan Institusi, Kantor Acara Khusus, dll.

KEDUA tingkat dan sifat kontak EKSTERNAL Kontak eksternal termasuk anggota staf di perguruan tinggi dan universitas lain, pemerintah, dan perwakilan industri.

Deskripsi pekerjaan yang boleh dilakukan dan yang tidak boleh dilakukan

Sebelum menulis deskripsi pekerjaan, berikut adalah beberapa petunjuk bermanfaat untuk dipertimbangkan:

Lakukan:

  • Lihat panduan penulisan deskripsi pekerjaan
  • Gunakan gaya faktual dan impersonal saat menulis deskripsi pekerjaan
  • Dasarkan deskripsi pekerjaan pada kebutuhan departemen
  • Tulis deskripsi pekerjaan yang akurat, singkat, dan lengkap
  • Gunakan kalimat lengkap
  • Buat struktur kalimat sesederhana mungkin, hilangkan kata-kata yang tidak perlu yang tidak memberikan informasi terkait.
  • Mulailah setiap tugas/tugas dengan kata kerja tindakan (lihat halaman 8 untuk daftarnya).
  • Bersikaplah konsisten saat menggunakan istilah seperti “mungkin” dan “kadang-kadang”. (Ini harus digunakan untuk menggambarkan tugas yang dilakukan sesekali atau tugas yang hanya dilakukan oleh beberapa karyawan.)
  • Merujuk pada jabatan dan bukan pemegang jabatan, yaitu, “Lapor ke_______ Manajer” alih-alih “Laporkan ke Mary Smith.”
  • Ini sangat penting untuk evaluasi dan analisis pekerjaan yang akurat.
  • Fokus pada kegiatan kritis.
  • Gunakan urutan yang logis dalam menjelaskan tugas dan tanggung jawab (Tanggung jawab utama pertama, diikuti dengan tugas yang sesuai)
  • Hubungi analis kompensasi Anda untuk mendapatkan panduan.

Jangan lakukan:

  • Menggunakan bentuk naratif saat menulis deskripsi pekerjaan.
  • Menulis deskripsi pekerjaan berdasarkan klasifikasi pekerjaan yang diinginkan.
  • Menulis deskripsi pekerjaan sebagai panduan langkah demi langkah tentang cara melakukan pekerjaan.
  • Menyertakan tugas-tugas kecil untuk pekerjaan tertentu.

Related Articles

Back to top button