Karir

Cara mengukur kinerja kerja karyawan

Karyawan yang produktif adalah sumber kehidupan bagi setiap bisnis, tetapi bagaimana Anda menilai tingkat kinerja mereka? Apakah mereka memahami tujuan dan harapan Anda? Apakah mereka memenuhi tujuan pribadi mereka?

Setiap perusahaan harus terus memantau dan mengevaluasi karyawannya. Berikut ini merupakanbeberapa cara mudah mengukur kinerja karyawan dengan cepat dan memastikan perusahaan Anda berada di jalur yang benar:

Ketepatan waktu

Karyawan yang secara teratur datang terlambat untuk bekerja atau sering absen dari kantor tidak mungkin mencapai tujuan kinerja mereka. Ada masalah mendasar yang perlu ditangani di sini – apakah mereka telah menerima pelatihan yang memadai? Apakah mereka rukun dengan rekan kerja dan manajer mereka? Masalah dengan ketepatan waktu berarti seorang karyawan tidak melakukan pekerjaan mereka secara maksimal dan sikap negatif juga dapat mempengaruhi rekan kerja mereka.

Amati kebiasaan pribadi

Kebiasaan buruk yang terus-menerus dapat mengurangi kinerja karyawan. Termasuk ketika mereka terlibat dalam gosip kantor, istirahat tanpa izin, perilaku mengganggu dan penggunaan komputer untuk alasan pribadi (seperti media sosial, belanja online). Untuk mencegah kebiasaan ini diadopsi oleh rekan kerja mereka, Anda harus jelas tentang apa yang dapat ditoleransi dalam bisnis Anda dan mengeluarkan kode etik yang sesuai.

Periksa sikap mereka

Sikap buruk sering kali muncul dalam perilaku tidak patuh. Sekali lagi, ini merupakan indikasi individu yang tidak mungkin memenuhi tujuan kinerja mereka. Biasanya, karyawan ini tidak akan mematuhi kebijakan perusahaan dan cenderung menunjukkan rasa tidak hormat terhadap perusahaan dan rekan kerja mereka.

Tinjau presentasi pribadi

Sebagian besar perusahaan memiliki kode etik berpakaian profesional yang sesuai dengan pekerjaan dan budaya perusahaan. Karyawan yang mengabaikan harapan Anda dan menampilkan penampilan yang acak-acakan atau ceroboh akan berdampak buruk pada citra Anda. Kemungkinan besar kinerja kerja mereka rendah dan mereka akan gagal memenuhi harapan Anda.

Lakukan survei ke klien

Konsekuensi dari kinerja karyawan yang buruk pada akhirnya akan terwujud dalam layanan pelanggan. Survei ke klien dapat dengan cepat mengidentifikasi masalah pada setiap individu. Tanggapan positif berarti kinerja karyawan Anda memenuhi atau melebihi harapan. Apa pengalaman layanan pelanggan secara keseluruhan dari customer service representative Anda?

Baca juga:  4 Pertanyaan yang harus ditanyakan saat interview dengan perusahaan startup

Lakukan pemeriksaan acak

Tergantung pada sifat bisnis Anda, namun cobalah pertimbangkan untuk menerapkan pemeriksaan acak terhadap standar kualitas. Termasuk meninjau panggilan telepon dan memeriksa catatan. Meskipun karyawan Anda mungkin mengetahui kebijakan ini, sifat pemeriksaan yang acak dapat memotivasi staff untuk memberikan kinerja yang konsisten.

Umpan balik 360 derajat

Manajemen kinerja sering didasarkan pada pandangan individu dan manajer mereka, tetapi ini dapat diperluas untuk memasukkan pandangan orang lain yang pernah mengalami atau merasakan kinerja mereka, misalnya rekan kerja, pelanggan, dan bawahan. Pendekatan ini dikenal sebagai umpan balik 360 derajat.

Umpan balik 360 derajat dapat berguna karena memberikan pandangan menyeluruh tentang kinerja individu. Proses 360 derajat yang khas akan melibatkan pedoman tentang skema, perangkat lunak untuk mengelola penilaian dan formulir yang meminta individu untuk penilaian berbagai elemen kinerja menggunakan skala tetap. Sebagian besar waktu penilaian kinerja ini didasarkan pada kompetensi perilaku dan bukan pada elemen teknis dari suatu peran.

Jenis penilaian ini dapat memakan waktu dan biasanya melibatkan hingga 10 orang, tetapi mereka bisa memberikan masukan yang sangat bermanfaat. Umpan balik dapat digunakan untuk memberi individu wawasan tentang kinerja mereka sendiri dan pengaruhnya terhadap rekan kerja dan individu yang bekerja dengan mereka.

