Inspirasi

Apa itu URL?

URL, yang merupakan singkatan dari Universal Resource Locator, adalah alamat unik situs web, gambar, dokumen, atau sumber daya lainnya di web. Sementara URL adalah tipe khusus Uniform Resource Identifiers (URI) yang paling umum digunakan untuk merujuk halaman web, mereka juga digunakan dalam komunikasi email, proses transfer file, dan pengaksesan basis data.

URL halaman web mana pun dapat ditemukan di bilah alamat di bagian atas layar sebagian besar browser web (seperti Chrome, Safari, atau Firefox).

contoh url

Penting untuk diingat bahwa meskipun istilah tersebut sering digunakan secara bergantian, nama domain tidak sama dengan alamat URL. Sementara membeli nama domain memungkinkan pemilik halaman web untuk menyesuaikan alamat online mereka, itu hanya satu komponen dari URL.

Bagian yang berbeda dari URL

URL terdiri dari beberapa bagian, yang masing-masing memainkan peran penting dalam kinerja situs:

  • Protokol: Atau dikenal sebagai “skema”, bagian pertama dari URL menunjukkan protokol mana yang harus digunakan oleh browser untuk mengakses sumber daya. Protokol yang paling umum termasuk HTTP (Hypertext Transfer Protocol) dan HTTPS (Hypertext Transfer Protocol Secure) untuk elemen web dan FTP (File Transfer Protocol) untuk mengunduh file.
  • Subdomain: Berada di awal domain, subdomain membantu menavigasi dan mengatur berbagai bagian situs besar. Mereka paling sering digunakan di situs web dengan sejumlah besar konten dan halaman, seperti toko online, platform dukungan, dan blog.
  • Domain: Juga disebut sebagai domain atau host tingkat kedua, ini adalah nama sebenarnya dari situs web Anda dan dengan demikian merupakan bagian yang paling dapat disesuaikan dari URL Anda. Bersama dengan subdomain dan domain tingkat atas, bagian ini melengkapi definisi nama domain.
  • Domain tingkat atas: Top-level domain (TLD) adalah salah satu tingkat tertinggi dalam Domain Name System (DNS) hierarki web. TLD paling populer adalah .com, yang ditujukan untuk entitas komersial di Amerika Serikat (karenanya .com). TLD populer lainnya termasuk .org, .net, .edu, .gov, dan ekstensi khusus negara seperti .co.uk.
  • Path: Bagian terakhir dari URL adalah path, berada setelah garis miring dan digunakan untuk menunjuk halaman tertentu. Bagian ini sering dipecah menjadi elemen yang lebih kecil seperti subdirektori, nama file dan parameter. Misalnya, ‘/encyclopedia/definition/__url’ adalah jalur untuk URL halaman web ini.

Pentingnya URL semantik

URL semantik yang juga dikenal sebagai URL yang ramah, terdiri dari bagian logis yang memungkinkan pengunjung untuk dengan mudah memahami halaman web mana mereka berada dan di mana ia berada dalam hierarki situs. Sama seperti saat memilih nama domain, ada beberapa area penting yang dapat sangat terpengaruh oleh apakah situs menggunakan URL semantik atau tidak:

  • Kegunaan: Pengguna harus dapat menavigasi situs hanya melalui bilah alamat, atau setidaknya, dapat dengan mudah menelusuri kembali langkah-langkah mereka dari dalamnya. URL yang kompleks mungkin menghalangi pengunjung untuk memperpanjang masa tinggal mereka di halaman demi alternatif dengan pengalaman pengguna yang lebih baik.
  • SEO: URL yang jelas memungkinkan perayap mesin pencari memiliki pemahaman yang lebih baik tentang jenis halaman yang mereka indeks dan bagaimana kaitannya dengan orang lain di situs. Akibatnya, mereka kemungkinan besar akan memberi peringkat dan membangun otoritas situs yang lebih kuat. Pikirkan URL semantik sebagai cara untuk mengatur halaman Anda dengan benar di laci berlabel, daripada membuang semuanya ke dalam lemari dan berharap yang terbaik.

Aksesibilitas: Pengunjung yang menggunakan pembaca layar harus dapat memahami ke mana tautan mengarah dan jenis informasi apa yang dikandungnya tanpa harus menguraikan URL yang dikemas dengan string yang rumit.

Related Articles