Karir

10 Keterampilan komunikasi untuk kesuksesan karir

Apa itu keterampilan komunikasi?

Keterampilan komunikasi adalah kemampuan yang Anda gunakan saat memberi dan menerima berbagai jenis informasi. Meskipun keterampilan ini mungkin menjadi bagian rutin dari kehidupan kerja Anda sehari-hari, berkomunikasi dengan cara yang jelas, efektif, dan efisien adalah keterampilan yang sangat istimewa dan berguna. Belajar dari komunikator hebat di sekitar Anda dan secara aktif mempraktikkan cara untuk meningkatkan komunikasi Anda dari waktu ke waktu pasti akan mendukung upaya Anda untuk mencapai berbagai tujuan pribadi dan profesional.

Keterampilan komunikasi melibatkan mendengarkan, berbicara, mengamati dan berempati. Sangat membantu juga untuk memahami perbedaan cara berkomunikasi melalui interaksi tatap muka, percakapan telepon, dan komunikasi digital, seperti email dan media sosial.

Jenis komunikasi

Ada empat jenis komunikasi utama yang mungkin Anda gunakan setiap hari, termasuk:

  • Verbal: Berkomunikasi dengan bahasa lisan.
  • Nonverbal: Berkomunikasi dengan bahasa tubuh, ekspresi wajah, dan vokal.
  • Tertulis: Berkomunikasi dengan cara bahasa tertulis, simbol dan angka.
  • Visual: Komunikasi melalui fotografi, seni, gambar, sketsa, bagan dan grafik.

10 keterampilan komunikasi teratas

Berikut adalah keterampilan komunikasi teratas yang ingin dilihat oleh pemberi kerja dan perekrut dalam resume dan surat lamaran, wawancara, dan pengembangan karir Anda:

Mendengarkan secara aktif

Mendengarkan secara aktif berarti memperhatikan dengan seksama dengan siapa Anda berkomunikasi dengan melibatkan mereka, mengajukan pertanyaan, dan menyusun ulang kata-kata. Berlatih mendengarkan secara aktif dapat membangun rasa hormat dengan rekan kerja Anda dan meningkatkan pemahaman di tempat kerja. Saat Anda mendengarkan secara aktif, fokuslah pada pembicara dan hindari gangguan seperti ponsel dan laptop.

Tingkatkan keterampilan mendengarkan aktif Anda dengan memperhatikan ekspresi wajah, bahasa tubuh, dan nada suara orang lain. Alih-alih mempersiapkan apa yang akan Anda katakan selanjutnya, fokuslah pada apa yang dikatakan orang lain dan bagaimana mereka berbicara. Jika Anda perlu mengklarifikasi sesuatu, ajukan pertanyaan lanjutan atau ulangi apa yang mereka katakan untuk mengonfirmasi bahwa Anda memahaminya dengan benar.

Metode komunikasi

Menggunakan cara yang tepat untuk berkomunikasi adalah keterampilan yang penting. Ada keuntungan dan kerugian untuk berbicara melalui email, surat, panggilan telepon, pertemuan langsung atau pesan instan. Berkomunikasi lebih baik ketika Anda mempertimbangkan audiens Anda, informasi apa yang ingin Anda bagikan dan cara terbaik untuk membagikannya.

Misalnya, jika Anda berkomunikasi dengan calon pemberi kerja, mungkin lebih baik mengirim email resmi atau menelepon mereka. Di tempat kerja, Anda mungkin merasa lebih mudah untuk mengomunikasikan informasi kompleks secara langsung atau melalui konferensi video daripada melalui email. Membangun persahabatan di tempat kerja jarak jauh lebih mudah jika Anda dapat berbicara melalui pesan instan.

Keramahan

Sifat ramah seperti kejujuran dan kebaikan dapat membantu menumbuhkan kepercayaan dan pengertian saat berkomunikasi di tempat kerja. Cobalah berkomunikasi dengan sikap positif, tetap berpikiran terbuka, dan ajukan pertanyaan untuk membantu Anda memahami dari mana mereka berasal. Gerakan kecil seperti menanyakan kabar seseorang, tersenyum saat berbicara, atau memberikan pujian atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik dapat membantu Anda membina hubungan yang produktif dengan rekan kerja dan manajer.

Anda dapat melatih keramahan dengan mengingat detail kecil dan bijaksana tentang rekan kerja Anda atau percakapan sebelumnya. Misalnya, jika seorang rekan kerja memberi tahu Anda bahwa ulang tahun anak mereka akan segera terjadi dan Anda terhubung dengan mereka lagi nanti, Anda dapat bertanya kepada mereka bagaimana pesta ulang tahun itu berlangsung.

Baca juga:  Akuntansi adalah: pengertian dan spesialisasi

Keyakinan

Di tempat kerja, orang lebih cenderung menanggapi ide-ide yang disajikan dengan percaya diri. Ada banyak cara untuk tampil percaya diri, termasuk dengan melakukan kontak mata saat berbicara dengan seseorang, duduk tegak dengan bahu terbuka, dan bersiap jauh-jauh hari agar pikiran Anda terpoles dan Anda dapat menjawab pertanyaan apa pun. Komunikasi yang percaya diri berguna tidak hanya di tempat kerja tetapi juga selama proses wawancara kerja.

Berbagi umpan balik

Komunikator yang kuat dapat menerima umpan balik kritis dan memberikan masukan yang konstruktif kepada orang lain. Umpan balik harus menjawab pertanyaan, memberikan solusi atau membantu memperkuat proyek atau topik yang ada. Memberikan dan menerima umpan balik adalah keterampilan tempat kerja yang penting, karena dapat membantu Anda dan orang-orang di sekitar Anda membuat peningkatan yang berarti pada pekerjaan mereka dan pengembangan profesional mereka.

Cara yang bagus untuk mempelajari cara memberikan umpan balik adalah dengan membuat catatan dari orang lain tentang umpan balik yang mereka tawarkan kepada Anda. Ketika Anda menemukan umpan balik yang dijelaskan dengan baik, luangkan waktu untuk mengamati dan menganalisis mengapa itu bagus, mengapa itu beresonansi dengan Anda dan bagaimana Anda dapat menerapkan keterampilan itu di masa depan.

Volume dan kejelasan

Saat Anda berbicara, penting untuk menjadi jelas dan terdengar. Menyesuaikan suara berbicara Anda sehingga Anda dapat didengar dalam berbagai pengaturan adalah keterampilan, dan sangat penting untuk berkomunikasi secara efektif. Berbicara terlalu keras mungkin tidak sopan atau canggung dalam situasi tertentu. Jika Anda tidak yakin, baca ruangan untuk melihat bagaimana orang lain berkomunikasi.

Aspek lain dari komunikasi verbal adalah vokal dan nada suara. Ini melibatkan bagaimana nada Anda bergerak naik dan turun, nada Anda, pola aksen Anda dan ruang yang Anda tempatkan di antara frasa. Detail seperti itu bisa efektif dalam mengomunikasikan emosi dan menawarkan wawasan audiens Anda tentang bagaimana pesan Anda harus ditafsirkan (apakah Anda menyadarinya atau tidak).

Empati

Memiliki empati berarti Anda tidak hanya dapat memahami, tetapi juga berbagi emosi orang lain. Keterampilan komunikasi ini penting dalam pengaturan tim dan satu lawan satu. Dalam kedua kasus tersebut, Anda perlu memahami emosi orang lain dan memilih respons yang tepat.

Misalnya, jika seseorang mengungkapkan kemarahan atau frustrasi, empati dapat membantu Anda mengenali dan meredakan emosinya. Pada saat yang sama, mampu memahami ketika seseorang merasa positif dan antusias dapat membantu Anda mendapatkan dukungan untuk ide dan proyek Anda.

Hormat

Aspek kunci dari rasa hormat adalah mengetahui kapan harus memulai komunikasi dan merespons. Dalam pengaturan tim atau kelompok, membiarkan orang lain berbicara tanpa gangguan dipandang sebagai keterampilan komunikasi yang diperlukan terkait dengan rasa hormat. Berkomunikasi dengan hormat juga berarti menggunakan waktu Anda dengan orang lain dengan bijak—tetap pada topik, mengajukan pertanyaan yang jelas, dan menanggapi sepenuhnya setiap pertanyaan yang diajukan kepada Anda.

Isyarat nonverbal

Sejumlah komunikasi terjadi melalui isyarat nonverbal seperti bahasa tubuh, ekspresi wajah dan kontak mata. Saat Anda mendengarkan seseorang, Anda harus memperhatikan apa yang mereka katakan serta bahasa nonverbal mereka. Dengan ukuran yang sama, Anda harus menyadari sikap dan perilaku Anda sendiri saat berkomunikasi untuk memastikan Anda mengirimkan isyarat yang sesuai kepada orang lain.

Baca juga:  12 Ciri-ciri pemimpin yang baik

Ketanggapan

Baik Anda membalas panggilan telepon atau mengirim balasan ke email, komunikator cepat dipandang lebih efektif daripada mereka yang lambat merespons. Salah satu metodenya adalah dengan mempertimbangkan berapa lama tanggapan Anda akan berlangsung. Apakah ini permintaan atau pertanyaan yang dapat Anda jawab dalam lima menit ke depan? Jika demikian, mungkin ide yang baik untuk mengatasinya segera setelah Anda melihatnya. Jika ini adalah permintaan atau pertanyaan yang lebih kompleks, Anda masih dapat menyatakan bahwa Anda telah menerima pesan tersebut dan memberi tahu orang lain bahwa Anda akan merespons secara lengkap nanti.

Cara menonjolkan keterampilan komunikasi di resume Anda

Berikut adalah beberapa cara Anda dapat menyoroti keterampilan komunikasi Anda dalam resume, surat lamaran, dan wawancara kerja Anda:

Keterampilan komunikasi di resume Anda

Resume yang ditulis dengan baik itu sendiri merupakan demonstrasi keterampilan komunikasi yang kuat. Pastikan resume Anda terstruktur dengan tepat dan bebas dari kesalahan ejaan dan tata bahasa. Selain itu, Anda mungkin juga ingin memasukkan beberapa keterampilan komunikasi positif di bagian keterampilan resume Anda, terutama jika posting pekerjaan membutuhkan keterampilan komunikasi khusus dalam deskripsi. Anda dapat menambahkan keterampilan ke Resume Memang Anda untuk perusahaan yang mencari kandidat dengan keahlian Anda.

Keterampilan komunikasi pada surat lamaran Anda

Surat lamaran Anda adalah kesempatan bagus untuk menguraikan keterampilan komunikasi Anda. Meskipun Anda dapat berbicara lebih langsung tentang seberapa efektif Anda berkomunikasi di sini, pada tingkat tinggi, surat lamaran Anda adalah salah satu kesan pertama majikan tentang keterampilan Anda. Anda ingin membuat surat lamaran Anda singkat, ditulis dengan baik, bebas dari kesalahan ketik dan ejaan dan disesuaikan dengan posisi yang Anda lamar.

Keterampilan komunikasi dalam wawancara kerja Anda

Cara pertama dan terpenting yang dapat Anda komunikasikan dalam wawancara adalah melalui cara Anda menampilkan diri. Datanglah untuk wawancara 10–15 menit lebih awal dan berpakaian dengan tepat untuk pekerjaan yang Anda lamar. Perhatikan isyarat nonverbal yang Anda tunjukkan melalui bahasa tubuh.

Hindari tindakan seperti membungkuk atau melihat ponsel Anda selama wawancara. Menatap mata pewawancara Anda, menggunakan keterampilan mendengarkan secara aktif, dan menunjukkan kepercayaan diri adalah cara positif untuk berkomunikasi dalam wawancara Anda. Hampir semua yang Anda lakukan—baik dalam pekerjaan maupun dalam kehidupan—dapat dilihat sebagai bentuk komunikasi. Dengan mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan Anda dan secara teratur mempraktikkan kebiasaan baik, Anda dapat meningkatkan cara Anda terhubung dan berkomunikasi dengan orang lain.

Bagaimana meningkatkan keterampilan komunikasi Anda?

Dengan pengalaman dan latihan, Anda dapat belajar dan meningkatkan keterampilan komunikasi Anda. Mulailah dengan mengidentifikasi kekuatan Anda dan kemudian berlatih dan mengembangkan area tersebut.

Amati komunikator yang baik di sekitar Anda

Identifikasi profesional, keluarga, dan teman yang secara konsisten mengomunikasikan ide dan informasi dengan jelas dengan rasa hormat, empati, dan percaya diri. Amati dan catat cara-cara khusus mereka berkomunikasi dengan orang lain. Apakah mereka menggunakan nada suara tertentu dalam beberapa kasus? Kapan? Bagaimana mereka menjelaskan informasi, ide, atau instruksi yang kompleks? Jenis emosi apa yang mereka gunakan saat berkomunikasi, jika ada? Bagaimana komunikasi mereka mempengaruhi orang lain?

Mintalah teman dekat atau kolega untuk kritik yang membangun

Mungkin sulit untuk mengetahui bagaimana Anda dianggap sebagai komunikator. Untuk mendapatkan opini yang objektif, mintalah umpan balik jujur ​​dari teman tepercaya. Memahami bidang perbaikan Anda untuk komunikasi dapat membantu Anda mengidentifikasi apa yang harus difokuskan.

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan “Mengapa Anda keluar dari tempat kerja Anda sebelumnya?”

Berlatih meningkatkan kebiasaan komunikasi

Banyak keterampilan komunikasi adalah kebiasaan yang telah Anda kembangkan dari waktu ke waktu. Anda dapat meningkatkan keterampilan tersebut dengan mempraktikkan kebiasaan baru yang membuat Anda menjadi komunikator yang lebih baik. Itu mungkin termasuk menjadi lebih responsif terhadap komunikasi ketika mereka dikirim, mengingatkan diri sendiri untuk memberikan kontak mata, berlatih memberikan umpan balik positif dan mengajukan pertanyaan dalam percakapan.

Menghadiri lokakarya atau kelas keterampilan komunikasi

Ada beberapa seminar, lokakarya, dan kelas online dan offline yang dapat membantu Anda menjadi komunikator yang lebih baik. Kelas-kelas ini dapat mencakup instruksi, permainan peran, tugas tertulis, dan diskusi terbuka.

Carilah kesempatan untuk berkomunikasi

Carilah peluang baik di dalam maupun di luar pekerjaan yang mengharuskan Anda menggunakan keterampilan komunikasi. Ini akan membantu Anda menjaga keterampilan yang baik tetap segar sambil juga memberi Anda kesempatan untuk melatih keterampilan baru.

Berkomunikasi secara efektif di tempat kerja

Meskipun ada beberapa keterampilan komunikasi yang akan Anda gunakan dalam skenario yang berbeda, ada beberapa cara agar Anda dapat menjadi komunikator yang efektif di tempat kerja:

Jelas dan ringkas

Membuat pesan Anda semudah mungkin dikonsumsi mengurangi kemungkinan kesalahpahaman, mempercepat proyek, dan membantu orang lain memahami tujuan Anda dengan cepat. Alih-alih berbicara dalam kalimat yang panjang dan terperinci, berlatihlah untuk mengurangi pesan Anda hingga ke makna intinya. Meskipun memberikan konteks sangat membantu, yang terbaik adalah memberikan informasi yang paling diperlukan ketika mencoba mengomunikasikan ide, instruksi, atau pesan Anda.

Latih empati

Memahami perasaan, ide, dan tujuan rekan kerja Anda dapat membantu Anda saat berkomunikasi dengan mereka. Misalnya, Anda mungkin memerlukan bantuan dari departemen lain untuk memulai proyek. Jika mereka tidak mau membantu atau memiliki kekhawatiran, mempraktikkan empati dapat membantu Anda memposisikan pesan Anda dengan cara yang mengatasi ketakutan mereka.

Tegaskan dirimu

Terkadang, Anda perlu bersikap tegas untuk mencapai tujuan Anda apakah Anda meminta kenaikan gaji, mencari peluang proyek, atau menolak ide yang menurut Anda tidak akan bermanfaat. Meskipun menyajikan dengan percaya diri adalah bagian penting dari tempat kerja, Anda harus selalu bersikap hormat dalam percakapan. Menjaga nada datar dan memberikan alasan yang masuk akal untuk pernyataan Anda akan membantu orang lain menerima pemikiran Anda.

Tenang dan konsisten

Ketika ada ketidaksepakatan atau konflik, mudah untuk membawa emosi ke dalam komunikasi Anda. Penting untuk tetap tenang saat berkomunikasi dengan orang lain di tempat kerja. Pertahankan sikap tenang dan jaga nada suara agar Anda dapat mencapai kesimpulan dengan damai dan produktif.

Gunakan dan baca bahasa tubuh

Bahasa tubuh merupakan salah satu komponen komunikasi di tempat kerja. Perhatikan baik-baik pesan yang dikirim orang dengan ekspresi wajah dan gerakan mereka. Anda juga harus memperhatikan cara Anda berkomunikasi (sengaja atau tidak) dengan sikap Anda sendiri.

Related Articles

Back to top button