Inspirasi

Penelitian sosial adalah: Pengertian, jenis dan metode umum

Profesional yang melakukan penelitian sosial dapat mempelajari berbagai topik yang berkaitan dengan perilaku dan interaksi manusia, termasuk pertemuan antarpribadi, pembentukan masyarakat dan pengembangan kepribadian individu. Menyelidiki topik-topik ini dapat membantu ilmuwan sosial mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana individu, kelompok, dan masyarakat berinteraksi, berkembang, dan berfungsi. Memahami praktik ini dan apa yang terlibat dapat membantu Anda menentukan apakah Anda ingin mengejar karir di bidang psikologi, sosiologi atau antropologi.

Dalam artikel ini, kami membahas definisi penelitian sosial, meninjau empat tipe dasar, dan menjelaskan metode umum yang digunakan ilmuwan sosial untuk melakukannya.

Apa itu penelitian sosial?

Penelitian sosial adalah studi tentang tren sosial, dinamika dan prinsip-prinsip yang ada antara individu dan dalam masyarakat. Profesional melakukan penelitian sosial untuk lebih memahami faktor-faktor sosial yang memotivasi dan mempengaruhi manusia dan untuk menganalisis bagaimana dan mengapa manusia berinteraksi satu sama lain.

Kategori penelitian yang luas ini mencakup topik-topik di banyak bidang ilmu sosial, seperti psikologi, sosiologi, dan antropologi. Organisasi dapat menggunakan penelitian sosial untuk meningkatkan praktik pemasaran mereka, dan lembaga pemerintah dapat menggunakan penelitian ini untuk menginformasikan legislatif dan kebijakan lainnya.

Jenis-jenis penelitian sosial

Peneliti dapat merujuk pada pendekatan yang digunakan dalam penelitian mereka sebagai jenis penelitian. Berikut adalah empat jenis penelitian yang sering dirujuk:

Penelitian primer

Penelitian primer melibatkan pengumpulan data baru melalui penciptaan percobaan atau studi. Saat melakukan penelitian sosial, para profesional dapat mengumpulkan data melalui berbagai sumber, termasuk survei, wawancara, dan observasi. Setelah mereka mengumpulkan data, peneliti menganalisisnya untuk menghasilkan kesimpulan yang berhubungan dengan pertanyaan penelitian mereka. Misalnya, ilmuwan sosial dapat melakukan studi penelitian sosial utama di mana mereka mengamati bagaimana manusia berinteraksi dalam keadaan stres.

Penelitian sekunder

Penelitian sekunder melibatkan menganalisis dan menghasilkan kesimpulan dari data yang sudah ada. Peneliti menggabungkan, mengatur dan menganalisis informasi untuk menghasilkan kesimpulan baru dari data yang sudah ada sebelumnya. Misalnya, peneliti dapat melakukan studi penelitian sosial sekunder yang menganalisis wawancara dari beberapa penelitian terhadap wanita sebelum dan sesudah mengetahui bahwa mereka hamil.

Baca juga:  Efisiensi ekonomi adalah: Definisi dan bagaimana pengaruhnya terhadap masyarakat

Penelitian kualitatif

Penelitian sosial kualitatif berupaya mengumpulkan informasi melalui cara-cara non-numerik, seperti observasi dan wawancara. Peneliti sering melakukan penelitian di lingkungan peserta untuk meningkatkan kepercayaan dan akurasi. Kemudian, mereka menganalisis data kualitatif dengan merumuskan tema dari pengamatan dan deskripsi yang dibuat selama penelitian. Misalnya, studi penelitian kualitatif sosial mungkin melibatkan pengamatan dan analisis dari satu wawancara panjang dari seorang terpidana mati.

Penelitian kuantitatif

Penelitian sosial kuantitatif menggunakan data numerik untuk sampai pada kesimpulan. Peneliti dapat mengumpulkan data ini dengan metode seperti polling, survei dan kuesioner. Dengan menggunakan metode ini, peneliti mengukur variabel tertentu dan menganalisis data untuk menemukan hasil statistik. Misalnya, studi penelitian kuantitatif sosial mungkin melibatkan pengukuran jumlah adrenalin yang diproduksi oleh manusia selama situasi sosial yang penuh tekanan.

