Inspirasi

Berpikir kritis adalah: Apa itu dan mengapa itu penting

Berpikir kritis adalah soft skill kunci di tempat kerja. Bagaimanapun, berpikir kritis membantu karyawan memecahkan masalah dan membangun strategi yang membuat mereka lebih baik dalam pekerjaan mereka. Untuk alasan ini, pengusaha mungkin mencari karyawan yang memiliki keterampilan berpikir kritis yang kuat.

Dalam artikel ini, kita akan berbicara tentang pentingnya berpikir kritis di tempat kerja dan apa artinya bagi Anda sebagai seorang karyawan.

Apa itu berpikir kritis?

Orang melatih pemikiran kritis dengan menggunakan rasionalitas untuk menentukan apa yang harus dilakukan atau diyakini dalam situasi tertentu. Karyawan yang dapat terlibat dalam pemikiran kritis adalah orang yang reflektif, mandiri, dan kompeten.

Jika Anda berlatih berpikir kritis, Anda secara logis menghubungkan ide-ide, meneliti dan mengevaluasi argumen, menemukan inkonsistensi dan kesalahan dalam pekerjaan Anda dan pekerjaan orang lain, memecahkan masalah yang kompleks dan terlibat dalam refleksi.

Seorang pemikir kritis tidak hanya mengumpulkan informasi dengan baik, tetapi mereka juga tahu bagaimana menggunakan informasi untuk menyimpulkan fakta dan menentukan hasil. Dengan mengkonseptualisasikan hasil, pemikir kritis cenderung lebih baik dalam memecahkan masalah daripada orang yang hanya menghafal informasi.

Karena itu, pemberi kerja menghargai pemikiran kritis—terutama dalam peran di mana mempersiapkan strategi merupakan bagian penting dari pekerjaan. Berpikir kritis dianggap sebagai soft skill, yang artinya merupakan keterampilan yang melekat pada kepribadian seseorang. Yang mengatakan, adalah mungkin untuk mengembangkan keterampilan ini.

Berpikir kritis di tempat kerja

Berikut adalah beberapa cara berpikir kritis penting untuk tempat kerja:

Beberapa profesi membutuhkannya

Untuk kesuksesan karir di bidang hukum, pendidikan, penelitian, medis, keuangan, dan banyak bidang karir lainnya, penting untuk menunjukkan keterampilan berpikir kritis. Ini adalah aspek penting dari setiap profesi di mana tujuannya adalah untuk menyimpulkan informasi secara objektif tanpa bias, menganalisis konteks, memecahkan masalah kreatif dan menghasilkan solusi yang realistis.

Pengambilan keputusan meningkat

Menerapkan pemikiran kritis membantu Anda membuat keputusan yang membutuhkan banyak pemikiran. Keputusan besar yang mengubah hidup, seperti apakah akan membuat langkah karier atau tidak, dibantu oleh pemikiran kritis, yang mendorong Anda untuk meneliti dan mendukung logika objektif daripada respons emosional awal Anda.

Baca juga:  Alasan mengapa Anda tidak boleh makan di meja kerja

Pemikir kritis lebih bahagia

Berpikir kritis membantu orang lebih memahami diri mereka sendiri, motivasi dan tujuan mereka. Ketika Anda dapat menyimpulkan informasi untuk menemukan bagian terpenting dan menerapkannya dalam hidup Anda, Anda dapat mengubah situasi Anda dan mendorong pertumbuhan pribadi dan kebahagiaan secara keseluruhan.

Menjadi terinformasi dengan baik adalah bonus

Di zaman ketika orang memiliki lebih banyak akses ke informasi daripada sebelumnya, pemikir kritis unggul dalam penelitian dan menemukan potongan informasi terpenting yang membuat mereka mendapat informasi yang baik tentang topik apa pun. Ini berguna dalam diskusi di tempat kerja dan ketika memposisikan diri Anda sebagai pemimpin pemikiran di industri Anda.

Mendorong refleksi diri

Pemikir kritis memiliki kemampuan yang melekat untuk melihat tantangan dari beberapa perspektif. Dengan membelokkan reaksi untuk mempertahankan keyakinan pribadi mereka, para pemikir kritis lebih reflektif terhadap diri sendiri dan dapat mengubah pikiran dan pendapat mereka berdasarkan informasi baru.

