Karir

Apa itu manajemen sumber daya manusia?

Dalam praktiknya, bisnis dan organisasi bergantung pada tiga sumber daya utama: sumber daya fisik, seperti bahan dan peralatan; sumber daya keuangan, termasuk uang tunai, kredit, dan utang; dan manusia. Tidak ada keraguan bahwa manusia memainkan peran penting dalam organisasi atau bisnis sebagai sumber daya.

Memiliki strategi menyeluruh, produk atau layanan yang dapat dipasarkan, dan proses yang efisien semuanya penting. Tetapi semua ini tergantung pada kemampuan manusia yang ada di dalam organisasi untuk menjalankan strategi, rencana, dan proses untuk membuat sebuah bisnis sukses.

Setiap bagian dari bisnis bermuara pada manusianya. Dan dengan mengelola manusia, organisasi dapat menjadi lebih menguntungkan, memimpin lebih efektif, menciptakan loyalitas merek, dan melakukan pekerjaan dengan lebih baik.

Fungsi sumber daya manusia masing-masing mendefinisikan keberhasilan mereka sebagai sebuah organisasi. Fungsi sumber daya manusia memainkan peran utama dalam pertumbuhan dasar operasi dan keberhasilan strategi bisnisnya. Sifat dasar perusahaan ada pada manusianya, dan memberikan arahan kepada manusia adalah inti dari manajemen sumber daya manusia (SDM). Manajemen sumber daya manusia menyediakan organisasi dengan layanan dan sistem terbaik yang mendorong keuntungan dan sinergi tim.

Mari gali lebih dalam dan pahami – Apa itu manajemen sumber daya manusia?

Apa itu manajemen sumber daya manusia?

Menurut model Harvard manajemen sumber daya manusia, yang dibuat oleh Michael Beer, manajemen sumber daya manusia adalah pendekatan strategis untuk pekerjaan, pengembangan, dan kesejahteraan orang-orang yang bekerja dalam suatu organisasi. Manajemen sumber daya manusia melibatkan semua keputusan dan tindakan manajemen yang mempengaruhi hubungan antara organisasi dan karyawannya – dengan kata lain, sumber daya manusianya.

Manajemen sumber daya manusia mengacu pada pengelolaan semua keputusan dalam sebuah organisasi yang terkait dengan orang-orang.

Hal ini ditekankan untuk memaksimalkan sumber daya manusia yang ada di sebuah organisasi dan meningkatkan kinerja karyawan untuk mencapai tujuan organisasi. Manajemen sumber daya manusia memastikan penerapan kebijakan dan proses yang mulus dan efektif dalam bisnis. Manajemen sumber daya manusia ada untuk menjaga keseimbangan antara kebutuhan dan kepuasan karyawan dan profitabilitas dan kemampuan organisasi untuk mencapai tujuannya.

Namun, dalam praktiknya, manajemen sumber daya manusia adalah alat yang digunakan untuk memanfaatkan sumber daya manusia secara optimal, untuk mendorong pengembangan individu, dan untuk mematuhi mandat pemerintah. Organisasi yang lebih besar biasanya memiliki departemen sumber daya manusia dan tujuan utamanya adalah membuat tujuan perusahaan sesuai dengan tujuan karyawan. Agar perusahaan dapat mencapai tujuannya, ia harus memiliki karyawan yang akan membantunya mencapainya.

Fungsi manajemen sumber daya manusia yang efisien membantu tenaga kerja organisasi untuk berkontribusi secara efisien dan efektif terhadap pencapaian keseluruhan tujuan organisasi.

Untuk memahami manajemen sumber daya manusia, fungsi manajemen sumber daya manusia harus dipertimbangkan. Fungsi manajemen sumber daya manusia adalah manajerial, operatif dan penasihat.

Fungsi manajemen sumber daya manusia meliputi:

Perencanaan: Fungsi perencanaan manajemen sumber daya manusia adalah memastikan kecocokan yang terbaik antara karyawan dan pekerjaan sambil menghindari kekurangan atau kelebihan tenaga kerja untuk organisasi. Ada empat langkah kunci dari proses HRP (Human Resource Planning): Menganalisis pasokan sumber daya manusia saat ini, memperkirakan permintaan sumber daya manusia, menyeimbangkan proyeksi permintaan sumber daya manusia dengan pasokan, dan menyelaraskan tiga langkah pertama dengan tujuan organisasi.

Baca juga:  Tugas CPA (Certified Public Accountant)

Pengorganisasian: Pengorganisasian adalah fungsi manajemen sumber daya manusia yang melibatkan pengembangan struktur organisasi untuk memastikan pencapaian tujuan organisasi. Struktur biasanya diwakili oleh bagan organisasi, yang memberikan representasi grafis dari rantai komando dalam suatu organisasi.

Mengarahkan: Ini berarti mengaktifkan karyawan di tingkat yang berbeda dan membuat mereka berkontribusi maksimal terhadap tujuan organisasi. Memanfaatkan potensi maksimum seorang karyawan melalui motivasi dan perintah yang konstan adalah fokus utama untuk fungsi manajemen sumber daya manusia ini.

Pengendalian: Pasca perencanaan, pengorganisasian dan pengarahan, kinerja seorang karyawan harus dievaluasi, diverifikasi, dan dibandingkan dengan tujuan organisasi. Jika kinerja ditemukan menyimpang dari rencana, tindakan pengendalian harus diambil.

Fungsi operasi termasuk:

Rekrutmen dan seleksi: Rekrutmen dan seleksi menciptakan kumpulan calon kandidat dan memilih kandidat yang tepat dari kumpulan itu. Menurut sebuah studi oleh Allegis Group, 83% organisasi percaya bahwa menarik dan mempertahankan talenta adalah tantangan yang terus berkembang.

Analisis & desain pekerjaan: Fungsi manajemen sumber daya manusia ini mencakup penggambaran sifat pekerjaan, termasuk kualifikasi yang diperlukan, keterampilan, dan pengalaman kerja untuk posisi tertentu dalam suatu organisasi. Fungsi ini sangat penting dalam membantu menggabungkan tugas dan tanggung jawab menjadi satu unit kerja untuk mencapai tujuan organisasi.

Manajemen kinerja: Memeriksa dan menganalisis kinerja karyawan adalah fungsi penting lainnya yang dilakukan manajemen sumber daya manusia. Menurut studi Global Human Capital Trends Deloitte, 79% eksekutif menilai desain ulang sistem dan praktik manajemen kinerja untuk memasukkan elemen-elemen seperti umpan balik berkelanjutan, penetapan tujuan, dan komunikasi yang digerakkan oleh karyawan sebagai prioritas tinggi.

Pembelajaran & pengembangan (L&D): Fungsi manajemen sumber daya manusia ini memungkinkan karyawan memperoleh keterampilan dan pengetahuan baru untuk melakukan pekerjaan mereka secara efektif. L&D juga mempersiapkan karyawan untuk mengambil tanggung jawab yang lebih tinggi. Menurut Association for Talent Development (ATD), organisasi yang menawarkan program pelatihan komprehensif memiliki pendapatan per karyawan 218% lebih tinggi daripada organisasi tanpa pelatihan formal.

Manajemen kompensasi: Manajemen sumber daya manusia juga mencakup penentuan pembayaran untuk berbagai jenis pekerjaan dan kompensasi, insentif, bonus, dan tunjangan yang terkait dengan fungsi pekerjaan. Menurut Jobvite, kebanyakan orang (19%) meninggalkan pekerjaan mereka karena alasan kompensasi.

Kebijakan: Manajemen sumber daya manusia berfungsi untuk menyusun, merevisi, menerbitkan, dan menerapkan kebijakan organisasi, yang penting untuk perlakuan yang adil bagi semua karyawan.

Kesejahteraan karyawan: Fungsi ini menangani berbagai layanan, manfaat, dan fasilitas yang diberikan perusahaan kepada karyawan untuk kesejahteraan mereka. Menurut sebuah studi oleh MetLife, 51% pengusaha mengatakan menggunakan manfaat kesehatan dan kebugaran untuk mempertahankan loyalitas karyawan dan mempertahankan bakat akan menjadi lebih penting dalam 3 hingga 5 tahun ke depan.

HRMS (Human Resource Management System): Fungsi ini melibatkan perekaman, pemeliharaan, dan pengambilan informasi terkait karyawan termasuk riwayat pekerjaan, jam kerja, riwayat penghasilan, dll.

Fungsi penasehat meliputi:

Penasihat manajemen puncak: Salah satu fungsi manajemen sumber daya manusia yang penting adalah memberi saran kepada manajemen puncak dalam merumuskan kebijakan dan prosedur. Fungsi ini juga berarti memberikan nasihat kepada manajemen puncak tentang penilaian tenaga kerja. Kemudian juga memberikan saran yang mencakup tentang bagaimana menjaga hubungan manusia yang berkualitas tinggi dan meningkatkan moral karyawan.

Baca juga:  Pertanyaan Interview: "Apa kelemahan terbesar Anda?"

Penasihat kepala departemen: Di bawah fungsi manajemen sumber daya manusia ini, manajemen sumber daya manusia memberi saran kepada kepala berbagai departemen tentang kebijakan yang berkaitan dengan desain pekerjaan, deskripsi pekerjaan, rekrutmen, seleksi, penilaian.

Apa pentingnya manajemen sumber daya manusia?

Alasan berikut menyoroti pentingnya manajemen sumber daya manusia.

Mengakui dan menghargai individu: Manajemen sumber daya manusia mengakui nilai setiap karyawan dalam organisasi, menunjukkan bahwa organisasi mengakui dan menghargai kontribusi individu. Studi monitor empati oleh Businessolver menyatakan bahwa 93% karyawan mengatakan mereka lebih mungkin bertahan di sebuah organisasi dengan majikan yang berempati. Juga, studi happywork oleh Ultimate Software mengatakan bahwa 75% karyawan akan tinggal lebih lama di sebuah organisasi yang mendengarkan dan mengatasi masalah mereka.

Orang-orang membawa ide: Manajemen sumber daya manusia mengelola orang, dan orang membawa keterampilan dan ide baru ke dalam organisasi dan mendorong pertumbuhan bisnis.

Kualitas kehidupan kerja: Kualitas kehidupan kerja adalah perhatian yang sah, dan bahwa karyawan memiliki hak atas lingkungan yang aman, bersih, dan menyenangkan, yang merupakan salah satu tanggung jawab manajemen sumber daya manusia. Menurut ‘Global Productivity Hinges on Human Capital Development’, sebuah studi oleh Gallup, 85% karyawan di seluruh dunia merasa tidak terlibat di tempat kerja dan hanya 15% yang memperoleh kepuasan dari pekerjaan mereka.

Peningkatan keterampilan adalah minat jangka panjang: Manajemen sumber daya manusia menyadari perlunya pembelajaran berkelanjutan, bakat dan keterampilan harus terus disempurnakan untuk kepentingan jangka panjang organisasi.

Memfasilitasi adaptasi pekerja yang berkelanjutan: Peluang terus berubah. Organisasi membutuhkan metode untuk memfasilitasi adaptasi pekerja yang berkelanjutan dan manajemen sumber daya manusia menyediakan metode tersebut kepada organisasi.

Kepuasan karyawan: Orang memiliki hak untuk dipuaskan dengan pekerjaan mereka, dan organisasi memiliki tanggung jawab, dan motivasi keuntungan, untuk mencoba mencocokkan keterampilan mereka dengan pekerjaan mereka. Menurut DecisionWise melalui Human Resources Today, 64% pekerja secara global merasa pekerjaan mereka memberi mereka arti dan tujuan.

Di luar pelatihan teknis: manajemen sumber daya manusia memiliki cakupan yang jauh lebih luas daripada pelatihan teknis—karyawan perlu mengetahui lebih dari sekadar persyaratan tugas tertentu agar dapat memberikan kontribusi maksimal.

Manfaat manajemen sumber daya manusia

Manajemen sumber daya manusia menjembatani kesenjangan antara karyawan dan manajemen organisasi. Mengoperasikan organisasi yang sukses membutuhkan manajemen sumber daya manusia yang baik yang didedikasikan untuk kemajuan dan pertumbuhan organisasi. manajemen sumber daya manusia yang seimbang sangat penting untuk produktivitas dan sinergi organisasi.

Manajemen sumber daya manusia yang efektif memungkinkan organisasi untuk menangani masalah sumber daya manusia secara strategis. Manajemen sumber daya manusia mendukung dalam menarik dan mempertahankan karyawan yang kompeten, membantu para pemimpin dan karyawan organisasi dalam beradaptasi dengan perubahan organisasi, dan memungkinkan adopsi teknologi. Manajemen sumber daya manusia memainkan peran penting dalam mengelola karyawan, membantu mereka bekerja secara efektif dan kreatif untuk membantu organisasi mereka mencapai keunggulan kompetitif di pasar mereka.

Pertanyaan ‘Apa pentingnya manajemen sumber daya manusia?’ dapat dijawab dengan mempertimbangkan semua cara manajemen sumber daya manusia membantu organisasi untuk memenuhi tantangan kompetitif mereka dan menciptakan nilai. Aspek-aspek manajemen sumber daya manusia ini mencakup bagaimana organisasi mengelola lingkungan sumber daya manusia dan memperoleh, melatih, menilai, mengembangkan, dan memberi kompensasi kepada karyawannya.

Baca juga:  Cara memperkenalkan diri saat interview

Pentingnya manajemen sumber daya manusia tidak diperhatikan dalam organisasi dengan hiruk pikuk rutinitas di tempat kerja, tetapi tanpa kontribusi manajemen sumber daya manusia yang efektif, organisasi mungkin tidak dapat mencapai potensi penuhnya dan memperluas cakrawalanya.

Berikut adalah manfaat dari manajemen sumber daya manusia:

Manajemen strategis: Manajemen sumber daya manusia meningkatkan laba perusahaan dengan memicu keluaran positif, yang mengarah pada kesuksesan organisasi. Pemimpin dengan keahlian dalam manajemen sumber daya manusia berpartisipasi dalam pengambilan keputusan perusahaan yang mendasari keputusan sumber daya manusia.

Misi, visi, nilai, dan tujuan: Manajemen sumber daya manusia ketika ditangani secara strategis akan berkontribusi pada misi, visi, nilai, dan tujuan organisasi. Hal ini, pada gilirannya, memungkinkan karyawan untuk melihat di mana mereka cocok dalam organisasi dan membantu untuk membentuk dan menentukan peran mereka.

Branding secara internal: Menciptakan merek yang positif tentang organisasi untuk karyawan dan pemangku kepentingan internal merupakan tanggung jawab penting dari manajemen sumber daya manusia. Menurut sebuah studi oleh CultureIQ, Membangun merek perusahaan dan budaya perusahaan membantu perusahaan meningkatkan kandidat yang memenuhi syarat (49%), meningkatkan kandidat yang beragam (32%), meningkatkan referensi karyawan (41%), dan mempekerjakan orang yang tepat (55%).

Menciptakan kesadaran bagi karyawan: Manajemen sumber daya manusia membangun kesadaran di tempat kerja dengan memberikan informasi lengkap kepada karyawan tentang fungsi dan tata kelola mereka.

Mempertahankan lingkungan kerja yang kondusif: Lingkungan kerja yang menguntungkan dalam organisasi di mana karyawan dapat memiliki faktor kebersihan dan motivator diurus oleh manajemen sumber daya manusia. Salah satu atribut pemberi kerja teratas yang paling dihargai oleh pencari kerja adalah suasana kerja yang menyenangkan, menurut sebuah studi oleh Ranstand.

Manajemen bakat: Ini adalah salah satu tanggung jawab penting dari manajemen sumber daya manusia. Manajemen sumber daya manusia tetap berkomitmen untuk rekrutmen dan seleksi, on-boarding, pelatihan, pengembangan manajemen, manajemen kinerja, perencanaan suksesi, jalur karir, dan aspek lain dari manajemen bakat.

Budaya organisasi: Manajemen sumber daya manusia berdampak pada budaya organisasi dan memiliki peran kunci dalam memastikan bahwa budaya organisasi terus mendukung dan efektif. Budaya organisasi tidak pernah statis — ia berubah dengan perubahan demografi, norma tempat kerja, kekuatan industri, dan faktor lainnya. Manajemen sumber daya manusia membentuk budaya organisasi, dan budaya organisasi tercermin dalam manajemen sumber daya manusia – sehingga mereka saling terkait. Menurut studi lain oleh CultureIQ, 73% pengusaha percaya bahwa budaya perusahaan yang hebat memberi organisasi mereka keunggulan kompetitif.

Manajemen konflik: Konflik adalah bagian dari organisasi yang sehat dan kuat. Tidak semua orang selalu merasakan hal yang sama, tetapi mereka perlu mengembangkan hubungan kerja yang efektif untuk kontribusi dan produktivitas. Manajemen sumber daya manusia membantu dengan mengetahui kepribadian masing-masing karyawan dan mengambil peran yang diperlukan sebagai advokat, pelatih atau mediator.

Related Articles

Back to top button