Karir

Contoh email follow up setelah interview kerja

Secara umum, ada tiga jenis email follow up yang dapat Anda kirim setelah interview: satu ke pewawancara Anda segera setelah interview, follow up kedua jika Anda belum mendapat balasan tepat waktu, dan “check-in”. ” email untuk tetap berhubungan untuk tujuan jaringan.

Terkadang Anda hanya perlu mengirimkan ucapan terima kasih awal kepada pewawancara Anda sebelum mendengar tanggapan resmi. Tetapi di lain waktu, minggu dapat berlalu setelah interview tanpa tanggapan dari calon pemberi kerja. Di bawah ini, kami membahas cara terbaik untuk menulis email follow up setelah interview dan kami menawarkan contoh untuk Anda ikuti.

contoh email follow up interview

Pentingnya follow up

Follow up dengan orang-orang yang berkomunikasi dengan Anda selama setiap tahap proses perekrutan menunjukkan bahwa Anda bersyukur dan bersemangat tentang posisi tersebut. Ini kemungkinan akan membantu meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan interview berikutnya, dan akhirnya menerima tawaran.

Menulis follow up yang bijaksana yang mengungkapkan antusiasme Anda tentang pekerjaan itu, berterima kasih kepada pembaca atas waktu mereka dan memasukkan anekdot dari percakapan Anda menunjukkan keterampilan lunak yang kuat. Karena soft skill lebih sulit untuk diajarkan di tempat kerja, kandidat yang menunjukkan rasa hormat, komunikasi, dan keterampilan mendengarkan yang aktif akan sangat dicari oleh pemberi kerja. Ini juga akan membuat Anda menjadi kandidat yang lebih berkesan karena Anda akan memiliki lebih banyak kontak komunikatif daripada mereka yang tidak mengirimkan follow up.

Cara menulis email follow up

Dalam email follow up interview Anda, mulailah dengan berterima kasih kepada pewawancara Anda atas waktunya. Pastikan untuk menyoroti cara bakat Anda selaras dengan peran tersebut. Lihat kembali catatan Anda dari interview dan deskripsi pekerjaan untuk memilih kata atau takeaways dari percakapan Anda yang akan beresonansi dengan pembaca. Komunikasikan antusiasme Anda untuk pekerjaan itu dengan menyatakan kembali minat Anda pada posisi tersebut dan keyakinan Anda bahwa Anda adalah orang yang tepat untuk posisi tersebut.

Berikut adalah panduan langkah demi langkah untuk menulis follow up setelah interview:

Mulailah dengan memilih baris subjek yang tepat

Baris subjek terbaik dalam email follow up Anda jelas, singkat, dan menyampaikan penghargaan atas waktu pewawancara Anda.

Berikut adalah contoh baris subjek email follow up interview terbaik:

  • Terima kasih atas waktu Anda, [masukkan nama pewawancara]
  • Senang berbicara dengan Anda hari ini!
  • Terima kasih atas kesempatannya
  • Terima kasih!
  • Saya menghargai waktu dan saran Anda
  • Follow up terkait [masukkan judul posisi]

Buka paragraf pertama Anda dengan ucapan terima kasih

Di paragraf pertama Anda, sebutkan judul pekerjaan tertentu, ucapkan terima kasih kepada pewawancara Anda atas waktunya dan ungkapkan minat Anda yang berkelanjutan pada pekerjaan dan perusahaan tersebut.

Bicarakan tentang minat, tujuan, dan pengalaman Anda

Di paragraf kedua Anda, catat nama perusahaan serta titik percakapan dan/atau tujuan yang tampaknya sangat penting bagi orang yang Anda ajak bicara. Hubungkan titik itu dengan pengalaman dan minat Anda. Dapatkan sespesifik mungkin sambil tetap singkat dan to-the-point.

Baca juga:  Keahlian yang dibutuhkan untuk menjadi penulis

Bedakan diri Anda dengan kandidat lain

Di paragraf terakhir, tutup dengan pernyataan ringkasan tentang apa yang membedakan Anda sebagai kandidat dan apa yang akan Anda bawa ke peluang baru ini. Undang mereka untuk mengajukan pertanyaan tambahan kepada Anda dan tutup dengan mengatakan bahwa Anda menantikan tanggapannya.

Akhiri dengan tanda tangan dan info kontak Anda

Tutup email Anda dengan menyertakan tanda tangan dan informasi kontak Anda. Pilih penutup yang profesional dan ramah seperti “Terbaik”, “Hormat kami”, atau “Terima kasih”.

Contoh email follow up interview

Berikut adalah beberapa contoh email follow up yang mungkin Anda gunakan selama proses perekrutan. Di bawah ini, kami akan membahas kapan dan bagaimana Anda harus mengirim masing-masing dan tips untuk menulisnya.

Interview singkat terima kasih contoh email

Versi follow up singkat mungkin paling tepat sebagai email terima kasih setelah interview telepon. Dalam versi singkat, Anda harus ringkas:

Subject line: Thank you for your time

Dear Ms. Owekwe,

Thank you for taking the time to speak with me about the marketing coordinator role. It was great to meet with you and learn more about the position.

I’m very excited about the opportunity to join Horizon Marketing and am particularly interested in the details you shared about the upcoming launch of the brand campaign. I’m enthusiastic about the prospect of taking on some of the project management and bringing my experience in successfully coordinating cross-functional initiatives to the table.

After our conversation, I’m confident that my background in marketing and my interest in brand growth will enable me to fill the job requirements effectively and support the vision of Horizon. Please feel free to contact me if I can provide you with any further information or samples of my work. I look forward to hearing from you.

Thanks again,
Jerry Mendelson
555-555-5555
jerrym@email.com

Interview panjang terima kasih email

Dalam versi panjang, Anda memiliki lebih banyak kesempatan untuk menjelaskan keahlian Anda secara mendetail (walaupun Anda akan melihat bahwa versi panjang ini masih relatif pendek). Ini sesuai setelah interview langsung atau interaksi bermakna lainnya selama proses perekrutan.

Subject line: Thank you for your time

Dear Mr. Jefferson,

Thank you very much for your time yesterday—it was a pleasure speaking with you about the account executive role. From our conversation, it’s clear that ABC Inc. has the energetic and hardworking environment I’m seeking.

I especially enjoyed discussing your need for someone who can create value and insight during client conversations. It’s an interesting challenge, and I’ve continued reflecting on it since our meeting. Over the last few years, I’ve encountered many of the same roadblocks we discussed: tightening client budgets and lengthy decision-making processes. Prioritizing the quality of the conversation over simple information delivery has been one of my most successful tactics in overcoming those roadblocks and one reason I’ve routinely exceeded my quotas.

In my relationships with clients, I focus on building trust and boosting credibility, and I’m excited about the prospect of bringing that skill set to ABC Inc. If you need any further information, please feel free to contact me by email or phone.

Thanks again,
Jaime Peterson
555-555-5555
jpeterson@email.com

Ingatlah, terutama untuk versi yang lebih panjang, bahwa Anda ingin meluangkan waktu untuk menyesuaikan elemen dengan pengalaman spesifik Anda dan percakapan interview. Semakin Anda menyesuaikan contoh umum ini, semakin Anda akan menonjol sebagai pelamar.

Baca juga:  14 Dasar-dasar pembukuan untuk pemilik bisnis kecil

Follow up email

Jika Anda belum mendengar kabar dari calon majikan setelah interview Anda atau setelah follow up pasca interview Anda, Anda dapat mengirim email “check in”, idealnya ke perekrut. Anda harus mengirim email ini jika Anda belum mendapat balasan setelah dua minggu sejak interview Anda.

Tetap ringkas. Tunjukkan bahwa Anda mencari lebih banyak informasi tanpa terlalu bersemangat:

Di baris subjek, sertakan judul pekerjaan yang Anda wawancarai.

Kirim email ini ke perekrut. Mereka adalah yang paling mungkin mengetahui apa yang terjadi dalam proses perekrutan.

Simpan dalam satu paragraf, yang menunjukkan bahwa Anda masih tertarik dengan pekerjaan itu dan mencari pembaruan. Tawarkan untuk memberikan informasi tambahan jika mereka membutuhkannya. Tanda tangani dengan ucapan terima kasih.

