Karir

Cara menjawab pertanyaan interview: “Apa penyesalan terbesar Anda?”

Memiliki wawancara yang sukses mungkin mengharuskan Anda untuk menavigasi berbagai pertanyaan yang menantang dan membentuk tanggapan yang mencerminkan secara positif Anda sebagai kandidat. Misalnya, manajer perekrutan dan pemberi kerja mungkin bertanya kepada Anda apa penyesalan profesional terbesar Anda saat mengevaluasi jenis pengalaman yang Anda alami di masa lalu. Jika Anda sedang mempersiapkan wawancara, mungkin berguna bagi Anda untuk mempelajari lebih lanjut tentang pertanyaan ini dan bagaimana menjawabnya secara efektif. Dalam artikel ini, kami menjelaskan mengapa pemberi kerja mengajukan pertanyaan ini dan bagaimana menjawabnya, termasuk tiga contoh tanggapan.

Mengapa majikan bertanya “Apa penyesalan terbesar Anda?”

Pengusaha dapat mengajukan pertanyaan ini untuk menilai tingkat kesadaran diri Anda dan mendapatkan pemahaman tentang bagaimana Anda bergerak maju dari situasi yang menantang. Melalui jawaban Anda, atasan mungkin dapat mengevaluasi apakah Anda memiliki kecenderungan untuk bertanggung jawab atas tindakan Anda atau jika Anda cenderung menyalahkan orang lain atas kesalahan Anda. Dari sini, pemberi kerja dapat menentukan pengalaman seperti apa yang Anda miliki, bagaimana Anda mengatasi hambatan yang Anda hadapi dan bagaimana pengalaman ini dapat menginformasikan kinerja Anda dalam peran yang Anda wawancarai.

Bagaimana menjawab pertanyaan “Apa penyesalan terbesar Anda?”

Berikut adalah panduan langkah demi langkah yang dapat Anda ikuti untuk membuat jawaban atas pertanyaan ini dengan sukses:

Pikirkan tentang pengalaman profesional yang Anda miliki yang Anda sesali

Menjawab pertanyaan ini mengharuskan Anda untuk merenungkan pengalaman Anda dan apa yang paling Anda sesali dari masa lalu Anda. Identifikasi pengalaman profesional—bukan pengalaman pribadi—yang mungkin Anda pilih untuk ditangani secara berbeda saat ini. Akan sangat membantu untuk mempertimbangkan pengalaman yang telah Anda upayakan untuk diperbaiki, sehingga Anda dapat mendiskusikan langkah-langkah yang telah Anda ambil untuk mengatasi tantangan ini dalam jawaban Anda.

Jelaskan bagaimana Anda menangani pengalaman Anda dengan jujur ​​dan jelaskan bagaimana Anda belajar darinya

Setelah Anda memutuskan pengalaman apa yang ingin Anda diskusikan dalam jawaban Anda, jelaskan bagaimana Anda menanganinya dengan menggunakan bahasa yang jujur ​​dan apa adanya. Sangat penting bahwa Anda rentan saat menanggapi pertanyaan ini sehingga manajer perekrutan dapat mengevaluasi seberapa sadar diri Anda dan apakah Anda telah memikirkan dengan serius lintasan karier Anda. Dari sini, Anda dapat menjelaskan apa yang Anda pelajari dari pengalaman Anda dan mengapa Anda menyesalinya.

Baca juga:  Perencanaan karir adalah: Pengertian, proses, dan keterbatasan

Tutup jawaban Anda dengan menjelaskan langkah Anda selanjutnya

Setelah menjelaskan pengalaman Anda dan mengapa hal itu menonjol, Anda dapat menyimpulkan jawaban Anda dengan menjelaskan langkah-langkah apa yang telah Anda ambil untuk bergerak maju dari situasi tersebut. Ini dapat membantu menunjukkan kepada manajer perekrutan bahwa Anda adalah pemecah masalah proaktif yang mengambil kepemilikan atas pertumbuhan profesional mereka. Misalnya, jika Anda ingin mempelajari jurusan lain di perguruan tinggi, Anda mungkin dapat mendiskusikan peluang pendidikan apa yang telah Anda manfaatkan untuk mengisi kesenjangan pengetahuan yang ada.

Contoh jawaban untuk pertanyaan “Apa penyesalan terbesar Anda?”

Anda mungkin dapat menjawab pertanyaan ini dengan lebih efektif setelah meninjau beberapa contoh tanggapan. Berikut adalah tiga contoh jawaban tentang pengalaman berbeda yang mungkin disesali oleh para profesional yang dapat Anda gunakan sebagai referensi saat mempersiapkan wawancara Anda:

Menolak pekerjaan atau promosi

Jika Anda merasa menyesal menolak tawaran pekerjaan atau promosi, Anda dapat mendiskusikan pengalaman ini dalam jawaban Anda dan merinci apa yang telah Anda lakukan sejak saat itu untuk mencapai tujuan karir Anda.

