Inspirasi

Cara mengatakan “Tidak” dengan baik

Ada kalanya atasan atau kolega Anda meminta Anda melakukan sesuatu dan Anda tidak dapat memenuhi permintaan mereka. Meskipun bersikap ramah adalah bagian penting dari menjadi pemain tim, penting juga untuk mengetahui bagaimana mengatakan tidak dalam situasi tertentu.

Dalam artikel ini, kami membahas cara mengatakan “tidak” dengan baik dan mengapa penting untuk melakukannya dalam situasi tertentu, dan kami memberikan contoh yang dapat Anda gunakan.

Mengapa penting untuk mengetahui cara mengatakan “tidak” dengan baik

Mengetahui cara mengatakan “tidak” dengan baik adalah bagian penting dari menegaskan diri sendiri dan menetapkan batasan. Ketika Anda terus-menerus mengatakan “ya” untuk hal-hal yang tidak ingin Anda lakukan, Anda mungkin menemukan diri Anda dalam situasi yang menantang. Saat mengatakan “tidak”, ada banyak cara untuk membingkai ulang keputusan Anda dengan cara yang sopan. Dengan keluar secara profesional, rekan kerja atau atasan Anda mungkin menghormati keputusan Anda dan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang alasan Anda. Sebagai seorang karyawan, Anda memiliki agensi untuk mengatakan “tidak”, tetapi mengetahui bagaimana melakukannya dengan baik dapat membuatnya lebih mudah untuk dilakukan.

Cara mengatakan “tidak” dengan baik

Mengikuti langkah-langkah ini dapat membantu Anda merasa lebih percaya diri dan profesional ketika Anda ingin mengatakan “tidak”:

Bersikaplah lugas

Alih-alih mengatakan “mungkin” atau “Saya rasa tidak”, jawablah dengan lugas. Pastikan siapa pun yang mengajukan pertanyaan kepada Anda memahami bahwa maksud Anda tidak sekarang dan selamanya. Ketika Anda mengatakan hal-hal seperti, “mungkin nanti” atau “lain kali” Anda harus bersungguh-sungguh dengan apa yang Anda katakan. Jika tidak, jenis jawaban di antara ini dapat mendorong orang tersebut untuk mengajukan pertanyaan kepada Anda di lain waktu.

Jelaskan secara singkat tentang dirimu sendiri

Adalah sopan untuk memberikan penjelasan singkat mengapa Anda mengatakan “tidak”. Ini dapat membantu melunakkan jawaban Anda dan membantu orang tersebut memahami mengapa Anda menolak. Saat memberikan penjelasan Anda, buatlah singkat. Bukan tanggung jawab Anda untuk memberikan penjelasan panjang lebar dengan semua detailnya. Setelah satu atau dua kalimat, orang lain harus memahami keputusan Anda. Daripada mengarang alasan yang rumit mengapa Anda mengatakan “tidak”, tetap sederhana dan sopan.

Baca juga:  Riset primer adalah: Pengertian, contoh, metode dan tujuannya

Munculkan alternatif

Jika Anda ingin terlihat sebagai pemain tim di tempat kerja, tawarkan alternatif saat Anda mengatakan “tidak”. Misalnya, jika rekan kerja Anda meminta bantuan Anda tetapi Anda terlalu sibuk, Anda dapat mengatakan, “Maaf, tidak. Saya benar-benar sibuk dengan tugas saya sendiri sekarang. Jika Anda masih membutuhkan bantuan di akhir minggu, tolong beri tahu saya. Saya bisa menawarkan bantuan saya kalau begitu.” Ini menunjukkan bahwa Anda ingin bersikap ramah dan membantu sambil juga menghormati batasan Anda sendiri.

Hal yang sama berlaku jika Anda diundang ke acara sepulang kerja tetapi merasa terlalu lelah untuk pergi kali ini. Anda dapat menolak dengan sopan dengan mengatakan, “Ini adalah minggu yang sibuk bagi saya, dan saya perlu waktu untuk bersantai. Bisakah kita menjadwal ulang untuk Senin depan?” Ketika Anda menetapkan batasan yang jelas ini, orang belajar untuk menghargai kebutuhan Anda. Semua orang dapat memahami bahwa Anda memerlukan waktu untuk diri sendiri, dan membuat preseden ini di muka akan mempermudah untuk mengatakan “tidak” di masa mendatang.

Jaga sikapmu

Setelah Anda mengatakan “tidak”, jadikan itu sebagai jawaban terakhir Anda. Dengan mengalah dan mengubah jawaban Anda menjadi “ya”, orang mungkin bisa membuat Anda akhirnya menyetujui hal-hal yang tidak ingin Anda lakukan. Dengan tetap teguh pada jawaban Anda, rekan kerja dan atasan Anda akan mengerti bahwa mereka tidak dapat membujuk Anda lebih jauh. Tidak apa-apa untuk merasa yakin tentang keputusan Anda dan bertanggung jawab atas hidup Anda sendiri.

