Inspirasi

Tujuan keuangan adalah: Pengertian dan mengapa itu penting

Perencanaan keuangan untuk bisnis melibatkan banyak elemen dan sangat penting untuk kesuksesan bisnis. Menciptakan tujuan keuangan adalah salah satu bagian terpenting dari proses ini. Bisnis harus tahu apa tujuan keuangan mereka untuk mengelola uang mereka dengan benar dan melacak kemajuan mereka. Pada artikel ini, kita membahas apa itu tujuan keuangan, mengapa itu penting dan menjelaskan beberapa tujuan keuangan yang paling umum.

Apa yang dimaksud dengan tujuan keuangan?

Tujuan keuangan, atau tujuan keuangan, adalah tujuan yang ditetapkan bisnis untuk kesuksesan dan pertumbuhan. Ada banyak jenis tujuan keuangan yang berbeda, dan yang mana yang ditetapkan bisnis mungkin bergantung pada jenis produk dan layanan apa yang ditawarkannya, bagaimana operasinya, dan apa kebutuhannya saat ini. Tujuan keuangan biasanya berfokus pada peningkatan laba atau penjualan bisnis, tetapi juga dapat berfokus pada investasi dan stabilitas ekonomi. Tujuan keuangan seringkali merupakan tujuan terukur yang dapat dilacak dan dicapai oleh bisnis. Tujuan-tujuan ini biasanya berfokus pada kesuksesan jangka panjang.

Sebuah bisnis dapat mengubah tujuan keuangannya sesering yang dibutuhkan. Setelah bisnis memenuhi tujuan keuangannya saat ini, ia dapat menetapkan yang baru. Bisnis juga dapat mengubah tujuan mereka jika mereka ingin fokus pada strategi yang berbeda atau memiliki area lain yang perlu diperhatikan. Dimungkinkan juga untuk memiliki beberapa tujuan keuangan sekaligus.

Mengapa tujuan keuangan itu penting?

Tujuan keuangan penting karena membantu Anda membuat rencana untuk meningkatkan bisnis Anda. Dengan tujuan keuangan, Anda dapat melacak kemajuan Anda dan melihat apakah Anda telah memenuhi tujuan Anda dalam kerangka waktu yang Anda tetapkan.

Menciptakan tujuan keuangan adalah bagian yang sangat penting dalam membangun bisnis baru atau membuat perubahan substansial pada bisnis yang sudah ada. Sasaran-sasaran ini adalah sesuatu yang harus diusahakan, dan mereka memengaruhi cara perusahaan beroperasi dan keputusan apa yang dibuatnya.

Tujuan keuangan bersama

Sebagian besar perusahaan berfokus pada tujuan keuangan untuk meningkatkan laba dan pertumbuhan, tetapi beberapa tujuan lebih spesifik dan memiliki tujuan lain. Berikut adalah empat tujuan keuangan umum:

Baca juga:  Apa itu sharing economy?

Meningkatkan pendapatan

Ini adalah tujuan keuangan paling dasar untuk bisnis apa pun karena tujuan utama sebagian besar bisnis adalah meningkatkan penjualan untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan. Inilah yang membuat bisnis sukses dan memungkinkan mereka untuk terus berkembang. Saat menetapkan tujuan keuangan ini, bisnis biasanya berfokus pada persentase. Alih-alih menentukan jumlah dolar target yang harus dicapai, bisnis menentukan seberapa besar keinginannya untuk meningkatkan pendapatannya dalam jangka waktu tertentu.

Bisnis dapat mengubah tujuan ini untuk setiap periode baru. Misalnya, sebuah bisnis dapat menetapkan tujuan untuk meningkatkan pendapatan sebesar 15% dalam satu tahun. Jika ini berhasil dan bisnis melihat banyak pertumbuhan, mungkin menetapkan tujuan yang lebih tinggi dari peningkatan pendapatan 20% untuk tahun depan.

