Inspirasi

Contoh bahasa tubuh

Melalui bahasa tubuh, orang secara sadar dan tidak sadar dapat berkomunikasi dan menyampaikan emosi tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Memahami isyarat umum dapat membantu Anda menampilkan diri secara positif serta membaca bagaimana orang lain menerima Anda. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan bahasa tubuh dan memberikan contoh bahasa tubuh positif dan negatif.

Apa itu bahasa tubuh?

Bahasa tubuh mengacu pada isyarat nonverbal yang mengkomunikasikan perasaan orang. Bahasa tubuh sering dilakukan secara tidak sadar; ekspresi wajah yang Anda buat atau bagaimana Anda memegang tubuh Anda dapat mengirim pesan kepada orang-orang apakah Anda telah mengungkapkannya secara verbal atau tidak—dan jika Anda tidak sadar diri, apakah Anda berniat atau tidak.

Tetapi Anda juga dapat menyadari gerakan Anda untuk memperkuat pesan Anda. Dengan melakukan kontak mata, memantau nada suara Anda, tersenyum atau memegang postur tubuh Anda dengan bangga dan tinggi, Anda dapat menyampaikan pesan positif seperti humor yang baik atau kompetensi, seperti membungkuk atau alis berkerut mungkin menyampaikan sebaliknya.

Contoh bahasa tubuh yang positif

Menyadari bahasa tubuh positif yang dapat Anda terapkan selama percakapan sangat penting untuk mengomunikasikan niat baik atau karisma. Berikut adalah beberapa contoh bahasa tubuh yang positif:

Pertahankan kontak mata yang baik

Mempertahankan kontak mata yang baik menunjukkan bahwa Anda terlibat dan secara aktif mendengarkan apa yang dikatakan seseorang kepada Anda. Namun, jika Anda menatap terlalu intens, itu bisa memiliki efek sebaliknya dengan membuat orang lain merasa terlalu ditargetkan. Kaji bahasa tubuh mereka sebagai respons untuk menentukan apakah mereka merasa nyaman.

Anggukan kepala

Selain menunjukkan kepada pembicara bahwa Anda setuju dengan pesan mereka, menganggukkan kepala menunjukkan kepada orang lain bahwa Anda mendengarkan apa yang mereka katakan. Saat Anda memasangkan anggukan kepala dengan senyuman, kemungkinan besar Anda akan melibatkan mereka dengan antusiasme yang inklusif.

Jabat tangan yang kuat

Ketika Anda menawarkan jabat tangan yang kuat kepada seseorang, itu menunjukkan kepercayaan diri dan rasa hormat Anda. Jika Anda orang pertama yang mengulurkan tangan untuk berjabat tangan, itu semakin mengekspresikan kepercayaan diri Anda. Tegas tidak berarti mengintimidasi (atau menyakitkan). Seperti kebanyakan komunikasi fisik, Anda ingin menjadi percaya diri dan hadir, tidak menyombongkan diri atau memaksa.

Baca juga:  Keterampilan membangun hubungan adalah: Definisi dan contohnya

Telapak tangan terbuka

Memiliki telapak tangan yang terbuka menyiratkan keterbukaan dan kejujuran. Gagasan “tangan terbuka” berlaku di sini, di mana Anda merasa nyaman dan menerima apa yang Anda terima. Sama seperti tertutup menunjukkan ketakutan atau kewaspadaan. Jika Anda mendengar ide-ide hebat, terimalah secara terbuka.

Postur tegak dan terbuka

Memiliki postur tegak dan terbuka berarti Anda menjaga batang tubuh Anda tetap terbuka dan bebas dari lengan atau kaki yang disilangkan. Sikap tubuh ini mungkin menunjukkan tidak hanya bagaimana perasaan Anda, tetapi juga kepribadian khusus Anda. Ketika Anda memiliki postur terbuka, itu sering menandakan keramahan dan keterbukaan.

Mencondongkan tubuh saat berbicara (dan mendengarkan)

Jarak yang Anda pertahankan antara orang lain juga merupakan isyarat nonverbal. Meskipun Anda tidak pernah ingin memaksakan ruang pribadi seseorang, bersandar dan menghadap ke arah mereka saat berkomunikasi menunjukkan bahwa Anda merasa nyaman dengan mereka dan tertarik pada pertukaran.

Contoh bahasa tubuh negatif

Penting juga untuk menyadari isyarat negatif yang mungkin Anda kirimkan—atau terima dari—orang lain. Perhatikan contoh bahasa tubuh negatif berikut ini:

Ekspresi wajah minimal

Jika Anda mencoba untuk menghindari menunjukkan jenis ekspresi wajah apa pun, itu mungkin dianggap sebagai sesuatu yang Anda sembunyikan. Ekspresi wajah yang terbatas juga dapat diartikan sebagai taktik intimidasi atau bahwa Anda tidak tertarik dengan percakapan. Demikian pula, jika Anda tetap menatap lantai atau tidak melakukan kontak mata dengan seseorang, itu bisa menunjukkan bahwa Anda tidak nyaman, pemalu, atau bahkan tidak jujur.

Berkedip cepat

Mata Anda sering mengungkapkan banyak hal tentang apa yang Anda atau orang lain rasakan atau pikirkan. Saat Anda terlibat dengan seseorang, perhatikan gerakan matanya. Meskipun berkedip itu normal, berkedip cepat sering kali menunjukkan kesusahan atau ketidaknyamanan dengan situasi tertentu. Di sisi lain, kedipan yang jarang mungkin menunjukkan bahwa Anda sengaja mengendalikan kedipan untuk menipu orang-orang di sekitar Anda. Misalnya, jika Anda adalah bagian dari permainan poker, Anda mungkin mencoba berkedip lebih jarang untuk tidak menghilangkan kegembiraan Anda karena mendapatkan kartu yang bagus.

Baca juga:  5 Cara untuk menjadi pendengar yang baik

Menggigit bibir atau mengerucutkan bibir

Sementara beberapa ekspresi mulut selaras dengan emosi atau isyarat positif, yang lain mungkin membawa konotasi negatif. Misalnya, jika Anda mengunyah bibir, itu bisa memberi sinyal kepada seseorang bahwa Anda mengkhawatirkan sesuatu atau merasa tidak aman di lingkungan Anda saat ini. Jika Anda mengerucutkan atau mengencangkan bibir, itu bisa menunjukkan ketidaksukaan atau ketidaksetujuan.

Kepala di tangan

Menempatkan kepala di tangan Anda menunjukkan kebosanan Anda. Misalnya, jika Anda meletakkan kepala di tangan Anda saat manajer Anda memimpin rapat, itu menunjukkan bahwa Anda tidak benar-benar tertarik dengan apa yang mereka katakan. Jika Anda meletakkan kepala di tangan untuk menyembunyikan wajah, itu mungkin menunjukkan bahwa Anda kesal atau malu tentang sesuatu.

Lengan bersilang

Penggunaan lengan Anda sering kali dapat menyampaikan beberapa isyarat nonverbal. Misalnya, ketika Anda menyilangkan tangan, itu menunjukkan pembelaan Anda. Ini juga dapat menunjukkan bahwa Anda mencoba melindungi diri dari sesuatu atau bahwa Anda menutup diri dari interaksi lebih lanjut dengan orang lain atau sekelompok orang.

Menyilangkan kaki dari seseorang

Menyilangkan kaki menjauh dari individu tertentu dapat menunjukkan ketidaksukaan atau ketidaknyamanan Anda dengan mereka. Jika Anda melihat seseorang melakukan ini kepada Anda, itu mungkin berarti mereka membutuhkan ruang.

Tangan di pinggul

Sambil berdiri dengan tangan di pinggul dapat menunjukkan kepada orang lain bahwa Anda merasa memegang kendali, itu juga dapat menunjukkan agresi Anda. Ingatlah bahwa meskipun Anda mungkin merasa kuat, gerakan tubuh ini berpotensi mengintimidasi orang lain dan membuat mereka merasa tidak nyaman.

Mengetuk atau gelisah dengan jari cepat

Saat Anda mengetuk-ngetukkan jari dengan cepat di permukaan atau terus-menerus gelisah atau menyentuh wajah, itu bisa menunjukkan bahwa Anda gugup atau takut. Juga, gerakan tubuh ini mungkin menunjukkan bahwa Anda bosan, tidak sabar, atau frustrasi. Ketika Anda terus-menerus gelisah dengan rambut Anda atau menyentuh wajah Anda berulang kali selama wawancara kerja, itu bahkan dapat menunjukkan bahwa Anda tidak dapat dipercaya.

Related Articles

Back to top button