50 cara untuk mengatakan “tidak” dengan baik

Memiliki kemampuan untuk mengatakan “tidak” di tempat kerja dapat membuat Anda lebih bertanggung jawab atas karier Anda. Gunakan contoh berikut untuk dengan sopan mengatakan “tidak” kepada atasan dan rekan kerja Anda:

  • “Sayangnya, saya memiliki terlalu banyak yang harus dilakukan hari ini. Saya dapat membantu Anda lain kali.”
  • “Aku tersanjung dengan tawaranmu, tapi tidak, terima kasih.”
  • “Kedengarannya menyenangkan, tapi aku punya banyak hal di rumah.”
  • “Saya tidak nyaman melakukan tugas itu. Apakah ada hal lain yang bisa saya bantu?”
  • “Sekarang bukan waktu yang tepat untukku. Aku akan memberitahumu jika jadwalku kosong.”
  • “Maaf, saya sudah berkomitmen untuk sesuatu yang lain. Saya harap Anda mengerti.”
  • “Tidak, aku tidak akan bisa memasukkan itu ke dalam jadwalku minggu ini.”
  • “Saya ingin sekali bergabung dengan Anda, tetapi saya merasa sedikit kewalahan dengan pekerjaan sekarang.”
  • “Saya tidak sedang mengambil pekerjaan lain sekarang. Mungkin memeriksa dengan departemen lain?”
  • “Terima kasih telah memikirkan saya, tetapi saya tidak ingin menerima tawaran Anda.”
  • “Sayangnya, saya tidak dapat membantu dengan itu. Saya tidak memenuhi syarat untuk jenis pekerjaan itu.”
  • “Waktunya sekarang tidak tepat. Bisakah kamu mengingatku untuk waktu berikutnya?
  • “Bagaimana kalau kamu mencobanya sendiri dulu, lalu aku bisa membantumu?”
  • “Aku tahu ini bukan jawaban yang kamu inginkan, tapi aku tidak bisa menerima tawaranmu.”
  • “Aku senang membantumu terakhir kali, tapi aku terlalu sibuk untuk membantumu sekarang.”
  • “Terima kasih, tapi aku baik-baik saja. Aku menghargai tawarannya.”
  • “Saya tidak tertarik kali ini. Saya yakin orang lain akan menyukai kesempatan itu.”
  • “Tidak, maaf. Aku harus memprioritaskan keluargaku sekarang.”
  • “Aku merasa terlalu sibuk di tempat kerja akhir-akhir ini. Aku harus menolak kali ini.”
  • “Saya punya pengalaman negatif dengan itu sebelumnya, jadi saya harus menolak.”
  • “Aku sudah melakukannya sejuta kali sebelumnya. Mari beri orang lain kesempatan untuk mencoba.”
  • “Saya merasa terhormat dengan Anda menanyakan pertanyaan ini kepada saya, tetapi saya masih harus mengatakan ‘tidak’ kali ini.”
  • “Kau sangat bijaksana. Aku menghargai tawaranmu, tapi kali ini aku terlalu sibuk dengan pekerjaan.”
  • “Saya tidak cocok untuk tugas ini. Saya dapat membantu Anda memikirkan orang lain untuk ditanyakan.”
  • “Sayangnya, itu tidak mungkin. Kali ini tidak akan berhasil.”
  • “Kedengarannya sangat menarik, tapi kita harus menunggu lain kali.”
  • “Apakah Anda yakin ingin saya melakukan itu? Saya lebih suka tidak melakukannya, tetapi saya menghargai permintaan Anda.”
  • “Itu bukan pilihan yang tepat untukmu, mari kita lihat yang ini saja.”
  • “Aku benar-benar tidak seharusnya kali ini, tapi terima kasih.”
  • “Biarkan saya menghubungi Anda kembali, tetapi saya tidak yakin itu akan berhasil.”
  • “Tugas ini tidak sejalan dengan prinsip saya sendiri. Bisakah kita mengubah apa yang perlu saya lakukan?”
  • “Saya berkata pada diri sendiri bahwa saya tidak akan melakukan itu lagi. Terima kasih telah menghormati keputusan saya.”
  • “Tidak, terima kasih. Saya akan sangat menghargai jika Anda menerima pilihan saya.”
  • “Saya tahu itu menantang bagi Anda, tetapi saya tidak memiliki kapasitas untuk membantu Anda saat ini.”
  • “Saya tidak dapat membantu, tetapi saya memiliki beberapa sumber yang dapat saya teruskan kepada Anda.”
  • “Untuk menghormati privasi saya, saya harap Anda bisa mengerti jawaban saya tidak.”
  • “Saya telah menghabiskan terlalu banyak uang akhir-akhir ini, bisakah saya bergabung dengan Anda setelah gaji kami berikutnya?”
  • “Aku kekurangan uang sekarang. Bisakah kita melakukan sesuatu yang gratis?”
  • “Saya akan senang membantu, tetapi saya memiliki terlalu banyak hal. Semoga berhasil dengan usaha Anda.”
  • “Aku benar-benar berubah pikiran. Aku tidak bisa lagi membantumu. Maaf atas ketidaknyamanan yang ditimbulkan.”
  • “Sayangnya, saya tidak bisa mengatakan ‘ya’ kali ini. Saya berharap Anda beruntung menemukan seseorang yang bisa.”
  • “Saya tidak merasa nyaman dengan Anda menanyakan hal itu kepada saya. Bisakah Anda menahan diri untuk tidak melakukannya di masa depan?”
  • “Bagaimana kalau daripada aku melakukan itu, aku membantumu dengan sesuatu yang lain?”
  • “Kesepakatan ini terasa tidak benar bagi saya. Saya harus menolaknya kali ini.”
  • “Ini sepertinya bukan keputusan yang sehat bagi saya. Saya harus dengan menyesal menolaknya.”
  • “Menyetujui ini akan bertentangan dengan apa yang saya yakini. Terima kasih telah memahami hal itu.”
  • “Saya tidak bisa karena tim saya sendiri membutuhkan saya.”
  • “Sayangnya saya tidak bisa. Mari kita bahas ini lain kali.”
  • “Aku akan lulus kali ini. Mungkin kita bisa membicarakan ini lagi bulan depan.”
  • “Ini tidak termasuk dalam deskripsi pekerjaan saya. Silakan merujuk ke manajer kami untuk mengetahui siapa yang harus ditanyakan.”
Baca juga:  Ekonomi komando adalah: Karakteristik, keuntungan dan kerugian

Related Articles