Inspirasi

Ingin sukses? Berhentilah bermalas – malasan

Memang sangat menarik untuk mengetahui berapa banyak waktu yang dihabiskan oleh setiap orang untuk membaca dan menulis tentang kebiasaan orang yang benar – benar sukses, saya menemukan satu hal yang membedakan mereka dengan yang lainnya dan hal ini saya ungkapkan dalam satu kalimat: Mereka bukan pemalas.

Dan kenyataan yang menyedihkannya, ada seekor gajah besar di ruangan, tetapi tidak ada seorang pun yang ingin melihatnya, ini artinya bahwa sebagian besar dari Anda tidak akan pernah sampai di sana karena Anda menghabiskan terlalu banyak waktu Anda untuk bermalas – malasan.

Saya tahu Anda tidak ingin mendengarnya, tetapi jika saya tidak memberitahukannya kepada Anda, siapa yang akan melakukannya? Mari kita lihat faktanya, oke?

Elon Musk menjalankan dua perusahaan, Tesla dan SpaceX. Itu adalah dua pekerjaan fulltime. Pria itu hampir tidak punya waktu untuk tidur. Saya dengar dia rata-rata tidur hanya enam jam sehari.

Steve Jobs juga mengelola dua perusahaan, setidaknya untuk sementara waktu. Sudah cukup banyak dokumentasi yang menulis bahwa, selain keluarganya, karyanya adalah passionnya yang terbesar dan dia menghabiskan sebagian besar waktunya untuk melakukan hal tersebut.

Baca juga:  Sebelum Anda memulai startup, lakukan 3 hal berikut

Bill Gates, Oprah Winfrey, Tim Cook, pendiri Starbucks Howard Schultz, CEO Yahoo Marissa Mayer – mereka hanyalah segelintir pengusaha dan eksekutif yang terkenal sebagai pecandu kerja. Sebenarnya, setiap orang sukses yang pernah saya kenal – dan saya sudah tahu banyak – harus bekerja dengan sangat sulit untuk sampai ke sana.

Saya mungkin tidak terkenal, tapi bagi mereka yang mengenal saya, saya merupakan seorang workaholic. Saya mencintai pekerjaan saya dan saya senang bekerja. Saat ini saya rutin membuat tulisan pada blog saya di kerjayuk.com, sambil menyelesaikan pekerjaan dari klien, sekaligus proyek pribadi saya sendiri. Saya memang tidak bisa mempertahankannya secara konstan terus menerus, tetapi saya harus melakukannya untuk meraih impian saya: Meninggalkan sesuatu yang bermanfaat bagi dunia.

Sekarang mari kita bicara tentang Anda. Jika Anda menghitung semua waktu yang Anda habiskan untuk membaca buku, blog, dan artikel, menonton video, podcast, webinar, dan seminar, dan posting, tweeting, bertukar pesan, dan saling terhubung, berapa jam sehari rata – rata menurut Anda?

Baca juga:  Desain untuk inspirasi

Ini bukan pertanyaan retorika. Saya benar – benar ingin Anda meluangkan waktu sejenak, memikirkannya dan menghitungnya. Kurasa rata – rata akan menghabiskan waktu berjam – jam. Bukan menit, jam. Itu merupakan waktu yang Anda habiskan setiap harinya. Dan itu bisa membuat perbedaan antara sukses dan gagal.

Hal yang lucu adalah, banyak mereka yang mengatakan bahwa yang mereka lakukan secara online adalah belajar menjadi lebih efektif dan produktif.

Jika saya menyia – nyiakan semua waktu untuk hal yang tidak akan saya capai dalam karir saya, saya tidak akan pernah berhasil seperti ini, dan hidup saya tidak akan begitu memuaskan. Dan saya yakin hal yang sama berlaku bagi setiap eksekutif dan pengusaha yang berprestasi tinggi.

Alasannya sederhana saja. Jika Anda ingin melakukan pekerjaan hebat dan memiliki kehidupan yang hebat, kedua tujuan tersebut akan menghabiskan lebih banyak waktu Anda. Semua orang berbicara tentang sukses dan bahagia belakangan ini. Nah, itulah hasil dari kerja keras dan menjalani kehidupan yang hebat. Mereka tidak datang dari kemudahan.

Baca juga:  5 Tips untuk kerja cerdas

Tentu kita semua butuh hobi. Kita semua butuh istirahat. Kita semua harus bersenang – senang. Dan jangan salah sangka, saya merupakan pembaca setia sepanjang hidup saya – bukan buku bisnis atau buku pengembangan diri. Saya kebanyakan membaca biografi, novel, dan komik. Saya juga bermain game, minum anggur / bir, menonton film, dan hangout bersama teman. Itulah waktu istirahat saya.

Masalahnya, sebagian besar waktu yang Anda habiskan online tidak benar – benar untuk istirahat. Itu tidak membuat Anda rileks. Ini tidak sehat. Jika ada sesuatu yang membuat Anda pusing atau stres dan cemas. Ini berarti gangguan, kepuasan sesaat dan alasan untuk tidak bekerja. Dan Anda tahu saya menyebutnya apa? Bermalas – malasan.

Ini bukanlah rocket science, teman – teman, hanya sebuah sebab dan akibat yang sederhana. Butuh banyak waktu dan kerja keras dalam jangka panjang untuk sukses. Memang begitu. Jika Anda ingin sukses, Anda harus berhenti bermalas – malasan. Sesederhana itu.

Tags

Fill Gunawan

Dia adalah seorang web developer yang sudah berkecimpung selama kurang lebih 7 tahun dalam industri kreatif, dia juga merupakan founder situs kerjayuk.com. Saat ini dia bekerja di sebuah perusahaan startup dan mulai merintis usaha di industri kreatif.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *