Karir

Cara menjawab pertanyaan interview: “Apa satu hal yang Anda pelajari baru-baru ini?”

Mempekerjakan manajer mengajukan berbagai pertanyaan selama wawancara untuk mempelajari lebih lanjut tentang latar belakang pekerjaan Anda dan apakah Anda cocok untuk perusahaan atau tidak. Satu pertanyaan yang sering mereka tanyakan adalah, “Apa satu hal yang Anda pelajari baru-baru ini?” Menjelajahi strategi yang dapat Anda gunakan untuk menjawab pertanyaan ini dapat membantu Anda mempersiapkan diri untuk wawancara kerja dengan lebih baik.

Dalam artikel ini, kita akan membahas mengapa perusahaan bertanya kepada kandidat tentang satu hal yang baru saja mereka pelajari, menjelaskan cara menjawab pertanyaan ini secara efektif, dan membagikan lima contoh jawaban yang dapat Anda gunakan sebagai panduan untuk Anda sendiri.

Mengapa majikan bertanya “Apa satu hal yang Anda pelajari baru-baru ini?

Ada beberapa alasan mengapa majikan mengajukan pertanyaan wawancara ini, termasuk:

  • Kemampuan untuk mempelajari keterampilan baru: Pengusaha ingin mengetahui bahwa Anda bersedia mempelajari keterampilan baru saat bekerja, seperti manajemen waktu, berbicara di depan umum, organisasi, dan komunikasi.
  • Mampu memperoleh informasi terkait industri: Mempelajari informasi tentang industri tempat Anda bekerja dapat menjadi alat yang berharga untuk membantu Anda berkembang dalam peran Anda. Ini dapat menunjukkan kepada pemberi kerja bahwa Anda memiliki dorongan untuk belajar dan berhasil dalam karier Anda.
  • Mampu merefleksikan diri: Penting bagi manajer perekrutan untuk melihat bahwa Anda dapat merefleksikan pengalaman masa lalu. Ini mungkin menunjukkan bahwa Anda dapat mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan dan bersedia membuat perubahan yang diperlukan untuk mengembangkan keterampilan Anda.

Bagaimana menjawab “Apa satu hal yang Anda pelajari baru-baru ini?”

Di bawah ini adalah daftar langkah-langkah yang dapat Anda pertimbangkan untuk digunakan saat menjawab pertanyaan wawancara ini:

Renungkan pengalaman Anda

Sebelum menjawab pertanyaan, luangkan waktu sejenak untuk merenungkan pengalaman Anda di pekerjaan terakhir Anda dan tentukan tantangan apa yang Anda atasi saat bekerja di sana. Tuliskan beberapa area yang telah Anda tingkatkan pada tahun lalu atau kesalahan yang dapat Anda pelajari dan perbaiki.

Misalnya, beberapa orang harus belajar dan beradaptasi dengan sistem komputer yang benar-benar baru di tempat kerja, sementara yang lain telah menyesuaikan diri dengan tantangan bekerja dari jarak jauh.

Baca juga:  Apa yang harus Anda katakan pada kandidat yang tidak Anda rekrut

Jelaskan apa yang telah Anda pelajari

Setelah membuat daftar beberapa tantangan atau area masa lalu Anda yang telah Anda tingkatkan, pikirkan tentang bagaimana Anda dapat mengatasi tantangan tersebut atau cara Anda melakukan perbaikan. Anda mungkin telah menyelesaikan kursus, mengikuti pengembangan profesional, meminta saran dari rekan kerja atau merenungkan pengalaman itu dan belajar bagaimana Anda akan membuat keputusan yang lebih baik di lain waktu.

Untuk setiap tantangan, buat daftar langkah-langkah yang Anda ambil untuk mengatasinya sehingga Anda dapat menjelaskan detail tersebut kepada manajer perekrutan saat wawancara.

Renungkan menggunakan metode STAR

Terakhir, pertimbangkan untuk menerapkan metode STAR, yang dapat membantu Anda membuat alur cerita untuk digunakan selama wawancara. Berikut adalah langkah-langkah yang terlibat dalam metode STAR:

  • Situasi: Langkah pertama adalah memberikan informasi latar belakang dan memberikan konteks tentang situasi atau tantangan yang Anda jelaskan kepada pewawancara.
  • Tugas: Selanjutnya, tentukan tanggung jawab Anda dalam skenario yang disebutkan di atas.
  • Tindakan: Setelah menjelaskan tugas Anda, jelaskan langkah-langkah yang Anda ambil untuk mengatasi situasi yang menantang.
  • Hasil: Terakhir, jelaskan hasil yang dicapai tindakan Anda.

Contoh jawaban dalam menanggapi “Apa satu hal yang Anda pelajari baru-baru ini?”

Di bawah ini adalah lima contoh jawaban yang menjawab pertanyaan “Apa satu hal yang Anda pelajari baru-baru ini?” Setiap jawaban berfokus pada konsep spesifik yang dipelajari orang yang diwawancarai dalam pekerjaan mereka sebelumnya, apakah itu keterampilan atau penemuan berdasarkan refleksi diri. Semua jawaban menggunakan metode STAR dan menyampaikan situasi, tugas, tindakan, dan hasil:

Contoh 1: Mempelajari teknologi baru

“Tahun lalu, supervisor saya menyebutkan bahwa tidak ada yang memperbarui situs web perusahaan kami dalam beberapa waktu, jadi saya menawarkan diri untuk memperbaikinya untuk mereka. Saya mendaftar untuk kursus desain web delapan minggu dan menghabiskan malam saya menyelesaikan kursus. setelah saya menyelesaikan kursus, saya sudah mulai memperbarui situs web dengan membuat antarmuka lebih mudah dijelajahi oleh konsumen.

Saya juga menyertakan informasi yang lebih umum mengenai sejarah perusahaan dan produk yang kami jual. Manajer supervisor saya berterima kasih kepada saya karena telah membuat perubahan, dan mereka telah menawarkan beberapa kursus berbasis teknologi lainnya untuk saya hadiri sejak saya menyelesaikan situs web.”

Baca juga:  Apa itu pengembangan perangkat lunak?

Contoh 2: Memperoleh keterampilan kepemimpinan

“Beberapa bulan setelah manajer saya mempekerjakan saya, dua rekan di departemen saya pergi ke perusahaan lain. Departemen penjualan hanya memiliki 4 karyawan untuk memulai, jadi setelah mereka pergi hanya saya dan manajer saya. Mereka dengan cepat mempekerjakan dua orang baru. orang untuk bekerja di departemen, dan saya berinisiatif untuk melatih mereka dalam tugas sehari-hari mereka dan menjelaskan harapan manajer secara keseluruhan.

Setelah itu, saya menjadi orang yang mereka hubungi terkait pertanyaan yang mereka miliki. Saya bekerja dengan mereka setiap hari selama dua minggu untuk membantu mereka mempelajari cara menggunakan platform online yang digunakan perusahaan kami untuk semua tugas terkait penjualan dan meluangkan waktu untuk membahas beberapa strategi penjualan perusahaan kami. Pada akhir bulan pertama mereka, tim penjualan kami telah menjual lebih banyak daripada yang kami miliki selama enam bulan terakhir.”

Contoh 3: Membuat peluang dari tantangan

“Di sekolah saya sebelumnya, salah satu rekan kerja saya mendapat posisi di sekolah lain, dan kami membutuhkan seorang guru untuk menggantikannya. Karena itu adalah sekolah charter dengan jumlah siswa yang sedikit, saya menawarkan diri untuk mengajar murid-muridnya dan saya sendiri secara bersamaan. Awalnya menantang, tetapi guru bahasa Inggris lainnya dan saya mendiskusikan situasinya dan mengembangkan rencana tentang bagaimana saya akan menyusun rencana harian saya untuk mengajar mata pelajaran yang sama ke berbagai tingkat kelas.

Saya menggunakan stasiun sehingga siswa dapat bekerja dalam kelompok kecil, sementara saya bekerja dengan satu tingkat kelas pada satu waktu. Setelah satu jam, siswa akan berganti, dan saya akan mengajar kelas lain sementara siswa yang telah saya ajar melakukan kerja kelompok kecil. Pada akhir tahun, kedua tingkat kelas telah meningkatkan nilai ujian negara mereka sebesar 12%.”

Contoh 4: Menemukan bakat baru

“Sekitar setahun yang lalu, CEO meminta supervisor saya untuk membuat presentasi pelatihan yang dapat mereka presentasikan kepada semua karyawan baru setiap bulan. Saya menawarkan diri untuk membantu mereka membuat presentasi karena saya telah bekerja di perusahaan selama beberapa tahun dan mengetahui pelatihan tersebut. harapan.

Baca juga:  Apa itu soft skill?

Pada hari presentasi pertama, atasan saya sedang sakit, jadi CEO bertanya apakah saya bisa hadir untuk karyawan baru. Saya segera meninjau slide dan berlatih bagaimana saya akan menyajikan slide sebelum memberikan presentasi. Karena ini adalah sesi pelatihan pertama, CEO saya bergabung dengan karyawan baru untuk mengamati apa yang telah saya dan supervisor kumpulkan. Setelah itu, CEO bertanya kepada saya apakah saya akan terus memberikan pelatihan kepada karyawan baru setiap bulan karena saya telah melakukannya dengan sangat baik hari itu. Sejak itu saya terus melakukan presentasi setiap bulan.”

Contoh 5: Diadaptasi dan diubah

“Tahun lalu, perusahaan saya benar-benar jauh. Itu adalah perubahan besar bagi kami semua karena kami bekerja sama sebagai tim setiap hari untuk menyelesaikan proyek. Setelah beberapa hari percakapan terputus-putus dan melewatkan tenggat waktu proyek, saya mengirim email kepada semua orang di tim dan meminta mereka untuk bertemu untuk panggilan video.

Selama panggilan, saya menyarankan agar kami bekerja sama untuk membuat sistem harian untuk memastikan kami menyelesaikan proyek kami tepat waktu dan menggunakan komunikasi yang efektif. Kami menulis beberapa ide, memilih yang menurut kami paling efektif, dan segera menerapkannya. Dalam sebulan, semua proyek kami dikirim ke klien tepat waktu, dan kami secara efektif menyelesaikan yang lain lebih awal.”

Related Articles

Back to top button