Kapan waktunya Anda keluar dari pekerjaan dan memulai bisnis Anda sendiri

By -

“Jangan pernah Anda memulai sebuah perusahaan sebagai reaksi dari sebuah situasi yang buruk”, kata Ashish Toshniwal. “Anda harus memiliki sebuah ide yang benar – benar membuat Anda bergairah, atau Anda tidak akan pernah melewati beberapa tahun di awal, yang benar – benar sangat keras.”

Toshniwal pernah merasakan apa yang Anda rasakan. Sekitar 6 tahun yang lalu, ketika dia berusia 26 tahun, dia tidak bahagia dengan pekerjaan dia sebagai engineer di Dell. Pada saat yang sama, dia dan temannya Sumit Mehra, seorang engineer di Yahoo membangun aplikasi di Facebook hanya untuk bersenang – senang dan mengisi waktu luang mereka. Ketika teknologi smartphone muncul, mereka berdua berhenti dan mendirikan Y Media Labs, sekarang mereka mengembangkan aplikasi untuk PayPal, eBay, Bank of America, Symantec, dan lain – lain. Perusahaan mereka telah berkembang dari dua founder hingga memiliki 141 karyawan, dan Toshniwal berharap dapat merekrut 80 orang lagi pada akhir tahun.

“Kami sangat bergairah pada teknologi baru ini, dan kami melihat titik balik, ketika pertumbuhan baru saja dimulai”, kata dia. “Meninggalkan pekerjaan yang tidak menantang, atau atasan yang tidak baik, jangan pernah dijadikan sebagai motivasi.”

Hal ini juga berlaku untuk Anda. “Anda harus memulainya dengan gairah Anda yang sebenarnya, kemudian review kembali pekerjaan Anda dan temukan cara untuk mengejarnya”, kata MJ Gottlieb. “Mungkin Anda akan menemukannya dengan mendapatkan pekerjaan lain, daripada Anda memulai bisnis.” Gottlieb adalah seorang penulis buku How to Ruin a Business Without Really Trying, sebuah rangkuman dari 55 kesalahan yang dia pernah lakukan ketika memulai dan menjalankan enam perusahaan sukses selama lebih dari 23 tahun. “Yang paling penting, jangan pernah keluar dari pekerjaan Anda hanya karena Anda percaya bahwa Anda memiliki ide yang luar biasa untuk menjalankan bisnis.” Dia juga menambahkan “Sebuah ide saja tidak cukup.”

Baca juga:  4 Taktik untuk menjual produk mahal

Jadi apa sebenarnya yang cukup itu? Temukan jawabannya dengan empat pertanyaan dibawah ini:

Apakah Anda memiliki bukti bahwa ide Anda akan berjalan?

Banyak pengusaha yang memulai perusahaannya tanpa melakukan banyak riset, atau memberikan pertanyaan yang cukup sulit, untuk memastikan bahwa produk atau layanan mereka merupakan “sesuatu yang diinginkan atau dibutuhkan oleh orang lain, dan hal tersebut dapat bersaing dengan kompetitor Anda,” kata Gottlieb. “Terutama jika Anda ingin menarik investor, Anda membutuhkan pelanggan dan pendapatan. Tidak ada orang yang mau berinvestasi pada ide saja.” Satu cara untuk mencoba bisnis Anda tanpa harus keluar dari pekerjaan utama Anda adalah bangun perusahaan Anda sebagai sampingan, kerjakan pada waktu luang Anda, hingga Anda yakin bahwa produk atau layanan Anda dapat bertahan di dalam pasar.

Baca juga:  10 Tips untuk meningkatkan semangat kerja karyawan

Apakah Anda siap untuk tidak memiliki uang selama beberapa tahun?

Toshniwal dan Mehra membiayai Y Media Labs dengan uang simpanan dan kartu kredit mereka sendiri, dan tidak mengambil uang sepeser pun dari perusahaan selama dua tahun pertama hingga mereka membangun jaringan pelanggan yang kuat dan terus memperbaharui teknologi aplikasi mobile mereka. “Kami hidup dengan sangat hemat sekali,” kata Toshniwal. “Kenyataannya, kami kesulitan secara finansial yang membuat kami hampir menyerah.” Ini bukanlah permainan bagi setiap orang. Toshniwal juga menambahkan “Jika Anda bekerja untuk orang lain, Anda akan selalu mendapatkan bayaran tidak peduli bagaimana bisnis tersebut berjalan.” Namun tidak dengan startup.

Apakah Anda sangat baik dalam memecahkan masalah dan mampu mengatasi rintangan Anda sendiri?

Satu jawaban pasti yang ditemukan Toshniwal ketika dia meninggalkan Dell adalah bahwa perusahaan besar memiliki sistem support yang selalu dia gunakan untuk setiap aktifitas pekerjaan yang dia lakukan. “Sebagai karyawan, Anda memiliki akses ke sumber daya perusahaan. Anda selalu berasumsi bahwa atasan Anda atau seseorang akan mengurus hal – hal detil dan masalah yang berada di depan Anda,” kata dia. “Pada perusahaan baru, hanya ada Anda yang harus melakukan segala hal. Sementara Anda sendiri berada dalam tekanan untuk memberikan hasil.” Ini alasan mengapa sudah biasa bagi pemilik bisnis untuk kembali bekerja di sebuah perusahaan lain.

Baca juga:  Jangan biarkan ego Anda menahan kesuksesan Anda

Apakah Anda siap untuk melepaskan kehidupan di luar dari pekerjaan?

Dan jika Anda memiliki keluarga, bagaimana perasaan Anda? “Sebagai seorang pengusaha, Anda akan terus mendapatkan panggilan, termasuk ketika malam hari, akhir pekan, dan waktu liburan,” kata Gottlieb. “Saya harus melewatkan begitu banyak acara ulang tahun dan acara – acara lainnya, dan mengecewakan begitu banyak hal kepada keluarga dan teman saya. Pada satu titik, saya sadar bahwa saya tidak pernah pergi berlibur selama 14 tahun.” Gottlieb juga menambahkan, “kehidupan seorang pengusaha tidak ada pada DNA setiap orang.” Kebanyakan pengusaha, termasuk mereka yang memiliki kehidupan nyata, anak, atau keluarga lainnya mengatakan bahwa mereka merasa menikah dengan perusahaan mereka sendiri.

Jika jawaban jujur Anda mengatakan “Ya” pada ke empat pertanyaan diatas, maka lakukanlah. Namun jika ada salah satu dari empat pertanyaan tersebut yang membuat Anda ragu, maka cobalah untuk berpikir mencari pekerjaan lain.

Fill Gunawan

Dia adalah seorang web developer yang sudah berkecimpung selama kurang lebih 7 tahun dalam industri kreatif, dia juga merupakan founder situs kerjayuk.com. Saat ini dia bekerja di sebuah perusahaan startup dan mulai merintis usaha di industri kreatif.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *