Inspirasi

Contoh komunikasi verbal

Ketika Anda menggunakan kata-kata yang diucapkan untuk mengirimkan informasi kepada orang lain, Anda terlibat dalam komunikasi verbal. Mengembangkan keterampilan komunikasi yang baik dapat menjamin bahwa Anda berkomunikasi secara efektif dengan orang lain dan mengikuti etiket dasar di tempat kerja. Kemampuan komunikasi verbal juga dapat meningkatkan kepercayaan diri Anda dalam kegiatan seperti percakapan klien, berbicara di depan umum dan presentasi. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan kemampuan komunikasi verbal, memberikan beberapa contoh komunikasi verbal dan mendiskusikan bagaimana Anda dapat meningkatkan kemampuan komunikasi verbal Anda untuk berkembang secara profesional.

Contoh komunikasi verbal di tempat kerja

Sangat penting untuk mengikuti praktik terbaik untuk komunikasi verbal dalam konteks profesional untuk mengomunikasikan ide dan informasi. Komunikasi verbal yang efektif juga penting untuk menciptakan budaya bisnis yang kuat. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang contoh komunikasi verbal di tempat kerja, berikut adalah skenario bisnis yang sering terjadi ketika komunikasi verbal yang baik diperlukan:

  • Mengatakan halo: Anda dapat menggunakan komunikasi verbal untuk menyapa semua orang di perusahaan, seperti rekan kerja atau atasan Anda.
  • Meminta cuti: Anda dapat menggunakan komunikasi verbal untuk meminta cuti kerja kepada atasan Anda dengan menjadwalkan rapat dan berbicara dengan mereka secara langsung.
  • Melatih anggota tim baru: Komunikasi verbal sangat penting untuk melatih anggota tim baru untuk menyambut mereka di kantor, memperkenalkan mereka kepada semua orang dan mengajari mereka tentang prosedur dan proses kantor.
  • Menyajikan ide: Anda dapat menerapkan komunikasi verbal untuk menawarkan ide-ide segar kepada kolega, supervisor, dan klien Anda dalam pertemuan satu lawan satu atau lebih banyak presentasi publik.
  • Meminta bantuan: Saat meminta bantuan untuk tugas atau proyek, Anda dapat memanfaatkan komunikasi verbal dengan mengobrol dengan supervisor yang menurut Anda dapat mendelegasikan pekerjaan untuk Anda atau rekan kerja yang dapat membantu.
  • Memeriksa dengan konsumen atau klien: Anda dapat menggunakan komunikasi verbal untuk berinteraksi dan berkomunikasi dengan konsumen atau klien Anda untuk memverifikasi bahwa Anda berhasil memenuhi permintaan mereka.

Apa itu keterampilan komunikasi verbal?

Kemampuan komunikasi verbal berkaitan dengan cara Anda mengirimkan pesan melalui berbicara. Ini bisa termasuk mengucapkan frasa lengkap atau menghasilkan suara seperti terengah-engah atau desahan. Tujuan mendasar dari keterampilan komunikasi verbal yang sangat baik adalah untuk memanfaatkan bahasa untuk mengungkapkan informasi dengan jelas kepada orang lain. Komunikasi interpersonal dan berbicara di depan umum adalah dua konteks paling umum di mana kemampuan komunikasi verbal diperlukan. Komunikasi interpersonal mencakup orang-orang yang berinteraksi langsung satu sama lain, sedangkan berbicara di depan umum melibatkan satu orang yang menyampaikan informasi kepada banyak orang.

Baca juga:  Apa perbedaan antara keanekaragaman, kesetaraan, dan inklusi?

Bagaimana meningkatkan keterampilan komunikasi verbal Anda

Dibahas di bawah ini adalah beberapa tips untuk meningkatkan keterampilan komunikasi verbal Anda:

Pikirkan tentang pesan Anda

Putuskan apa yang ingin Anda katakan dalam percakapan atau presentasi berikutnya. Ini mungkin memerlukan brainstorming atau menulis daftar pemikiran Anda sebelumnya untuk meninjau semua informasi yang Anda miliki dan memutuskan elemen mana yang akan dibagikan dengan orang lain. Dengan mengevaluasi informasi yang ingin Anda tawarkan kepada orang lain sebelum Anda berbicara, Anda dapat memastikan bahwa Anda tetap fokus pada masalah yang dihadapi dan mengidentifikasi setiap bagian dari pesan yang mungkin memerlukan klarifikasi lebih lanjut.

Misalnya, jika Anda ingin meminta cuti seminggu untuk menghadiri pernikahan sepupu Anda, Anda dapat menekankan alasan ketidakhadiran Anda. Ini dapat menunjukkan kepada penerima bahwa alasan Anda tidak masuk kerja penting bagi Anda. Pembingkaian pesan Anda memainkan peran utama dalam menentukan efektivitas komunikasi Anda.

Kenali audiens target Anda

Tentukan dengan siapa Anda berbicara dan pertimbangkan sudut pandang mereka. Jika Anda sedang mempersiapkan presentasi, Anda dapat melakukan penelitian tentang anggota audiens yang mungkin belum Anda temui. Pertimbangkan audiens Anda saat memilih nada, gerak tubuh, dan karakteristik komunikasi verbal lainnya yang dapat meningkatkan diskusi atau presentasi. Misalnya, mungkin tidak apa-apa untuk mengadopsi nada ramah dengan rekan kerja yang sudah Anda kenal lama, dibandingkan dengan pelanggan baru atau manajer Anda. Saat berbicara dengan manajer atau klien, Anda dapat menggunakan nada yang lebih formal atau profesional.

Siapkan apa yang akan Anda katakan

Rencanakan apa yang ingin Anda katakan. Ini mungkin memerlukan pembuatan garis besar atau skenario kasar untuk presentasi atau diskusi Anda dan memasukkan poin pembicaraan penting yang Anda yakini sangat penting untuk menyampaikan pesan Anda. Strategi ini juga dapat mempertimbangkan informasi audiens apa pun karena Anda cenderung menggunakan nada dan bahasa yang bervariasi dengan berbagai anggota kantor atau dengan klien, bahkan saat menangani masalah yang sama. Mempersiapkan apa yang ingin Anda katakan sebelumnya dapat membantu Anda mengingat apa yang ingin Anda katakan dan tetap pada topik.

Baca juga:  Analisis regresi berganda: Definisi, rumus, dan kegunaan

Perhatikan komunikasi nonverbal Anda

Saat berbicara, penting bagi Anda untuk mengetahui tanda-tanda nonverbal yang mungkin Anda tunjukkan. Kontak mata, postur dan ekspresi wajah adalah contoh dari kegiatan tersebut. Mempertahankan kesadaran komunikasi nonverbal Anda memastikan bahwa pesan yang dikirim melalui gerakan atau bahasa tubuh Anda sesuai dengan yang disampaikan melalui kata-kata Anda. Misalnya, jika Anda membuat presentasi tentang topik yang menyenangkan, Anda dapat secara aktif memilih kesempatan yang tepat untuk tersenyum, yang dapat membantu mengekspresikan kesenangan dan menghubungkannya dengan pesan Anda.

Berbicara dan berkomunikasi dengan jelas

Sebelum Anda mulai, pertimbangkan bagaimana Anda ingin berbicara. Penting untuk menyesuaikan pernapasan Anda agar tetap stabil saat Anda berbicara dan mengevaluasi intonasi Anda. Berbicara dengan jelas dapat membantu orang lain memahami Anda lebih baik dan menjamin audiens Anda mendengar hal-hal yang Anda katakan. Salah satu bagian terpenting dari berbicara secara efektif adalah mencocokkan nada Anda dengan audiens, konteks, dan pesan Anda. Jika Anda menyajikan masalah yang rumit kepada sekelompok besar orang, Anda mungkin berbicara lebih lambat dan lebih keras daripada dalam pertemuan satu lawan satu.

