Inspirasi

Sosialisme adalah: Pengertian, ciri-ciri, jenis, kelebihan dan kekurangannya

Sosialisme adalah filsafat sosial, politik, dan ekonomi yang menganjurkan kepemilikan kolektif atas alat-alat produksi. Sosialisme dan komunisme adalah dua filosofi yang saat ini dianggap sebagai pemikiran ekonomi sayap kiri yang bertentangan dengan kapitalisme.

Tidak seperti komunisme, di bawah sosialisme, pemerintah mengakui kepemilikan swasta, tetapi hanya di sektor ekonomi yang kurang strategis. Sedangkan untuk sektor strategis, pemerintah mengontrolnya. Singkat cerita, di bawah komunisme, pemerintah memiliki kontrol dan intervensi mutlak atas sumber daya ekonomi, sedangkan di bawah sosialisme, kontrol lebih longgar.

Sementara intervensi semacam itu tidak ada dalam sistem kapitalis. Sementara kepemilikan pribadi atas properti diakui sepenuhnya, peran pemerintah terbatas untuk dimainkan. Bahkan, untuk bentuknya yang paling murni, Laissez Faire, pemerintah tidak campur tangan sama sekali.

Sejarah singkat sosialisme

Sosialisme berkembang sebagai kritik terhadap ekses negatif individualisme dan kapitalisme liberal di Eropa Barat. Selama akhir abad 18-19, mereka beroperasi di bawah ekonomi kapitalis dan mengalami produksi industri yang cepat dan pertumbuhan ekonomi. Itu menciptakan beberapa individu dan keluarga kaya.

Di sisi lain, mereka yang kurang beruntung jatuh miskin. Akibatnya, ketimpangan ekonomi semakin meningkat.

Pemikiran sosialis awal berasal dari pemikir seperti Robert Owen, Henri de Saint-Simon, Karl Marx, dan Vladimir Lenin. Yang terakhir, Lenin, kemudian mengimplementasikan ide-ide sosialisnya dengan mendorong Revolusi Bolshevik 1917 di Rusia.

Dewasa ini, kegagalan sistem sosialis masa lalu mulai menghasilkan paradigma baru. Implementasinya tidak terlalu kaku setelah kegagalan perencanaan pusat sosialis di Uni Soviet dan Cina Maois selama abad ke-20.

Banyak sosialis modern telah mengadopsi beberapa prinsip pasar yang kita sebut sosialisme pasar. Contohnya adalah sistem ekonomi China saat ini, yang menggabungkan sektor negara dan swasta. Berbeda dengan sistem pasar lain seperti di Amerika Serikat, peran pemerintah China masih dominan. Ini adalah perintah tertinggi dalam perekonomian.

Selain Cina, beberapa contoh negara sosialis adalah Kuba, Laos, dan Vietnam.

Ciri-ciri sosialisme

  • Pemerintah membuat semua keputusan produksi dan distribusi di bawah sistem sosialis murni. Individu bergantung pada negara untuk segalanya, mulai dari makanan hingga perawatan kesehatan.
  • Pemerintah menentukan tingkat output dan harga barang dan jasa. Tidak hanya dalam produksi, tetapi pemerintah juga mengambil alih dan mengatur perdagangan, arus modal, dan sumber daya lainnya.
  • Negara mengakui kepemilikan pribadi, tetapi sebagian, itu tidak strategis secara ekonomi. Berbeda dengan kapitalisme, sektor swasta memiliki alat produksi dan hak untuk mendapatkan keuntungan di berbagai sektor ekonomi.
  • Sosialisme memungkinkan kepemilikan bersama atas sumber daya. Dan, perencanaan pusat menyediakan distribusi barang dan jasa yang lebih adil dan merata. Tujuan sosialis bukan untuk keuntungan, tetapi untuk distribusi kekayaan dan sumber daya material yang adil di antara semua orang.
  • Pasar cenderung beroperasi kurang kompetitif. Tingkat persaingan yang rendah karena kontrol pemerintah.n Juga, motif beberapa bisnis adalah saling menguntungkan, bukan keuntungan pemegang saham.
Baca juga:  Jadi, Anda ingin menjadi apa?

