Karir

Apa yang harus dikatakan ketika Anda ditanya tentang riwayat gaji

Selama wawancara kerja, Anda mungkin menghadapi pertanyaan tentang riwayat gaji Anda. Pertanyaan ini sering menjadi batu sandungan bagi kandidat. Jika Anda menjawab pertanyaan dengan jujur, Anda mungkin akan mendapatkan penghasilan yang lebih rendah dari yang layak Anda dapatkan, pada saat yang bersamaan, Anda tidak ingin berbohong dan tentu saja mengabaikan pertanyaan ini bisa menjadi hal yang rumit.

Jadi, bagaimana Anda bisa menjawab pertanyaan tentang riwayat gaji Anda dengan penuh percaya diri? Bagaimana Anda bisa menjawab pertanyaan tanpa memberitahukan kesenjangan gaji yang mungkin telah mengikuti Anda sepanjang karir Anda?

Di sini, kami akan menjelaskan bagaimana Anda dapat secara efektif menjawab pertanyaan tentang riwayat gaji Anda dalam wawancara Anda.

Cara menjawab pertanyaan tentang riwayat gaji

Jangan merasa harus menjawab pertanyaan

Stamboulie ingin kandidat mengingat bahwa “Anda tidak harus menjawab setiap pertanyaan yang diajukan” dalam wawancara. Menghindari pertanyaan mungkin terasa aneh bagi sebagian dari kita, tetapi itu kuncinya di sini. Jangan langsung menjawab apa yang bisa menjadi pertanyaan kunci yang akan memandu masa depan gaji Anda jika Anda merasa tidak nyaman melakukannya.

Arahkan ulang pertanyaan

Masalah dengan pertanyaan riwayat gaji adalah Anda bisa menyatakan angka yang jauh lebih rendah daripada yang ingin dibayarkan pemberi kerja. Kemudian, mereka mengira ekspektasi gaji Anda di bawah gaji terendah mereka.

Alih-alih menjawab pertanyaan ini secara langsung, alihkan pertanyaannya. Stamboulie menyarankan untuk mengatakan hal seperti berikut:

“Karena gaji hanyalah salah satu bagian dari motivasi kerja yang bukan menjadi prioritas utama, maka saya lebih tertarik untuk mencari tahu lebih banyak tentang pekerjaan yang Anda buka, sebelum menentukan persyaratan gaji saya. Bisakah Anda memberi tahu saya sedikit lebih banyak tentang [pertanyaan Anda tentang posisi itu]?”

Tunda pertanyaan selama mungkin

Jika dan ketika Anda mendiskusikan riwayat gaji, pastikan wawancara selambat mungkin. Pastikan bahwa Anda telah memberikan informasi yang cukup kepada pemberi kerja tentang siapa Anda sebelum memasuki negosiasi gaji. Setelah pemberi kerja yakin mereka ingin mempekerjakan Anda, maka Anda akan memiliki diskusi yang lebih baik.

Stamboulie juga menganjurkan untuk menghindari pembicaraan tentang gaji sama sekali sampai pemberi kerja membuat penawaran resmi. Dia menyarankan untuk bertanya, “Apakah Anda sedang memberikan saya tawaran pekerjaan formal sekarang?”

Fokus pada apa yang penting bagi perusahaan

Logika dalam penundaan diskusi gaji adalah agar Anda dapat berbagi mengapa Anda adalah kandidat yang diinginkan. Jika Anda dapat menggambarkan nilai apa yang dapat Anda tambahkan ke perusahaan, gaji Anda akan menjadi kurang relevan. Dengan kata lain, bagikan secara spesifik tentang apa yang akan Anda bawa ke peran tersebut dengan menjelaskan kesuksesan masa lalu Anda. Stamboulie menganjurkan untuk “mengesankan” manajer perekrutan dengan kemenangan yang sangat menarik dengan hasil yang terukur.

Nilai yang Anda bawa ke pekerjaan Anda sebelumnya harus jauh lebih penting bagi manajer perekrutan daripada gaji yang akan dibayarkan di sana. Jadi, jika Anda ditanya tentang riwayat gaji Anda nanti dalam wawancara Anda, Anda dapat merujuk nilai yang Anda bawa ke majikan sebelumnya.

Tunjukkan kepada pemberi kerja betapa bersemangatnya Anda tentang perusahaan

Perusahaan tempat Anda ingin bekerja akan mempekerjakan kandidat yang paling sesuai dengan budaya perusahaan mereka, bukan orang yang akan menerima gaji rendah. Jika budaya perusahaan mereka tidak sesuai dengan yang Anda inginkan, maka cobalah bertanya kepada diri Anda sendiri apakah ini benar-benar perusahaan tempat Anda ingin bekerja?

Sebelum wawancara Anda, teliti informasi mengenai perusahaan sehingga Anda dapat menyiapkan contoh spesifik untuk menjawab pertanyaan yang mungkin mereka ajukan (selain riwayat gaji). Selanjutnya, kembangkan pertanyaan yang Anda rencanakan untuk ditanyakan kepada mereka yang menunjukkan kegembiraan Anda tentang posisi tersebut. Antusiasme untuk peran dan kecocokan perusahaan adalah prioritas sebagian besar pengusaha, bahkan jika mereka menanyakan gaji Anda.

Teliti gaji pasaran untuk seseorang dalam peran Anda.

Ada banyak alasan mengapa menurut Anda riwayat gaji Anda bukan merupakan indikator akurat tentang apa yang Anda harapkan akan dibayar dalam peran ini. Di posisi Anda saat ini, Anda mungkin tidak dibayar seperti yang biasanya dibayar oleh seseorang dengan keahlian, pengalaman, dan profesi Anda di wilayah Anda. Sebagai alternatif, jika Anda pindah dari satu kota atau lainnya, kisaran gaji untuk orang-orang dalam peran Anda mungkin berbeda.

Itulah sebabnya mengapa penting untuk datang ke wawancara dengan mengetahui kisaran gaji dari orang-orang yang bekerja dalam peran yang Anda wawancarai. Kemudian, jika manajer perekrutan bertanya tentang riwayat gaji Anda, Anda dapat melengkapinya dengan angka-angka ini.

Fokus pada nilai Anda, bukan riwayat gaji Anda

Masih ada banyak alasan untuk tidak mengungkapkan riwayat gaji Anda. Mungkin atasan Anda sebelumnya tidak mau membayar Anda kenaikan gaji yang Anda minta (itulah sebabnya Anda mungkin akan berganti pekerjaan!). Mungkin Anda hanya tidak ingin mengungkapkan riwayat gaji Anda karena menurut Anda itu tidak adil bagi kandidat lain yang mungkin berpenghasilan lebih rendah.

Apa pun alasan Anda, jelaskan kepada pewawancara mengapa Anda tidak ingin menjawab pertanyaan itu. Alih-alih, ulangi apa yang telah Anda katakan kepada mereka tentang keterampilan, sejarah, dan kemampuan unik Anda. Misalnya, Anda dapat mengatakan:

“Gaji untuk peran ini tidak sama di sini seperti di kota saya sebelumnya, yang memiliki biaya hidup lebih rendah. Saya lebih memilih untuk fokus pada keterampilan saya dan tanggung jawab peran ini untuk memutuskan gaji yang adil untuk posisi ini.”

Pertanyaan tentang riwayat gaji dalam aplikasi Anda atau materi wawancara dimuat secara tidak adil. Intinya adalah Anda tidak perlu menjawab pertanyaan ini, bahkan jika itu ditanyakan berulang kali. Alih-alih, fokuslah pada nilai Anda, gaji tipikal untuk peran ini, dan kisaran gaji yang diharapkan akan dibayarkan oleh pemberi kerja. Tujuannya di sini adalah untuk mendapatkan apa yang Anda layak Anda dapatkan.

Related Articles