Kelemahan dari proses ini adalah bahwa individu dapat merasa terkena kritik, terutama jika gaji dikaitkan dengan kinerja. Jika mereka merasa telah diperlakukan tidak adil maka hal ini dapat merusak hubungan dalam bisnis, namun jika dikelola dengan benar, seringkali menghasilkan gambaran kinerja individu yang komprehensif, adil, dan objektif.

Mengukur kinerja karyawan dengan kompetensi perilaku

Kompetensi adalah keterampilan atau perilaku yang harus dapat ditunjukkan oleh seorang individu agar dapat menjalankan perannya secara efektif. Kompetensi banyak digunakan untuk sejumlah alasan termasuk, rekrutmen dan seleksi, pelatihan dan pengembangan, tinjauan gaji dan manajemen kinerja.

Kompetensi  biasanya terstruktur di area persyaratan peran dan jenis perilaku dan sikap yang diharapkan individu untuk ditunjukkan sebagai bagian dari peran mereka dalam organisasi. Kompetensi ini biasanya membentuk apa yang sering disebut sebagai kompetensi kerangka kerja. Setelah kerangka kompetensi telah dirancang dan diadopsi, individu kemudian dapat dinilai selama manajemen kinerja untuk menentukan sejauh mana mereka memenuhi kompetensi dan area mana yang perlu mereka kembangkan di masa depan.

Baca juga:  Haruskah saya memasukkan hobi ke dalam CV saya?

Tujuan dan sasaran dalam mengukur kinerja pegawai

Seringkali manajer akan menetapkan target dan sasaran karyawan untuk dipenuhi, ini bisa harian, mingguan atau bulanan dan biasanya sejalan dengan persyaratan yang ditetapkan dalam deskripsi pekerjaan. Harapannya adalah bahwa karyawan akan memenuhi atau melampaui target mereka agar dapat bekerja secara efektif. Penting bahwa ketika menetapkan tujuan atau target, harus masuk akal dan dapat dicapai, jika tidak, mereka tidak akan secara efektif memotivasi individu untuk mencapainya.

Ini bisa menjadi cara yang berguna untuk mengukur kinerja karyawan karena memberikan target yang jelas kepada karyawan yang objektif dan mudah diidentifikasi, ini akan membuat ruang ambiguitas menjadi lebih kecil. Penting bagi individu untuk menyadari target mereka dan jika mereka tidak dapat mencapainya, maka harus ada percakapan tentang mengapa hal ini terjadi dan apakah ada hambatan yang berarti yang menghalangi mereka untuk mencapai target. Jika mereka secara konsisten berada di bawah standar yang ditentukan maka proses manajemen kinerja dapat dimulai.

Mengukur kualitas kerja karyawan

Cara lain untuk mengukur kinerja karyawan adalah kualitas output. Ini penting karena meskipun seseorang mungkin adalah pekerja cepat, jika pekerjaan mereka tidak memenuhi standar yang dipersyaratkan, maka hal ini tidak dapat diterima dan perlu ditangani.

Dalam beberapa kasus, misalnya di bidang teknik, dapat menjadi sangat jelas jika suatu pekerjaan tidak memenuhi standar yang dipersyaratkan, hal ini dapat mengakibatkan biaya tambahan untuk bisnis, oleh karena itu penting untuk mengatasi masalah ini pada tingkat yang lebih rendah di tahap awal.

Jika pekerjaan karyawan secara konsisten di bawah standar yang dipersyaratkan maka ini akan menjadi bagian dari proses manajemen kinerja formal dimana diskusi diadakan dengan karyawan mengenai masalah dalam pekerjaan mereka, mereka kemudian harus diberikan pelatihan yang sesuai dan jangka waktu di mana perbaikan harus dilihat sebelum sanksi lebih lanjut dikeluarkan.

Efisiensi dan produktivitas kerja

Sebaliknya, jika pekerjaan seorang karyawan selalu diselesaikan dengan standar yang tinggi tetapi tidak dilakukan tepat waktu, maka hal ini juga dapat menyulitkan bagi bisnis. Menjaga efisiensi kerja harus sering dilakukan, misalnya dalam pengaturan gudang di mana individu diharuskan untuk memilih sejumlah item dalam jangka waktu tertentu. Dimana karyawan melaksanakan pekerjaan tepat waktu, ini adalah kriteria objektif yang berguna untuk mengelola kinerja.

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan interview: "Jika Anda direkrut, apa yang Anda cari?"

Evaluasi kinerja karyawan harus dilakukan secara berkesinambungan dan mencakup semua bidang etos kerja dan prestasi individu. Ingat juga, bahwa kinerja yang buruk atau perilaku negatif juga dapat menjadi gejala dari masalah mendasar dengan budaya organisasi Anda, jadi siapkan rencana untuk mengatasi masalah apa pun yang Anda temukan.

Related Articles

Back to top button