Cara agar tetap tenang dalam wawancara kerja

By -

Kita semua tahu bahwa wawancara kerja merupakah suatu hal yang dapat menimbulkan stress. Manajer HRD dapat memahami jika Anda sedikit merasa gelisah dan stress, namun jika terlalu stress dapat menghalangi diri Anda untuk menunjukkan profesionalisme dan kemampuan diri Anda yang sebenarnya. Hasilnya, mungkin Anda tidak akan mendapatkan tawaran pekerjaan tersebut. Selain itu, beberapa manajer HRD akan merasa jika Anda terlalu gugup pada saat wawancara kerja, maka Anda tidak dapat menghadapi tekanan ketika Anda melakukan pekerjaan Anda. Oleh karena itu, Anda harus dapat mengontrol diri Anda pada saat wawancara.

Dibawah ini merupakan tips agar Anda tetap tenang pada saat wawancara kerja. Jangan lupa bahwa jika Anda tetap tenang, Anda dapat menunjukkan kepercayaan diri dan menunjukkan diri Anda yang sebenarnya kepada orang lain dan meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan pekerjaan tersebut.

Baca juga:  3 Kesalahan besar yang dapat Anda lakukan ketika interview

Pergi dengan persiapan yang baik

Lakukan tugas Anda sebelum pergi wawancara dan riset mengenai tanggung jawab pekerjaan Anda, perusahaan, dan budayanya. Pergilah kesana dengan mengetahui mengapa Anda begitu menginginkan pekerjaan tersebut dan apa yang dapat Anda tawarkan pada mereka. Coba lakukan latihan wawancara  dengan teman Anda atau dengan diri Anda sendiri di depan cermin. Buat sebuah daftar pertanyaan yang kira – kira akan ditanyakan pada saat wawancara kerja.

Baca juga:  Bagaimana menemukan pekerjaan yang benar – benar Anda cintai

Buat persiapan wawancara lebih awal

Cetak surat lamaran kerja dan cv Anda beberapa hari sebelumnya. Jangan menunggu hingga hari H. Siapkan pakaian dan pastikan semuanya rapi (jangan lupa disetrika). Pastikan Anda tidur setidaknya delapan jam sebelum wawancara. Rencanakan rute perjalanan Anda menuju lokasi wawancara dan cobalah agar datang 15 – 20 menit lebih awal. Jangan pernah datang terlambat untuk wawancara.

Mendengar

Jadilah pendengar aktif dan jawab apa yang ditanyakan kepada Anda. Jangan menjawab pertanyaan hanya karena Anda harus menjawabnya (berikan jawaban yang berbobot) atau mengalihkan pembicaraan ke suatu hal yang berbeda dari pertanyaan yang diberikan. Jangan memotong pembicaraan pewawancara ketika dia sedang berbicara. Ingatlah bawah wawancara kerja merupakan pembicaraan dua arah dan bukan proses interogasi.

Baca juga:  Kerja keras tidak akan membuat anda dipromosikan, tetapi dengan cara ini bisa

Berpikir positif

Berpikirlah secara positif dan jangan pernah untuk mencoba menduga – duga apa yang dipikirkan pewawancara tentang Anda. Berpikir positif akan membuat Anda menjadi lebih santai. Dan hasilnya, Anda dapat fokus pada keahlian dan pencapaian Anda dengan mudah. Tunjukkan kelebihan Anda dan implementasikan pada pernyataan kunci mengenai diri Anda dan mengapa pekerjaan tersebut sesuai untuk Anda.

Fill Gunawan

Dia adalah seorang web developer yang sudah berkecimpung selama kurang lebih 7 tahun dalam industri kreatif, dia juga merupakan founder situs kerjayuk.com. Saat ini dia bekerja di sebuah perusahaan startup dan mulai merintis usaha di industri kreatif.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *