Inspirasi

Cara membuat analisis (Dengan contoh dan tips)

Analisis yang efektif dapat bermanfaat untuk membuat keputusan berdasarkan data dan penelitian. Menulis analisis dapat membantu Anda membangun dukungan seputar ide, tujuan, atau proyek tertentu. Mengetahui cara menulisnya adalah keterampilan yang berharga untuk karier apa pun.

Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari apa itu analisis, mengapa analisis menjadi alat penting untuk digunakan dalam komunikasi persuasif, dan tip tentang cara menulisnya.

Apa itu analisis?

Analisis adalah pemeriksaan terperinci dari suatu topik. Ini melibatkan melakukan penelitian dan memisahkan hasil menjadi lebih kecil, topik logis untuk membentuk kesimpulan yang masuk akal. Ini menyajikan argumen spesifik tentang topik dan mendukung argumen itu dengan bukti. Anda dapat melakukan analisis untuk menemukan solusi yang berbeda untuk tantangan dalam berbagai situasi.

Mengapa analisis itu penting?

Analisis penting karena ia mengatur dan menginterpretasikan data, kemudian menyusun data tersebut menjadi informasi yang dapat disajikan yang berguna untuk aplikasi dunia nyata. Misalnya, analisis pemasaran menafsirkan pola pembelian, ukuran pasar, demografi, dan variabel lain untuk mengembangkan rencana pemasaran tertentu.

Bagaimana cara menulis analisis?

Menulis analisis membutuhkan struktur dan komponen kunci tertentu untuk membuat argumen yang menarik. Langkah-langkah berikut dapat membantu Anda memformat dan menulis analisis Anda:

  • Pilih argumen Anda.
  • Tentukan tesis Anda.
  • Tulis pendahuluan.
  • Tulis paragraf isi.
  • Tambahkan kesimpulan.

Pilih argumen Anda

Langkah pertama adalah menentukan argumen yang Anda buat. Topik yang Anda analisis harus spesifik sehingga Anda dapat menyajikan argumen yang jelas dan terfokus. Argumen ini harus mengambil sikap yang kuat sehingga pembaca mengerti persis apa klaim Anda.

Contoh: “Perusahaan harus memberikan lebih banyak peluang kerja dari rumah.”

Pernyataan ini secara khusus mengacu pada peluang kerja dari rumah dan mengambil sikap tegas terhadap topik tersebut.

Tentukan tesis Anda

Setelah Anda memiliki argumen, Anda dapat mulai menyusun pernyataan tesis Anda. Pernyataan tesis biasanya merupakan satu kalimat yang merangkum klaim yang Anda buat dalam analisis Anda. Klaim harus cukup sempit agar sesuai dengan ruang lingkup argumen Anda. Tesis dibangun di atas argumen dengan memberikan klaim spesifik yang dapat Anda dukung dengan bukti dalam paragraf tubuh analisis.

Baca juga:  Apa itu diskusi kelompok?

Contoh: “Perusahaan harus memberikan lebih banyak peluang kerja dari rumah karena menciptakan keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik, meningkatkan produktivitas, dan meningkatkan retensi staf.”

Tulis pendahuluan

Pendahuluan Anda adalah panduan bagi pembaca Anda untuk memahami informasi apa yang akan Anda diskusikan dalam analisis dan dalam urutan apa. Perkenalkan topik dalam istilah yang lebih luas dalam beberapa kalimat pertama, lalu nyatakan tesis Anda.

Contoh: “Setiap tahun, semakin banyak perusahaan yang menerapkan hari kerja dari rumah dan melihat manfaat yang luar biasa. Penelitian telah menunjukkan bahwa ini adalah salah satu tunjangan pekerjaan yang paling diinginkan bagi karyawan dan salah satu yang paling menguntungkan bagi pemberi kerja. Perusahaan harus menyediakan lebih banyak pekerjaan peluang dari rumah karena menciptakan keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik, meningkatkan produktivitas, dan meningkatkan retensi staf.”