Metode penelitian sosial

Peneliti sering memutuskan cara terbaik untuk mempelajari tren, prinsip, atau dinamika sosial tertentu dengan menggunakan metode tertentu. Beberapa penelitian paling baik dilakukan dengan menganalisis data numerik tertentu, sementara penelitian lain lebih cocok dengan analisis deskripsi rinci. Demikian pula, beberapa penelitian paling baik dilakukan melalui penelitian primer, sementara yang lain paling baik dilakukan melalui penelitian sekunder. Berikut adalah beberapa metode umum penelitian sosial:

Studi kasus

Studi kasus adalah jenis penelitian kualitatif yang melibatkan analisis mendalam tentang individu, kelompok, atau situasi tertentu untuk menganalisis tren dan menetapkan tema. Peneliti dapat melakukan wawancara atau observasi untuk studi kasus, atau mereka dapat menganalisis informasi yang sudah ada. Misalnya, studi kasus penelitian sosial mungkin melibatkan analisis kepribadian seseorang yang selamat dari paparan radiasi dalam jumlah besar untuk mempelajari lebih lanjut tentang dampak sosial dan kognitif jangka panjang dari insiden ini.

Grup fokus

Peneliti dapat memfasilitasi kelompok fokus untuk bertanya kepada peserta tentang topik tertentu dan mencatat tanggapan mereka. Profesional kemudian menganalisis data, biasanya terdiri dari perasaan dan pendapat peserta, untuk menghasilkan kesimpulan yang masuk akal. Metode ini bersifat kualitatif, karena informasi yang dikumpulkan tidak melibatkan data numerik.

Baca juga:  Keuangan mikro adalah: Pengertian, manfaat, dan FAQ

Wawancara terstruktur

Metode ini melibatkan mengajukan pertanyaan spesifik kepada peserta penelitian untuk mengumpulkan informasi yang relevan dengan pertanyaan penelitian. Berbeda dengan kuesioner atau survei, metode ini bersifat kualitatif karena menghasilkan kesimpulan dari kualitas jawaban yang diberikan selama wawancara, bukan kuantitas. Misalnya, seorang peneliti yang menggunakan metode wawancara terstruktur dapat membuat panel untuk menjawab pertanyaan spesifik tentang undang-undang terbaru.

Studi longitudinal

Jenis penelitian ini mengikuti individu yang sama sepanjang waktu yang lama, biasanya lebih dari beberapa tahun, mengumpulkan data spesifik yang berhubungan dengan penelitian. Studi-studi ini lebih menantang untuk diselesaikan, karena mereka membutuhkan peneliti dan subjek uji untuk mengambil bagian dalam studi selama bertahun-tahun. Misalnya, peneliti yang menggunakan studi longitudinal dapat melakukan pengamatan dan analisis selama 15 tahun terhadap prestasi akademik anak angkat dan anak kandung.

Survei dan kuesioner

Metode ini melibatkan mengajukan pertanyaan yang sama kepada banyak orang untuk menentukan proporsi statistik dari jawaban yang diberikan oleh orang-orang dalam kelompok pengujian. Misalnya, peneliti yang menggunakan metode survei atau kuesioner dapat memulai penelitian yang menanyakan 5.000 orang tentang kota apa yang mereka anggap sebagai kota terbaik untuk pensiun. Jenis penelitian ini bersifat kuantitatif, karena berfokus pada informasi statistik dalam penelitian.

Studi korelasi

Studi penelitian sosial ini melibatkan para peneliti yang mencoba menghasilkan korelasi antara dua variabel yang terkait secara sosial dengan menggunakan statistik. Misalnya, peneliti dapat memulai studi korelasi 5.000 subjek tes yang mencoba menghasilkan hubungan antara lulus kuliah lebih awal dan menerima gaji yang lebih tinggi. Studi korelasi bersifat kuantitatif, karena korelasi adalah peristiwa statistik.

Metode Delphi

Metode ini menggabungkan pertanyaan terbuka dengan perhitungan rata-rata dan median untuk jawaban yang diberikan. Peneliti mempertimbangkan kualitas jawaban selama penelitian, tetapi kuantitas rata-rata juga memungkinkan peneliti untuk menghasilkan kesimpulan. Metode ini merupakan perpaduan antara penelitian kuantitatif dan kualitatif.

Metode triangulasi

Studi yang menggunakan metode triangulasi berusaha menjawab pertanyaan penelitian dengan menggabungkan penelitian lain yang berusaha menjawab pertanyaan yang sama dengan menggunakan metode yang berbeda. Metode ini juga melibatkan penelitian kuantitatif dan kualitatif. Misalnya, studi penelitian sosial sekunder tentang sosialisasi balita yang menggunakan metode triangulasi dapat menggabungkan studi kuantitatif pada usia rata-rata pemahaman bahasa penuh dan studi kualitatif pada tiga balita yang hanya berinteraksi dengan orang tua mereka.

Related Articles

Back to top button