Inspirasi

Ekonomi pasar adalah: Pengertian, ciri-ciri, kelebihan, dan kekurangannya

Ekonomi pasar adalah sistem ekonomi di mana mekanisme pasar menentukan kegiatan ekonomi. Dengan kata lain, ekonomi didasarkan pada kekuatan penawaran dan permintaan, di mana individu dan bisnis mengambil peran sentral dalam membuat keputusan ekonomi. Tidak ada intervensi pemerintah.

Pelaku usaha bebas berproduksi, sesuai dengan kemampuannya masing-masing. Mereka akan selalu berubah dan berkembang untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Mereka akan berusaha untuk menawarkan harga setinggi mungkin untuk kualitas serendah mungkin. Dengan begitu, mereka mendapatkan keuntungan tertinggi. Tapi mereka tidak bisa melakukannya.

Di sisi lain, individu (konsumen) akan ingin membeli dengan harga serendah mungkin dan kualitas tertinggi. Dengan begitu, kepuasan mereka akan maksimal. Tetap saja, mereka menghadapi kendala.

Karena individu dan bisnis memiliki tujuan yang berlawanan, pasar akan menyelesaikannya melalui mekanisme penawaran dan permintaan. Kedua kekuatan ini akan menentukan harga dan kuantitas terbaik bagi perusahaan dan konsumen. Kami menyebutnya titik keseimbangan. Jumlah yang ditawarkan akan sama dengan jumlah yang diminta.

Sistem pasar adalah kebalikan dari ekonomi komando, di mana pemerintah membuat keputusan ekonomi dan alokasi sumber daya. Pemerintah menentukan barang dan jasa apa yang diproduksi, bagaimana memproduksinya, dan bagaimana mendistribusikannya.

Karakteristik ekonomi pasar

Di bawah sistem ekonomi pasar, individu dan perusahaan memainkan peran penting. Individu mengendalikan faktor-faktor produksi. Mereka membutuhkan barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan mereka.

Di sisi lain, bisnis membutuhkan faktor produksi untuk menghasilkan barang dan jasa. Mereka kemudian berinteraksi di pasar, baik pasar barang maupun pasar faktor. Interaksi ini pada akhirnya menentukan harga dan kuantitas terbaik untuk keduanya.

Keseimbangan pasar membentuk harga dan kuantitas setiap barang yang akan diproduksi. Harga menyampaikan informasi tentang permintaan relatif untuk berbagai barang dan jasa dan biaya relatif untuk menyediakannya. Harga juga memberikan insentif untuk meningkatkan keuntungan dan mengurangi aktivitas yang tidak menguntungkan.

Ekonomi pasar memungkinkan sektor swasta untuk mengontrol sumber daya ekonomi. Pelaku pasar bebas memproduksi, menjual, dan membeli sesuai keinginannya. Mereka tidak tunduk pada peraturan pemerintah yang berusaha membatasi kegiatan ekonomi.

Baca juga:  Memahami bahasa tubuh

Maksimalisasi keuntungan adalah motif bisnis ketika memproduksi barang dan jasa. Mereka mencoba untuk menjual produk mereka kepada penawar tertinggi.

Sementara itu, maksimalisasi kepuasan menjadi motif individu dalam mengkonsumsi barang dan jasa. Mereka berusaha mendapatkan harga serendah mungkin untuk barang dan jasa yang mereka butuhkan.

Persaingan terjadi antar produsen karena masing-masing akan berusaha menawarkan yang terbaik untuk memenuhi kebutuhan konsumen. Persaingan seperti itu pada akhirnya akan menjaga harga tetap adil dan memastikan produksi dan pasokan yang efisien.

Selanjutnya, dalam ekonomi pasar, peran pemerintah relatif terbatas dan hanya untuk memastikan mekanisme pasar berjalan. Pemerintah memiliki fungsi regulasi untuk memastikan persaingan yang sehat dan mencegah perilaku anti persaingan.

Ekonomi pasar murni mungkin hampir tidak ada. Negara-negara dengan ekonomi yang dekat dengan sistem ekonomi pasar adalah Amerika Serikat, Inggris, Kanada, dan Denmark.

Sistem ini lebih disukai di antara masyarakat yang lebih liberal, termasuk para pendukung pasar bebas. Namun sistem ini kurang populer bagi masyarakat di beberapa negara berkembang karena memiliki beberapa kelemahan.

Kelebihan dan kekurangan sistem ekonomi pasar

Para pendukung sistem ekonomi pasar berpendapat bahwa sistem ini memiliki banyak keuntungan.

Persaingan mendorong efisiensi dalam produksi barang dan jasa. Selain itu, juga akan mendorong inovasi, yang membuat pasar terus berkembang. Akibatnya, jumlah dan jenis barang dan jasa akan lebih banyak dan lebih terjangkau.

Orang-orang termotivasi untuk bekerja lebih keras untuk mempertahankan mata pencaharian mereka dan mencegah kehilangan pekerjaan. Mereka yang tidak akan dieliminasi.

Sistem ini juga mendorong kewirausahaan dan usaha baru. Karena semua individu bersaing satu sama lain, mereka akan berusaha sebaik mungkin, baik sebagai pekerja maupun pengusaha.

Terakhir, sistem ini mengurangi birokrasi negara. Ini karena beberapa kegiatan sektor publik diambil alih oleh entitas swasta

Namun, ada beberapa kelemahan sistem ekonomi pasar. Krisis ekonomi merupakan fenomena umum seiring dengan pasang surutnya kegiatan bisnis.

Karena individu bersaing satu sama lain, akan ada pengangguran bagi yang kalah. Oleh karena itu, tingkat pengangguran akan cenderung lebih tinggi daripada ekonomi komando, di mana negara memberdayakan seluruh angkatan kerja.

Baca juga:  Gap analysis adalah: Pengertian dan cara implementasinya

Sistem ekonomi pasar menghasilkan kesenjangan ekonomi dan sosial yang lebih luas. Distribusi pendapatan yang dihasilkan mungkin tidak dapat diterima secara sosial.

Hanya segelintir orang yang memenangkan pertandingan dan mendapatkan hadiah seperti kompetisi, selebihnya (lebih) tidak mendapatkan apa-apa. Yang punya modal semakin kaya; di sisi lain, mereka yang miskin semakin terjerumus ke dalam kemiskinan.

Sistem ini juga menciptakan peluang untuk eksploitasi tenaga kerja. Hal ini disebabkan adanya tekanan untuk menang di tengah persaingan yang tinggi dan ketiadaan regulasi pemerintah.

Eksternalitas negatif sering diabaikan. Setiap bisnis akan berusaha memaksimalkan keuntungannya, apapun caranya. Mereka tidak perlu mengolah limbah produksi karena hanya akan menambah biaya. Perusahaan dapat melakukan ini karena tidak ada aturan yang membatasi perilaku ini.

Dalam ekonomi pasar murni, pasar juga dapat terdistorsi oleh monopoli. Jika tidak ada intervensi pemerintah, pemenang persaingan bisa menguasai seluruh pasar. Karena motifnya adalah keuntungan, mereka mungkin mengambil strategi yang merugikan konsumen, seperti menaikkan harga.

Akhirnya, kebutuhan dasar mungkin lebih sulit untuk disediakan karena dipengaruhi oleh penawaran dan permintaan.

Related Articles