Tulis paragraf tubuh

Setelah Anda memiliki pendahuluan, Anda sekarang memiliki panduan untuk sisa analisis Anda. Setiap komponen pernyataan tesis Anda harus memiliki paragraf isi sendiri dan menyertakan bukti untuk memvalidasi setiap klaim. Diskusikan satu argumen per paragraf. Setiap paragraf akan dimulai dengan kalimat topik yang secara jelas menyajikan argumen spesifik yang akan Anda diskusikan. Pastikan Anda mendukung setiap klaim dengan bukti dari sumber yang dapat dipercaya. Anda dapat menggunakan jurnal, buku, atau statistik dari sumber online yang memiliki reputasi baik. Mengutip sumber daya Anda untuk memberikan kredit yang tepat.

Tambahkan kesimpulan

Kesimpulan harus mencakup versi pernyataan tesis Anda yang direfrase dan mengulangi argumen utama Anda. Jelaskan implikasi yang lebih besar dari temuan Anda dan jawab pertanyaan yang tersisa yang mungkin dimiliki pembaca Anda.

Contoh: “Bekerja dari rumah terbukti mengurangi stres karyawan, meningkatkan produktivitas mereka, dan meningkatkan kepuasan kerja. Banyak pengusaha memahami manfaat ini dan telah mengadopsi jadwal kerja yang lebih fleksibel. Dengan tingkat kepuasan terendah dalam dua dekade terakhir dan stres terkait pekerjaan pada puncaknya, penting bagi lebih banyak perusahaan untuk mulai mempertimbangkan manfaat dari hari kerja dari rumah.”

Baca juga:  Satu karakter yang dimiliki oleh setiap pengusaha sukses

Analisis vs ringkasan

Analisis dan ringkasan keduanya membahas ide dan memberikan cara yang lebih mudah untuk memahami data, tetapi keduanya memiliki cara yang sangat berbeda dalam menggunakan dan menyajikan informasi. Berikut adalah perbedaan utamanya:

  • Ringkasan
  • Menyajikan informasi yang ada dengan lebih ringkas
  • Mengidentifikasi poin utama
  • Menyatakan fakta dari apa yang dikatakan/dilakukan
  • Menyatakan apa yang disertakan
  • Mengulangi pemikiran atau kontribusi orang lain
  • Analisis
  • Memilih elemen/area tertentu untuk dipelajari
  • Memeriksa dan menafsirkan data
  • Mencapai kesimpulan berdasarkan bukti
  • Mendiskusikan pentingnya elemen
  • Membahas bagaimana elemen terhubung
  • Dapat mendiskusikan kelebihan dan kekurangannya
  • Kiat untuk menulis analisis

Kiat-kiat berikut akan membantu Anda menulis analisis yang masuk akal dan kritis:

Bersikaplah eksplisit

Ada banyak cara untuk menafsirkan bukti, jadi sangat penting semua bukti secara eksplisit terhubung dengan argumen Anda. Dengan setiap bukti, tindak lanjuti dengan satu atau dua kalimat yang memberikan interpretasi Anda sendiri tentang bagaimana informasi terkait dengan argumen Anda. Berikan lebih banyak wawasan jika buktinya sangat signifikan.

Seimbang

Analisis harus memperhitungkan semua fakta dan menyajikan penilaian yang masuk akal. Jika Anda menemukan informasi yang membantah pendirian Anda, analisislah, lalu gunakan bukti kuat untuk menunjukkan bahwa argumen Anda masih kredibel. Gunakan frasa seperti “Bukti ini menunjukkan…” atau “Banyak yang setuju bahwa…” untuk mempertahankan analisis yang kritis dan kredibel.

Analisis semua bukti

Semua bukti memberikan beberapa tingkat relevansi. Selalu analisis setiap bukti yang Anda berikan dalam analisis Anda, bahkan jika bukti tersebut bertentangan dengan argumen Anda. Mengakui data yang mungkin tidak sepenuhnya mendukung tesis Anda dapat membantu Anda membuat argumen yang efektif untuk menentangnya.

Buatlah peta pikiran

Sangat membantu untuk bertukar pikiran dan membuat garis besar sebelum menulis untuk mengumpulkan dan menghubungkan pemikiran Anda. Cobalah menggambar peta pikiran, dimulai dengan gelembung topik utama. Tulis ide-ide yang lebih kecil terkait dengan topik di luar, lalu hubungkan gelembung-gelembung yang lebih kecil jika ada pola yang jelas atau ide-ide terkait. Saat Anda menghubungkan ide, tema akan muncul. Ini dapat membantu Anda mempersempit topik dan membuat tesis.

Related Articles

Back to top button