Dua jenis sosialisme

Dalam konsep ekonomi, sosialisme terbagi menjadi dua kategori utama:

  • Sosialisme terencana
  • Sosialisme pasar

Sosialisme terencana menggabungkan perencanaan pusat dengan kepemilikan publik dan pengelolaan bersama alat-alat produksi. Dalam hal ini, melalui perencana pusat, pemerintah membuat keputusan mengenai produksi dan distribusi barang dan jasa.

Sosialisme pasar menggabungkan kepemilikan bersama dengan mekanisme pasar. Perekonomian bergantung pada mekanisme pasar untuk membuat keputusan tentang produksi dan alokasi barang dan jasa. Swasta memainkan peran penting dalam perekonomian, bersama-sama dengan sektor negara, bukan tergantung pada perencana pusat.

Pemerintah mengambil peran strategis dalam aspek politik. Pada aspek ekonomi, pemerintah membentuk perusahaan negara dan beroperasi seperti perusahaan kapitalis swasta. Mereka biasanya fokus pada sektor strategis seperti perbankan dan utilitas. China dan Vietnam adalah dua contoh negara yang mengadopsi model sosialisme pasar.

Pro dan kontra dari sosialisme

Para pendukungnya memandang sosialisme mengandung beberapa keuntungan seperti:

  • Mempromosikan kesetaraan. Ini kontras dengan kapitalisme, di mana sistemnya tidak mampu menyediakan penghidupan yang cukup bagi kelas bawah. Mereka berpendapat bahwa pemilik modal berusaha untuk menjaga keuntungan untuk diri mereka sendiri. Ini mengarah pada penindasan mereka yang secara ekonomi lemah.
  • Mengurangi eksploitasi pekerja. Menurut kontribusinya masing-masing, pekerja memiliki alat-alat produksi, sehingga berhak atas keuntungan produksi.
  • Akses ekonomi yang setara. Sosialisme memberikan akses yang sama ke perawatan kesehatan dan pendidikan untuk semua tanpa diskriminasi. Pemerintah juga menciptakan lapangan bermain yang setara bagi semua orang.
  • Menghilangkan kemiskinan. Saling menguntungkan menjadi motif utama dalam melakukan kegiatan ekonomi, memberikan kesempatan yang lebih tinggi bagi mereka yang secara ekonomi lemah.

Di sisi lain, para pendukung kapitalisme pasar menentang sosialisme karena mengandung kelemahan-kelemahan sebagai berikut:

  • Alokasi sumber daya yang tidak efisien. Perekonomian tidak menghasilkan cara terbaik untuk mengalokasikan sumber daya karena persaingan yang lemah.
  • Mengabaikan sifat manusia. Sistem ini mengasumsikan bahwa semua orang memiliki pemikiran dan tujuan yang sama, yaitu kebaikan bersama. Tentu saja, itu mengabaikan kenyataan bahwa tidak semua orang baik; beberapa jahat dan serakah.
  • Meningkatkan korupsi politik. Para birokrat seringkali mementingkan kepentingan diri mereka sendiri dan rekan-rekan mereka. Ini mengarah pada penyalahgunaan posisi, yang mengakibatkan korupsi politik. Bukannya menghasilkan pemerataan, situasi ini menghasilkan lebih banyak kemiskinan.
  • Inovasi rendah. Sosialisme tidak memberikan penghargaan lebih untuk kesuksesan atau kewirausahaan seseorang. Itu mengurangi insentif untuk menjadi lebih inovatif dan menghasilkan lebih baik.
Baca juga:  Riset primer adalah: Pengertian, contoh, metode dan tujuannya

Sosialisme dan kapitalisme tampak kontradiktif. Namun, sebagian besar ekonomi kapitalis saat ini memiliki beberapa aspek sosialis. Demikian pula, beberapa negara sosialis juga telah mengadopsi beberapa konsep kapitalis.

Kombinasi unsur-unsur ekonomi kapitalis dan ekonomi sosialis membentuk sistem ekonomi campuran. Dan hari ini, sebagian besar negara modern beroperasi dengan sistem ekonomi campuran; swasta dan pemerintah sama-sama berperan dalam perekonomian. Beberapa negara mungkin lebih condong ke sosialisme, seperti Cina dan Kuba. Sebaliknya, yang lain mengambil porsi yang lebih besar dari konsep kapitalis seperti Amerika Serikat dan Inggris.

Related Articles