Contoh: “Di usia pertengahan 20-an, saya menerima tawaran pekerjaan di perusahaan teknologi yang berada di luar keahlian saya saat ini. Saya merasa puas dengan pekerjaan saya saat itu dan merasa tidak dapat memenuhi persyaratan untuk pekerjaan yang mereka tawarkan kepada saya Baru-baru ini saya menyadari bahwa menerima pekerjaan itu bisa menjadi peluang pengembangan profesional yang bermanfaat bagi saya yang mungkin telah membantu saya memajukan karir saya di bidang yang sedang berkembang.

Setelah saya menyadari betapa saya menyesal tidak memanfaatkan kesempatan ini, saya mulai mencari jalur lain untuk pengembangan dan peran yang mungkin membantu saya mendapatkan lebih banyak pengalaman di sektor teknologi. Sementara saya masih berharap bisa kembali dan menerima tawaran itu, saya tahu sekarang bahwa saya siap untuk bergerak maju dari pengalaman ini, dan itulah mengapa saya mengejar peran di perusahaan Anda.”

Mengabaikan peluang pengembangan

Profesional biasanya mengabaikan peluang pengembangan seperti lokakarya, konferensi, dan kursus sertifikasi untuk fokus pada tujuan karir langsung mereka. Jika ini adalah pengalaman Anda dan Anda menyesal melakukannya, jelaskan ini dalam jawaban Anda dan diskusikan apa yang Anda lakukan sekarang untuk mengembangkan keterampilan Anda.

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan “Mengapa Anda keluar dari tempat kerja Anda sebelumnya?”

Contoh: “Selama lima tahun terakhir dalam peran saya sebagai spesialis komunikasi, saya beruntung menerima berbagai undangan untuk terlibat dalam peluang pengembangan profesional. Saya menolak banyak dari undangan ini karena saya pikir saya terlalu sibuk fokus pada pekerjaan yang Hal ini membuat saya mengabaikan pengembangan profesional saya, yang benar-benar saya sesali, karena sekarang saya tahu bahwa saya akan sangat diuntungkan dari kesempatan ini untuk mengembangkan keahlian saya.

Sementara saya masih melihat ke belakang dan berharap saya telah menerima undangan yang saya terima, saya telah mengambil peran yang lebih proaktif dalam pengembangan kompetensi saya baru-baru ini. Pada tahun lalu saja, saya dapat menghadiri tiga lokakarya selama akhir pekan yang berujung pada saya memperoleh sertifikasi tingkat lanjut yang melegitimasi keterampilan saya dalam industri pemasaran. Saya telah mampu mengadopsi pola pikir yang berorientasi pada pertumbuhan dan saya berharap untuk terus meningkatkan kemampuan saya.”

Mempelajari disiplin ilmu yang salah di perguruan tinggi

Kadang-kadang, para profesional menyadari di tengah karir mereka bahwa mereka mungkin mendapat manfaat lebih dari mempelajari disiplin ilmu yang berbeda di perguruan tinggi. Jika Anda memperoleh gelar dan merasa bahwa disiplin lain mungkin lebih sesuai dengan kebutuhan dan minat Anda, Anda dapat mendiskusikannya dalam jawaban Anda dan menjelaskan apa yang Anda lakukan untuk mendapatkan pendidikan yang Anda inginkan.

Contoh: “Ketika saya masuk perguruan tinggi, saya memutuskan untuk masuk ke bidang kesehatan karena itu keinginan orang tua saya—ayah saya adalah seorang perawat dan ibu saya adalah seorang dokter, jadi saya merasa ini adalah jalan yang tepat untuk saya. Saya lulus dengan gelar sarjana saya. sarjana biologi dan mengambil cuti satu tahun untuk bekerja sebelum mendaftar ke sekolah kedokteran.Selama tahun itu, saya menyadari bahwa gairah saya bukan di bidang kesehatan, melainkan dalam pekerjaan sosial, dan saya langsung menyesal belajar biologi daripada disiplin yang mungkin lebih relevan dengan karir saya, seperti psikologi.

Meskipun saya tidak bisa kembali dan mengulang pendidikan kuliah saya, saya telah memutuskan untuk mengejar gelar master dalam pekerjaan sosial (M.S.W) sehingga saya dapat memulai karir saya di bidang ini, dan untungnya saya dapat membuat keputusan ini sebelum melamar. ke sekolah kedokteran. Setelah mendapatkan gelar saya, saya berharap untuk mendapatkan lisensi klinis saya untuk bekerja sebagai praktisi dengan klien yang membutuhkan dukungan kesehatan mental.”

Related Articles

Back to top button