Karir

Bagaimana menjadi empati di tempat kerja

Empati adalah keterampilan penting untuk kehidupan pribadi dan profesional Anda. Ketika Anda berempati terhadap rekan bisnis dan supervisor, Anda akan merasa lebih mudah untuk berkomunikasi dan menyelesaikan masalah. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu empati, mengapa itu penting dan bagaimana menjadi lebih berempati.

Apa itu empati?

Empati adalah kemampuan untuk mempertimbangkan dan memahami perspektif orang lain. Ketika Anda menunjukkan empati, Anda membayangkan bagaimana rasanya mengalami situasi mereka dan perasaan yang mungkin Anda miliki.

Misalnya, jika rekan kerja Anda baru-baru ini mengalami kehilangan, Anda mungkin merasa sedih atas situasi mereka. Anda tidak mengalami tingkat kesedihan seperti itu, tetapi Anda dapat membayangkan seperti apa rasanya kesedihan itu dan merespons dengan cara yang peka terhadap apa yang mungkin mereka alami.

Bisakah seseorang belajar empati?

Empati bukan hanya sifat karakter; itu juga keterampilan yang bisa diajarkan. Meskipun benar bahwa beberapa orang secara alami berempati, ini tidak berarti bahwa Anda tidak dapat memperoleh keterampilan tersebut. Empati erat kaitannya dengan kecerdasan emosional. Semakin Anda memahami emosi orang lain, semakin baik Anda dapat meresponsnya.

Pentingnya empati di tempat kerja

Empati adalah keterampilan yang diinginkan yang dicari banyak pengusaha di antara calon karyawan.

Berikut adalah beberapa alasan mengapa empati penting di tempat kerja:

  • Menciptakan koneksi: Empati dapat membantu Anda terhubung dengan rekan kerja dengan berfokus pada masalah yang memengaruhi mereka.
  • Meningkatkan keterampilan sosial: Mempertahankan hubungan kerja yang positif dengan rekan kerja dan klien akan meningkatkan keterampilan sosial Anda, yang merupakan kunci penting untuk sukses di setiap industri.
  • Membuat Anda menjadi pemain tim yang hebat: Empati adalah keterampilan yang diperlukan agar dapat bekerja dengan baik sebagai anggota tim. Dengan menempatkan nilai pada sudut pandang orang lain, tim Anda dapat dengan cepat memecahkan masalah tantangan apa pun dan bahkan mungkin meningkatkan proses yang ada untuk menjadi lebih produktif.
  • Meningkatkan resume Anda: Menambahkan empati sebagai keterampilan di resume Anda dapat menunjukkan kepada calon pemberi kerja bahwa Anda menghargai nilai keterampilan ini dan bahwa Anda memiliki keterampilan komunikasi yang kuat.
Baca juga:  Tugas konsultan bisnis

Apa saja contoh empati di tempat kerja?

Kesempatan untuk berempati dapat muncul dengan sendirinya berkali-kali sepanjang hari kerja biasa.

Sebagai contoh:

  • Seorang karyawan ritel mungkin berempati dengan pelanggan yang membeli kalung yang patah saat pertama kali mereka memakainya.
  • Seorang guru mungkin berempati dengan siswa yang mengalami kesulitan memprioritaskan pekerjaan rumah dengan kegiatan sepulang sekolah.
  • Seorang manajer sumber daya manusia mungkin berempati dengan calon potensial yang perlu menjadwal ulang wawancara pada menit terakhir karena keadaan darurat keluarga.

Bagaimana berempati di tempat kerja

Berikut adalah beberapa cara untuk menunjukkan empati di tempat kerja:

Dekati masalah dari perspektif yang berbeda

Bayangkan masalah atau situasi dari sudut pandang anggota tim Anda. Bahkan jika Anda tidak mencapai kesimpulan yang sama seperti yang mereka lakukan, Anda akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang proses pemikiran mereka, yang dapat menginformasikan diskusi di masa depan.

Ajukan pertanyaan untuk dipahami

Tanyakan pengalaman apa yang mengarah pada kesimpulan tertentu. Pertimbangkan faktor-faktor potensial yang mendasari yang menyebabkan orang tersebut merasakan apa yang mereka rasakan. Jika Anda berbicara dengan pembeli yang tidak senang dengan suatu produk, misalnya, tanyakan tentang harapan mereka terhadap produk dan spesifikasi pengalaman negatif mereka. Jika Anda tidak memahami situasinya, teruslah bertanya sampai Anda mengerti. Empati datang dengan pemahaman yang lebih dalam tentang apa yang telah terjadi.

Validasi bagaimana perasaan orang lain

Dalam interaksi Anda, ulangi kekhawatiran orang yang Anda hadapi sehingga mereka tahu Anda mengerti. Misalnya, jika Anda bekerja dengan pelanggan yang tidak puas, beri tahu mereka bahwa Anda tahu itu adalah pengalaman yang membuat frustrasi. Akui perasaan mereka dan biarkan mereka tahu bahwa ini adalah cara yang tepat untuk merasakan.

Tentukan resolusi yang diinginkan

Meluangkan waktu untuk memahami tujuan yang diinginkan seseorang adalah cara yang bagus untuk menunjukkan empati. Ajukan pertanyaan dan praktikkan mendengarkan secara aktif ketika seseorang mencoba mengomunikasikan tantangan yang mereka hadapi. Ini sangat berguna dalam layanan pelanggan. Apakah pelanggan lebih memilih produk baru atau pengembalian dana? Apakah tujuan akhir untuk membuat perangkat lunak berfungsi atau untuk menemukan produk yang sama sekali berbeda? Anda dapat berempati lebih baik ketika Anda dapat melihat tujuan individu dan memahami apa yang sedang mereka upayakan.

Baca juga:  Cara membuat email signature yang profesional

Kembangkan keterampilan mendengarkan Anda

Mengajukan pertanyaan dan mempraktikkan dorongan non-verbal, seperti kontak mata, sangat membantu untuk memberi tahu orang lain bahwa Anda mendengarkan mereka. Ketika seorang rekan kerja mendiskusikan pengalaman yang tidak Anda ketahui, tanyakan bagaimana perasaan mereka. Meskipun Anda mungkin tidak memiliki pengalaman ini sendiri, pemahaman Anda tentang pengalaman rekan kerja Anda akan membantu Anda memiliki empati yang lebih besar untuk orang lain yang mendapati diri mereka menghadapi situasi serupa di masa depan.

Tawarkan bantuan

Tanyakan rekan kerja apakah mereka membutuhkan bantuan untuk proyek yang sulit dan tawarkan bantuan jika Anda bisa. Tidak selalu jelas ketika seorang rekan kerja sedang berjuang, jadi bagian dari empati adalah mengamati lingkungan Anda dan mengambil inisiatif untuk menawarkan bantuan sebelum Anda diminta.

Tantang bias Anda

Wajar untuk tertarik pada orang-orang yang mirip dengan Anda, tetapi Anda akan belajar lebih banyak ketika Anda memulai percakapan dengan rekan kerja di luar lingkaran dalam Anda. Berbicara dengan rekan kerja yang biasanya tidak berinteraksi dengan Anda dapat membantu Anda mempelajari perspektif yang berbeda karena Anda akan berkomunikasi dengan orang-orang yang tidak selalu memiliki pendekatan pemecahan masalah yang sama.

Related Articles