Bagaimana meningkatkan keterampilan berpikir kritis

Berikut cara meningkatkan keterampilan berpikir kritis Anda:

Evaluasi informasi baru

Langkah pertama untuk berpikir kritis adalah menerima informasi hanya setelah mengevaluasinya. Entah itu sesuatu yang dibaca atau didengar, pemikir kritis berusaha menemukan kebenaran objektif. Dalam melakukan ini, karyawan ini mengevaluasi dengan mempertimbangkan kemungkinan tantangan dan solusi. Proses pemeriksaan informasi baru dan mempertimbangkan hasil disebut evaluasi.

Pertimbangkan sumbernya

Selanjutnya, Anda harus mempertimbangkan dari mana Anda mendapatkan informasi. Misalnya, jika informasi baru berasal dari iklan, memahami bahwa iklan adalah teknik pemasaran yang dirancang untuk menjual produk akan membantu Anda mengevaluasi potensi bias.

Setiap informasi yang Anda terima diberikan kepada Anda oleh seseorang dengan motivasi untuk bertukar pengetahuan. Pemikir kritis mengevaluasi sumber dengan mempertimbangkan motivasi mereka untuk memberikan informasi.

Ajukan banyak pertanyaan

Mengajukan pertanyaan adalah keterampilan penting untuk dikuasai jika Anda mencoba menyempurnakan keterampilan berpikir kritis Anda. Ketika disajikan dengan informasi, Anda perlu memutuskan pertanyaan apa yang akan membantu Anda mengevaluasinya dengan lebih baik. Beberapa contoh termasuk:

  • Dengan cara apa masalah ini dapat diselesaikan?
  • Siapa yang memberikan informasi ini?
  • Mengapa informasi ini diberikan?
  • Apa perspektif lain yang ada tentang topik ini?
  • Penelitian apa yang ada tentang masalah ini?
Baca juga:  Apa itu sistem ekonomi?

Tindak lanjuti dengan penelitian

Sebelum Anda dapat membentuk pendapat Anda sendiri dengan menggunakan pemikiran kritis, Anda perlu melakukan riset sendiri. Setelah Anda melakukan brainstorming daftar pertanyaan yang membutuhkan jawaban, Anda dapat menggunakan sumber daya seperti internet, untuk mempelajari apa yang Anda dapat tentang masalah tersebut.

Jika Anda memutuskan untuk mencari online, carilah informasi yang bereputasi baik dari sumber seperti situs berita sindikasi, lembaga pendidikan, dan organisasi nirlaba. Pilihan lain adalah dengan menggunakan sumber daya seperti ensiklopedia, atau bahan ulasan di perpustakaan setempat Anda.

Bentuk opini

Dengan jawaban atas pertanyaan kritis, Anda dapat membentuk pendapat Anda. Pada langkah ini, Anda dapat yakin bahwa Anda mendasarkan pendapat Anda pada informasi yang logis dan faktual karena Anda telah mengikuti langkah-langkah untuk berpikir kritis.

Keterampilan berpikir kritis pada resume

Jika Anda ingin menonjolkan pemikiran kritis Anda di bagian keterampilan resume Anda, pertimbangkan untuk menggunakan istilah seperti berikut:

  • Keterampilan observasi: Keterampilan ini penting untuk berpikir kritis secara keseluruhan karena pengamatan adalah cara utama orang menerima informasi. Ketika karyawan melihat bagaimana menyelesaikan tugas atau mengamati tindakan rekan kerja mereka dalam rapat staf, itu berfungsi sebagai titik awal untuk evaluasi.
  • Keterampilan analitis: Evaluasi dan analisis adalah sinonim. Analisis menyiratkan tinjauan teknis informasi dan kemampuan untuk menarik kesimpulan yang terpelajar darinya.
  • Keterampilan komunikasi: Dalam hal berpikir kritis, penting untuk dapat mengomunikasikan ide dan strategi yang membantu Anda melakukan pekerjaan dengan lebih baik atau membuat tim Anda lebih kuat.
  • Keterampilan pemecahan masalah: Setelah mengidentifikasi masalah, pemikir kritis datang dengan solusi dan hasil. Proses ini umumnya dikenal sebagai pemecahan masalah pada resume.

Related Articles

Back to top button