Karir

Apa itu soft skill?

Soft skill adalah sifat dan perilaku kepribadian yang akan membantu kandidat dipekerjakan dan berhasil dalam pekerjaan mereka. Tidak seperti keterampilan teknis atau hard skill, soft skill adalah keterampilan interpersonal dan perilaku yang membantu Anda bekerja dengan baik dengan orang lain dan mengembangkan karir Anda. Dalam artikel ini, mempelajari tentang soft skill, perbedaannya hard skill dan soft skill dapat membuat peluang Anda untuk dipekerjakan menjadi lebih baik dan menemukan kesuksesan untuk jangka panjang.

Apa itu soft skill?

Soft skill adalah kemampuan yang berhubungan dengan bagaimana Anda bekerja dan bagaimana Anda berinteraksi dengan orang lain. Soft skill yang populer adalah komunikasi, kerja tim, dan keterampilan interpersonal lainnya. Pengusaha mencari soft skill pada kandidat karena keterampilan ini sulit untuk diajarkan dan penting untuk kesuksesan jangka panjang. Soft skill berbeda dengan hard skill, yang bersifat teknis dan spesifik.

Nama lain untuk soft skill: keterampilan pribadi, keterampilan interpersonal, keterampilan non-teknis, keterampilan esensial, keterampilan yang dapat ditransfer

hard skill vs soft skill

Soft skill yang paling banyak dicari oleh perusahaan

Dalam survei Indeed yang baru-baru ini dilakukan terhadap 1.000 manajer perekrutan, kami meminta mereka untuk membuat daftar atribut paling penting dari karyawan berkinerja terbaik di perusahaan mereka. Lima atribut teratas yang mereka sebutkan adalah:

  • Penyelesaian masalah
  • Kemampuan komunikasi efektif
  • Arahan diri
  • Penuh semangat
  • Adaptasi/Fleksibilitas

Soft skill lain yang banyak dicari antara lain:

  • Komunikasi yang efektif
  • Kerja tim
  • Keteguhan
  • Kemampuan beradaptasi
  • Resolusi konflik
  • Fleksibilitas
  • Kepemimpinan
  • Penyelesaian masalah
  • Riset
  • Kreativitas
  • Etos kerja
  • Integritas

Jenis soft skill yang luas, yang dapat Anda baca lebih lanjut di bawah, meliputi:

  • Komunikasi
  • Penyelesaian masalah
  • Kreativitas
  • Kemampuan beradaptasi
  • Etos kerja

Mengapa soft skill itu penting?

Soft skill memainkan peran penting dalam membuat resume, wawancara, kinerja pekerjaan, dan menemukan kesuksesan dalam berkomunikasi dengan orang-orang di tempat kerja dan di bidang lain dalam hidup Anda. Misalnya, saat Anda mencari pekerjaan, Anda mungkin menemukan bahwa banyak pemberi kerja mencantumkan soft skill tertentu pada posting pekerjaan mereka di bagian “wajib” atau “diinginkan”.

Misalnya, lowongan pekerjaan untuk rekanan sumber daya manusia dapat mencantumkan “perhatian terhadap detail” sebagai sifat yang diinginkan, sementara pekerjaan untuk spesialis pemasaran dapat mencantumkan “kepemimpinan” dan “keterampilan komunikasi yang hebat” sebagai sifat yang diperlukan.

Soft skill sering kali dapat ditransfer ke seluruh karir dan industri. Akibatnya, Anda mungkin menemukan bahwa Anda memiliki banyak sifat yang diperlukan bahkan jika Anda tidak cocok dengan profil yang tepat dalam deskripsi pekerjaan. Saat Anda mencari pekerjaan, berikan perhatian khusus pada posting yang menyerukan kandidat dengan soft skill atau sifat yang Anda miliki.

Bahkan jika posisi itu tidak cocok, Anda mungkin menemukan bahwa deskripsinya masuk akal untuk Anda. Saat Anda maju melalui proses pencarian pekerjaan, terus perbarui resume Anda untuk mencerminkan soft skill yang paling relevan dengan pekerjaan yang Anda lamar.

Baca juga:  Proses manajemen kinerja

Meskipun memiliki soft skill Anda di resume Anda dapat menarik perhatian pewawancara, namun wawancara adalah tempat Anda dapat menunjukkan bahwa Anda benar-benar memiliki keterampilan ini. Meskipun Anda dapat menunjukkan beberapa keterampilan seperti komunikasi yang baik, Anda dapat mempertimbangkan untuk memasukkan soft skill yang lain ke dalam jawaban Anda ketika merespon pertanyaan wawancara.

Misalnya, Anda dapat berbicara tentang keterampilan memecahkan masalah Anda saat menjawab pertanyaan seperti, “Ceritakan tentang saat Anda mengatasi hambatan.” Jika pewawancara meminta Anda untuk memberikan referensi, pikirkan referensi yang dapat berbicara dengan contoh yang memverifikasi soft skill Anda dan kekuatan lainnya.

Soft skill yang paling dicari berikut contohnya

Soft skill mencakup sifat-sifat kepribadian bawaan dan kemampuan yang dapat dipelajari. Berikut ini adalah soft skill utama yang dapat membantu mereka saat mencari kerja:

Komunikasi

Keterampilan komunikasi yang efektif akan membantu melalui proses wawancara dan karir Anda secara keseluruhan. Kemampuan untuk berkomunikasi melibatkan mengetahui bagaimana Anda harus berbicara dengan orang lain dalam situasi atau pengaturan yang berbeda. Misalnya, saat bekerja dengan tim dalam sebuah proyek, Anda mungkin perlu berkomunikasi saat Anda yakin sebuah ide atau proses tidak efektif. Menemukan cara bijaksana untuk tidak setuju dengan orang lain di tempat kerja tanpa menciptakan konflik adalah keterampilan penting yang dihargai oleh pemberi kerja.

Keterampilan komunikasi:

  • Mendengarkan secara aktif
  • Kepercayaan diri
  • Resolusi konflik
  • Perundingan
  • Berbicara di depan umum
  • Menulis
  • Komunikasi nonverbal
  • Empati

Penyelesaian masalah

Pengusaha sangat menghargai orang-orang yang dapat menyelesaikan masalah dengan cepat dan efektif. Hal ini berarti melibatkan pengetahuan industri untuk segera memperbaiki masalah saat masalah itu terjadi, atau meluangkan waktu untuk meneliti dan berkonsultasi dengan rekan kerja untuk menemukan solusi jangka panjang yang terukur.

Keterampilan pemecahan masalah:

  • Kreativitas
  • Riset
  • Manajemen risiko
  • Kerja tim
  • Berpikir kritis
  • Analisis
  • Pengambilan keputusan
  • Kecerdasan
  • Troubleshooting

Kreativitas

Kreativitas adalah kemampuan luas yang menggabungkan banyak keahlian yang berbeda termasuk soft skill dan keterampilan teknis lainnya. Karyawan dengan kreativitas dapat menemukan cara baru untuk melakukan tugas, meningkatkan proses, atau bahkan mengembangkan cara baru dan menarik untuk dijelajahi oleh bisnis. Kreativitas dapat digunakan dalam peran apa pun di tingkat mana pun.

Keterampilan kreativitas:

  • Rasa ingin tahu
  • Belajar dari orang lain
  • Keterbukaan pikiran
  • Mengambil risiko yang diperhitungkan
  • Inovasi
  • Percobaan

Kemampuan beradaptasi

Seberapa mudah Anda beradaptasi dengan perubahan? Jika Anda bekerja di startup teknologi, kemampuan beradaptasi sangat penting. Perubahan dalam proses, alat, atau klien yang bekerja sama dengan Anda dapat terjadi dengan cepat. Karyawan yang mampu beradaptasi dengan situasi dan cara kerja baru sangat berharga di banyak pekerjaan dan industri.