Bersiaplah untuk mendengarkan secara aktif untuk merespon dengan tepat

Saat Anda mengirim pesan verbal, ketahuilah kapan harus berhenti berbicara dan kapan harus bersiap untuk mendengarkan ketika orang lain sedang berkomunikasi dengan Anda. Mendengarkan secara aktif memastikan bahwa pengirim dan penerima bertukar pesan dan umpan balik pada pijakan yang sama. Pilih momen yang tepat dalam presentasi Anda untuk menjeda pidato Anda dan dorong audiens untuk berkomentar atau mengajukan pertanyaan. Saat Anda maju, Anda juga dapat melatih keterampilan mendengarkan aktif Anda sehingga Anda dapat menjawab pertanyaan dan menanggapi komentar dengan tenang dan produktif.

Waspadai nada suara Anda

Nada penting dalam komunikasi verbal, dan bagaimana Anda menggunakannya dapat memengaruhi bagaimana audiens Anda berinteraksi dengan Anda. Nada yang menyenangkan dan hangat dikombinasikan dengan seringai menciptakan kesan yang baik. Sementara itu, berbicara dengan nada datar atau monoton dapat memberikan kesan bahwa Anda acuh tak acuh, yang dapat mematikan audiens. Juga, bereksperimenlah dengan nada dan infleksi yang tidak dikenal untuk menonjolkan ide-ide kunci. Pendekatan ini adalah cara sederhana untuk menarik perhatian audiens Anda.

Baca juga:  Pasar bebas adalah: Pengertian, ciri-ciri, kelebihan dan kekurangannya

Anda juga dapat menggunakan pendekatan pemodelan verbal, yang melibatkan upaya untuk meniru nada orang lain. Misalnya, selama diskusi, berbicaralah dengan lembut ketika mereka berbicara dengan lembut dan cobalah untuk menyesuaikan energi antusias mereka. Orang-orang cenderung lebih memperhatikan suara-suara yang terdengar mirip dengan suara mereka sendiri, menjadikannya teknik peningkatan yang efektif.

Waspadai bahasa tubuh Anda

Meskipun merupakan cara komunikasi nonverbal, bahasa tubuh Anda dapat memengaruhi cara Anda mengirimkan pesan. Saat Anda menggunakan bahasa tubuh yang tenang, seperti tidak menyilangkan tangan atau meluruskan tubuh, Anda mengekspresikan kepercayaan diri dan otoritas, yang membuat orang lain ingin mendengarkan Anda. Bahasa tubuh terbuka semacam ini juga membantu Anda terlihat lebih mudah menerima pesan, yang membuat orang lain merasa lebih nyaman berbicara dengan Anda.

Menjaga kontak mata dan menjaga postur tubuh yang baik adalah dua metode lagi untuk mengekspresikan kepercayaan diri melalui bahasa tubuh. Anda juga dapat menggunakan gerakan atau ekspresi wajah untuk menyoroti poin dan menangkap perhatian atau fokus audiens Anda. Hindari menggunakan terlalu banyak gerakan karena dapat mengganggu.

Jadilah pendengar yang aktif

Mendengarkan sama pentingnya dengan berbicara selama diskusi karena itu menunjukkan minat yang nyata pada orang lain dan memastikan Anda memahami persyaratan mereka. Akibatnya, mungkin lebih mudah bagi Anda untuk membangun hubungan dan hubungan. Berikan perhatian penuh kepada orang lain untuk memastikan bahwa Anda tidak hanya mendengar kata-kata yang mereka ucapkan tetapi juga pesan yang ingin mereka ungkapkan. Ketika orang lain merasa didengarkan, mereka cenderung membalas dan mendengarkan apa yang Anda katakan.

Related Articles

Back to top button