Meningkatkan margin keuntungan

Tujuan umum lainnya dari keuangan adalah untuk meningkatkan margin keuntungan dari penjualan. Margin keuntungan berhubungan dengan berapa banyak yang dibuat pada setiap penjualan setelah mempertimbangkan biaya, sedangkan pendapatan adalah jumlah umum keuntungan yang dihasilkan perusahaan. Peningkatan margin keuntungan masih berfokus pada peningkatan keberhasilan bisnis dan membuatnya lebih menguntungkan secara keseluruhan, tetapi menggunakan cara yang berbeda dari tujuan meningkatkan pendapatan. Namun, tujuan ini mungkin tumpang tindih karena peningkatan margin keuntungan juga berkontribusi pada peningkatan pendapatan.

Sebuah bisnis biasanya dapat meningkatkan margin keuntungan dengan menurunkan pengeluarannya. Ini menyelesaikan ini dengan membangun hubungan dengan pemasok atau merampingkan operasi. Jika pengeluaran bisnis sudah serendah mungkin dan masih menetapkan tujuan untuk meningkatkan margin keuntungan, maka pilihan selanjutnya adalah menaikkan biaya produk atau layanan.

Mendapatkan laba atas investasi

Tujuan ini biasanya merupakan tujuan jangka panjang dari tujuan keuangan apa pun. Investasi dapat membutuhkan waktu untuk melihat hasil, terkadang beberapa tahun, jadi ini bisa menjadi tujuan yang baik untuk ditetapkan selain tujuan jangka pendek.

Ada dua jenis investasi utama yang dilakukan bisnis. Yang pertama adalah investasi yang dilakukan dalam properti fisik dan peralatan. Investasi ini termasuk bangunan yang dibeli untuk digunakan perusahaan atau peralatan yang dibeli untuk digunakan dalam pembuatan produk atau untuk meningkatkan produktivitas. Saat membuat tujuan untuk menghasilkan laba atas investasi ini, perusahaan memastikan bahwa pendapatan yang dihasilkan oleh investasi ini cukup besar untuk membenarkan biaya pembelian.

Baca juga:  10 Masalah komunikasi karyawan dan cara menghindarinya

Jenis investasi kedua adalah investasi yang tidak melibatkan properti fisik, seperti saham, obligasi, atau aset lainnya. Pengembalian investasi ini ditentukan oleh bunga dan keuntungan modal. Tujuan dari investasi ini adalah untuk menghasilkan keuntungan, tetapi perusahaan juga menentukan apakah investasi ini sepadan dengan berapa banyak keuntungan yang mereka hasilkan. Jika mereka dapat melakukan investasi yang lebih baik dan lebih menguntungkan, mereka dapat mempertimbangkan kembali investasi tersebut.

Stabilitas keuangan

Tujuan keuangan ini tidak umum dan hanya digunakan bila diperlukan agar bisnis dapat bertahan. Alih-alih meningkatkan pendapatan atau membuat bisnis lebih sukses, tujuan ini membantu melestarikan bisnis sepanjang masa yang penuh tantangan. Kadang-kadang, bisnis mungkin harus fokus pada kelangsungan hidup ekonomi daripada keuntungan. Tujuan dari tujuan ini adalah untuk mencegah keuntungan dari penurunan lebih lanjut dan mempertahankan merek atau citra, dan perusahaan biasanya menggunakan teknik pemasaran yang disebut retrenching untuk mencapai hal ini. Retrenching melibatkan pengurangan biaya atau pengeluaran dalam menanggapi kesulitan ekonomi.

Tujuan stabilitas keuangan bekerja untuk memastikan bahwa bisnis memiliki cukup uang untuk memenuhi kewajibannya dan dapat pulih di masa depan. Beberapa cara khusus untuk mencapai tujuan ini termasuk menagih hutang tepat waktu, melunasi hutang secara penuh dan menjaga tingkat pendapatan tetap konsisten. Tujuan ini tidak boleh berjangka panjang seperti tujuan lainnya, dan begitu perusahaan pulih dari tekanan keuangan, mereka dapat mengalihkan tujuan mereka untuk fokus pada pertumbuhan dan pendapatan lagi.

Related Articles