Keterampilan beradaptasi:

  • Konsistensi
  • Organisasi
  • Optimisme
  • Fleksibilitas
  • Antusiasme
  • Kerja sama
  • Kesabaran
  • Pola pikir berkembang

Etos kerja

Etos kerja adalah kemampuan untuk menindaklanjuti tugas secara tepat waktu dan berkualitas. Etos kerja yang kuat akan membantu memastikan Anda mengembangkan hubungan positif dengan atasan dan kolega Anda, bahkan ketika Anda masih mengembangkan keterampilan teknis dalam pekerjaan baru. Banyak pengusaha lebih suka bekerja dengan seseorang yang memiliki etos kerja yang kuat dan ingin belajar daripada pekerja terampil yang tidak termotivasi.

Baca juga:  Desain Grafis vs Desain Web: Apa perbedaannya?

Keterampilan etos kerja:

  • Perhatian terhadap detail
  • Integritas
  • Kegigihan
  • Manajemen waktu
  • Organisasi
  • Keteguhan
  • Motivasi
  • Ketekunan
  • Berorientasi hasil

cara mendemonstrasikan etos kerja

Bagaimana cara meningkatkan soft skill Anda?

Berikut adalah beberapa cara Anda dapat meningkatkan soft skill Anda:

Pilih keterampilan yang ingin Anda tingkatkan dan latih secara konsisten

Anda dapat meningkatkan soft skill apa pun jika Anda mempraktikkannya. Kebanyakan soft skill adalah soal rutinitas. Misalnya, Anda dapat melatih kemampuan untuk dapat diandalkan baik di tempat kerja maupun di rumah dengan meningkatkan ketepatan waktu (misalnya, datang ke kantor atau acara tepat waktu atau lebih awal) dan memulai proyek di tempat kerja lebih awal sehingga Anda dapat menyelesaikannya lebih cepat dari jadwal.

Amati dan tiru soft skill positif yang Anda lihat pada orang lain

Ada kemungkinan profesional yang Anda kenal atau bekerja dengan Anda memiliki kekuatan dalam berbagai soft skill. Anda mungkin dapat mengembangkan soft skill integral dengan mengamati orang lain dan memasukkannya ke dalam rutinitas harian Anda sendiri.

Anda mungkin menemukan, misalnya, bahwa komunikator yang efektif sering menuliskan catatan ketika orang lain berbicara selama rapat. Cukup sering, ini membantu mereka mengatur pikiran mereka sehingga mereka siap untuk bertanya dan menjawab pertanyaan penting. Ini juga merupakan latihan mendengarkan aktif yang mungkin baik untuk digunakan sebagai bagian dari pekerjaan Anda sendiri.

Tetapkan milestone untuk meningkatkan soft skill

Tetapkan tujuan yang spesifik dan terukur dengan membaca ulasan kinerja Anda dengan cermat di tempat kerja atau meminta teman dan kolega terpercaya untuk memberikan kritik yang membangun. Ini dapat membantu Anda untuk mengidentifikasi area utama peningkatan untuk penetapan tujuan dan area kekuatan untuk disorot di resume Anda dan dalam wawancara. Anda dapat memprioritaskan soft skill mana yang harus Anda kuasai berdasarkan apa yang Anda butuhkan untuk mendapatkan pekerjaan tertentu atau untuk meningkatkan karir yang sudah Anda miliki.

Temukan sumber daya untuk membantu Anda belajar

Ada berbagai sumber daya—seperti buku, podcast, atau kelas online—yang dapat membantu Anda mempelajari taktik untuk meningkatkan soft skill tertentu. Walaupun ada beberapa memerlukan biaya, namun banyak juga yang gratis dan dapat diakses kapan saja. Anda dapat mencoba beberapa sumber berbeda untuk melihat mana yang terbaik untuk gaya belajar Anda.

Banyak pengusaha menghargai soft skill yang kuat daripada keterampilan teknis karena hal itu merupakan ciri kepribadian yang dikembangkan seumur hidup dan sulit untuk diajarkan. Karena itu, siapa pun dapat meningkatkan soft skill mereka dengan pengalaman dan latihan.

Misalnya, Anda mungkin menemukan bahwa perusahaan sedang mencari seseorang yang ahli dalam resolusi konflik. Meskipun Anda mungkin secara alami terampil dalam komunikasi yang efektif, namun kemampuan komunikasi Anda akan menjadi lebih baik jika Anda bisa berlatih mengatasi konflik dengan orang lain. Saat melihat-lihat postingan pekerjaan, catat soft skill apa yang muncul secara konsisten di daftar Anda sebagai panduan untuk keterampilan mana yang mungkin perlu Anda kembangkan.

Baca juga:  Bagaimana menjawab pertanyaan interview kerja tentang nilai Anda
Soroti soft skill Anda

Menampilkan soft skill Anda dapat berguna saat mencari dan melamar pekerjaan, dalam wawancara atau dalam pekerjaan sehari-hari Anda. Jika Anda sedang mencari pekerjaan, Anda dapat menyoroti soft skill Anda di resume Anda dan di surat lamaran Anda.

Soft skill untuk resume

Resume Anda harus menyertakan bagian yang mencantumkan hard skill dan soft skill Anda yang relevan. Saat memutuskan keterampilan mana yang akan dimasukkan ke dalam resume, pertimbangkan keterampilan apa yang dibutuhkan dalam posting pekerjaan dan keterampilan yang Anda miliki yang dapat diverifikasi oleh referensi Anda.

Perhatikan bahwa Anda harus memprioritaskan hard skill yang dicari untuk peran tersebut sebelum soft skill Anda, karena soft skill biasanya dievaluasi dalam tahap wawancara proses. Disarankan untuk memiliki 10-30 keterampilan di resume Anda, pertimbangkan agar soft skill mengambil tidak lebih dari setengah dari keterampilan yang terdaftar yang Anda sertakan.

Berikut adalah contoh bagian keterampilan resume Anda:

  • Keterampilan teknis: Teknologi Pembelajaran • Mac OS • OS Windows • Papan Tulis
  • Keterampilan tambahan: Keterampilan komunikasi yang kuat • Sangat empatik • Bergairah dan termotivasi
Soft skill untuk surat lamaran

Surat lamaran Anda harus mencakup setidaknya satu soft skill yang dikembangkan dengan baik dan relevan yang memberikan konteks mengapa Anda cocok untuk pekerjaan itu. Anda dapat melakukannya dengan menjelaskan bagaimana soft skill Anda selaras dengan tujuan, nilai, dan/atau misi perusahaan.

Penggunaan soft skill Anda dalam surat lamaran Anda mungkin terlihat mirip dengan contoh berikut:

“Dalam peran saya sebelumnya, saya menunjukkan semangat dan kreativitas yang sangat dihargai oleh rekan kerja dan manajer saya. Misalnya, saya berhasil mengusulkan dan membentuk tim untuk mengerjakan kampanye pemasaran yang menargetkan demografis yang lebih muda untuk produk kami. Dari awal hingga akhir, manajer dan anggota tim saya memuji kemampuan saya untuk bekerja secara positif ketika membangun minat baru di perusahaan kami.”

Walaupun hard skill penting untuk menyelesaikan tugas-tugas teknis, soft skill yang kuat akan membuat Anda menjadi jenis karyawan yang ingin dipekerjakan, dipertahankan, dan dipromosikan oleh perusahaan. Penting untuk menyoroti soft skill yang Anda miliki di semua tahap proses pencarian kerja, dan terus kembangkan keterampilan tersebut setelah Anda menemukan pekerjaan yang Anda cari.

Related Articles