Subject line: Checking in RE: marketing coordinator role

Dear Yesenia,

I hope you’re well! I’m checking in on the marketing coordinator role. It was great to meet with the team earlier and I’m looking forward to your update. Please let me know if there’s anything else I can provide to assist in the decision-making process.

Thank you,
Rachel Cole
555-555-5555
rcole@email.com

Anda tidak perlu khawatir bahwa check-in membuat Anda tampak putus asa atau menjengkelkan. Yang benar adalah bahwa keputusan ini mengambil jumlah waktu yang berbeda di setiap perusahaan. Anda hanya memberi mereka dorongan lembut untuk pembaruan. Dan, jika Anda benar-benar menginginkan pekerjaan itu, tidak ada salahnya mengulanginya.

Email agar tetap terhubung

Jika Anda masih belum mendapat kabar setelah check-in atau Anda mengetahui bahwa Anda tidak mendapatkan pekerjaan itu, Anda masih dapat mencoba untuk tetap berhubungan dengan manajer perekrutan. Tujuan email follow up ini adalah untuk menjalin hubungan profesional dengan seseorang yang dapat membantu Anda berkembang.

Sama seperti email check-in Anda, follow up ini singkat:

Kirim email ini ke manajer perekrutan. Orang ini mungkin berada di level senior dan bisa menjadi mentor potensial jika Anda ingin berkembang di bidang ini.

Baca juga:  Pertanyaan interview untuk pramugari

Di paragraf pertama Anda, sebutkan apa tentang mereka yang menurut Anda menarik atau menginspirasi.

Batasi hingga dua paragraf dan sertakan kerangka waktu yang diusulkan untuk panggilan telepon atau pertemuan kopi.

Subject line: Staying in touch

Dear Robert,

Hope you’re well. I’m reaching out to say thank you again for your time and consideration. I sincerely enjoyed my conversations with you and others at ABC Inc. In particular, I found the details you shared of your own career path very inspirational. As someone who’s aspiring to build my career in manufacturing, I’d love to learn more about how you’ve developed and applied your skills.

I know you’re busy, but if you have 20 minutes to spare, it would be great to get on your calendar. Are you available for a phone or coffee chat sometime in the next few weeks?

Thanks again,
Henry Ramirez
555-555-5555
ramirezh@email.com

Ketahuilah bahwa jika Anda menerima jawaban “tidak” untuk pekerjaan ini, kemungkinan besar email ini tidak akan mengubahnya. Apa yang dapat dilakukannya, bagaimanapun, adalah memperkuat minat Anda pada perusahaan dan menunjukkan kepada manajer perekrutan bahwa meskipun Anda mungkin tidak cocok untuk pekerjaan ini, mungkin ada peran masa depan yang cocok untuk Anda.

Tips email follow up

Jika Anda tidak mendapatkan tanggapan atas email Anda, follow upi sekali lagi. Kebanyakan orang tidak mengabaikan Anda dengan sengaja. Mereka benar-benar sibuk dan email Anda kemungkinan besar luput dari perhatian mereka. Selama Anda ramah dan sopan daripada memaksa, email follow up ini adalah indikasi sederhana dari minat dan niat baik Anda.

Berikut adalah beberapa tips follow up interview tambahan yang harus Anda pertimbangkan saat menulis sendiri:

  • Jika ada sesuatu yang Anda lupa katakan atau ingin jelaskan dari interview Anda, email ini adalah tempat yang tepat untuk menyebutkannya.
  • Kirim email follow up interview Anda dalam waktu 24 jam.
  • Mulailah dengan nama orang yang mewawancarai Anda. Gunakan nama depan mereka jika Anda menggunakan nama depan. Jika tidak, sertakan nama depan dan belakang mereka.
  • Pilih panjang yang sesuai. Lebih ringkas cocok untuk kebanyakan kasus.
  • Tutup surat dengan nama dan informasi kontak Anda, termasuk nomor telepon dan email Anda.
  • Koreksi dengan hati-hati sebelum Anda menekan kirim. Seperti semua hal lain yang telah Anda kirim ke calon pemberi kerja, berikan follow up Anda editan terakhir sebelum Anda mengirimkannya.

Related Articles